Archive for ‘work’

January 9, 2020

God Has Perfect Timing

14 tahun yang lalu (ebuset udah lama banget ya) saya masuk sebagai trainee di sebuah bank BUMN kawasan Semanggi, Jakarta. Cukup lama juga bertengger di Sudirman, kurang lebih 5 tahun. Selama lima tahun itu kadang saya menyambangi gym di gedung Wisma Metropolitan. Sejak muda emang udah gaya deh, ikutan fitness segala. Dulu mah berhasil jadi kurus, sekarang kayaknya sih napas dikit aja tuh timbangan udah geser ke kanan.

Fast forward ke akhir tahun 2019, banyak yang sudah berubah. Saya sudah nikah, kerjaan juga bolak-balik pindah, belum lagi domisili yang sudah berganti.

Intermezzo: saya udah semacam pak Gubernur Jakarta yang pintar merangkai kata, belum?

Bukan cuma karir saya yang berubah, Yoga pun Alhamdulillah punya tantangan baru. Sewaktu saya sedang dalam proses ditarik kenalan di kantor lama, Yoga juga dalam proses penugasan di anak perusahaan kantornya. Hanya saja di awal-awal tuh masih bersifat paruh waktu, jadi dalam seminggu dia bisa ada di dua tempat. Impact-nya: saya sebagai istrinya aja suka lupa dia lagi ada di mana. Sampe-sampe pernah saya nanya di Telegram

“Hari ini kamu lagi ada di mana sih?”

Di akhir November lalu saya diminta kasi konfirmasi join date, di mana pada akhirnya saya mengajukan tanggal 6 Januari dan disetujui. Eeh kok ternyata di akhir Desember tiba-tiba Yoga dapat Surat Keputusan yang menyatakan kepindahannya ke anak perusahaan bersifat permanen, sudah bukan paruh waktu. Berani coba tebak tanggal efektifnya? Yes, di tanggal 6 Januari, persis sama dengan join date saya.

display picture WhatsApp saya

Dua-duanya pindah di tanggal yang sama, dengan lokasi baru yang saling berdekatan. Kantor baru saya bertempat di Wisma Metropolitan Sudirman, tempat yang sering saya datangi sepulang kantor empat belas tahun lalu. Trus kantor baru Yoga terletak di Rasuna Said. Buat yang belum familiar dengan Jakarta, Sudirman dan Rasuna Said itu letaknya sejajar tapi tidak kongruen.

Karena berdekatan itulah jadinya kami bisa berangkat dan pulang bareng. Yoga ngga nganter sampe depan kantor sih, tapi paling engga sudah 7/8 perjalanan. Saya tinggal nyambung naik angkutan umum. Bukan, bukannya dia ngga mau nganter.. Cuma rutenya ribet banget kalo dia ke saya dulu trus baru lanjut ke kantornya. Pulangnya juga begitu, saya nge-grab atau nge-gojek dulu ke kantornya sebelum kemudian lanjut pulang bareng ke rumah.

sama-sama kasih farewell speech

Happy? Jelas, karena tiap hari bisa bareng Yoga terus, pagi dan malam. Saya jadi bebas ngecipris cerita tentang hari itu selama Yoga nyetir. Trus tiap malam bisa mampir makan bareng dulu di manapun kami suka.

Sampai sekarang saya masih amazed dengan kenyataan bahwa saya dan Yoga sama-sama memulai hidup baru di tanggal 6 Januari. Wow. God truly has perfect timing.

January 1, 2020

Mengundurkan Diri (Lagi)

Sebelum ngomongin 2020, saya pengen cerita dulu tentang 2019. Tepat 31 Desember 2019 lalu saya mengundurkan diri dari tempat kerja. Bukan karena ga betah atau ada masalah. Malah sebaliknya, saya sangat enjoy di sana. Kantor yang bukan cuma tempat kerja, tapi juga keluarga. Ini beneran, bukan cuma gombal.

with my boss and fellow Project Manager

Kalau dihitung-hitung, sudah satu tahun empat bulan saya bekerja di sini. Yang awalnya saya ga ngerti soal cloud server dan github trus sekarang saya jadi paham AWS, Google Cloud dan Alibaba. Bisa nyambung kalo anak-anak ngomongin soal merge, pull, deploy dan sebagainya.

Kalo sebelumnya saya pahamnya cuma bisnis perbankan, sekarang jadi tahu soal lifestyle, healthcare, inventory system dan lain-lain.

Engga, saya ngga jago sama sekali apalagi tahu sampai level coding-nya. Paling engga sih kalo diajak ngobrol soal ini bisa nyambung.

kalau yang ini bareng technical team dan CTO

Selama satu tahun empat bulan ini juga saya kerja pakai hati. Bisa bilang begini karena hubungan dengan teman-teman kantor bukan sebagai manager dan subordinates. Tapi lebih ke arah kakak-adik. Beberapa hari setelah saya ambil keputusan resign, diam-diam saya pandangi anak-anak di kantor. Sedih, karena tahu sebentar lagi interaksi dengan mereka akan berakhir.

my beloved team

Dan setelah pada akhirnya mereka tahu, semua bilang kalau kaget dan tidak menyangka. Walaupun pada akhirnya bisa memahami, awalnya tetep pada protes sih.

Rebel Ladies
another annoying team
meja kerja saya, yang malam itu sudah dibajak anggota tim lain

Apapun, RebelWorks akan selalu menjadi salah satu kenangan termanis saya.

I bid you adieu, guys….

Wisma Metropolitan, Januari 2020

March 7, 2019

Pulau Harapan (again)

Yhaaa.. Ini bukannya ketagihan atau ga ada destinasi wisata lain trus jadinya main ke situ lagi.. situ lagi. Ga tau kenapa kok mendadak kantor memutuskan buat merayakan ulang tahun di.. Pulau Harapan. Tapi gapapa, katanya khan practice makes perfect. Datang ke lokasi yang sama kedua kalinya bikin lebih tau what to expect selama jalan-jalan.

Okeh, paragraf tadi udah cukup mencerminkan anak Jaksel belum?

Beda dengan pengalaman sebelumnya, jalan-jalan kali ini ga perlu pusing-pusing nyari penyelenggara trip dan bandingin antara satu dengan lainnya karena memang tinggal bawa badan dan perlengkapan pribadi aja trus cuss deh. Perbedaan lainnya: kalo pas jam makan siang harus gesit karena resiko kehabisan lauk cukup besar. Pengalaman pribadi nih, saya kehabisan cumi dan ikan gara-gara telat merangsek ke meja makan. Menu yang tersisa tinggal sayur (–“).

Namanya juga acara rame-rame bareng kantor ya, pasti ada yang namanya permainan di malam hari.

Ayo tarik terus, Bang
Tiup yang kenceng ya, Mbaknya

Trus juga ada foto-foto bareng. Ini dia tim yang selalu saya ganggu dan mengganggu saya setiap harinya.

tim yang saya gangguin
tim yang sering gangguin saya
kalo ini sih dua-duanya

Trus ada lagi yang ini

bareng bapak-bapak heits

plus ini

dan cewek-cewek kekinian

Happy birthday, RebelWorks! Proud of being part of family.. And cheers to many years to come!

September 26, 2018

Main Gokart

20180924_190802

sebagian besar tim kantor saya

Saya ga bisa nyetir, walopun udah berkali-kali disuruh suami buat belajar nyetir. Ngambil kursus udah, nyoba ke jalan udah, cuma masih belum cukup nyali buat terjun langsung ke jalan. Alhasil pas kantor ngadain outing buat main gokart, saya agak-agak gimana gitu… ikut ga ya… kut ga yaa.. Tapi lha wong ini gratis kok, mosok trus saya ngga ikutan? Tetep yee, jadi pasukan pemburu gratisan.

Senin, 24 September kemarin kantor saya menggerakkan massa ke Plaza Semanggi, lokasi mainan speedy karting. Konon ya, di sini tuh dulu biasanya sebulan sekali diadain acara main-main. Yang udah pernah: wall climbing, spinning class alias naik sepeda indoor buat keringetan bareng-bareng, shooting alias tembak-tembakan, trus juga nobar. Kali ini: balapan liar alias gokart.

Bedanya dengan dulu, kalo outing yang sekarang ini kayaknya bakalan tiga bulan sekali. Pas personil masih dikit sih dulu mereka mainnya sebulan sekali. Sekarang udah makin bengkak pegawainya, cuy. Entahlah kalo nanti makin gendut, bakalan jadi setahun sekali kayak perusahaan lain juga kali. Disyukuri… Itu tandanya perusahaan makin laris dan makin jaya, ahahaha.

Balik lagi ke gokart, sayang banget saya ngga punya foto diri pas lagi narik mobil. Tapi asli, seru banget itu main balapan begituan. Sampe ketagihan dan pengen main bareng suami nih kapan-kapan. Ga bisa nyetir? Ga masalah, soalnya pijakannya cuma gas dan rem. Trus juga kapan lagi bisa ngepot di tikungan, nyenggol mobil lawan atau mencegah si lawan ngelewatin kita, hihihi