May 17, 2020

Di Masa Karantina

Sebenernya bingung sih mau cerita tentang apa, lha wong keseharian isinya kurang lebih sama. Sahur, tidur, kerja, buka, tidur lagi. Kurang lebih begitu kalau mau disimplifikasi. Mungkin yang beda dari tahun-tahun sebelumnya cuma kenyataan bahwa semua aktivitas kali ini dilakukan di dalam ruangan mungil 33 meter persegi.

Walaupun kecil dan seadanya, Alhamdulillah ruangan apartemen ini bisa mengakomodir kebutuhan kami berdua. Ngga ada yang kurang dan ga lebih. Jujur, beberapa bulan lalu saya sempat merasa tergiur untuk upgrade lifestyle dengan mengambil unit apartemen agak ke tengah kota. Kalo sekarang khan di Kalibata nih, pengennya sih pindah ke Mampang atau Duren Tiga gitu. Makin dekat ke tengah kota, ngga signifikan memang tetapi secara lingkungan akan jauh lebih gaya.

Secara hitung-hitungan memang masih masuk, dan harusnya terjangkau oleh kami berdua. Waktu itu akhirnya saya memutuskan buat nanti-nanti aja deh follow up beli apartemennya, toh saya juga baru pindah kerja dan belum diangkat jadi pegawai tetap.

Selang beberapa bulan kemudian ternyata pandemi ini menerpa. Padahal saya masih dalam masa probation di kantor baru. Tahu sendiri khan, di masa sekarang ini perekonomian sedang melemah. Saya kuatir terkena dampaknya secara langsung, alias di-cut begitu saja dari kantor. Untung kekuatiran saya tidak terbukti, bulan lalu saya dinyatakan lulus masa percobaan dan menjadi karyawan tetap.

Sekilas pernah baca ada yang cerita tentang temannya yang bergaji 80 juta dan kena layoff. Hidupnya langsung berantakan karena punya cicilan rumah dan cicilan mobil mewah. Membaca berita itu jadi sedikit terhenyak, itu bisa saja kejadian di saya kalau waktu dulu tanpa pikir panjang langsung grasa grusu mau upgrade gaya hidup. Untung saja dulu itu ngga sembrono untuk DP, langsung ambil cicilan ini itu. Ada gunanya juga mager dan kebanyakan mikir “gimana kalau..”.

Sekali saya pernah chat dengan adik saya, dia sempat komentar

“Wah tapi kamu sama mas Yoga itu sama ya mbak, ngga suka yang aneh-aneh. Gaya hidup biasa saja, ngga neko-neko.”

Wah dia ngga tahu aja niat mbaknya beberapa waktu sebelumnya, hahahaha.

Di masa begini juga bukan saatnya buat tengok-tengok hasil investasi. Beberapa minggu lalu saya dapat laporan DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan) BRI, yang hasilnya tentu saja anjlok habis-habisan. Kenapa kok pakai DPLK BRI? Karena itu kantor pertama di mana masa kerja memang paling lama. Dan sebelum resign dulu memang saya buka satu akun tambahan yang isinya 100% ke saham. Jadi jangan ditanya lagi, sudah pasti turun sampai 30%-an.. Atau lebih ya. Mending berapa persennya itu dilupakan saja. Harapannya, setelah pandemi ini hasil investasi bisa kembali membaik. Kalo Yoga bilang sih, masa-masa resesi semacam ini adalah waktu yang tepat untuk mengecek kembali apakah pos-pos investasi yang sudah kita lakukan selama ini sesuai dengan ekspektasi kita atau tidak. Ok, saya ngikut aja deh..

Kalau tadi udah bahas soal investasi, sekarang lebih ke konsumsi. Belakangan ini saya jadi rajin banget belanja online, terutama makanan. Beragam restoran, kedai kopi dan usaha rumahan saya coba. Ada yang lewat Tokopedia, Shopee, atau bahkan pesan biasa melalui WhatsApp. Sebenernya selain karena saya ga bisa masak, juga sebagai usaha untuk membantu usaha kuliner juga sih. Bukan cuma restoran yang berlokasi di Jakarta saja, bahkan ada yang dari Semarang juga saya pesan! So far sih baru satu kali kecewa, pesan nasi bakar yang ternyata nasinya pera dan keras banget, huhuhu..

Mengingat masa karantina juga bikin banyak orang kehilangan sumber pendapatannya, maka saya pun jadi lebih aktif berkontribusi dalam kegiatan donasi sesama baik kolektif maupun individu daripada sebelum ini. Tapi dasar namanya ngga mau rugi ya, di akhir bulan akhirnya saya minta ganti dari suami saya, alasannya duit dia kan emang lebih banyak dari saya dan saya bilang ke dia, “gapapa, nanti itu akan masuk dalam hitungan amal ibadahmu” hihihi. Trus Yoga akhirnya cuma nginyem. Batinnya “siapa yang mau beramal, duitnya siapa yang dipake”

Fiuh, kayaknya udah cukup panjang lebar juga saya ngoceh kali ini. Ntar kapan-kapan disambung lagi deh, kalau memang sempat. Semoga kalian semua yang baca tulisan ini baik-baik dan sehat ya.

April 7, 2020

Catch Up with the Big Boss

Boss besar di kantor saya pengen ketemu sama anak-anaknya. Satu. Per. Satu. Dia udah ngasitau kalo mau ngadain sesi catch up ini jauh sebelum coronavirus melanda Indonesia. Saya pikir, ya udahlah ya toh dia juga udah di Hongkong sono trus kita semua di sini jadi kayaknya ngga mungkin juga dia keukeuh mau ketemuan sama kita.

Eh ternyata dia tetep beneran minta PA (personal assistant) buat nge-book jadwal dia lho. Bedanya kali ini ya ngga tatap muka, tapi lewat… WhatsApp call. Perjanjian dengan Big Boss ini bukannya tanpa kendala, sesi sama saya aja udah di-reschedule sampe empat atau lima kali gitu saking sibuknya beliau. Akhirnya hari ini terjadi juga: sekitar jam 10.45-an tadi siang dia nelpon saya.

Okay, hal pertama yang dia bilang adalah:

“I have meeting in the next 15 minutes but I don’t wanna re-schedule our conversation. I know that our appointment had to be rescheduled each time.. But I really hope that we can do this again in the future..”

Saya sih cuma nanggepin

“Iya gapapa, Pak. Saya tahu kok kalau Anda zuperr zibuk.”

Ehehehe

Tapi benernya buat apa sih dia kok ngadain sesi one on one kayak begini? Konon katanya dia pengen lebih mengenal kami dan dia juga pengen kami lebih mengenal dia. Makanya dia bilang

“Silakan, kamu mau cerita apa aja terserah”

Dan tau ga hasilnya saya bilang apa?

“Boss, I can tell that you read a lot. Actually I’m interested to know what is your favourite book and why?”

Dia bilang secara jujur kalo pertanyaan saya itu ga diduga sama sekali. Dan saya juga kebetulan nguping dari temen-temen kerja, rata-rata yang mereka tanya tuh pengalaman kerja beliau atau ‘what do you expect from your subordinates’ atau hal-hal semacam itulah. Lha menurut saya khan bosen juga ya ditanya begituan mulu. Lagian saya juga kepo pengen tau dia tuh suka baca apa dan rekomendasi dia apa.

Berikut ini daftar buku favorit beliau, saudara-saudara:

  1. Bad Blood by John Carreyrou 
  2. Mastery by Robert Greene
  3. The 48 Laws of Power by Robert Greene
  4. The 33 Strategies of War by Robert Greene
  5. Atlas Shrugged
  6. The Alchemist by Paulo Coelho

Berasa agak nyesel juga pas tau bacaannya. Iki uopooooo, buku-bukunya itu perasaan yang pernah saya denger cuma Bad Blood. Apalagi Atlas Shrugged, itu novel terbitan 1957! Padahal si Bapak ini masih muda lho, palingan kepala 4 awal, belum 50. Lulusan Columbia Business School, mungkin karena itu dia hobi baca buku ajaib-ajaib ya.

Lucunya, dari pembicaraan kami trus jadinya malah dia yang lebih banyak ngomong. Padahal kalo denger dari temen-temen, biasanya si Boss cuma jadi pendengar dan kita yang nyerocos panjang lebar. Mungkin juga karena dia sambil mikir kali ya, saking banyaknya buku yang dia baca trus jadi harus pilah-pilah yang mana yang dia suka.

Obrolan kami emang singkat banget, paling cuma 15 menit. Tapi dari situ saya seneng karena dapat gambaran dia itu orang yang seperti apa. Terlihat dari jenis buku bacaannya, kayaknya dia tipe yang sangat serius!

March 23, 2020

Kerja dari Rumah

karpet bulu-bulu itu jadi area kerja saya

Yes, sama seperti kantor-kantor lain, tempat saya bekerja pun menerapkan kerja dari rumah mulai dari pertengahan minggu lalu. Terus kalo kerja dari rumah itu beneran kerja apa engga? Haaaahh.. Malah lebih capek. Lha, kenapa? Soalnya kalo di kantor itu khan misal kita lagi rapat atau keliatan kayak ga bisa diganggu, biasanya kalo ada yang ga penting-penting amat trus jadinya bakal menunda keperluan mereka. Lha ini, saya ga bisa lihat orang lain lagi sibuk apa. Temen saya juga ga liat saya lagi ngerjain apa. Ekspektasinya: saya sedang online di Zoom dan WhatsApp, jadi kalo ditanya harus segera merespon.

Jadilah sepanjang hari bener-bener akrobat buat nyeleseiin to do list satu demi satu. Trus kalo lagi ada yang nyari jam 12.30, saya jawabnya

“Bentaar agak siangan ya. Aku lagi masak”

Berasa agak aneh sih jawab begitu, hahaha.

Jokes aside, saya sedih dan terus terang agak takut dengan kondisi saat ini. Gimana ga takut, ngeliat angka statistik penderita makin lama makin tinggi. Belum lagi melihat impact-nya ke temen-temen pengusaha, pedagang kecil di pinggir jalan, ojek online. Aduh, hati saya makin sedih. Per hari ini sudah enam hari saya berdiam di rumah. Di luar jam kerja, makin lama harus makin kreatif cari cara menghabiskan waktu supaya ngga terbuang sia-sia.

Berbagai cara saya cari, akhirnya saya mulai lagi:

  1. Baca buku. Saya udah hampir selesai baca buku Swipe to Unlock, tapi di saat yang bersamaan saya juga baca buku lain: Atomic Habits by James Clear.
  2. Ambil kelas online. Saya kangen kuliah. Kangen menelusuri class overview, kangen berburu recommended reading, kangen nontonin video kelas. Akhirnya saya daftar audit class di Coursera: Design Thinking for Innovation by University of Virginia. I just miss academic environment so much.
  3. Rajin dengerin lagu. Eh serius, udah lama ngga dengerin musik.. Akhirnya saya sekarang tiap malam asik sendiri di kamar ngikutin kelas sambil nyalain musik di speaker.
  4. Masak kecil-kecilan. Jangan sangka bikin menu yang wow lho. Saya udah bertahun-tahun ga pernah nyalain kompor, jadi kembali ke kompor itu merupakan hal luar biasa.

Kalo kalian gimana? Apa yang berubah dari kebiasaan sehari-hari?

March 5, 2020

Trello as Reading Tracker

Masih terkait dengan rencana kantor di blog post sebelumnya, saya punya inisiatif baru: bikin tracker untuk buku yang sedang, akan dan selesai dibaca. Tool yang dipilih adalah Trello, yang mungkin sudah familiar buat kebanyakan orang. Iya, Trello yang sering dipakai buat project management dan task tracker itu.

Ide menggunakan tool buat nge-track bacaan mungkin ga pernah ada kalo bos saya ngga bilang “I suggest you to have a list of books you have, who is currently reading and when you will have sharing session. This will hold everyone accountable.”

Yes, memenuhi anjurannya, saya langsung cari ide di internet kira-kira ada tool apa yang bisa dipake. Salah satu yang sering disebut orang-orang adalah Trello. So Trello it is. Mumpung ngebikin board-nya, sekalian aja saya bikin board pribadi buat buku-buku saya. Susunannya belum kelar semua sih, tapi paling engga kondisi sekarang ya seperti gambar di atas itulah. Pastinya bakal banyak yang saya tambahin pelan-pelan, karena masih ada beberapa buku yang belum saya masukkan ke list itu.

Kalau kalian pakai tool apa buat nge-track buku yang udah dibaca?