Posts tagged ‘visa’

December 22, 2017

Huru Hara Visa New Zealand

Bukan saya namanya kalo ngurus sesuatu ngga pake deg-deg-an atau drama. Pun pas saya perlu ngurus visa New Zealand juga gitu. Benernya saya bisa ngajuin aplikasi visa New Zealand ini dari Melbourne aja. Tinggal isi form secara online, upload persyaratan, trus kirim paspor ke kantor imigrasi New Zealand di Sydney, jadi deh.

Etapi ya… Visa New Zealand ini unik lho. Biasanya kalo bayar buat permohonan visa itu dihitung per individu, nah kalo NZ ini bisa per keluarga. Jadi akan jauh lebih hemat kalo saya dan suami mengajukan aplikasi visa sebagai satu keluarga ketimbang saya ngajuin sendiri di Melbourne dan suami dari Jakarta. Makanya saya bela-belain nunggu waktu pas liburan musim panas ini buat pulang ke Jakarta sebentar sekaligus bikin visa NZ.

Masalah muncul sewaktu baca syarat-syaratnya di mana salah satunya adalah surat keterangan bekerja dari kantor. Bukan apa-apa, kok ya kebetulan atasan langsung suami saya pas banget lagi dinas luar selama seminggu jadi ga bisa dimintain tanda tangan buat surat keterangan kerja ini. Padahal saya udah mau balik ke Melbourne persis setelah tahun baru. Beda dengan visa Australia yang ga perlu ninggal paspor, visa NZ ini masih mensyaratkan kita ngasih paspor ke mereka jadi otomatis saya ngga bisa berangkat ke Melbourne kalo proses aplikasi belum kelar.

Lha, 2 Januari khan masih lama? Iya sih masih ada waktu sekitar dua mingguan. Masalahnya, seperti halnya perusahaan lain, VFS sebagai kantor yang ngurusin aplikasi visa NZ dan juga kantor imigrasi New Zealand akan tutup selama periode 25 Desember 2017 – 1 Januari 2018. Matilah saya.

Saya panik bongkar-bongkar berkas aplikasi visa yang dulu-dulu dan kebetulan nemu surat referensi kantor suami yang dibuat tahun 2012. Isi surat itu kurang lebih menyatakan kalau suami saya adalah benar karyawan perusahaan dan mendapat sponsor untuk sekolah ke Amerika. Trus juga ada keterangan bahwa suami terikat kontrak dengan perusahaan selama sekian tahun. Okelah, saya pake surat yang satu ini buat permohonan visa NZ. Toh sama-sama ada kata-kata

“Yoga Arnindita is a full-time employee of XYZ”

Sedikit gambling, saya datang ke VFS Kuningan City pada tanggal 14 Desember 2017 lalu. Perhitungan saya, kalo permohonan visa makan waktu sekitar 7 hari kerja maka jelek-jeleknya proses akan kelar tanggal 22 Desember. Asli ini beneran nekat, soalnya saya datang ke VFS ngga bawa berkas asli seperti Kartu Keluarga. Berikut daftar dokumen yang saya tenteng:

  1. Form aplikasi visa New Zealand yang saya download dari website resmi dan sudah diisi.
  2. Paspor asli saya dan suami.
  3. Foto saya dan suami sesuai dengan ukuran yang diminta di website resmi masing-masing 2 lembar. Buat ketenangan hati, saya sengaja bikin foto baru di sebuah studio di jalan Sabang.
  4. Fotokopi Kartu Keluarga saya dan Kartu Keluarga suami. KK kami memang masih sendiri-sendiri gara-gara malas belum sempat ngurus.
  5. Fotokopi KTP saya dan suami.
  6. Fotokopi buku nikah. Ini satu-satunya berkas yang nunjukin kalo kami udah kawin, soalnya di KTP kami masing-masing statusnya masih BELUM MENIKAH. Sempet baca di salah satu blog yang bilang kalo dia sampe dikirimin e-mail oleh pihak imigrasi, dimintain surat domisili yang menegaskan bahwa memang suami istri. Sempet kuatir juga soal ini, wong bisa dibilang saya dan suami khan domisilinya ga sama.
  7. Surat keterangan kerja suami yang diceritain di atas. Agak kuatir juga sih soalnya surat ini ditujukan ke Immigration Section the United States of America Embassy lengkap dengan alamatnya di Jalan Medan Merdeka Selatan nomor sekian bla bla bla. Saya sih berharap aja si Imigrasi NZ ini ngga baper-an dikasih surat referensi yang ga ditujukan ke dia. Jangan tersinggung ya, Pak.. Bu.. Maapin saya, hiks.
  8. Slip gaji suami selama 3 bulan terakhir.
  9. Bukti potong pajak gaji dari kantor suami. Dulu juga ngelampirin ini buat aplikasi visa turis Aussie.
  10. Screenshot internet banking sebagai bukti rekening koran suami. Kita terlalu malas buat datang ke bank dan minta print rekening koran. Jadi diakalin dengan screenshot mutasi rekening selama tiga bulan terakhir dan saya kompilasi jadi satu. Kalo ga salah, dulu pas ngurus visa turis Australia buat suami juga pake teknik ini dan di-approve tuh.
  11. Balance statement rekening saya di Commonwealth Bank Australia. Ini sih asli gampang banget. Tinggal klak klik klak klik di HP trus surat yang berisi detil rekening beserta saldo langsung dikirim ke e-mail kita.
  12. Itinerary perjalanan selama di New Zealand yang berupa plan kasar aja, ngga lengkap sama sekali. Di dokumen ini juga ga ada keterangan mo nginep di mana wong saya belum pesen hotel sama sekali.
  13. Tiket pesawat pulang pergi New Zealand. Saya kasihnya sih cuma tiket pulang pergi dari Melbourne, bukan dari Jakarta. Soalnya khan kita rencana ketemuan dulu di Melbourne trus baru berangkat bareng ke NZ.
  14. Visa student Australia saya dan visa turis Australia suami. Ini sebenernya cuma sekedar meyakinkan bahwa saya beneran student dan suami beneran punya ijin buat masuk Aussie, soalnya tiket kita khan dari Aussie, bukan dari Indo.

Selama proses penyerahan dokumen saya nervous, udah kayak tertuduh yang tertangkap basah. Bukan apa-apa, semua dokumen asli ngga ada yang saya bawa. Ini kalo mendadak si masnya pengen verifikasi dengan yang asli saya cuma bisa nyengir pasrah. Untung aja ga kejadian, fiuhh.

Saya lega banget pas masnya akhirnya bilang bahwa dokumennya udah dia terima dan saya harus bayar sebesar Rp. 2.068.500,00. Lupa deh rincian lengkapnya kok keluar angka segini, pokoknya ini udah termasuk dengan biaya notifikasi harian lewat e-mail.

Hari-hari saya berikutnya ga tenang… Religiously twice a day Iog on to NZ visa tracking application website to get current status of my visa application. Jelas gelisah wong nasib kepulangan saya ke Melbourne bergantung pada kembalinya si paspor.

14 Desember 2017, ada e-mail masuk yang ngasih tahu bahwa aplikasi saya udah diproses.

15 Desember 2017, e-mail-nya bilang “Aplikasi kamu udah diproses di imigrasi New Zealand lho. Udah tenang aja.”

16 Desember 2017 saya dapat e-mail lagi padahal ini hari Sabtu. Eeeh ternyata cuma ngasitau kalo lagi ada outage jadi kalo mo ngurus-ngurus apapun yang melalui web dia lagi ga bisa. Siyal, padahal pas terima e-mail saya udah ke-ge er-an.

17 Desember 2017 ga ada e-mail. Ya iyalah wong hari Minggu.

18 Desember 2017 juga ga ada kabar. Ini saya di-PHP-in apa gimana nih? Katanya tiap hari mo dikabarin.

19 Desember 2017, masih digantungin aja. Mungkin kalo Dita si Malesmandi bakalan bilang “aku tuh ga bisa diginiin, mz”

20 Desember 2017, sebagai cewek yang ga bisa digantung tanpa kejelasan, saya pun inisiatif kirim e-mail minta kepastian status mengajukan permohonan pengembalian paspor karena keperluan ke luar negeri. Dalam beberapa menit e-mail saya langsung dibalas lho, dikasitau kalo proses permohonan udah kelar dan paspor sebenernya udah bisa diambil. Trus beberapa menit kemudian e-mail update-annya baru nyampe. Di e-mail itu dikasitau “Eh permohonan kamu udah kita balikin ke VFS ya, udah kamu buruan ambil ke sana gih.” Yeeee, tau gitu saya ga kirim e-mail duluan tadi,  keliatan banget agresif-nya.

Hari itu juga saya langsung nge-gojek ke Kuningan City demi mendapatkan paspor. Pokoknya approve ga approve saya harus bisa balik ke Melbourne.

Hasilnya?

img_8818

Taraaaaa… Alhamdulilllah, approved!

Tags:
May 5, 2016

Visa Student & Visa Turis Australia

Sekali apply, dua jenis visa sekaligus kami proses. Student visa untuk saya dan tourist visa untuk suami. Kenapa nggak pakai dependent visa untuk suami, khan suami juga bisa ditanggung oleh LPDP? Karena untuk apply dependent visa, ada asuransi yang harus dibayar dan jumlahnya ngga sedikit. Bisa ribuan dolar lho selisih antara asuransi single dengan family.

Proses aplikasi visa Australia relatif mudah, apalagi dibandingkan dengan aplikasi visa Amerika ataupun Schengen. Sama sekali tidak perlu wawancara! Berikut ini berkas yang harus disiapkan.

Student Visa (untuk awardee LPDP)

  1. Form 157A yang bisa di-download di website. Sebelumnya jangan lupa diisi, kalau ada bagian yang tidak tahu, kosongkan saja
  2. Paspor asli (hanya ditunjukkan saja, tidak diambil)
  3. Fotokopi semua halaman paspor yang ada isinya, mulai dari data diri, visa, stempel imigrasi, alamat sampai dengan bukti pernah lapor diri di kedutaan Indonesia di luar negeri
  4. Fotokopi akte kelahiran
  5. Fotokopi ijasah dan transkrip S1
  6. Fotokopi KTP & Kartu Keluarga
  7. LoA (Letter of Acceptance)
  8. CoE (Confirmation of Enrolment)
  9. Letter of Sponsorship dari LPDP
  10. Letter of Guarantee dari LPDP
  11. Foto ukuran foto paspor
  12. Fotokopi buku nikah
  13. Fotokopi sertifikat IELTS atau TOEFL iBT
  14. Uang tunai 6 juta rupiah

Karena saya mengajukan visa sendiri, tanpa suami sebagai dependent, ternyata  detail mengenai suami justru tidak dibutuhkan sama sekali. Padahal saya sudah menyiapkan dokumen suami secara lengkap mulai dari akte kelahiran, slip gaji, KTP dan KK. Ya sudah, disimpan saja untuk apply tourist visa.

Tourist Visa 

  1. Form 1419 yang bisa di-download di website. Diisi juga ya
  2. Paspor asli (hanya ditunjukkan saja, tidak diambil)
  3. Fotokopi semua halaman paspor yang ada isinya, mulai dari data diri, visa, stempel imigrasi, alamat sampai dengan bukti pernah lapor diri di kedutaan Indonesia di luar negeri
  4. Fotokopi akte kelahiran
  5. Surat keterangan bekerja yang ditandatangani atasan
  6. Fotokopi KTP & Kartu Keluarga
  7. Slip gaji (kami siapkan 2 bulan terakhir)
  8. Capture screen internet banking yang menunjukkan mutasi dan saldo akhir di bulan berjalan. Saya terlalu malas dan tidak punya waktu untuk datang langsung ke bank dan meminta rekening koran, hehehe
  9. SPT Pajak tahun 2015. Ini sebenarnya tidak diminta, tapi saya sertakan saja untuk menunjukkan bahwa suami punya penghasilan tetap di Indonesia
  10. CoE (Confirmation of Enrolment) saya untuk membuktikan bahwa suami akan mengunjungi saya sebagai student
  11. Foto ukuran foto paspor
  12. Fotokopi buku nikah
  13. Uang tunai 1.7 juta rupiah

Setelah semua dokumen siap, tinggal datang ke VFS yang berlokasi di Kuningan City lantai 2. Tidak perlu membuat janji temu sebelumnya, langsung datang saja. Lebih baik datang pukul 8.30 WIB tepat supaya dapat giliran pertama.

Dokumen dan pembayaran akan diperiksa oleh petugas untuk diteruskan ke Kedutaan. Selang dua hari setelah memasukkan aplikasi, ada e-mail masuk dari Kedutaan yang isinya mewajibkan saya untuk melakukan medical check up lengkap dengan data Rumah Sakit yang ditunjuk. Untuk Jakarta hanya ada 2 RS yaitu RS Premier Bintaro dan RS Premier Jatinegara.

Medical check-up bisa dilakukan di hari kerja atau di akhir pekan. Saya memilih untuk datang di hari Sabtu pagi. Test yang dilakukan meliputi rontgent, periksa fisik, urine dan check mata dengan total biaya 760 ribu rupiah dan menghabiskan waktu kurang lebih 1.5 jam.

FYI, medical check up ini hanya untuk aplikan student visa kok. Jadi untuk visa turis tidak harus check up.

Hanya dalam waktu 4 hari kerja saya kemudian mendapat e-mail dari Kedutaan Australia yang menyatakan visa kami di-approve. Visa suami bahkan punya durasi lebih lama dari saya, yaitu 3 tahun. Lumayan, jadi selama saya sekolah dia tidak perlu repot-repot apply visa lagi  😀

O iya, sebagai informasi tambahan, visa Australia sekarang sudah tidak berbentuk stiker yang kemudian ditempelkan di lembaran paspor kita (itulah sebabnya paspor asli sudah tidak ditahan saat apply visa), melainkan sudah electronic-based. Ini sekaligus menjadi kabar baik dan kabar buruk bagi beberapa orang, terutama yang gemar mengoleksi stiker visa di buku paspor 🙂

Tags:
May 27, 2014

Apply Visa Schengen di the Consulate General of Germany New York

Beberapa bulan lalu saya cari informasi tentang apply visa Schengen di US tetapi ternyata agak sulit. Jelas saja susah karena warga negara Amerika dan developed country lain khan tidak butuh visa untuk mengunjungi area Schengen. Karena itulah saya tulis saja pengalaman pribadi, barangkali bisa membantu yang sedang cari info sama.

Berdasarkan domisili tempat tinggal ternyata saya harus apply visa Schengen dari the Consulate General of Germany di New York. Sama seperti kedutaan Jerman di Jakarta, slot untuk wawancara visa ternyata tidak mudah didapat. Paling tidak untuk bulan Maret – Mei. Saya mencari slot kosong dari awal April dan ternyata baru dapat untuk akhir April padahal perjalanan saya akhir Mei. Sebenarnya agak khawatir juga karena menurut website proses visa memakan waktu 2 minggu. Kalau ternyata ditolak, saya hanya punya waktu 2 minggu untuk apply visa baru lagi. Tetapi apa boleh buat, rencana perjalanan saya memang mengharuskan untuk punya visa Schengen dari Jerman, jadi pede sajalah untuk book tanggal tersebut. Dokumen yang disertakan cukup standar, yaitu:

  1. Foto. Saya menggunakan jasa http://www.ePassportPhoto.com untuk cetak foto sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan.
  2. Paspor asli dengan masa berlaku minimal 6 bulan setelah keberangkatan
  3. Visa US yang valid untuk membuktikan bahwa saya penduduk legal di sini
  4. Rekening koran 3 bulan terakhir
  5. Tiket pesawat pulang pergi negara Schengen
  6. Asuransi kesehatan dengan pertanggungan minimal EUR 30.000 atau USD 50.000
  7. Surat keterangan kerja dari kantor
  8. Bukti booking hotel setiap hari selama di negara Schengen
  9. Uang aplikasi sebesar $92/orang. Whew, kalau dirupiahkan lebih mahal dari biaya apply visa di Jakarta nih.

Persyaratan yang membuat saya khawatir adalah rekening koran. Bukan apa-apa, rekening di Amerika khan semuanya sudah online sedangkan dari beberapa pengalaman orang yang apply di kedutaan negara area Shengen lain di Amerika menyebutkan bahwa statement yang dicetak dari internet tidak diterima. Jadilah saya mendatangi kantor cabang bank untuk meminta rekening koran dalam bentuk lain.

Saat saya menyampaikan maksud untuk meminta statement, Personal Banker menyampaikan bahwa seharusnya versi yang dicetak dari internet sudah mewakili. Untuk melegakan hati kami, akhirnya pihak Bank of America bersedia menandatangani hasil cetakan dan personal banker Chase mau membubuhkan cap cabang kantor beserta kartu nama dirinya.

Mengenai surat keterangan kerja, kantor suami saya sudah melengkapi dokumen kami dengan menyertakan surat resmi bertandatangan yang menyebutkan bahwa suami harus kembali bekerja setelah studi selesai. Jadi ngga akan ada yang namanya kabur setelah sekolah selesai, hihihi. Sayang surat tersebut bertanggal 2012, tahun kami berangkat. Untung saja pihak kedutaan tidak mempermasalahkan.

Di hari wawancara saya dan suami tiba 2 jam lebih cepat dari waktu perjanjian. Petugas yang mengecek di lobi ternyata ramah dan suka bercanda. Lain ceritanya dengan petugas penjaga pintu masuk, mereka sama sekali tak tersenyum atau menyapa. Belum lagi dengan pengamanan yang ketat. Kami memasuki ruangan double pintu di mana pintu kedua tidak akan bisa dibuka kalau pintu pertama belum ditutup. Lapisan kaca di pintu terlihat tebal, saya yakin itu kaca tahan peluru.

Setelah melewati double pintu dengan sistem pengamanan ketat, kami digiring masuk lift. Lagi-lagi lift ini tidak dapat beroperasi kalau tidak ada yang mendampingi kami karena untuk menjalankannya harus ada proses otorisasi terlebih dahulu. Well, kedutaan Amerika di Jakarta saja tidak sampai begini. Saat menunggu kami mendengar beberapa nama dipanggil namun tak ada sahutan. Beberapa menit kemudian ternyata nama kami dipanggil.

Proses wawancara lumayan lama, sekitar 30 menit, namun terbantu dengan keramahan si petugas. Seluruh dokumen kami terutama booking hotel diperiksa dengan teliti. Sepertinya petugas ini benar-benar ingin memastikan kalau kami langsung pulang dan tidak mencari kerja di sana. Selain itu juga dipastikan bahwa kami paling lama di Jerman dan bukan di negara lain.

Si petugas sempat bertanya mengapa kami langsung lanjut ke Munich dan tidak bermalam di Frankfurt terlebih dahulu. Suami menjawab bahwa ia ingin segera berkunjung ke Bayern Munchen, yang kemudian dibalas dengan senyum senang sang petugas.   Menjelang akhir wawancara suami saya bertanya apakah berarti permohonan visa kami di-approve. Petugas tersebut menjawab bahwa dokumen kami bagus dan lengkap namun sayang keputusan bukan di tangan dia dan kami harus menunggu sampai akhir minggu untuk mendapatkan jawaban. Bukan waktu yang lama karena saat itu hari Rabu, berarti kami hanya harus menunggu 2 hari. Berhubung kami tinggal jauh dari New York City, kami meminta agar paspor dikirim melalui Fedex yang berarti ada tambahan biaya $20.

Benar saja, hari Senin minggu berikutnya saya mengecek di website Fedex ternyata paspor kami sudah dikirim. Ternyata benar, proses review aplikasi kami hanya memakan waktu 2 hari kerja. Tapii.. masih ada tapinya. Ternyata nama saya salah cetak! Memang hanya kurang satu huruf sih, tetapi membuat kami ketar-ketir. Setelah dipastikan melalui telepon dengan pihak kedutaan, ternyata katanya hal itu bukan masalah. Kami tetap bisa pergi dengan tenang karena toh visa melekat di paspor dengan nama yang benar.   Yang jelas saya sih sudah tak sabar untuk berangkat. Hello, Germany!

Tags:
July 4, 2012

(lagi lagi) Visa

Saya belum pernah ke luar negeri sama sekali, baik dalam rangka bisnis maupun bersenang-senang. Bahkan sekedar ke Singapura dan Malaysia saja belum. Paspor pertama saya baru dibuat Februari 2012 lalu. Sejak dulu saya ingin kalau ke luar negeri harus ke tempat yang bersalju. Ya, saya ingin merasakan secara langsung bagaimana menyentuh salju, bagaimana rasanya mengenakan pakaian musim dingin. Jadi jangan heran kalau saya sangat sangat bersemangat menunggu keberangkatan yang akan datang.

Pun saya rasa saya harus bersyukur dengan disetujuinya aplikasi visa saya.

here we go

Tags: ,