May 30, 2018

Uni Minang di Stasiun Flinders

Ini apa deh judulnya ga jelas banget, hahaha. Padahal sebenernya mau cerita bahwa saya habis tampil nari buat acara Educational Screening yang diadain oleh Indonesian Film Festival di Australian Center Moving Image (ACMI) awal bulan Mei lalu. Narinya bukan Ratoh Duek, tapi tari Piring yang pernah saya tarikan juga tahun 2017 lalu. Agak kagok juga sih pas nyoba latihan tari Piring lagi, habis biasanya nari dengan posisi duduk trus tiba-tiba kudu pake nggerakin kaki.

IMG_0491

Clarice, Miranda dan Putri

Indonesian Film Festival (IFF) Australia adalah acara film tahunan yang rutin digelar di Melbourne untuk memperkenalkan film Indonesia yang bermutu ke khalayak Australia. Bergengsi banget, jelas. Tiap tahunnya selalu ada tokoh film yang diundang ke Melbourne, entah itu aktris, sutradara atau kritikus film. Penontonnya bukan cuma warga Indo lho, tapi beragam banget. Sebenernya di festival tahun ini saya dapat kesempatan nonton gratis berkat OZIP (yay to freebies!) yang bakal saya tulis di blog post terpisah.

IMG_E0473

Si Uni senyumnya cerah banget

Bener-bener saya merasa bersyukur banget pilih sekolah di Melbourne. Bisa gabung jadi jurnalis di majalah, bisa menemukan bakat terpendam buat nari dan juga ketemu sama orang-orang yang menyenangkan.

IMG_E0492

Clarice malah lebih luwes daripada saya, si Uni Minang palsu

Hari itu, sehabis saya, Clarice dan Miranda tampil nari trus Clarice ngusulin buat foto-foto di ikon kota Melbourne: stasiun Flinders. Dan waktu itu kebetulan banget ada Erin, salah satu anggota Bhinneka yang bela-belain datang buat ngerekam penampilan kami sekaligus foto-fotoin kita pakai kamera kerennya. Aduh, terima kasih banget, Erin.

Habis kapan lagi saya bisa dapat foto pakai kostum yang Indonesia banget di depan Flinders kalo bukan pas habis tampil nari?

May 28, 2018

Things I’m Grateful for Today (3)

Banyaaak benernya yang saya syukuri belakangan ini, cuma ngga sempet ditulis aja saking sok sibuknya.

Honor Workshop Nari 
Seminggu lalu saya ikutan ngisi workshop menari Saman di Mt. Erin Secondary College. Tahun ini sudah ketiga kalinya sanggar tari yang saya ikuti diundang buat kasih workshop, dan saya ikut tiga-tiganya. Bayarannya? Alhamdulillah cukup gede buat ukuran mahasiswa seperti saya yang kok juga pas lagi kere-kerenya.

Service Management and Innovation 
Mata kuliah yang satu ini jadi mata kuliah favorit saya selama dua tahun sekolah di Unimelb. Minggu lalu adalah minggu terakhir kuliah, yang umum disebut sebagai Week 12. Di Week 12 ini biasanya cenderung agak longgar karena isinya cuma exam review dan juga ngobrol-ngobrol dikit. Sebelum kelas selesai, si pak Sentimen Amerika trus kasih one-on-one feedback dengan masing-masing kelompok.  Kelompok saya kebagian jatah di akhir-akhir, tapi ternyata nilai yang kita dapat bukan nilai ‘sisa-sisa’, hehehe. All our hardwork paid off! 

Kenapa sih kok sering banget nyebut-nyebut soal mata kuliah ini? Ada banyak alasan, yang rencananya bakal saya tulis panjang lebar. Salah satunya adalah: kelompok yang menyenangkan. Asli, pengalaman kerja kelompok saya selama ini ngga pernah beres. Mulai dari semester satu sampe semester empat (selain subject Service Management and Innovation ini) selalu aja ada masalahnya.

  • Ribut nentuin jadwal ketemuan? Pernah.
  • Protes kalo meeting jam 9 pagi? Yuk cyiin.
  • Ga mau meeting sampe jam 12 malem? Yhaaa
  • Janjian meeting tapi ga muncul pas waktunya tiba? Oh ada!
  • Ga ngerjain tugas bagiannya? Gw kerjain nih akhirnya.
  • Mendadak bete trus marah dan ngga kasih tahu alasannya? Hehehe..
  • Kalo dia ngomong di WhatsApp group harus cepet direspon? Baekla qaqa..
  • Ga pernah buka Google drive buat ngecek dokumen dan reference-nya? Ini juga ada
  • Nanya mulu kayak pembantu baru? Mending kalo pembantu baru, bisa dimarahin. Lha ini khan sama-sama student yang HARUSNYA smart?
  • Ga fokus pas diskusi kelompok dan jadinya nanya lagi nanya lagi? Welcome to your tape..
  • Ga mau baca dokumen dan maunya dijelasin? Wahai bosque..

Capek ati ngga sih, cyin kalo buat kerja kelompok aja komitmennya susah dipegang atau suka ngambekan? Menurut saya sih mendingan capek fisik buat debat pas ngerjain tugas di tempat pas kerja kelompok ketimbang capek hati pas ada anggota kelompok yang kayak gitu di atas.

Percaya ga, kalo SEMUA masalah yang saya sebutin di atas itu ga pernah kejadian di kelompok mata kuliah Service Management and Innovation? Makanya jelas saya suka banget ada di tengah-tengah kelompok yang ini. No drama at all 😀

April 20, 2018

Refleks

Susah memang kalo punya kebiasaan refleks dan ngga bisa nyembunyiin perasaan lewat air muka atau komentar. Apapun yang dipikirkan dan dirasakan, pasti langsung kelihatan lewat ekspresi. Entah itu senang, lagi mikir, sedih, atau kecewa.

Sehari-hari saya ini orangnya suka cerita. Apalagi kalo ketemu teman yang enak diajak bicara. Kalo ga ada? Suami lah jadi korban dengerin semua kisah hidup saya. Segala hal remeh saya ceritain ke dia.

“Aku siang ini makan sama si ini.”

“Tadi aku ngobrol sama barista Seven Seeds, dia nanya bla bla bla..”

atau

“Di mushala aku ketemu si ini.”

See? Hal ga penting semacam ketemu si ini di mushala aja diceritain padahal mana lah suami saya tahu si ini itu siapa, kuliah di mana dan kenal sama saya di mana. Saya rasa sih sekarang suami saya udah maklum.

Kebiasaan saya suka cerita ini juga diadopsi oleh teman saya: Sonam. Dia ini suka cerita sehari-hari ngapain aja, sekelompok sama siapa, ngerjain tugas sama siapa, dan sebagainya. Beberapa nama yang pernah dia sebut: Alice, Lulu, dan Gavin. Kata Sonam, Alice ini anak Malaysia sementara Lulu dan Gavin dari China. Awalnya saya ngga kenal sama mereka bertiga, sampai suatu saat di sebuah kelas ada cewek yang duduk di belakang saya nyolek-nyolek dari belakang.

Si cewek: “Hey hey! What’s your name? From Indonesia, haa?” *dengan aksen Melayu.*
Saya: “Yes. I’m Putri. You?”
Si cewek: “Alice.”
Saya: “Hooo! So you’re Alice!” 
Si cewek: “You know me?” *muka kaget
Saya: “You’re Sonam’s friend’s right! She talks about you”
Si cewek: “What?”
Saya: “No no, not talking about you. I mean, mention your name.”

Hyaah, salah ngomong deh. Jangan sampe disangka Sonam sering nggosipin dia. Beberapa menit berikutnya saya habiskan dengan ngejelasin bahwa Sonam sering cerita tentang kuliahnya dan sering nyebut temen-temennya bla bla bla…

Hal yang sama terulang waktu saya ketemu Lulu dan Gavin, hanya saja kali ini kebetulan ada Sonam jadi dia bisa komplain keras.

Saya: “What’s your name?”
Lulu: “Lulu..”
Saya: “Aaaah! You’re Lulu!”
Lulu: “You know me???”
Sonam: “PUTRI!”

Dengan Gavin juga.

Saya: “What’s your name?”
Gavin: “Gavin..”
Saya: “I see..! You’re Gavin!”
Gavin: “What do you mean???”
Sonam: “P U T R I ! Don’t do that again!”

Dan saya cuma bisa ketawa sambil bilang “I couldn’t help it, sorrryyyy. It’s my reflex response.”

April 15, 2018

Uluru Trip – Hari Kedua

Hari kedua dimulai jauh sebelum matahari terbit karena kami ikutan Half Day Tour Uluru Sunrise & Kata Tjuta. Kenapa pake tur segala? Soalnya saya ini orangnya sangat susah bangun pagi jadi harus ada yang memaksa buat bisa bangun. Ini aja suami saya bolak balik nanya gara-gara ngga yakin bisa siap sebelum waktunya. Untungnya sih di sini matahari baru terbit mendekati jam 7 pagi dan jarak antara resort dan Uluru ga begitu jauh (sekitar 5 kilo aja), jadi janjian penjemputan di hotelnya pun ga sepagi yang kami sangka yaitu jam 5.15 pagi, tapi tetep aja lumayan kan?

Trus ternyata berhasil bangun ndak? Nih liat aja foto di bawah ini nih.

20180408_053545

muka bantal

Sesuai dengan janji si abang-abang tur, kami dijemput di depan hotel pake bis segede gaban berkapasitas puluhan penumpang. Sebelum boleh naik bis, kita dicek dulu apakah udah punya tiket masuk ke national park atau belum. Soalnya si harga tur ini belum termasuk tiket masuk 25 AUD per orang. Karena belum ke mana-mana sedari landing di situ, ya kudu bayar cash ke abang-abangnya. Nanti dituker dengan tiket masuk Uluru National Park yang berlaku buat 3 hari ke depan.

Gile ini Aussie emang bikin bangkrut, apa-apa serba mahal dibandingin sama Amrik. Kalo di Amrik, tahun 2012-2014 lalu, biasanya tiket masuk National Park itu sekitar 12-25 USD per mobil. Lha ini, 25 AUD PER ORANG.

Begitu duduk di dalam bis, kami disambut ucapan selamat datang oleh supir sekaligus tour guide hari itu. Tengak punya tengok, seisi bis itu mayoritas kayanya mbah-mbah pensiunan kaya. Yang jelas mereka bukan nginep di hostel tempat kami bermalam, kemungkinan besar sih dari hotel atau apartemen sebelah. Ya kali aja nanti nasib kami bisa kayak si mbah-mbah itu kalo udah pensiun. Kaya dan bisa jalan-jalan ke mana-mana, hihihihi.

Tujuan pertama pagi itu: melihat matahari terbit di ‘Talinguru Nyakunytjaku’ yang kalo diterjemahkan artinya kurang lebih ‘to look from the sand dunes’. Enaknya ikut tur adalah, full accommodation, semua keperluan disiapkan oleh penyelenggara tur termasuk di lokasi disediakan minuman hangat dan snack buat cemal-cemil. Asik juga lho ngeteh subuh-subuh sambil lihat sunrise di tengah gurun begitu. Belakangan juga disediakan snack lagi sebelum dan handuk basah untuk menyeka badan yang kotor sesudah hiking di Walpa Gorge. Coba kalo berangkat sendiri, mana kepikiran buat nyiapin yang kecil-kecil seperti itu kan?

20180408_070240

Beberapa belas menit setelah sunrise, kami diangkut lagi menuju Kata Tjuta, sebuah bentukan alam mirip seperti Uluru yang letaknya sekitar 17 kilo di sebelah barat Uluru. Bedanya: Uluru itu merupakah satu bongkahan besar raksasa sementara The Olgas (kata lain dari Kata Tjuta) terbentuk dari beberapa batu-batuan. Kalau dilihat dari ukurannya sebenernya Kata Tjuta lebih besar namun Uluru lebih mencolok karena berupa batuan tunggal.

20180408_082237

Habis dari Kata Tjuta kami dibawa lagi menuju area hiking bernama Walpa Gorge Walk. Walpa Gorge Walk ini salah satu dari 2 area hiking yang ada di Kata Tjuta, yang satu lagi adalah Valley Of The Wind Walk. Di sini kami menghabiskan waktu jalan kaki sekitar 1 jam bolak-balik. Sebelum dilepas jalan-jalan menuju Walpa Gorge, ada sedikit sesi Geology 101 yang menerangkan bagaimana kira-kira terbentuknya struktur alam semasif Uluru dan Kata Tjuta tiba-tiba muncul di tengah-tengah daratan luas Australia dari jaman purbakala. Tur ini pokoknya tur yang sehat gembira lah. Gimana ga sehat, dilepas di area terbuka buat jalan-jalan semaunya.

20180408_093830

20180408_093957

Kelar tur, sekitar jam 11.30 siang, saya klenger..

Akhirnya si putri tidur ini kembali masuk kamar, bebersih badan sebentar dan kemudian tidur siang, hahahaha. Gila suhu di luar waktu itu panas banget, di atas 35 derajat Celcius. Untung aja di dalam kamar yang dipesan, walaupun hostel, walaupun sharing, tetep ada AC-nya. Ga kebayang sih kalo ga ada AC. Walopun gitu tetep aja saya ga bisa tidur nyenyak gara-gara dioyak-oyak suami.

“Ayo bangun! Jalan-jalan! Kamu mau bikin video khan, ayo bangun! Kalau mau tidur mah di Melbourne aja ntar.”

Akhirnya jam 4 sore saya bangun lagi dan nemenin suami muter-muter nyetir sambil foto-foto.

20180408_164617

pak Ogah versi Uluru

Selain bermobil melihat-lihat Uluru, suami ngajak hiking lagi di salah satu area hiking yang ada di Uluru. Hasil hunting nama-nama area hiking dari peta lokal yang dikasih di hotel, didapatlah nama: Kuniya Walk. Kuniya Walk ini adalah area hiking yang berada di ujung sebelah timur Uluru, jauhnya 1 jam pp juga, dimulai dari area Kuniya carpark berakhir di Mutitjulu waterhole yang sayangnya karena saat itu habis summer ga ada air yang mengalir sama sekali, coba kalo datangnya pas winter ya…

Selama hiking, kami disuguhi dengan displaydisplay tentang mitologi kuno Aborigin yang bersumber dari sini. Mungkin supaya sepanjang jalan tidak terasa capek hanya berjalan saja. Cerita rakyatnya berkisah tentang seorang wanita kuno yang harus berperang melindungi anak-anaknya dari serangan ular beracun bernama Liru, hasil peperangan inilah yang menatahkan guratan-guratan yang ada di Uluru bagian selatan.

20180408_170222

Puas jalan-jalan di situ, ternyata waktu sudah mendekati sunset lagi. Sunset di Uluru sekitar jam 6.50 sore. Suami pun memutar otak lagi memikirkan di mana tempat terbaik yang harus kami tuju untuk menikmati pemandangan sunset di Uluru. Ala ala tour guide yang berpengalaman puluhan tahun membawa turis keliling di Uluru, dia pun memutuskan kami sebaiknya pergi ke Talinguru Nyakunytjaku lagi. Sebuah keputusan yang akan selalu kami kenang sampai saat ini. Pemandangan sunset dari sana breath taking sekali.

IMG_0214

Kata Tjuta yang terletak di sebelah barat selalu terlihat di momen-momen tenggelamnya matahari. Tuh keliatan kan? Di foto kemarin pun ada.

Walaupun ga dibangunin sebenernya saya juga ngga bisa molor sampe malam sih, wong udah pesen tiket tur ke Field of Light. Field of Light ini, sesuai namanya, adalah art installation berwujudkan sehamparan ladang cahaya. Bersumber tenaga dari matahari, obyek wisata ini merupakan kreasi Bruce Munro, seniman Inggris.

IMG_0217

di atas ada bintang, di bawah ada cahaya

20180408_204135

IMG_0233

agak-agak tricky kalo mau difoto di sini

Keren deh, sejauh mata memandang isinya pendaran warna-warni yang berubah-ubah mulai dari biru, merah, kuning, jingga. Pictures shown here don’t do justice. Aslinya jauh lebih keren. Trus udah gitu berasa romantis, jalan berdua di bawah cahaya bintang sambil ngobrol ngalor ngidul. Sayang waktu yang disediakan singkat banget, cuma sekitar 1,5 jam. Padahal yang namanya orang pacaran pasti maunya lama-lama, ya nggak?