Archive for ‘unimelb’

June 1, 2018

My Random Friend

Temen saya itu rata-rata ajaib. Ada yang suka nanya hal yang tak terduga, ada yang suka kepikiran hal ga lazim, trus ada juga nih makhluk satu ini yang jarang buanget pasang WhatsApp story trus sekalinya pasang malah beginian.

IMG_0453

Trus percakapan selanjutnya bikin seneng dan hati berbunga-bunga 😀

IMG_0454

She has no idea how this simple message really made my day. 

IMG_0455

And never I thought that someone think in this way about me. How sweet!

IMG_0456

The friendship that I will cherish, even after my Melbourne study period has finished. 

May 28, 2018

Things I’m Grateful for Today (3)

Banyaaak benernya yang saya syukuri belakangan ini, cuma ngga sempet ditulis aja saking sok sibuknya.

Honor Workshop Nari 
Seminggu lalu saya ikutan ngisi workshop menari Saman di Mt. Erin Secondary College. Tahun ini sudah ketiga kalinya sanggar tari yang saya ikuti diundang buat kasih workshop, dan saya ikut tiga-tiganya. Bayarannya? Alhamdulillah cukup gede buat ukuran mahasiswa seperti saya yang kok juga pas lagi kere-kerenya.

Service Management and Innovation 
Mata kuliah yang satu ini jadi mata kuliah favorit saya selama dua tahun sekolah di Unimelb. Minggu lalu adalah minggu terakhir kuliah, yang umum disebut sebagai Week 12. Di Week 12 ini biasanya cenderung agak longgar karena isinya cuma exam review dan juga ngobrol-ngobrol dikit. Sebelum kelas selesai, si pak Sentimen Amerika trus kasih one-on-one feedback dengan masing-masing kelompok.  Kelompok saya kebagian jatah di akhir-akhir, tapi ternyata nilai yang kita dapat bukan nilai ‘sisa-sisa’, hehehe. All our hardwork paid off! 

Kenapa sih kok sering banget nyebut-nyebut soal mata kuliah ini? Ada banyak alasan, yang rencananya bakal saya tulis panjang lebar. Salah satunya adalah: kelompok yang menyenangkan. Asli, pengalaman kerja kelompok saya selama ini ngga pernah beres. Mulai dari semester satu sampe semester empat (selain subject Service Management and Innovation ini) selalu aja ada masalahnya.

  • Ribut nentuin jadwal ketemuan? Pernah.
  • Protes kalo meeting jam 9 pagi? Yuk cyiin.
  • Ga mau meeting sampe jam 12 malem? Yhaaa
  • Janjian meeting tapi ga muncul pas waktunya tiba? Oh ada!
  • Ga ngerjain tugas bagiannya? Gw kerjain nih akhirnya.
  • Mendadak bete trus marah dan ngga kasih tahu alasannya? Hehehe..
  • Kalo dia ngomong di WhatsApp group harus cepet direspon? Baekla qaqa..
  • Ga pernah buka Google drive buat ngecek dokumen dan reference-nya? Ini juga ada
  • Nanya mulu kayak pembantu baru? Mending kalo pembantu baru, bisa dimarahin. Lha ini khan sama-sama student yang HARUSNYA smart?
  • Ga fokus pas diskusi kelompok dan jadinya nanya lagi nanya lagi? Welcome to your tape..
  • Ga mau baca dokumen dan maunya dijelasin? Wahai bosque..

Capek ati ngga sih, cyin kalo buat kerja kelompok aja komitmennya susah dipegang atau suka ngambekan? Menurut saya sih mendingan capek fisik buat debat pas ngerjain tugas di tempat pas kerja kelompok ketimbang capek hati pas ada anggota kelompok yang kayak gitu di atas.

Percaya ga, kalo SEMUA masalah yang saya sebutin di atas itu ga pernah kejadian di kelompok mata kuliah Service Management and Innovation? Makanya jelas saya suka banget ada di tengah-tengah kelompok yang ini. No drama at all 😀

April 5, 2018

Things I’m Grateful for Today (2)

Hari ini hari Kamis, lagi libur tengah semester antara Week 5 dan Week 6. Walopun libur, yang namanya ke perpus sih tetep jalan seperti biasa soalnya saya nggak mau kelabakan menjelang deadline. Sebisa mungkin tugas dan bacaan dicicil satu per satu. Nah di tengah-tengah libur dan kesibukan perpus, ada beberapa hal yang bikin saya seneng.

Tugas yang mulai kelihatan hilalnya

Maksudnya tak lain dan tak bukan adalah saya perlahan-lahan udah mulai ngerti ide yang mau dibawa ke tulisan itu seperti apa. Kadang seakan otak saya ini agak macet, udah baca jurnal berkali-kali tetep ngga ngerti maksudnya apa, hahahaha. Hari ini, entah kenapa, perjalanan saya nugas mulus kayak mukanya Lucinta Luna. Baca jurnal, ngerti. Cross check ke sumber lain, paham. Lagi encer kayaknya otak saya, hehehe.

Suami dan liburan

Suami saya bentar lagi datang, yes! Dan istilah ‘sebentar lagi’ itu literally sebentar lagi, tepatnya: lusa! Trus udah gitu dia sengaja mau bawain sesuatu spesial buat saya, apalagi kalo bukan asupan Tolak Angin, panadol dan juga SK-II. Yess, kurang random apa coba mahasiswa yang satu ini. Suami dijadikan supplier tiga bulanan produk kesehatan dan kecantikan istri. Ada rencana ke mana? Hehe, itu nanti bisa jadi blog post khusus lah.

Service Management and Innovation Assignment

Lah, kayaknya ini udah dibahas pas posting kemarin? Ngomongin mata kuliah yang satu ini mah bisa saya jadiin series khusus. Mungkin kapan-kapan saya mo ngompyang soal subject kontroversial tapi menarik ini. Kenapa saya bersyukur? Karena lagi-lagi teman-teman sekelompok saya baik dan pengertian.

Minggu lalu saya udah bilang “Guys, my husband will be coming to town next week so is it okay for you to have discussion on this week only?”

Mereka semua (tiga orang) setuju dan hari Minggu kemarin kita udah ngobrol sehari penuh dari jam 11 siang sampe jam 8 malam. Gila emang ini subject, udah tak terkatakan lagi lah pokoknya. Nahhh, mendadak siang ini salah satu teman iseng donk pengen bahas hitung-hitungan matematikanya secara lebih mendalam. Saya bingung lah pokoknya kenapa kok ada yang semangat 2018 banget gitu buat nguthek lagi. Berhubung saya lagi asik ngerjain tugas yang dibahas di poin pertama tadi, saya minta ijin buat ga ikut diskusi. Eh trus mereka selow aja dan bilang “Don’t worry about us”. Okelah, qaqa.

 

Jadi gitu deh, sekilas lintas tentang hidup saya hari ini yang ga jauh-jauh dari tugas dan perpustakaan. Jangan bosen yak 😀

April 3, 2018

Library at the Dock, Melbourne (2)

Ceritanya digabung aja sama hari kemarin kali ya. Jadi minggu lalu saya baca status Facebook temen MIS (Master of Information Systems) yang bilang kurang lebih “bad things happen to me recently.” Otomatis trus saya kirimi pesan, nanya ada apa trus ada yang bisa dibantu ga. Mungkin aja dia cuma butuh teman cerita. Dia bilang “That’s okay, I’ve talked to someone. But it’s great that you ask, we have to catch up!”

Jadilah hari Senin kemarin kami ngopi-ngopi cantik di kedai kopi yang namanya Code Black. Memang kami udah lama banget ga ketemu, padahal biasanya tiap semester paling engga ngobrol di kelas lah. Kedai kopi ini disaranin sama dia. Saya jelas senang soalnya bisa sekalian nyobain tempat baru.

img_0086

Sambil ngopi dan cerita-cerita, dia bilang kalo selama mid semester break ini ga ke mana-mana. Nah kebetulan saya dan teman lain punya rencana mau main ke Library at the Dock, perpustakaan cantik yang pernah saya tulis di blog post yang ini. Dan pas saya ajakin, eh kok ya kebeneran dia mau. Sip, jadi sejauh ini rencana saya dan tiga teman lain plus si teman satu ini mo belajar bareng di Library at the Dock.

Hari ini, sekitar jam 10-an saya mangkal dulu di perpus favorit sepanjang masa: Baillieu library. Gimana ga jadi perpustakaan kecintaan, di sinilah saya menghabiskan hari-hari semester sampe nginep-nginep segala. Cintaku padamu lah, mas Baillieu! Tiga teman janjian saya: Kanya, Ica dan Sheby kebetulan juga kuncen Baillieu jadi tanpa janjian pun saya berhasil menemukan mereka di sana.

Kami berempat rame-rame nge-tram ke Library at the Dock buat ketemuan sama teman saya. Si teman ini sebelumnya bilang ke saya “I might leave early so we’ll meet there instead of meeting at tram stop.” 

Okaaaay.

Begitu nyampe library, kita berempat berpisah cari tempat kesukaan masing-masing. Saya milih duduk bareng si teman sementara Kanya, Sheby dan Ica entah ke mana. Si teman ini asyik sendiri dengerin lecture capture sambil manggut-manggut. Lecture capture ini adalah video rekaman dari pelajaran kampus, bermanfaat banget buat ngulang materi.

Belakangan trus Ica muncul dan langsung tenggelam dalam bacaan jurnal, walaupun di tengah-tengah baca juga Ica colak-colek saya buat diskusi soal bahan yang dia baca. Soalnya dia kebetulan mau menggali soal Knowledge Management System, yang kebetulan kelasnya memang lagi saya ambil semester ini.

Beberapa jam kemudian….

Kanya dan Sheby muncul. Bilang “Kita menyerah, Kakaaaak.”

Okelah akhirnya kita berempat, para mahasiswa Indo ini pamit pulang duluan sama teman saya. Ironis, soalnya si teman yang tadinya bilang “I might leave early” malah dia bertahan lebih lama dari kita, hwaaaa… Energi dan semangatnya memang luar biasa.

Udah gitu ya, melihat pemandangan yang cantik di luar perpus bikin kita ga tahan buat ga foto-foto. Jadi inilah dia..

78383c27-e300-4918-9797-743fb3300af2

Atas: saya dan Ica. Bawah: Kanya dan Sheby

Saya yakin deh, besok kalo ke Baillieu pasti saya akan menemukan gerombolan ini mendekam sejak pagi. Yeah, student lyfe..