Archive for ‘traveling’

October 6, 2018

Lombok – Dua Hari Satu Malam

Teman: “Weekend kemarin ngapain aja?”
Saya: “Ke Lombok”
Teman: “Hah? Ke Lombok? Sabtu Minggu doank?”

42846280_10215777512044059_263024759279714304_n

Iya, akhir pekan lalu kebetulan kita berdua diundang ke resepsi nikahan temen kantor suami yang diadain di Mataram, Lombok. Sayang khan kalo ke sana trus cuma dipake ke kondangan doank. Jadi udah sejak sebulan sebelumnya saya cari info tiket, hotel dan juga paket tur.

Saya tuh cukup dipicu dengan pertanyaan simpel: “Kita ke Lombok ga?”

Begitu ditanya, langsung gercep sat set sat set trus jadi deh itu hotel, pesawat lengkap dengan paket turnya langsung ter-book. Oiya, dari hasil browsing ke beberapa paket, saya trus akhirnya ambil yang dari First Lombok. Kenapa pilih yang itu? Karena mas-masnya ga minta panjer alias uang tanda jadi (masih ada yang pake istilah panjer ga si?) alias semua pembayaran langsung tunai di tempat. Penting buat saya, karena jumlah personil yang mau ikut waktu itu masih belum pasti jadi harga turnya juga belum bisa ditentukan berapa.

Sehari menjelang hari H akhirnya terkumpul 5 orang yang semuanya temen kantor suami, sesama peserta kondangan itu. Harga per partisipan jadi bisa ditekan, cuma 390 ribu per orang, Kak. Itu mencakup jemput di bandara, anter ke pantai Pink, sewa perahu motor, guide di perahu sebanyak dua orang, makan siang, sewa peralatan snorkeling, trus dianter ke hotel. Sebenernya malah termasuk makan malam juga, cuma kita ga pake. Murah banget khan dengan harga segitu?

Dari perjalanan Lombok kali ini tujuan saya cuma satu sih sebenernya: pantai Pink. Jadi begitu ditawarin snorkeling, makan siang dan macem-macem itu menurut saya udah bonus soalnya dapat pantai Pink aja udah seneng.

43124944_10215805990996015_6701522928913088512_o

Sekitar 1 jam bermobil dari bandara Lombok, kami tau-tau berhenti di tempat pelelangan ikan di dalam sebuah desa nelayan. Karena sepanjang perjalanan kami semua molor akibat masih pada klenger gara-gara harus ikut penerbangan paling pagi ke Lombok hari itu, bingung juga kita. “Lho kok mandeg di sini? Mana pantai Pink nya? Kok ini satu pantai isinya malah kapal-kapal nelayan semua?” Melihat kami semua bingung, abang supirnya langsung menjelaskan, “Buat ke pantai Pink dan area snorkeling nanti dibawa pakai kapal nelayan itu, sekitar 1 jam perjalanan. Ga naik mobil karena akses darat ke sana berat, mobilnya ga kuat”. Ooo jadi gitu..

Jadilah waktu itu kami langsung bertukar pakaian dengan yang layak snorkeling dan menaiki salah satu kapal yang sudah disewakan oleh si abang supir. Kapalnya bersih dan nampak terawat dengan baik, kemungkinan emang selalu dijaga seperti itu demi kenyamanan wisatawan yang katanya sebelum gempa selalu ramai datang dan sayangnya kondisi seperti itu belum kembali normal semenjak gempa Lombok beberapa waktu yang lalu. Kami ikut sedih denger cerita ini, semoga Lombok kembali ramai seperti sediakala ya.

Sebenarnya sebelum ke Gili Petelu tempat area snorkeling, biasanya turis yang datang ke situ, diajak ke Gili Pasir juga. Cuma sayang waktu itu sedang pasang, jadi kami tidak dibawa ke sana. Tapi sebagai pengganti, kami sempat dibawa ke sebuah keramba tempat penangkaran lobster yang ada di tengah laut. Di sana kita bisa melihat bagaimana nelayan lokal beternak lobster dan kita dapat membantu ekonomi mereka dengan membeli lobster yang sedang diternakkan di sana untuk kemudian ikut dimasak saat makan siang. Sekilo cukup membayar 700 ribu, bisa nego sih katanya.

Di acara jalan-jalan kali ini saya ngga ikut snorkeling karena… Ga bawa baju. Padahal sebenernya udah  sempet nyiapin  baju renang plus baju gantinya juga, tapi trus saya liat-liat lagi kok bawaan jadi banyak bener. Soalnya khan ini mesti ke acara kondangan juga, berarti ada tambahan tentengan atasan dan bawahan resmi, sepatu tinggi alias high heels plus peralatan make up. Akhirnya ya udah, saya keluarin lagi tuh baju renang, toh kapan-kapan kalo mau snorkeling juga bisa pergi lagi.

Ada untungnya juga ga ikut nyebur, karena trus bisa motoin yang lagi pada snorkeling kaya gini:

DSCF0199

 

43248285_10215805989955989_4889951121264607232_o

Habis snorkeling, kita dibawa mendarat di pantai buat makan siang. Mas guide-nya kita bilang supaya kita nunggu di warung paling pojok. Tadinya saya kira itu yang bakal masakin ya si ibu warung itu, eh ternyata engga lho. Makanannya ternyata dibawain sama si mas guide di perahu yang kita pesen. Menunya mewah: nasi satu bakul, sup kepiting, cumi-cumi pedas, plus sambal. Itu doank? Engga! Masih ada ikan segar yang baru dibakar di lokasi. Trus buat minumnya, kita pesen kelapa langsung dari buahnya. Uhmm, itu salah satu makan siang ternikmat saya.

img_1987

43021729_10156681480233934_5225485305141788672_o

42778519_10215777510844029_7325762001223811072_n

Setelah makan siang itu sebenernya kami masih dapat paket jalan-jalan ke desa wisata. Berhubung kuatir kemalaman nyampe di Mataram, akhirnya  kesempatan itu kita skip daripada ntar malah berlima ngga berhasil menghadiri kondangan, khan berabe. Jam lima sore kami mendarat di hotel Fave yang terletak di jalan Langko, Mataram. Sengaja saya pilih hotel di situ karena hanya berjarak lima menit jalan kaki dari lokasi resepsi.

Lucunya, awalnya si pak supir itu menyangka kalo saya bakal minta anter ke kondangan, jadi pas nge-drop di hotel dia bilang “Nanti saya tunggu di sebelah sana saja ya, Bu.”

Ealah, kok ya kesian kalo trus dia disuruh nunggu cuma buat nganterin ke gedung yang jaraknya deket banget. Saya bilang aja kalo kita mau jalan kaki ke sana jadi tur hari itu disudahi sampai di sini saja. Udah kayak orang mo putus pacaran :D.

Jam 7 lebih dikit, kita berlima plus beberapa temen kantor suami yang juga nginep di hotel yang sama rame-rame jalan ke resepsi.

DSCF0346

IMG_4378

Kelar kondangan malam itu ternyata beberapa temen suami masih ada yang jalan-jalan ke luar hotel. Saya? Pas mendarat di kasur aja trus langsung tepar gara-gara badan kerasa remuk semua… Umur emang ga bohong, Kak.

Tapi ya, gara-gara jalan-jalan kali ini trus saya jadi ketagihan. Soalnya enak banget ternyata, bisa keluar sebentar dari hiruk pikuk Jakarta, jalan-jalan memanjakan mata sampai capek trus makan enak. Ini aja trus saya lagi melirik-lirik trip berikutnya buat akhir bulan ini. Enaknya ke mana yaaaa…

September 11, 2018

Uluru Trip – Hari Ketiga

Cerita tentang hari terakhir di Uluru ini nyaris aja ngga muncul di blog. Padahal benernya foto-fotonya udah di-upload sejak beberapa bulan lalu, tinggal ditulis ajah. Tapi ya tetep aja ketinggalan ditulis. Payah 😀

Sama dengan hari kedua, di hari terakhir ini kita berangkat jauh sebelum matahari terbit. Dan hari ini kita keduluan sama dua mas Jepang yang sekamar sama kita. Mereka udah cabut sejak jam 4 kurang, katanya sih mau hiking pagi-pagi. Di hari terakhir kami di Uluru, Yoga mengajak berangkat pagi lagi karena pengen melihat perspektif yang lain lagi dari hari sebelumnya untuk menikmati indahnya sunrise. Kalo hari sebelumnya lebih ke bagaimana indahnya matahari pagi menyinari Uluru, sedangkan yang kali ini, dia pengen melihat bagaimana semburat matahari yang muncul dari balik Uluru. Mungkin karena itu sih, beda dengan area yang kami datangi sehari sebelumnya, kali ini jauh lebih sepi. Pas kami datang di Uluru Sunset Viewing Area itu malah cuma ada sepasang kakek nenek menanti sunrise berdua. Keliatan dari namanya kan? Datang ke spot sunset malah pas matahari terbit hahaha…

Saya bilang ke suami,

“Nanti kalo kita udah anyuk-anyuk, ke sini lagi nunggu matahari terbit berdua kayak mbah-mbah itu yuk..”

Yang tentu saja disambut dengan pandangan aneh.

20180409_06590720180409_070245

Puas memandangi sunrise, kok ngantuk banget ya. Alhasil saya pun melanjutkan molor di mobil  sementara suami ngajak lanjut ke area lain. Sebagai penumpang yang  ga bisa nyetir dan ngantuk luar biasa, saya pun manut dibawa dia ke mana aja. Bahkan sampe-sampe dia iseng motoin juga saya pura-pura ga sadar. Makanya posenya bisa bobok cantik gitu, bukan bobok mangap.

20180409_072957

Setelah membolak-balik peta dan membaca-baca web review wisata Uluru, akhirnya suami memutuskan kita mendingan ke Mala Walk saja, salah satu jalur Uluru base walk yang ada di dekat-dekat situ dan track-nya ga terlalu panjang, jadi kita jalan-jalan santai tanpa kuatir kehabisan waktu buat terbang pulang ke Melbourne.

Di titik awal Mala Walk ini pula ada spot awal buat orang yang pengen manjat ke puncak Uluru dengan cliff climbing, tentu saja buat ini perlu permit khusus pengelola kawasan ya. Walau kalo diliat-liat sih, lebih condong cliff walking ya ketimbang cliff climbing kalo mau naik ke atas sana hehehe.. Kebetulan pas kami datang, tidak ada orang yang lagi memanjat. Mungkin karena angin pada saat itu sedang bertiup kencang jadi tidak ada yang diperbolehkan untuk naik ke atas.

20180409_07373820180409_074514

Uluru ini kalo pagi dinginnya minta ampun, tapi begitu matahari udah terbit.. Langsung deh kita disinari dengan sepenuh hati. Ga sante gitu panasnya. Alhasil kalo pas di area yang ga kena matahari, saya pasang jaket. Begitu disapa lagi trus jadi lepas lagi deh.

20180409_082357

Mala Walk hari itu benar-benar terbebas dari keramaian dan bis tur. Berjarak sekitar 2 km bolak-balik dan berujung di Kantju Gorge, jalur walk ini umumnya hanya didatangi pengunjung dengan kendaraan sendiri atau yang memang sengaja hiking dari jalur trekking lain. Total lintasan bisa ditempuh dalam waktu kurang lebih 1.5 jam saja.

20180409_083626

Selepas trekking di Mala Walk kami pun kembali mengunjungi visitor center, melihat-lihat isi galeri di sana yang kebanyakan isinya menceritakan kehidupan suku aborigin yang tinggal di sekitar Uluru beserta mitos, folklore-nya dan menikmati fasilitas kafe sambil menunggu capek hilang sehabis jalan-jalan juga sih.

20180409_094138

Habis nge-charge diri dengan makan siang dan kopi, kita berdua trus muterin Uluru dengan mengikuti alur jalan mobil di seputar Uluru base walk. Tentu saja dengan mobil :D. Paling engga bisa bilang kalo udah pernah muterin Uluru, walopun bukan hiking, wkwkwk. Hiking bisa makan waktu 8 jam sedangkan dengan mobil cukup 15 menit, gimana? Sangat efisiensi waktu kan?

20180409_103048

Hari mulai beranjak sore, saatnya kami menuju bandara untuk kembali terbang ke Melbourne. Kita udah nyampe bandara sekitar 3 jam sebelum penerbangan dan ternyata ada sedikit masalah di bandara: airport scanner rusak! Berhubung bandara di Uluru ini bandara sangat kecil yang bahkan jauh lebih kecil dari Halim Perdanakusuma, jadi mereka cuma punya satu scanner. Dan rusak.

Sumpah, itu antrian pengecekan jadinya puanjaaaaang banget karena semua barang bawaan dicek manual. Bener-bener manual, semua resleting dibuka, kompartemen diaduk-aduk, tumpukan pakaian dalam dibuka-buka, tas kosmetik, tas peralatan mandi, tas isi elektronik, semua tanpa kecuali dibongkar. Saya salut banget sih sama petugas bandaranya yang kelihatan jelas kalo lelah dan letih tapi mereka tetap melayani kami dengan senyum, ramah, tapi tegas. Ngga ada kesan intimidasi atau menyemburkan emosi ke calon penumpang sama sekali.

Iya, penerbangan kami saat itu akhirnya delay gara-gara nungguin semua tas dan koper penumpang selesai dicek. Sekarang sih pengalaman itu bisa diinget sebagai hal yang lucu, tapi pas ngalaminnya mah ngga enak banget dan jelas ga mau kita ulangi lagi 😀

September 3, 2018

Hobart dan Launceston, Tasmania

Sehari setelah wisuda, 29 Juli 2018 lalu saya langsung terbang ke Tasmania buat menikmati mini New Zealand. Banyak yang bilang kalo udah pernah ke New Zealand mendingan Tasmania di-skip aja karena bagusan NZ ketimbang Tasmania. Tapi buat saya yang orangnya gampang seneng, Tasmania itu BAGUS BANGET. Ga susah emang buat bikin saya hepi, dibawa jalan-jalan ke negara indah aja udah girang.

37989672_10156524839253934_7922435389313253376_o

Tasmania ini salah satu negara bagian Australia juga, hanya saja lokasinya nyempil di sebuah pulau di Selatan Melbourne. Di sini ada dua kota besar: Launceston dan Hobart. Berhubung pulau kecil, jarak antara dua kota besar ini terjangkau banget. Kira-kira cuma 2.5 jam.

Sebenernya saya udah pernah ke Hobart tahun lalu, tapi berhubung suami belum pernah ke Tasmania sama sekali, jadilah habis wisuda kemarin kita langsung ke sana. Off we went!

 

Hobart

Hari pertama sebenernya tujuan kami itu ke Cradle Mountain, sebuah pegunungan di dekat Launceston. Berhubung hari itu hujan deras, akhirnya kami memutuskan langsung aja ke Port Arthur yang terletak ngga jauh dari Hobart.

Port Arthur ini sebenernya adalah bekas penjara. Berlokasi di pinggir Semenanjung Tasman, reruntuhan bekas tempat pengasingan, bekas gereja, bekas rumah pengawas penjara dan perkebunan ini masih terawat dengan SANGAT BAIK dan BERSIH.

37936670_10156524840803934_2521977613363183616_o

37949234_10156524839078934_5407940528102703104_o

37962356_10156524839518934_3877119956520796160_o

38001546_10156524840978934_310436400749084672_o

Kalo siang-siang gini sih bagus ya pemandangannya. Entah kalo malam, hihihihi.

 

Launceston

Kalo Hobart lebih ke wisata penjara dan pinggir semenanjung, Launceston beda lagi. Di sini kami ke Cradle Mountain yang harusnya danaunya pas cerah itu bagus banget sampe-sampe bisa dipake ngaca. Sayang kami sedang tidak beruntung, jadi pas ke sana ya cuma dapat nuansa berkabut.

37970980_10156527009258934_9192816239351693312_o

Ga mau rugi, kita berdua tetep ngelanjutin hiking mengelilingi danau, eh trus ngga sengaja nemu pelangi.37977763_10156526883393934_1089089885337288704_o

Trus juga tiba-tiba nemuin rumah perahu sendirian ngejogrok gitu di ujung danau. Bagus ya.37994128_10156526883658934_260719001791889408_o

Hobart dan Launceston ini sama-sama kota kecil yang ga terlalu sibuk. Laid back dan makanannya enak-enak. Cocok lah buat liburan dan bersantai. Pokoknya kalau ada kesempatan ke Australia lagi, ini urutan kota yang ingin saya kunjungi sekali lagi:

  1. Melbourne
  2. Perth
  3. Hobart

Tiga kota itu udah paling menunjukkan the best of Australia, Melbourne dengan kopi dan budayanya, Perth dengan ruang terbuka hijau dan Hobart dengan pemandangan alamnya.

April 15, 2018

Uluru Trip – Hari Kedua

Hari kedua dimulai jauh sebelum matahari terbit karena kami ikutan Half Day Tour Uluru Sunrise & Kata Tjuta. Kenapa pake tur segala? Soalnya saya ini orangnya sangat susah bangun pagi jadi harus ada yang memaksa buat bisa bangun. Ini aja suami saya bolak balik nanya gara-gara ngga yakin bisa siap sebelum waktunya. Untungnya sih di sini matahari baru terbit mendekati jam 7 pagi dan jarak antara resort dan Uluru ga begitu jauh (sekitar 5 kilo aja), jadi janjian penjemputan di hotelnya pun ga sepagi yang kami sangka yaitu jam 5.15 pagi, tapi tetep aja lumayan kan?

Trus ternyata berhasil bangun ndak? Nih liat aja foto di bawah ini nih.

20180408_053545

muka bantal

Sesuai dengan janji si abang-abang tur, kami dijemput di depan hotel pake bis segede gaban berkapasitas puluhan penumpang. Sebelum boleh naik bis, kita dicek dulu apakah udah punya tiket masuk ke national park atau belum. Soalnya si harga tur ini belum termasuk tiket masuk 25 AUD per orang. Karena belum ke mana-mana sedari landing di situ, ya kudu bayar cash ke abang-abangnya. Nanti dituker dengan tiket masuk Uluru National Park yang berlaku buat 3 hari ke depan.

Gile ini Aussie emang bikin bangkrut, apa-apa serba mahal dibandingin sama Amrik. Kalo di Amrik, tahun 2012-2014 lalu, biasanya tiket masuk National Park itu sekitar 12-25 USD per mobil. Lha ini, 25 AUD PER ORANG.

Begitu duduk di dalam bis, kami disambut ucapan selamat datang oleh supir sekaligus tour guide hari itu. Tengak punya tengok, seisi bis itu mayoritas kayanya mbah-mbah pensiunan kaya. Yang jelas mereka bukan nginep di hostel tempat kami bermalam, kemungkinan besar sih dari hotel atau apartemen sebelah. Ya kali aja nanti nasib kami bisa kayak si mbah-mbah itu kalo udah pensiun. Kaya dan bisa jalan-jalan ke mana-mana, hihihihi.

Tujuan pertama pagi itu: melihat matahari terbit di ‘Talinguru Nyakunytjaku’ yang kalo diterjemahkan artinya kurang lebih ‘to look from the sand dunes’. Enaknya ikut tur adalah, full accommodation, semua keperluan disiapkan oleh penyelenggara tur termasuk di lokasi disediakan minuman hangat dan snack buat cemal-cemil. Asik juga lho ngeteh subuh-subuh sambil lihat sunrise di tengah gurun begitu. Belakangan juga disediakan snack lagi sebelum dan handuk basah untuk menyeka badan yang kotor sesudah hiking di Walpa Gorge. Coba kalo berangkat sendiri, mana kepikiran buat nyiapin yang kecil-kecil seperti itu kan?

20180408_070240

Beberapa belas menit setelah sunrise, kami diangkut lagi menuju Kata Tjuta, sebuah bentukan alam mirip seperti Uluru yang letaknya sekitar 17 kilo di sebelah barat Uluru. Bedanya: Uluru itu merupakah satu bongkahan besar raksasa sementara The Olgas (kata lain dari Kata Tjuta) terbentuk dari beberapa batu-batuan. Kalau dilihat dari ukurannya sebenernya Kata Tjuta lebih besar namun Uluru lebih mencolok karena berupa batuan tunggal.

20180408_082237

Habis dari Kata Tjuta kami dibawa lagi menuju area hiking bernama Walpa Gorge Walk. Walpa Gorge Walk ini salah satu dari 2 area hiking yang ada di Kata Tjuta, yang satu lagi adalah Valley Of The Wind Walk. Di sini kami menghabiskan waktu jalan kaki sekitar 1 jam bolak-balik. Sebelum dilepas jalan-jalan menuju Walpa Gorge, ada sedikit sesi Geology 101 yang menerangkan bagaimana kira-kira terbentuknya struktur alam semasif Uluru dan Kata Tjuta tiba-tiba muncul di tengah-tengah daratan luas Australia dari jaman purbakala. Tur ini pokoknya tur yang sehat gembira lah. Gimana ga sehat, dilepas di area terbuka buat jalan-jalan semaunya.

20180408_093830

20180408_093957

Kelar tur, sekitar jam 11.30 siang, saya klenger..

Akhirnya si putri tidur ini kembali masuk kamar, bebersih badan sebentar dan kemudian tidur siang, hahahaha. Gila suhu di luar waktu itu panas banget, di atas 35 derajat Celcius. Untung aja di dalam kamar yang dipesan, walaupun hostel, walaupun sharing, tetep ada AC-nya. Ga kebayang sih kalo ga ada AC. Walopun gitu tetep aja saya ga bisa tidur nyenyak gara-gara dioyak-oyak suami.

“Ayo bangun! Jalan-jalan! Kamu mau bikin video khan, ayo bangun! Kalau mau tidur mah di Melbourne aja ntar.”

Akhirnya jam 4 sore saya bangun lagi dan nemenin suami muter-muter nyetir sambil foto-foto.

20180408_164617

pak Ogah versi Uluru

Selain bermobil melihat-lihat Uluru, suami ngajak hiking lagi di salah satu area hiking yang ada di Uluru. Hasil hunting nama-nama area hiking dari peta lokal yang dikasih di hotel, didapatlah nama: Kuniya Walk. Kuniya Walk ini adalah area hiking yang berada di ujung sebelah timur Uluru, jauhnya 1 jam pp juga, dimulai dari area Kuniya carpark berakhir di Mutitjulu waterhole yang sayangnya karena saat itu habis summer ga ada air yang mengalir sama sekali, coba kalo datangnya pas winter ya…

Selama hiking, kami disuguhi dengan displaydisplay tentang mitologi kuno Aborigin yang bersumber dari sini. Mungkin supaya sepanjang jalan tidak terasa capek hanya berjalan saja. Cerita rakyatnya berkisah tentang seorang wanita kuno yang harus berperang melindungi anak-anaknya dari serangan ular beracun bernama Liru, hasil peperangan inilah yang menatahkan guratan-guratan yang ada di Uluru bagian selatan.

20180408_170222

Puas jalan-jalan di situ, ternyata waktu sudah mendekati sunset lagi. Sunset di Uluru sekitar jam 6.50 sore. Suami pun memutar otak lagi memikirkan di mana tempat terbaik yang harus kami tuju untuk menikmati pemandangan sunset di Uluru. Ala ala tour guide yang berpengalaman puluhan tahun membawa turis keliling di Uluru, dia pun memutuskan kami sebaiknya pergi ke Talinguru Nyakunytjaku lagi. Sebuah keputusan yang akan selalu kami kenang sampai saat ini. Pemandangan sunset dari sana breath taking sekali.

IMG_0214

Kata Tjuta yang terletak di sebelah barat selalu terlihat di momen-momen tenggelamnya matahari. Tuh keliatan kan? Di foto kemarin pun ada.

Walaupun ga dibangunin sebenernya saya juga ngga bisa molor sampe malam sih, wong udah pesen tiket tur ke Field of Light. Field of Light ini, sesuai namanya, adalah art installation berwujudkan sehamparan ladang cahaya. Bersumber tenaga dari matahari, obyek wisata ini merupakan kreasi Bruce Munro, seniman Inggris.

IMG_0217

di atas ada bintang, di bawah ada cahaya

20180408_204135

IMG_0233

agak-agak tricky kalo mau difoto di sini

Keren deh, sejauh mata memandang isinya pendaran warna-warni yang berubah-ubah mulai dari biru, merah, kuning, jingga. Pictures shown here don’t do justice. Aslinya jauh lebih keren. Trus udah gitu berasa romantis, jalan berdua di bawah cahaya bintang sambil ngobrol ngalor ngidul. Sayang waktu yang disediakan singkat banget, cuma sekitar 1,5 jam. Padahal yang namanya orang pacaran pasti maunya lama-lama, ya nggak?