September 7, 2018

Banci Foto

Kalo punya temen yang jago foto itu adalah anugerah. Jago foto dan punya kamera bagus? Berarti harus ditemenin seumur hidup. Udahlah jago foto, punya kamera ciamik trus sukarela motoin kamu? FIX! Yang kayak gini jangan sampe lolos!

I’m so lucky having instagram husband. Tapi selama di Melbourne trus gimana donk, ga ada suami yang moto-motoin? Ternyata saya ga perlu kuatir karena ada Rissa, seorang teman yang maunya misterius dan paham banget sama karakter temannya ini yang agak ambisius dan sedikit punya sifat menyamai Narcissus.

Rissa ini jago motret, trus dia juga ga segan buat ngejepret berkali-kali demi dapat pose dan sudut yang memuaskan. Suatu hari pernah tuh saya janjian sama Rissa buat jalan-jalan ke Luna Park, sebuah taman bermain yang ada di beberapa kota besar Australia. Tiket masuknya murah, wahananya warna-warni dan juga situasinya pas ga terlalu rame. Iseng, Rissa jepretin saya sana sini. Pas saya lihat hasilnya.. wow, jadi ga berhenti-berhenti senyum sendiri!

img_1689

img_1735

img_1705

img_1743

Udah gitu Rissa juga sempet ngajak ke St. Kilda beach karena dia tahu ada beberapa spot bagus buat foto-foto. Asli, saya ngga tahu dan ngga pernah ke daerah situ jadi ya ngikut aja diajakin ke lokasi yang dimaksud.

img_1748

img_1812

img_1764

Tapi foto favorit yang bener-bener saya suka sampe saya jadiin profile picture Facebook dan Instagram adalah yang ini:

IMG_1348

Entah kenapa di foto terakhir itu saya terlihat lepas, bebas dan bahagia banget. Belum lagi latar belakang yang kelihatan samar-samar jadi sayanya terlihat menonjol. Bener-bener TOP deh si Rissa ini.

 

September 6, 2018

Setelah Lulus

Ga tau ya dengan alumni LPDP yang lain, tapi saya merasa bahwa setelah lulus saya bingung mau ngapain. Mau bikin perusahaan, saya bukan seorang yang berjiwa enterpreneur. Balik ke kantor lama jelas bukan opsi. Meneruskan hobi menari, ternyata di sini termasuk sulit karena faktor usia. Iya, sanggar-sanggar yang saya hubungi rata-rata hanya melayani usia sekolah. Aih, tua itu kok susah.

Kirim lamaran? Ok, let me tell you that finding a job is not as easy as counting one two three. Untuk seseorang dengan pengalaman seperti saya, atau istilahnya experienced hire, lowongan itu baru akan terbuka kalau ada yang resign atau ada pelebaran organisasi yang jadinya butuh tenaga kerja baru. Trus jangan sangka kalo ada lowongan dan saya apply trus udah pasti langsung ketrima. Seringkali apa yang dibutuhkan itu belum cocok dengan kualifikasi saya. Terbukti, beberapa kali saya sudah menjalani proses seleksi di dua bank di Indonesia, ternyata yang mereka butuhkan bukan saya.

Well, to be honest I have nothing to worry about. I mean, I’m not a breadwinner yet I have monthly wife allowance. But, I’m still the woman that need to be active, need to have something to do, activate my brain cell, contribute onto something. This, my friend, when something unpredictable happen. One day, I registered myself to a job seeker platform and clicked apply to a vacant position in startup company whose name I’ve never heard about. The day after, I got a phone call that invited me to have interview. Not long after that, only within days, I got an offering letter from them. WOW! That’s so quick!

Ya, jadi minggu ini saya langsung tanda tangan kontrak dan minggu depan akan sudah mulai aktif kerja. Total jendral ternyata saya hanya menganggur satu bulan sahaja. Alhamdulillah.

Startup, ini jelas pengalaman kerja baru banget buat saya. Belum pernah saya ada di lingkungan di mana satu kantor isinya kurang dari 1.000 orang, belum pernah saya kerja di kantor yang mengijinkan saya pakai celana jeans dan sepatu keds setiap hari. Belum lagi kalo dari sesi wawancara saya kemarin, CEO kantor ini orangnya menyenangkan, terbuka dan tak segan untuk ngobrol tentang topik apapun. Beberapa pertanyaan yang diajukan oleh sang CEO ini bener-bener menarik dan mengundang saya untuk berpikir. Karena yang dia tanya bukan ke hard skill tapi lebih ke soft competency saya, dan ini beda banget dengan yang diajukan dalam wawancara di perusahaan-perusahaan lain yang sudah saya lalui.

I’m so looking forward to having fun in this new company 😀 

September 5, 2018

ChitChat Ajaib #2

Semua percakapan yang ada di sini udah pernah dijadiin status Facebook. Daripada hilang atau lupa, akhirnya saya jadiin satu aja di blog post 😀

SEMACAM PILLOW TALK
Saya: “Hari ini di kantor ngapain aja?”
Suami: “Hmm..”
Saya: “Kok cuma hmm sih.”
Suami: “Coding
Saya: “
Coding apa?”
Suami: “
Coding sampe selesai”
Saya: “Kok
coding sampe selesai sih?”
Suami: “Lha trus emang apa?”
Saya: “Harusnya khan.. Oh aku tadi
coding modul ABC trus masi ada tampilan yang kayaknya masi belum rapi jadi aku ngerapiin dulu. Atau.. Aku tadi coding dan masi ada bug jadi fokus nyari bug-nya dulu baru lanjutin lagi fitur XYZ”
Suami: “Lha itu kamu tau. Kenapa masih nanya?” *trus dengan cueknya lanjut molor*
Saya: …….

SELALU SALAH?
Di suatu sore, waktu lagi naik motor
Saya: …..
Saya: ….
Saya: ….
Suami: “Kamu ngantuk ya?”
Saya: “Iya! Kok tau?”
Suami: “Diem aja dari tadi”

*****
Kesempatan lain, lagi naik motor juga
Saya: “Bla bla bla”
Saya: “Bla bla bla”
Saya: “Bla bla bla”
Suami: “Kamu laper ya?”
Saya: “Iya! Kok tau sih?”
Suami: “Ngicris aja dari tadi”
****
Ini kenapa jadi istri yang serba salah? Bukannya istri selalu benar?!

MEMBINA
Video call di Sabtu siang waktu Melbourne / Sabtu pagi waktu Jakarta.
Saya: “Kok masi glundang glundung di depan TV? Udah makan belum?”
Suami: “Aku tadi laper sih. Trus pas diem aja ngga ngapa-ngapain ternyata lapernya ilang.”
Saya: “Tapi tetep harus makan lho..”
Suami: “Kalo ngga mau trus kamu mo ngapain? Pasti jadi ga sabar pengen pulang lagi untuk membina suami…..”

Beberapa detik kemudian

Suami: “Membinasakan.” *nyengir jahil minta disembur*
Saya: *mengelus dada sambil narik napas yang sabaaaaaaaaaaar sekali*

TINDER
Saya: “Eh suaminya si artis ini tnyata ada di Tinder.”
Suami: “Mosok? Kukira itu cuma pacarnya doank.”
Saya: “Bukan. Udah kawin kok itu.”
Suami: “Kamu ga mau ngecek Tinder? Siapa tau suamimu juga ada di Tinder”
Saya: “Mana ada! Wong Instagram sama LinkedIn aja aku yang bikinin.”

GOJEK
Saya: “Kayaknya aku perlu helm baru deh. Yang lama karetnya udah copot.”
Suami: “OK, aku beliin.”
Beberapa hari kemudian ternyata yang datang adalah sebuah helm GOJEK

38923551_10215425482763547_3569485107104317440_n

September 4, 2018

Service Management and Innovation

Kalo ada mata kuliah yang paling berkesan buat saya selama dua tahun di Unimelb itu jelas: Service Management and Innovation alias SMI. Ini benernya mata kuliah elective alias ga wajib, trus juga cuma ditawarin di Semester 1. FYI, di Unimelb sini beda dengan di Syracuse University (SU) di mana Unimelb kenalnya Semester 1 (periode Februari sampai Mei) dan Semester 2 (Juli sampe Oktober) sementara SU nyebutnya Spring Semester (Januari sampai Mei) dan Fall Semester (Agustus sampe Desember).

Balik lagi ke SMI, udahlah ini mata kuliah pilihan, cuma ditawarin sekali dalam setahun, plus.. dosennya sombong. Diajar oleh seorang akademisi Jerman yang kuliahnya melanglang buana, SMI ini bener-bener baby-nya si dosen karena memang relatif baru (baru ada tahun 2015), diusulkan oleh sang dosen dan juga di-handle dia sendiri. Konon sih dari ceritanya, mata kuliah ini merupakan usulan dia pas masih di New Zealand sono. Dia nge-pitch idea ke Unimelb kurang lebih tuh gini

“Eh, jurusan lo tuh masih kurang oke deh. Gimana kalo ditambahin mata kuliah yang namanya ini dan gue yang ngajar. Nih proposal gue.”

Trus katanya, setelah birokrasi kampus yang mayan njelimet, akhirnya dalam kurun waktu setahun dia berhasil menapaki Unimelb sebagai dosen tetap yang megang dua mata kuliah: Emerging Technologies and Issues (ETI) dan SMI ini. Bedanya, ETI itu subject wajib jadi dia ngerasa agak kurang greget kalo nyeritain ETI. Wong bukan dia yang inisiasi, ibaratnya gitu.

Kalo gitu kenapa sampe ditulis jadi satu blog post segala? Simply, because this subject is truly enjoyable! Sejak akhir semester sebelumnya saya sudah dapat e-mail yang isinya woro-woro soal subject ini. Katanya kalo tertarik mau ambil SMI, saya harus kirim transkrip akademik dan dua pernyataan pendek. Satu statement soal kenapa saya tertarik ambil ini dan satu lagi tentang gimana saya menyikapi soal kerja kelompok. Oke, saya kirim lah dokumen sesuai dengan persyaratan yang diminta. Beberapa minggu kemudian saya dapat e-mail lagi yang isinya menyatakan bahwa saya lulus seleksi buat ambil subject itu. Gile, buat ngambil subject aja ribet gini 😀

Di Week 1, tanpa basa-basi si dosen langsung membentuk kelompok secara acak dengan menggunakan undian lotere. Saya kebagian kelompok dengan 2 orang India dan 1 China, makanya terbentuklah sebuah kelompok: I2C Corporation. Berasal dari: India – Indonesia – China. Belakangan kemudian si China ini nge-drop mata kuliah, eh tapi trus tnyata ada satu cowok Colombia ngegabung di I2C. Yeay, namanya masih tetep valid: Indonesia – India – Colombia.

Week-week berikutnya adalah masa di mana kita berempat (I2C Corporation) ketemuan. Every. Single. Week. Gila ini sih, ga ada yang namanya Sabtu atau Minggu atau bahkan Sabtu dan Minggu yang kita ngga pernah ketemuan bareng buat ngerjain tugas. Tugasnya sih sederhana, cuma ngisi inputan di sebuah web simulasi perusahaan. Mutusin angkanya itu yang ga sederhana. Mesti pake itung-itungan untung rugi, analisa posisi saat ini, perhitungan langkah kompetitor, trus juga prediksi pasar berikutnya gimana.

Belum lagi dengan kuis dua mingguan. Iya, tiap dua minggu sekali kita ada kuis pendek yang bahannya diambil dari reading. Kalo cuma ambil satu atau dua mata kuliah dalam satu semester sih enteng aja, lha kalo yang ambil empat? Untung aja saya kemarin cuma ambil tiga, karena udah ngeduluin ambil summer semester. Nice move, I’m proud of myself.

Udah, itu doank? Hah! You wish. Di Week 9-11 ternyata lebih parah lagi. Simulasi web memang udah kelar, tapi ada yang namanya ANZ Hackaton di mana semua kelompok wajib mengusulkan ide-ide terkini mengenai inovasi apa yang bisa diterapkan oleh ANZ Australia. Ini bener-bener hectic, soalnya bukan cuma SMI doank yang banyak tugas khan. Mata kuliah lain juga lagi heboh-hebohnya tugas akhir. Di Week 11 ini juga kita semua diboyong ke ANZ Headquarter buat presentasi di depan juri-juri dari ANZ.

32699011_10214784017727322_3564172228264198144_n.jpg

I2C Corporation team

Baru kali itu pertama kalinya saya berangkat kuliah pake bedak! Hahahaha. Biasanya mah kalo kuliah saya cuma pake krim muka trus udah deh langsung cabut. Tapi malam itu beda dari biasanya.. baju saya spesial, muka saya spesial walopun cuma pake bedak plus saya bawa handbag spesial soalnya biasanya saya bawanya tas punggung.

Walopun ide kami bukan menjadi pilihan juri malam itu, dosen saya bilang bahwa dia cukup kaget bahwa kami ga menang. Soalnya menurut beliau, kelompok kami bagus dan idenya fresh dan inovatif.

Jujur, walopun mata kuliah ini lumayan ribet, ngerepotin dan heboh tapi semua itu tertebus dengan adanya kelompok yang menyenangkan, ga ada drama dan juga lucu. Selama kerja kelompok biasanya kita isinya ketawa mulu, kalopun ada perbedaan pendapat ga pernah sampe eyel-eyelan ngga jelas. Udah gitu yang bikin saya hepi adalah… Alhamdulillah dapat nilai bagus! Ahem 🙂