May 31, 2019

Puasa Sosmed dan 7 Akibatnya. Kamu Pasti Sudah Menduga yang Nomor 7!

Kzl ga baca judul postingan saya kali ini? Ala-ala website berita yang ngga jelas itu, hahahaha..

Suatu hari, tiga minggu yang lalu, tiba-tiba saja saya ingin menarik diri dari sosial media. Tanpa alasan khusus. Ga tau, bener-bener tiba-tiba saya pengen ngga eksis lagi di sosmed. Saat keinginan itu muncul, saat itu pula saya deactivate akun Facebook dan Instagram sekaligus menghapus kedua aplikasi itu dari HP.

Saya akui, belum puasa sepenuhnya sih karena masih ada akun Twitter yang saya biarkan aktif. Kalau Twitter, ampun.. Saya belum sanggup lepas. Dulu saya pernah baca ada yang bilang begini

“Facebook adalah tempat yang berisi teman-teman yang kau harap tidak pernah kenal. Sementara Twitter berisi orang-orang yang tak dikenal tapi kau harap jadi teman.”

Bisa dibilang ada benarnya juga sih. Karena beberapa nama yang saya ikuti di Twitter memang orang yang (diam-diam) saya harap jadi teman di dunia nyata karena jalan pikirannya yang menarik. Sementara teman-teman di Facebook malah banyak yang kena gunting saya. Serius, dari jumlah teman Facebook yang berjumlah 800-an, sekarang tinggal 300-an. Saya dengan teganya memangkas 500 nama yang saya harap tidak akan pernah berurusan lagi. Banyak sebabnya, salah satunya ya karena status yang sering ‘memancing’ dan ‘mengundang’ :D.

Trus, setelah tiga minggu absen dari sosial media, apa yang didapat?

  1. Lebih sering buka Twitter. Jelas, karena jadi satu-satunya aplikasi sosmed yang tersedia, jadi mau ga mau sering dibuka. Apalagi kalau saya butuh naik KRL dan ingin memantau apakah jadwal KRL sedang lancar atau ada gangguan.
  2. Binge-watching Netflix. Dulu saya paling malas nonton karena lebih sering buka Instagram. Tapi sekarang malah saya menamatkan dua Netflix original series: What If dan Dead To Me. Belum lagi 3 film Marvel: Captain America Winter Soldiers, The Avengers dan Spiderman Homecoming. Ini pencapaian khusus buat saya yang ga betah duduk di depan TV berlama-lama lho.
  3. Kerjaan yang saya bawa pulang jadi lebih cepat selesai. Yes to this!
  4. Teman yang nyariin saya. Ternyata ada lho yang notice bahwa saya hilang dari friend list-nya! Dan si teman ini langsung kirim pesan lewat WhatsApp, nanya kenapa kok saya lenyap. Apakah saya baik-baik saja?
  5. Waktu buat gangguin suami jadi lebih banyak. Iya, saya dan suami itu biasanya suka saling ganggu. Seakan-akan ngga tenang kalau pasangannya tenang. Kalo suami lagi nonton Youtube, kadang saya iseng manggil-manggil. Ga ada maksud apa-apa, beneran cuma pengen gangguin dia aja. Btw jadi penasaran, kira-kira suami istri lain tuh juga saling ganggu ga sih? Apa malah senang kalau pasangannya tenang dan asik sendiri?
  6. Tidak terpengaruh saat WhatsApp, Facebook dan Instagram down. Saya mah lempeng aja menjalani hari, ga peduli kalau ada aplikasi yang ga bisa diakses.
  7. Ga ter-ekspos hoax selama periode pengumuman hasil Pemilu. Hamdalah saya tenang, tentrem dan ngga emosi baca apapun. Karena ya memang ga buka aplikasinya 😀

Sekarang 7 akibat puasa sosmed sudah terpapar dengan baik. Ada yang mau berbagi cerita juga tentang ini?

May 26, 2019

Photo Session di Kantor

Minggu yang cukup sibuk buat saya sebagai orang Jakarta. Dimulai dengan photo session di kantor lalu disusul dengan kerja dari rumah. Iya, di kantor malah sempet ada foto-foto. Sudah sejak Jumat sebelumnya kami semua diwanti-wanti untuk pakai kaos kantor karena akan dipotret oleh CEO kami. Saya sampe punya sebutan khusus buat beliau: Bapak Segala Bangsa 😀

Sebenarnya saya adalah orang pertama yang difoto hari itu, tapi berhubung saya keukeuh mau ambil syal dulu, jadilah saya dapat giliran kedua. Jepret punya jepret, pose dengan berbagai gaya, akhirnya ada juga pose saya yang disetujui. Susah euy buat ngedapetin ekspresi, apalagi kalo fotografernya bosmu sendiri.

saya suka yang ini tapi ga boleh dipake karena muka saya ngga keliatan

Ada kali si Bapak Segala Bangsa itu ngejepret sebanyak 50 kali. Akhirnya dapat lah foto yang ini… taraaaa..

deal!

Saya suka saya suka! Faktor pertama: tawa saya kelihatan lepas. Kedua: syal saya keliatan ngejreng banget tapi tetep match dengan keseluruhan outfit. Ketiga: saya tetep keliatan tomboy tanpa make up apapun. Keempat: SAYA KELIHATAN KURUS! Penting itu! Penting! Hahahaha..

May 19, 2019

Drunk Elephant – The Review

September 2018

Bekas jerawat yang menghitam dan jadi flek terlihat di area dagu dan pipi kanan.

May 2019

Flek hitam di dagu hilang, tinggal sisa bekas jerawat di pipi kanan yang masih ada.

Di usia sekarang ini saya mulai memperhatikan kondisi kulit muka, lebih intens ketimbang sebelum-sebelumnya. Ya mau gimana lagi, usia sudah mendekati 40 tahun, jadi mau ga mau lah ya. Sejak tahun 2014 saya ngga pernah pakai make up untuk keperluan sehari-hari. Bahkan bedak dan lipgloss pun tidak. Jadi di sisi ini, kulit saya aman dari sentuhan produk dekorasi wajah. Oh kadang memang ada pengecualian kalau pas mau manggung nari atau momen khusus seperti wisuda. Tapi di luar itu, saya hanya pakai pelembab.

Sebelum kepulangan saya kembali ke Indonesia, saya berkenalan dengan sebuah produk perawatan kulit bernama Drunk Elephant alias DE. Merek ini sebenernya berasal dari Amerika, tapi saya baru kenal pas lagi kuliah di Aussie. Berhubung harganya cukup mahal, waktu itu saya bertekad hanya akan beli DE kalau saya sudah dapat kerja. Hamdalah, satu bulan nganggur trus khan saya dapat kerja tuh. Jadi deh langsung sikat produk-produk DE satu per satu. Dimulai dengan..

TLC Framboos
Sebagai sebuah serum malam yang mengandung AHA/BHA, TLC Framboos ini sangat memuaskan. Setiap dipakai, keesokan harinya wajah saya terasa kenyal dan lembut. Dan saya rasa ini kayaknya yang bikin bekas jerawat jadi memudar deh, bersamaan dengan…

C-Firma
sebagai serum pagi. Berwarna oranye kecokelatan dan bertekstur cair, C-Firma ini punya bau khas, agak-agak gosong gitu. Tapi entah kenapa saya suka baunya. Hasilnya pun nyata. Kadang pas dipake emang ada rasa agak celekit-celekit gitu. Mungkin karena sel kulit mati saya sedang di-eksfoliasi kali ya.

Sebetulnya masih ada beberapa krim, minyak dan serum Drunk Elephant yang saya pakai dan semuanya memuaskan. Resmilah saya drunk in love with Drunk Elephant. Review lengkap per produk akan ditulis kapan-kapan… Kalau inget :p

May 12, 2019

Sahur Pakai Oatmeal, Kenapa Engga?

Terbiasa dengan sahur seadanya pas puasa di Syracuse dan Melbourne, kali ini pun saya males ribet dengan menu makanan sahur maupun buka. Iya, pas jaman di US dan Aussie dulu saya menyambut Ramadan dengan menu seadanya, ga neko-neko. Ga ada tuh yang namanya takjil lalu disusul dengan makan berat. Sahur pun demikian, ga ada yang namanya pagi-pagi ngangetin makanan atau bahkan masak dari awal.

Cocok dengan semangat pemalas saya, kali ini pun setelah balik ke Indo saya menerapkan pola makan sederhana buat sahur dan buka puasa. Saya sengaja ngga beli kolak, es ini, bubur itu atau apapun itu sebagai takjil. Saat berbuka, biasanya cukup dengan air putih. Setelah Maghrib pun saya ngga makan berat dulu, melainkan langsung pesen Gojek atau Grab buat pulang kantor. Enak banget lho pulang kantor tepat setelah Maghrib, karena jalanan lantjar djaja. Setelah sampai Kalibata City baru deh saya beli makanan buat menu makan berat.

Sahur? Itu urusan lebih sederhana lagi karena sejak hari pertama Ramadan, menu sahur saya gampang banget. Ini dia:

Overnight oats for suhoor

Isinya?

  • Oatmeal mentah 1 gelas
  • Susu rendah lemak setengah gelas
  • Greek yoghurt 2 sendok makan
  • Chia seed 1 sendok teh
  • Kacang almond 10 butir
  • Anggur 4 butir

Udah. Semua bahan dicampur jadi satu di mangkok, diaduk lalu dimasukkan ke kulkas. Jam 4 pagi pas waktunya sahur tinggal dikeluarkan trus dilahap deh. Anti ribet ribet club gini deh kita, hahahaha..