Archive for ‘work’

September 26, 2018

Main Gokart

20180924_190802

sebagian besar tim kantor saya

Saya ga bisa nyetir, walopun udah berkali-kali disuruh suami buat belajar nyetir. Ngambil kursus udah, nyoba ke jalan udah, cuma masih belum cukup nyali buat terjun langsung ke jalan. Alhasil pas kantor ngadain outing buat main gokart, saya agak-agak gimana gitu… ikut ga ya… kut ga yaa.. Tapi lha wong ini gratis kok, mosok trus saya ngga ikutan? Tetep yee, jadi pasukan pemburu gratisan.

Senin, 24 September kemarin kantor saya menggerakkan massa ke Plaza Semanggi, lokasi mainan speedy karting. Konon ya, di sini tuh dulu biasanya sebulan sekali diadain acara main-main. Yang udah pernah: wall climbing, spinning class alias naik sepeda indoor buat keringetan bareng-bareng, shooting alias tembak-tembakan, trus juga nobar. Kali ini: balapan liar alias gokart.

Bedanya dengan dulu, kalo outing yang sekarang ini kayaknya bakalan tiga bulan sekali. Pas personil masih dikit sih dulu mereka mainnya sebulan sekali. Sekarang udah makin bengkak pegawainya, cuy. Entahlah kalo nanti makin gendut, bakalan jadi setahun sekali kayak perusahaan lain juga kali. Disyukuri… Itu tandanya perusahaan makin laris dan makin jaya, ahahaha.

Balik lagi ke gokart, sayang banget saya ngga punya foto diri pas lagi narik mobil. Tapi asli, seru banget itu main balapan begituan. Sampe ketagihan dan pengen main bareng suami nih kapan-kapan. Ga bisa nyetir? Ga masalah, soalnya pijakannya cuma gas dan rem. Trus juga kapan lagi bisa ngepot di tikungan, nyenggol mobil lawan atau mencegah si lawan ngelewatin kita, hihihi

September 14, 2018

Hello from Pondok Indah

Hai haiii.. Ga kerasa udah seminggu saya aktif kerja di kantor yang berlokasi di area Pondok Indah ini. Secara keseluruhan sih saya menikmati hari-hari di sini, soalnya ga kerasa seperti kerja. Sehari-hari saya belajar, bebas ngabisin waktu dan dikitari temen-temen yang baik. Hari saya biasanya dimulai dengan:

06.30  Suami berangkat ke kantor
06.45  Turun buat nge-gym
07.35  Pulang ke apartemen trus masukin baju ke mesin cuci trus sekalian mandi
08.05  Berangkat nyegat Kopaja yang ke arah Blok M, trus sambung Metromini ke arah kantor
09.15  Mulai aktif di kantor
19.00  Pulang

Nah kalo berangkat itu jalurnya enak banget karena Kopaja dan Metromini yang saya naikin biasanya ga penuh jadi bisa duduk. Udah gitu sayanya juga ga kepanasan, ga kayak kalo naik ojek.

img_1712

di dalam metromini

Beda dengan jalur pulang, saya belum nemu urutan angkutan umum yang murah, cepat dan nyaman dinaiki. Akhirnya.. gojek to the rescuee :D.

Oiya, kantor saya ini bener-bener beda dari perusahaan tempat saya kerja sebelumnya. Di sini lebih bebas dengan jam kerja yang fleksibel, ada opsi buat kerja dari rumah, dan juga pakaian yang ga diatur. Banyak tuh anak-anak yang datang hanya pake kaos, datang jam 11 siang. Di sini yang dikedepankan itu adalah tanggung jawab, selama kerjaan selesai dan oke, mau ngapain aja jam kerja juga terserah elu.

Bos saya malah sambil guyon bilang “HR ini gimana sih, harusnya ngerekrut orang itu yang main Mobile Legend!”

Dan temen saya juga bilang “Put, lo kalo mau nyari pak X (si pak bos), ga cukup cuma lewat WA atau Slack atau Trello. Lo mesti chat di ML juga.”

Heyaaaa. Ada-ada aja ini mah.

Oiya, ini saya kasih intip dikit bagian kantor saya ya. Konsepnya di sini itu terbuka, tanpa sekat, ga ada sungkan-sungkanan kalo mau ketemu CEO atau CTO. Mereka duduk di meja yang sama, di sini juga.

img_1713

Di luar ada ruangan terbuka dengan sofa yang bebas aja dipake tidur-tiduran, ngerokok, ngopi atau cuma main game.

img_1715

img_1716

Intinya, si CEO sih pengennya kantor ini adalah rumah. Temen kerja adalah keluarga. Ga ada istilahnya kalo ada yang kesusahan trus ngga ada yang bantu. Semua programmer di sini biasanya ga pelit bagi ilmu dan pengalaman.

Oh ya, seminggu sekali di sini ada sesi curhat one-on-one dengan seorang pakar. Bakalan ada yang dateng trus per hari dijatah 5 orang dengan masing-masing orang kira-kira dapat satu jam sesi ngobrol. Bisa soal apapun, kerjaan, keluarga, atau masalah lain. Tujuannya ya apalagi kalo bukan supaya karyawan di sini bahagia dan ngga tertekan dengan masalah kerjaan.

Seru ya?

September 6, 2018

Setelah Lulus

Ga tau ya dengan alumni LPDP yang lain, tapi saya merasa bahwa setelah lulus saya bingung mau ngapain. Mau bikin perusahaan, saya bukan seorang yang berjiwa enterpreneur. Balik ke kantor lama jelas bukan opsi. Meneruskan hobi menari, ternyata di sini termasuk sulit karena faktor usia. Iya, sanggar-sanggar yang saya hubungi rata-rata hanya melayani usia sekolah. Aih, tua itu kok susah.

Kirim lamaran? Ok, let me tell you that finding a job is not as easy as counting one two three. Untuk seseorang dengan pengalaman seperti saya, atau istilahnya experienced hire, lowongan itu baru akan terbuka kalau ada yang resign atau ada pelebaran organisasi yang jadinya butuh tenaga kerja baru. Trus jangan sangka kalo ada lowongan dan saya apply trus udah pasti langsung ketrima. Seringkali apa yang dibutuhkan itu belum cocok dengan kualifikasi saya. Terbukti, beberapa kali saya sudah menjalani proses seleksi di dua bank di Indonesia, ternyata yang mereka butuhkan bukan saya.

Well, to be honest I have nothing to worry about. I mean, I’m not a breadwinner yet I have monthly wife allowance. But, I’m still the woman that need to be active, need to have something to do, activate my brain cell, contribute onto something. This, my friend, when something unpredictable happen. One day, I registered myself to a job seeker platform and clicked apply to a vacant position in startup company whose name I’ve never heard about. The day after, I got a phone call that invited me to have interview. Not long after that, only within days, I got an offering letter from them. WOW! That’s so quick!

Ya, jadi minggu ini saya langsung tanda tangan kontrak dan minggu depan akan sudah mulai aktif kerja. Total jendral ternyata saya hanya menganggur satu bulan sahaja. Alhamdulillah.

Startup, ini jelas pengalaman kerja baru banget buat saya. Belum pernah saya ada di lingkungan di mana satu kantor isinya kurang dari 1.000 orang, belum pernah saya kerja di kantor yang mengijinkan saya pakai celana jeans dan sepatu keds setiap hari. Belum lagi kalo dari sesi wawancara saya kemarin, CEO kantor ini orangnya menyenangkan, terbuka dan tak segan untuk ngobrol tentang topik apapun. Beberapa pertanyaan yang diajukan oleh sang CEO ini bener-bener menarik dan mengundang saya untuk berpikir. Karena yang dia tanya bukan ke hard skill tapi lebih ke soft competency saya, dan ini beda banget dengan yang diajukan dalam wawancara di perusahaan-perusahaan lain yang sudah saya lalui.

I’m so looking forward to having fun in this new company 😀 

June 27, 2016

Last Day

d3c28d59-8eda-4c18-86da-b7e2bd9b5297_zpskrb8rf3z

Wuaa.. Akhirnya saya mengalami last day yang ketiga kalinya dalam 11 tahun ini di hari Jum’at, 24 Juni lalu. Rasanya? Excited banget. Apalagi di hari terakhir kelimpahan banyak bingkisan yang begitu dibuka isinya bikin hepi.

Pagi-pagi bos saya menyerahkan goodie bag sambil bilang “Lu pasti suka deh sama ini, Put! Buka sekarang!”

ea9fa113-5161-4d34-ba05-85d0fb74e14d_zps6npjaymb

Semua anggota team saya lengkap digambar dalam kartun ini. Tulisannya: ‘happy for you but a little bit sad too.’

Menjelang waktu berbuka puasa makin banyak yang berkumpul di area kerja saya dengan bungkusan-bungkusan lain. Belum sah donk kalau belum foto-foto. Ini dia salah satu hasil jepretan yang saya suka. Kata salah seorang teman:

“Ci Putri keliatan girang sekali di foto ini.”

Teman yang lain berkomentar:

“Iya. Nyebelin”

Wkwkwkwk.. Khan memang semua akan (p)indah pada waktunya, ya ngga?

9c31e7f5-16c2-475b-94ce-2f970281958f_zpsoh03gfyn

Kalau yang ini salah satu user saya yang paling cerewet, paling dodol, paling banyak mintanya, paling banyak revisi business requirement, paling nuntut ini dan itu, paling ribet, paling komplain kenapa saya pergi di tengah project tapi juga paling baik dan perhatian. Dia juga suka protes sewaktu tahu saya akan submit surat pengunduran diri.

“Aku ngga suka liat senyummu belakangan ini, Put. Ngga seneng pokoknya.”

222f5ce4-6c85-499e-a6ff-e2acbefecbe6_zpsfao20lqq

Malam itu, saat membongkar satu per satu bingkisan dari teman-teman dan membaca kartu-kartunya, mulai deh baper. Sayang isi kartunya sangat personal jadi nggak bisa ditulis di sini buat kenang-kenangan.

Bayangkan, ada yang sengaja membuatkan gantungan kunci berupa boneka kelinci lengkap dengan inisial huruf P di dadanya.

“Ini kelinci, Put! Si kelincinya mau sekolah, makanya dia bawa tas, hihihi.”

Trus ada yang bela-belain muter toko mas di ITC Kuningan demi mencari liontin kalung dengan inisial P. Belum lagi tumbler lucu, mukena, large pouch motif batik dan yang paling tak terduga adalah: Dowa Bag! Ini tas Dowa pertama saya. Setelah sering membaca review tentang tas ini berseliweran di media sosial, akhirnya saya punya juga, hahahaha!

 99742275-c49e-4ef7-b665-1fd79078faf3_zpsvgziyjxr

Terlalu banyak cerita, suka dan duka. Senang, lucu, bikin mengernyit, marah, sedih dan semuanya di kantor ini. Ah, sudut ini akan selalu saya kenang.

84cf53f6-10df-4af5-ac27-b2e294749e52_zpsdunsugua