Archive for ‘ura ura’

February 16, 2020

Ganjil Genap – the Review

PS: di tulisan ini ga ada ringkasan ceritanya karena kalo cuma summary doank mah di mana-mana juga banyak yang nulis.

Aduh pengen banget deh bisa kayak Almira. Kerja kantoran, sempet nulis dan cara nulisnya bagus dan mengalir. Dialog yang disampaikan serba realistis, konflik-nya alami dan walaupun sempat menyebut merek, buku ini ga lebay. Ga kayak pengarang yang satu itu tuh.

Diputusin pacar padahal usia udah hampir tiga puluh, ditinggal adik yang duluan kawin, dibawain dukun sama bapaknya (sumpah ini random banget), teman dekat cuma empat biji.. Gala ini pahit manis kehidupannya lengkap banget ya.

Bolak-balik saya sebagai pembaca jadi ketipu. Kirain Gala sudah ketemu sang pengganti, eh ternyata yang satu udah punya istri, satunya keluarga elite, yang satunya lagi tampaknya gay, trus ada yang hobi ngomongin mantan, dan ada juga yang kayaknya baik ke semua orang. Pusiiiiing… Apalagi namanya orang Indonesia ya, mau gimana juga pasti ada tekanan dari sekeliling soal kapan nikah.

Di novel ini juga diceritakan kalau Gala selalu didukung oleh sahabat-sahabat dekatnya. Persahabatannya ini ancur banget dah, suka saling tuduh, nyalah-nyalahin tapi juga selalu backup. Lagi-lagi, cara berceritanya itu enak dibaca karena diselingi humor di sana-sini. Jadi, recommended ga? Jelas donk

February 4, 2020

Nikmat Sehat

Akhir pekan lalu saya sudah punya rencana ke luar kota. Tulungagung, lebih tepatnya. Iya, acara kali ini sama seperti minggu sebelumnya: menghadiri undangan pernikahan. Tiket kereta sudah dibeli, hotel sudah dipesan, pokoknya sudah tinggal nunggu waktu berangkat di Sabtu malam.

Tiba-tiba Kamis malam Yoga batuk-batuk. Mendengar tipe batuknya sih udah kerasa ya kalau pasti bakalan sakit nih. Eh bener, Jum’at sore dia bilang demam dan mau langsung pulang cepet. Biasanya dia memang nunggu saya nyamper ke kantornya, ya sekitar jam 7-an gitu deh, trus baru kita pulang bareng. Kali ini karena dia udah bilang sakit jadi akhirnya dia pulang duluan.

Malam itu pas pulang kantor saya mendapati kondisi apartemen gelap gulita. Saking ga enak badan, dia pas pulang udah ga kuat ngapa-ngapain lagi jadi langsung tidur, bahkan tanpa menyalakan lampu. Pas saya pegang badannya, ternyata demam tinggi! Saya ajak ke dokter malam itu juga, dia ga mau. Maunya besok pagi saja. Ya sudah, akhirnya hanya dikompres dan minum paracetamol saja.

Sabtu pagi saya ajak dia ke dokter di Kalibata City. Kebetulan kita berdua cocok sama dokter di Kalcit itu. Kalau berobat di sana biasanya langsung sehat. Eeeh kali itu lagi ga beruntung, karena si dokter baru praktek jam 1 siang. Sambil menunggu, saya akhirnya nganter Yoga pulang dulu ke apartemen lalu cabut lagi buat ke.. Gambir!

Ngapain ke Gambir? Mau ngebatalin tiket pulang pergi yang udah dibeli. Saya baru tahu lho kalo kita bisa minta refund tiket, lumayan pula.. Uang kembali 75%-nya. Memang sih, dikembalikannya baru 45 hari kemudian. Bukan empat sampai lima hari kemudian, tapi bener-bener empat puluh lima hari! Gapapa, kita ikuti saja prosedurnya.

Selesai ngurus refund, saya jemput lagi Yoga dari apartemen buat dibawa ke dokter. Periksa punya periksa, si dokter bilang

“Bapak kena gejala tipes ya, Bu”

Saya sampai bengong. Hah! Kok bisa! Perasaan selama ini gaya hidup kita lumayan sehat. Kita berdua sama-sama bekal oatmeal buat makan siang, trus seminggu dua kali rajin olahraga. Iya, saya dan Yoga selalu menyambangi Gelora Bung Karno di Sabtu malam dan Minggu malam. Total-total, saya biasanya minimal lari 10 kilometer dalam seminggu, sementara Yoga lari 20 kilometer. Sudah begitu ternyata masih bisa sakit? Memang ya yang namanya malang tidak dapat ditolak.

Pulang dari dokter, Yoga masih demam tinggi. Seharian akhirnya dia ngeringkuk di kamar, saya sampai kasihan ngeliatnya. Kasihan plus kesepian. Biasanya ada temen ngobrol, becanda dan saling gangguin satu sama lain, eh kali ini dia lemes ngga bisa ngapa-ngapain. Untungnya walaupun bener-bener ngga nafsu makan, dia masih mau makan sesendok dua sendok, literally. Saya sih bilangnya “makan dikit ya, buat minum obat.”

Dua hari meringkuk di kasur sambil pakai sweater dan celana training, akhirnya di hari Minggu sore Yoga sudah kembali normal. Belum sepenuhnya pulih, tapi demamnya sudah hilang. Saya lega bukan main, soalnya kasihan dan ga tega lihat dia sakit dan diam saja. Minggu ini sih dia ngantor seperti biasa, walaupun sambil minum obat dan pulang cepat. Tetap saja sih, Alhamdulillah..

February 2, 2020

Cotton Ink to the Rescue

Sebelas tahun lalu, sewaktu masih aktif buka forum Femaledaily setiap hari setiap waktu, saya termasuk rajin baca thread terkini. Dulu itu salah satu yang heboh adalah Cotton Ink, sebuah brand baru lokal yang menyediakan bermacam shawl. Harga per item-nya berkisar 50 ribuan, maksimal 100 ribu. Saya sempat punya beberapa shawl-nya dengan berbagai warna. Beberapa saya lego di forum tersebut, ada yang saya buang begitu saja dan ada juga yang masih disimpan sampai sekarang!

Waktu berlalu, saya nikah, pergi sebentar trus balik lagi trus pergi lagi eh lalu sekarang udah for good tinggal di Indo, saya ngga terlalu ngeh dengan merek-merek baju. Setelah nikah dan tinggal di Amrik dulu termasuk jarang beli baju karena saya lebih suka pakai baju Yoga. Trus pas di Melbourne juga saya lebih sering beli Cotton On atau Uniqlo. Plus, saya ga suka buka instagram jadi ngga paham apa yang lagi beredar.

Tahun 2018 pas ketrima kerja di kantor yang lama, saya ngga terlalu kelabakan soal baju. Ya gimana ya, wong di kantor itu pake piyama aja juga ga ada yang peduli. Nah pas waktu itu saya lagi suka-sukanya pakai Uniqlo, atasan yang tipe waffle. Saking sukanya saya sampe punya 8 item buat dipake setiap hari dengan warna hitam, navy blue, ijo, kuning, cokelat muda, cokelat tua, merah dan kuning.

Tapi pas dilihat-lihat, kok kalo pakai baju ini saya nampak sangat berisi alias gendhat. Padahal kalau dilihat pakai baju rumah yang model kaos, saya sebenernya ga semontok itu. Berhubung saya males buat beli-beli lagi ya udah cuek aja saya pake baju itu tiap hari. Gendhat gendhat dah, I don’t care.

Nah trus cerita berubah pas saya lagi proses rekrutmen di kantor sekarang. Namanya juga kantor yang bersifat corporate, saya menduga pasti dress code sehari-hari bakalan resmi. Waffle top bakal dilungsurkan begitu saja. Mulai deh saya berburu baju yang agak acceptable buat kerja. Iseng-iseng ngecek di google: Cotton Ink. Lhah.. Merek ini ternyata masih ada! Trus produksinya udah beragam, ga hanya shawl aja. Sekarang kayaknya lini shawl mereka sangat minim.

Kebetulan pas saya ngecek akun instagramnya, mereka lagi ada bazaar di Plaza Senayan. Langsung deh saya geret Yoga ke Plaza Senayan saat itu juga dan memborong empat helai atasan baru! Namanya juga bazaar, harganya lebih murah ketimbang harga di web ataupun di toko resminya.

Sejak saat itu saya jadi ketagihan (lagi) sama Cotton Ink. Apalagi pas tahu ternyata mereka ada toko online di Tokopedia yang menyediakan item yang udah lewat masanya (last season) dengan harga diskon sampai 60%. Makin rajin deh mantengin Tokopedia, begitu lihat ada item yang saya suka, langsung masuk keranjang.

Ada satu hal yang saya sesali setelah masuk kantor ini, yaitu: dress code-nya ternyata casual! Padahal saya kira harus resmi atau bahkan pakai blazer sampai saya bela-belain beli baju baru nih. Tapi gapapa lah, wong ternyata baju-baju Cotton Ink ini oke banget dipadu padan dengan jeans.

Gara-gara Cotton Ink ini saya juga jadi mengamati padu padan warna di halaman blog-blog fashion luar negeri. Karena saya ngga pengen pakai baju dan kerudung yang senada, kesannya jadi ‘mati’ dan apa adanya. Jadilah segala warna saya tabrak. Mustard ditemukan dengan biru navy, pink salem saya paksa cocok dengan abu-abu, ungu dipadu dengan dusty pink, beige harus oke dengan cokelat gelap.

So far, baju di bawah ini merupakan baju favorit saya karena kesannya lebih ceria dan muda. Oh iya, semua baju yang dipakai di foto bathroom mirror selfie ini adalah Cotton Ink., bahkan sampai jaketnya juga. Ya ampun, ternyata bener-bener saya se-tergila-gila itu sama merek satu ini!

Kalo kalian gimana? Familiar dengan brand Cotton Ink ga? Atau mungkin juga punya merek andalan yang selalu jadi penyelamat?

July 28, 2019

Saying Goodbye to Traveloka

I was a happy customer. Was.

Until today, 28 July 2019 exactly at 9.06 am.

Sebagai pengguna setia Traveloka saya dengan senang hati melakukan berbagai pembelian mulai dari tiket pesawat, hotel, kereta api dan bahkan menulis review untuk restoran lengkap dengan upload foto. Setiap kali jalan-jalan, entah dalam atau luar negeri, saya selalu membuka website Traveloka terlebih dahulu sebelum mencari informasi di tempat lain. Kalau tujuan yang saya cari tidak ada di sana barulah saya buka Expedia, Booking atau Hotels.

Secara harga saya lihat sih Traveloka ga terlalu beda jauh dari website sejenis. Satu-satunya faktor yang membuat saya tetap menggunakan Traveloka adalah karena data saya sudah ada di sana jadi saya ngga perlu isi ulang lagi. Iya, lebih di faktor kenyamanan. Makanya begitu faktor kenyamanan ini diusik, saya ga perlu pikir panjang lagi buat minggat.

Dua minggu lalu saya lagi-lagi menggunakan jasa Traveloka buat paket wisata hotel dan pesawat ke Bangkok, Thailand. Seperti biasa, setelah selesai jalan-jalan biasanya Traveloka akan mengirimkan e-mail, meminta saya untuk menuliskan ulasan atas pesanan saya. Karena saya tidak merasa ada urgensi menulis ulasan, jadi saya diamkan saja e-mail tersebut. Toh pengguna Traveloka juga ga banyak, tidak sebanyak Google atau Trip Advisor, misalnya. Saya sih mikirnya pasti orang yang akan menginap di hotel yang sama dengan saya pasti udah mencari ulasan lain di internet. Intinya: nulis ulasan itu cuma bikin saya capek, ga ada keuntungan buat saya.

Beberapa hari kemudian Traveloka kembali mengirimkan e-mail yang isinya kembali meminta ulasan atas hotel yang saya tinggali. Saya diamkan saja dengan alasan yang sama. I mean, writing a review is not simple for me. It has to be sincere and I HAVE TO BE CONNECTED WITH WHAT I WRITE.

I don’t know about you, guys.. But writing something require my emotion, my memory, my fondness and my willingness. You can’t simply require me to write one on the spot.

Pagi ini, dengan lancangnya Traveloka kembali mengirim e-mail KETIGA KALINYA.

SAYA MUNTAB

Keluhan pertama kali

Dibalas dengan kata-kata bahwa e-mail yang dikirim merupakan automated e-mail. Saya sih merasa kalau saya ngga segoblok itu juga buat menyangka semua e-mail dikirim secara manual. Saya justru sangat ingin tahu divisi mana yang secara lugu-nya punya ide

“Wah ini kalo customer ngga ngisi ulasan mending kita kirimin e-mail aja buat maksa mereka nulis.”

Saya pengen liat langsung muka si bodoh yang punya ide tersebut.

Lebih muntab lagi sewaktu keluhan saya tiba-tiba di-mark as solved oleh mereka.

That’s fine, Traveloka. I was happy to know you, was satisfied as your customer. But really sorry, you now lost me. Good bye.