April 12, 2018

Uluru, Northern Territory

Sejak tahu rencana saya akan sekolah di Australia, suami udah semangat bilang kalo mau ke Uluru. Bukan Sydney, bukan Perth, atau Gold Coast. Tapi Uluru. Emang dia mah tujuan jalan-jalannya suka anti mainstream. Dulu aja pas di Amerika dia langsung ngincer Mount Rushmore yang untungnya kesampaian juga kita datengin.

Jalan ke Uluru ini agak tricky, soalnya lokasinya yang di antah berantah dan juga suhunya yang panas luar biasa. Sebagai bayangan, Melbourne saat itu bersuhu 18-25 Celcius. Sementara Uluru? 16-35 Celcius! Ini padahal udah musim gugur, saya nggak bisa bayangin kalo pas musim panas di sana kayak apa.

Singkat cerita, akhirnya kami berhasil menetapkan waktu yang menurut kita berdua cukup optimal. Banyak hal yang kudu diperhatikan: harus pas saya libur, harus pas suami ngga ngurus kerjaan yang krusial dan juga harus pas bukan musim panas. Awal April ini ngepas banget, saya lagi libur tengah semester dan kerjaan suami bisa dititip dulu sementara. So, beginning of April it is! Itinerary kami selama tiga hari kurang lebih begini:

Hari pertama: ikutan astronomy tour. Kurang romantis apa coba, ngeliat langit bertabur bintang berdua.

Hari kedua: ngeliat sunrise di Uluru trus malamnya ikut wisata naik onta. Tapi akhirnya rencana naik onta kita batalin, diganti dengan ikutan tour ke Field of Lights.

Hari ketiga: liat sunrise dari sisi Uluru yang berbeda ditutup dengan hiking.

Karena mayoritas kegiatan kami memanfaatkan jasa tour lokal, awalnya saya rencana ga sewa mobil. Tapi suami menyarankan tetep sewa mobil, keputusan yang bener-bener ga disesali karena ternyata memang akhirnya kita bisa muter sana sini dengan bebas.

Pulang-pulang dari Uluru, saya sampe dikomentari gini pas ga sengaja ketemu teman

“Mukamu keliatan cerah, kayaknya happy banget ya jalan-jalannya ke Uluru?”

Well, gimana ga cerah coba.. Liat aja video rekapan jalan-jalan kami ini 😀

 

April 5, 2018

Things I’m Grateful for Today (2)

Hari ini hari Kamis, lagi libur tengah semester antara Week 5 dan Week 6. Walopun libur, yang namanya ke perpus sih tetep jalan seperti biasa soalnya saya nggak mau kelabakan menjelang deadline. Sebisa mungkin tugas dan bacaan dicicil satu per satu. Nah di tengah-tengah libur dan kesibukan perpus, ada beberapa hal yang bikin saya seneng.

Tugas yang mulai kelihatan hilalnya

Maksudnya tak lain dan tak bukan adalah saya perlahan-lahan udah mulai ngerti ide yang mau dibawa ke tulisan itu seperti apa. Kadang seakan otak saya ini agak macet, udah baca jurnal berkali-kali tetep ngga ngerti maksudnya apa, hahahaha. Hari ini, entah kenapa, perjalanan saya nugas mulus kayak mukanya Lucinta Luna. Baca jurnal, ngerti. Cross check ke sumber lain, paham. Lagi encer kayaknya otak saya, hehehe.

Suami dan liburan

Suami saya bentar lagi datang, yes! Dan istilah ‘sebentar lagi’ itu literally sebentar lagi, tepatnya: lusa! Trus udah gitu dia sengaja mau bawain sesuatu spesial buat saya, apalagi kalo bukan asupan Tolak Angin, panadol dan juga SK-II. Yess, kurang random apa coba mahasiswa yang satu ini. Suami dijadikan supplier tiga bulanan produk kesehatan dan kecantikan istri. Ada rencana ke mana? Hehe, itu nanti bisa jadi blog post khusus lah.

Service Management and Innovation Assignment

Lah, kayaknya ini udah dibahas pas posting kemarin? Ngomongin mata kuliah yang satu ini mah bisa saya jadiin series khusus. Mungkin kapan-kapan saya mo ngompyang soal subject kontroversial tapi menarik ini. Kenapa saya bersyukur? Karena lagi-lagi teman-teman sekelompok saya baik dan pengertian.

Minggu lalu saya udah bilang “Guys, my husband will be coming to town next week so is it okay for you to have discussion on this week only?”

Mereka semua (tiga orang) setuju dan hari Minggu kemarin kita udah ngobrol sehari penuh dari jam 11 siang sampe jam 8 malam. Gila emang ini subject, udah tak terkatakan lagi lah pokoknya. Nahhh, mendadak siang ini salah satu teman iseng donk pengen bahas hitung-hitungan matematikanya secara lebih mendalam. Saya bingung lah pokoknya kenapa kok ada yang semangat 2018 banget gitu buat nguthek lagi. Berhubung saya lagi asik ngerjain tugas yang dibahas di poin pertama tadi, saya minta ijin buat ga ikut diskusi. Eh trus mereka selow aja dan bilang “Don’t worry about us”. Okelah, qaqa.

 

Jadi gitu deh, sekilas lintas tentang hidup saya hari ini yang ga jauh-jauh dari tugas dan perpustakaan. Jangan bosen yak 😀

April 3, 2018

Library at the Dock, Melbourne (2)

Ceritanya digabung aja sama hari kemarin kali ya. Jadi minggu lalu saya baca status Facebook temen MIS (Master of Information Systems) yang bilang kurang lebih “bad things happen to me recently.” Otomatis trus saya kirimi pesan, nanya ada apa trus ada yang bisa dibantu ga. Mungkin aja dia cuma butuh teman cerita. Dia bilang “That’s okay, I’ve talked to someone. But it’s great that you ask, we have to catch up!”

Jadilah hari Senin kemarin kami ngopi-ngopi cantik di kedai kopi yang namanya Code Black. Memang kami udah lama banget ga ketemu, padahal biasanya tiap semester paling engga ngobrol di kelas lah. Kedai kopi ini disaranin sama dia. Saya jelas senang soalnya bisa sekalian nyobain tempat baru.

img_0086

Sambil ngopi dan cerita-cerita, dia bilang kalo selama mid semester break ini ga ke mana-mana. Nah kebetulan saya dan teman lain punya rencana mau main ke Library at the Dock, perpustakaan cantik yang pernah saya tulis di blog post yang ini. Dan pas saya ajakin, eh kok ya kebeneran dia mau. Sip, jadi sejauh ini rencana saya dan tiga teman lain plus si teman satu ini mo belajar bareng di Library at the Dock.

Hari ini, sekitar jam 10-an saya mangkal dulu di perpus favorit sepanjang masa: Baillieu library. Gimana ga jadi perpustakaan kecintaan, di sinilah saya menghabiskan hari-hari semester sampe nginep-nginep segala. Cintaku padamu lah, mas Baillieu! Tiga teman janjian saya: Kanya, Ica dan Sheby kebetulan juga kuncen Baillieu jadi tanpa janjian pun saya berhasil menemukan mereka di sana.

Kami berempat rame-rame nge-tram ke Library at the Dock buat ketemuan sama teman saya. Si teman ini sebelumnya bilang ke saya “I might leave early so we’ll meet there instead of meeting at tram stop.” 

Okaaaay.

Begitu nyampe library, kita berempat berpisah cari tempat kesukaan masing-masing. Saya milih duduk bareng si teman sementara Kanya, Sheby dan Ica entah ke mana. Si teman ini asyik sendiri dengerin lecture capture sambil manggut-manggut. Lecture capture ini adalah video rekaman dari pelajaran kampus, bermanfaat banget buat ngulang materi.

Belakangan trus Ica muncul dan langsung tenggelam dalam bacaan jurnal, walaupun di tengah-tengah baca juga Ica colak-colek saya buat diskusi soal bahan yang dia baca. Soalnya dia kebetulan mau menggali soal Knowledge Management System, yang kebetulan kelasnya memang lagi saya ambil semester ini.

Beberapa jam kemudian….

Kanya dan Sheby muncul. Bilang “Kita menyerah, Kakaaaak.”

Okelah akhirnya kita berempat, para mahasiswa Indo ini pamit pulang duluan sama teman saya. Ironis, soalnya si teman yang tadinya bilang “I might leave early” malah dia bertahan lebih lama dari kita, hwaaaa… Energi dan semangatnya memang luar biasa.

Udah gitu ya, melihat pemandangan yang cantik di luar perpus bikin kita ga tahan buat ga foto-foto. Jadi inilah dia..

78383c27-e300-4918-9797-743fb3300af2

Atas: saya dan Ica. Bawah: Kanya dan Sheby

Saya yakin deh, besok kalo ke Baillieu pasti saya akan menemukan gerombolan ini mendekam sejak pagi. Yeah, student lyfe..

April 2, 2018

7 Buku Favorit

Ga gampang milih tujuh buku favorit di antara sekian banyak buku yang pernah dan sedang dibaca. Tapi ini dia beberapa judul yang cukup mewakili kesukaan saya dari berbagai kategori

Buku Pertama

1

We Need to Talk about Kevin bercerita tentang hubungan seorang ibu dan anak remajanya yang rumit dan tidak biasa. Gara-gara dua kali melihat orang lagi nenteng buku ini, saya jadi penasaran tentang isinya. Sekali saya lihat di bandara menuju Florida pas saya mau ke Disney World (!) dan satu di dalam pesawat dari New York City menuju Jerman. Hmmm. Sepertinya orang yang mau jalan-jalan tertarik sama buku ini. Kenapa ya?

 

Buku Kedua

2

Kalo yang ini pernah saya tulis review-nya di sini.

 

Buku Ketiga

3

Deskripsi foto di atas cukup menjelaskan perasaan saya habis baca Ronggeng Dukuh Paruk. Bagus banget. Tapi juga pedih banget.

 

Buku Keempat

4

Konon, dulu saya kecil pengen punya buku Mengapa Begini? Mengapa Begitu? tapi apa daya kantong Papa tidak mengijinkan. Kalo ga salah buku itu dulu harganya cukup mahal untuk ukuran kami, makanya Papa ngga beli. Papa gitu lho, kalo anaknya minta buku pasti dikasih kok.

 

Buku Kelima

5

Baca buku ini pas jaman masih di Amerika. Saya juga lupa kenapa kok tertarik sama judul ini. Ga nyesel deh, bagus banget!

 

Buku Keenam

6

Diterbitkan dalam bahasa Indonesia dengan judul Dusta-dusta Kecil. Saya sendiri baca versi Inggrisnya. Entah kenapa, rasanya beberapa buku itu lebih mengena emosi dan kelucuannya kalo dibaca versi bahasa Inggrisnya.

 

Buku Ketujuh

7

Saya anti Metropop. Kapok berat, apalagi setelah baca Critical Eleven yang review-nya saya tulis di sini. Tapi khusus untuk pengarang yang satu ini, entah kenapa saya sukaaaa! Bahasanya kena banget, ga kaku, ga ngganggu, udah gitu becandaan ala kantorannya cukup witty. Belum lagi sama kutipan di tiap awal bab. Bikin KZL.. Hahahaha.

Tapi bener deh, ini recommended, makanya sampe saya bela-belain bawa ke New Zealand trus saya foto dengan latar belakang pemandangan bagus kayak di atas.

 

Setelah tantangan ini berakhir, saya jadi makin semangat buat nyelesein buku yang lagi dibaca. Saat ini tandem lagi baca dua judul: Sapiens: A Brief History of Humankind dan Astrophysics for People in a Hurry. Satu aja ga kelar-kelar, ini malah baca dua. Gimana sih! 😀