Archive for ‘traveling’

January 16, 2020

New Zealand – Hari Keempat

Highlight hari ini: treking di Mt. Cook yang berakhir dengan saya hampir nangis ketakutan.

Sebenarnya sih niat mau treking berdua sudah ada dari jaman masih di US dulu, tapi seringnya jalan-jalannya cuma singgah sebentar-sebentar aja di 1 tempat (karena banyak banget yang pengen didatangi di sana), makanya ga pernah kesampaian. Begitu pula pas masih di Oz, Yoga juga pas visit ga pernah bisa lama. Akhirnya bener-bener baru bisa dieksekusi pas trip yang ini.

Sudah sejak berbulan-bulan sebelumnya Yoga itu ribut banget nyuruh saya ngurusin badan dengan latihan fisik secara teratur. Bukan karena udah bosen sama saya atau hal aneh lainnya, tapi lebih ke kepengen ngajak saya naik Mt. Cook! Saya sih dengan pedenya cuma bilang

“Khan udah lari seminggu sekali, cukup lah itu pasti!”

Ternyata yang namanya mendaki Mt. Cook itu ga cuma butuh fisik yang prima, tapi juga nyali yang cukup. Trek yang kami jalani bernama Sealy Tarns Track dengan deskripsi sebagai berikut:

Dubbed the ‘stairway to heaven’, 2,200 steps take you straight up to the freshwater lakes of Sealy Tarns. This energetic walk provides spectacular views of the Hooker valley and peaks of the area, including Aoraki/Mount Cook. An abundance of alpine flowers in summer and the views from the tarns make the effort worthwhile. The track is steep and stepped. There is a height gain of 600 m.

Tuh! Tuh! Udah ditulis kalo curam sih sebenernya. Tapi saya cukup pede dengan kemampuan dan kemauan saya.

sebelum pendakian dimulai

Oya, walaupun namanya pendakian, di sini area footpath-nya teratur dan rapih banget. Di sepanjang trek pendakian udah dibikinin tangga, jadi para trekker tinggal menyusuri tangga itu aja kalo mau naik ke atas. Sepanjang jalan saya ga habis mikir ini pekerja yang ngebikin tangga trus ngabisin berapa ribu hari buat mendaki naik ke atas dan masang satu per satu. Terpujilah mereka!

tangganya kelihatannya sih ga susah-susah amat buat didaki, tapi ini baru 4 dari 2200 anak tangga!

Perlengkapan perang kami waktu itu cukup banyak: air mineral, isotonik, protein bar, pisang plus permen. Jadi sebentar-sebentar saya minta berhenti entah sekedar buat minum atau sekalian makan pisang.

isi bensin dulu

Medan yang awalnya terlihat nyantai dan ngga perlu effort besar ternyata makin lama makin menunjukkan aslinya. Semakin tinggi jalan semakin menyempit, walaupun tetap ada anak tangganya. Di beberapa titik malah dibarengi dengan tepi jurang. Ngeri banget ngeliatnya. Beberapa kali saya minta Yoga buat berhenti, pengen minta turun tapi takut. Agak segan, soalnya Sealy Tarn ini spot yang udah dia googling berbulan-bulan sebelumnya. Bener-bener pengen banget dia nyampe atas, kayak para youtuber itu. Memang, sepertinya belum ada youtuber asal Indo yang berhasil sampe atas. Rata-rata sih bule ya.

Oya, yang bikin saya geleng-geleng kepala adalah, tiga kali saya papasan dengan bule yang gendong bayi! Gilaaaa, saya bawa beban berat badan sendiri aja menggeh-menggeh, ini mereka menggendong bayi di punggungnya dan santai aja naik turun tanpa kesulitan. Biasanya yang menggendong adalah si ceweknya sementara pasangannya menggendong backpack. Sama-sama bawa backpack, cuma yang satu isi bayi, hahahaha.. Dan senengnya, muka si bayi yang digendong itu juga hepi-hepi aja, malah ada yang menatap saya dengan mata bundar yang ceria. Usianya beragam, ada yang masih di bawah 12 bulan, ada yang udah agak gede.

Yoga terus mendorong saya untuk naik, ga peduli saya capek ataupun terengah-engah. Ga masalah sih, sampai di suatu titik saya bener-bener ketakutan. Ketinggian semakin unbearable buat saya, plus di sisi kiri itu ga ada apa-apa, langsung jurang. Di sinilah saya menyerah, minta turun. Kalau jalan menanjak atau jauh masih bisa saya teruskan, tapi tinggi dan menyeramkan, itu sudah membuat saya takut.

Untung aja Yoga mau diajak turun, mungkin juga karena melihat air muka saya yang ga karuan. Takut gila! Sebelum turun, Yoga minta difoto di titik teratas pendakian kami. Lihat saja foto di bawah ini.

Begitu sampai di daratan dengan ketinggian rendah, muka saya langsung sumringah. Tuh liat aja di foto ini, keliatan kayak bebas dan lepas.

… cerita hari ini masih belum selesai. Disambung ke blog post berikutnya ya…

January 5, 2020

New Zealand – Hari Ketiga

Mentang-mentang hari ketiga ini sudah sehat, tema jalan-jalannya adalah magem alias makan gemerlap. We splurge much on breakfast, coffee and lunch!

Pagi-pagi saya checkout dari hostel, trus bilang sama mas resepsionis kalo mo titip mobil sebentar di parkiran depan. Dia bilang boleh, no charge, jadi kita jalan kaki menuju kafe nomor satu di Queenstown: Bespoke Kitchen. Kafe-nya antri gila.. Ini Minggu pagi begini pada rajin banget buat sarapan di luar.

Berhubung di Melbourne dulu saya jarang banget makan di luar, sekalinya makan itu pasti saya anggap sesuatu yang istimewa. Pengalaman makan di Queenstown ini juga mengingatkan saya akan brunch di Melbourne, ya tipe kafe-nya, jenis makanannya, pilihan kopinya (flat white FTW!),

Mengingat itinerary ke Franz Josef Glacier sudah jauh banget panggang dari api, trus situasi di Queenstown sendiri pagi itu masih terus turun hujan jadi kami mengubah arah. Hujannya sendiri kadang-kadang deres, dan sisanya rintik-rintik yang cuma bikin mobil kotor itu lho… Ngeselin khan. Balik lagi ke rencana perjalanan, sebelumnya sudah memutuskan untuk berubah arah perjalanan jadi menyusuri pinggiran Lake Wakatipu ke arah Utara. Mau ke mana kita? Ke kota kecil yang namanya Glenorchy.

Glenorchy hanya berjarak 2 jam bermobil dari Queenstown. Harapannya sih kaya hari kemarin, tiba-tiba peruntungan berubah dan cuaca jadi cerah sesampainya di tujuan hehehe..

Tapi malang emang ga bisa ditolak ya, sesampai di Glenorchy nuansa tetap suram, dipayungi awan hujan tebal dan hujan terus-terusan turun. Di sana cuma sempat ambil foto di depan red shed yang terkenal dan mampir ke kafe kecil buat beli kopi dan numpang ke toilet. Kami pun langsung balik arah kembali ke Queenstown.

Untungnya cuaca di tengah arah pulang membaik.. Horeee.. akhirnya kami bisa ambil foto di Bennett Bluff yang bagus banget itu. Rasanya sih di sinilah scenic view terbagus yang kami temukan sepanjang jalan di pinggiran danau-danau di South Island. Jadi pastiin datang ambil foto di sini ya.

Sampai di Queenstown sekitar jam 2 dan sudah waktunya makan siang. Cuaca juga lumayan membaik, kami pun putuskan sebelum cabut ke Mt Cook antri dulu makan burger di Fergburger yang saat itu antriannya lagi di luar kebiasaan alias masih pendek banget. Mungkin karena cuacanya lagi ga bagus kali ya, jadi belum banyak yang bangun dan keluar buat antri di tengah jalan buat makan siang. Pesen 2 burger yang sama kaya tahun lalu, rasanya tetap yummy, cuma bedanya dulu rasanya ga semegap2 ini deh makannya wkwkwk..

Karena besoknya rencananya akan hiking seharian diputuskan langsung cabut ke Omarama (basecamp cadangan kami menjelang dan setelah hiking day – gara-gara semua hotel di Twizel full booked semua hiks) supaya malamnya bisa istirahat lebih cepat dan punya banyak stamina lebih buat trip besok.

Ga lupa mampir lagi ke Lindis Pass Summit hahaha, mumpung matahari pas muncul-munculnya menjelang sampai hotel, cocok banget ternyata forecast-nya, bakal cerah terang benderang di hari keempat kami di South Island.

Ga sabar deh buat hiking besok..

January 4, 2020

New Zealand – Hari Kedua

Kalau hari pertama diwarnai dengan kalang kabut gara-gara SIM internasional ketinggalan, besoknya ada tragedi lagi: masuk angin dan butuh kerokan! Tapi itu cerita akhir hari, let me rewind from the beginning..

Di ujung hari pertama, saya baru ngeh kalo musim panas New Zealand ternyata dingin banget. Di saat yang bersamaan juga baru nyadar kalo cuaca di NZ ga menentu, berkat meneliti weather forecast di beberapa lokasi. Ini juga yang bikin itinerary yang udah disusun jauh hari jadi berantakan. Awalnya kami berencana ngabisin waktu di luar ruangan. Gaya deh pokoknya, gara-gara di Indo berasa terlalu kurang gerak, rencananya tuh di NZ mau main di hutan aja.

Gara-gara cuaca tak menentu itu jadi kami ber-improvisasi dengan jadwal. Rencana hari kedua dan ketiga yang akan dihabiskan di outdoor kudu digeser semuanya ke hari yang diprediksikan cerah. Sebaliknya, begitu lihat kalo ramalan cuaca kelabu, waktunya bisa dihabiskan di aktivitas di dalam ruangan. Atau paling engga lebih banyak dihabiskan cruising di dalam mobil dan hanya turun sesekali buat liat-liat pemandangan di scenic view.

Makanya yang awalnya hari kedua mau dipakai buat hiking seharian di Mt Cook akhirnya harus rela digeser karena setelah ngecek forecast-nya, di sekitar area hiking bakal diguyur hujan lebat seharian. Yoga memutuskan hari itu mendingan dipakai buat jalan ke Queenstown saja, yang bisa ditempuh 4 jam dari lokasi hotel di Twizel. Twizel ini kota yang paling deket dengan Mt Cook, jadi rekomendasi yang mau hiking ke Mt Cook dan ga mau ngongkos hotel yang umumnya mahal di lokasi bisa banget buat ngamar di hotel-hotel seputaran Twizel.

Tapi karena ke Queenstown cuma 4 jam dan di sana pun bakal cuma jalan-jalan di area downtown (itupun kalo ga hujan), akhirnya kita putusin buat ngecek ke Lake Tekapo. Mengingat setelah liat forecast, area ini bakal cerah banget sampai tengah hari. Berdasarkan pengalaman jalan ke sana tahun lalu, saya inget banget kalo pemandangan di sana penuh nuansa hijau toska yang unik. Kami putusin ke sana sekalian nostalgia.

Dan bener banget di sana pemandangannya luar biasa, ga berubah dari terakhir kali didatangi. Plus karena saat ini sudah lewat musim semi, bunga Lupin (bunga khas South Island) nampak tumbuh mekar bikin pemandangan sekitar danau bagus banget.

Habis dari Lake Tekapo, kita lanjut ke Queenstown. Di jalan mampir dulu ke Lindis Pass Summit yang biasanya jadi pit stop wajib kalo mau ke Queenstown.

Ga lama kemudian pas ketemu pertigaan yang mengarah ke Wanaka dan Queenstown, saya minta Yoga buat berubah haluan ke Wanaka dulu. Rencananya sih mau ngecek pohon di Lake Wanaka yang biasanya dijadikan post IG itu. Walaupun waktu itu awan mendung tebel udah menggelayut manja.. tapi gapapa deh. Dan beneran, hujan deras turun di Wanaka, yang juga bikin permukaan danau meluap dan sempat bikin flood warning di hari sebelumnya.

Gara-gara air tidak mengikuti perintah pak Anies Baswedan, mereka ogah masuk ke dalam tanah, jadinya hari itu pinggiran Lake Wanaka kebanjiran total. Alhasil pohon yang biasanya jadi obyek foto itu menghilang entah ke mana. Akhirnya kita cuma ngabisin waktu di park yang ada di tengah kota Wanaka.

Tiba-tiba terlihat tanda-tanda langit cerah dari arah utara jadi kami sempetin muter-muter ke Utara dulu melewati 2 danau di sekitar kota: Lake Hawea dan Lake Wanaka. Bener dong, pemandangannya serba biru dengan berbagai variasi kedalaman birunya kaya gini nih.

Tapi dari trip baru tau kalo kondisi jalan ke Franz Josef Glacier ditutup oleh official karena ada longsor gara-gara hujan deras hari sebelumnya. Padahal Franz Josef Glacier benernya juga masuk itinerary kami hari berikutnya.. Sedih deh, kudu ubah semua itinerary dan cari obyek wisata lain yang bisa dituju. Trus ini juga pake drama alot buat ngebatalin dan minta refund buat kamar hotel di sana, kudu lumayan ngotot rencananya emang mau stay di hotel yang rada mahalan hihihi…

Kita sampai di Queenstown pas jam 6 sore. Awalnya sih kami berencana buat antri di Fergburger atau jalan-jalan di downtown karena masih terkenang dengan pemandangan Queenstown di trip sebelumnya.

Sayang itu semua tinggal rencana gara-gara saya feeling unwell, kayanya gara-gara kena angin pas singgah di Crown Range Summit dan mabuk perjalanan. Maklum, jalannya naik turun gunung antara Wanaka dan Queenstown. Tapi beneran trayeknya recommended banget.

Apa boleh buat, malam itu akhirnya dihabiskan dengan istirahat aja di hotel, apalagi sesampainya di Queenstown tiba-tiba hujan deres setelah cerah sepanjang jalan (beneran deh cuacanya moody banget di sini). Sebelum tidur saya sengaja bikin teh panas, minum Tolak Angin, trus minta Yoga ngerokin. Bener-bener deh, untung aja ada partner yang pasrah aja dimintain tolong buat kerokan.

Lesson learned: kalo angin kenceng, jangan sok sok ga pake jaket. Foto di atas itu foto saya pakai jaket setelah sebelumnya ngeyel ga mau pake jaket demi foto yang ciamik. Bah, udah tua masih aja banyak gaya. Jadi kerokan khan…

January 2, 2020

New Zealand – Hari Pertama

Akhir November 2019 lalu Yoga ngajak saya jalan-jalan buat ngabisin block leave. Kalo di tempat dia istilahnya apa ya, mandatory leave deh kalo ga salah. Di kantor saya dulu sih nyebutnya block leave. Block leave, mandatory leave, intinya sama aja: cuti yang wajib diambil oleh karyawan. Tidak boleh tidak. Berhubung yang namanya mandatory leave ini lumayan, harus tiga hari berturut-turut, jadi kita mainnya agak jauhan dikit: South Island New Zealand.

Heran deh, yang namanya perjalanan kok ga pernah lepas dari drama. Kali ini dimulai dengan:

SIM Internasional ketinggalan.

Hadeeeeeuhhh.. Ini nyadarnya juga pas udah duduk manis di kafe bandara. Untung aja belum boarding, jadi saya dan Yoga gerilya di internet buat nyari jasa terjemahan yang bisa kasi dokumen dalam hitungan jam. Ga seru aja kalo pas udah sampe NZ trus kita ga bisa sewa mobil khan. Untung aja Yoga berhasil menemukan link yang bisa kirim dalam waktu 20 menit saja: https://internationaldriversassociation.com/

Sebagai backup, saya juga nyari penerjemah yang ada di Indonesia. Sekali saya coba hubungi yang dari Aussie, rate-nya 150 AUD. Gila, mahal banget. Akhirnya nemu juga dari Bandung dengan harga terjangkau: 200 ribu rupiah.

Beres urusan terjemahan SIM, kita langsung menuju ruang tunggu dan ga lama kemudian boarding. Maskapai yang saya pilih waktu itu adalah Qantas Airways. Nyaman, makanannya enak, hangat dan kami dapat tempat duduk di sisi yang dua seat jadi tidak berbagi dengan penumpang lain.

Kami berangkat dari Jakarta pukul 8 malam dan mendarat di Sydney jam 6 pagi waktu setempat. Transit dulu ceritanya, 2 jam kira-kira. Di Sydney saya muter-muter bandara bwt jajan makanan kecil dan minuman khas Aussie, sekalian nostalgia. Sekitar jam 9 waktu Sydney, kami lanjut terbang lagi dengan maskapai Emirates. Menurut saya sih lebih enak naik Emirates ketimbang Qantas karena tempat duduknya lebih lega dan lebih bersih. Pramugara-nya juga lebih ramah.

Jam 14.30 waktu Christchurch akhirnya kami menginjakkan kaki di New Zealand. Yeay!

Masih deg-deg an nih saya, takut dokumen SIM yang diajukan suami tidak diterima. Mbak penjaga counter-nya juga kayak agak ragu gitu, dia minta ijin buat konfirmasi ke supervisornya dulu sebelum memproses pengajuan rental mobil kami. UNTUNG AJA trus dia balik lagi dan senyum-senyum bilang kalo “it should be no problem.” HORE!

Untung saja hari itu sudah menginjak musim panas jadi matahari tenggelam lebih lama dari biasanya yaitu pukul 10 malam. Kalo engga, wah masa baru mau keluar jam 3 sore, 3 jam kemudian udah gelap. Ga seru. Hari itu kami cuma jalan bermobil ke penginapan yang ada di kota Twizel, sekitar 4 jam dari Christchurch sambil sesekali berhenti di pinggir jalan kalau nemu spot yang menarik dan pas cuacanya lagi bagus (pas di tengah jalan, langit tiba-tiba mendung banget lalu turun hujan yang lumayan deres).

Untungnya sih, sampai di pinggir Lake Pukaki, hujan mereda. Akhirnya mobil pun kami parkirkan sambil turun meluruskan kaki di pinggir danau dan menikmati pemandangan Mt. Cook dari kejauhan. Menjelang sunset, baru deh jalan lagi menuju hotel yang masih sekitar 30 menit-an lagi dari danau tempat kami rehat.

Ada satu hal lucu mengenai cuaca di sini. Jadi sebelum berangkat, saya dengan sok tau bilang ke Yoga

“Udah ga usah bawa jaket, wong di sana musim panas kok. Baru-baru ini ada kebakaran hutan di Perth saking panasnya.”

Yoga ga percaya, dia ngecek weather forecast dulu. Untung aja dia pake ngecek forecast karena suhunya di sana bisa mencapai 11 derajat Celcius, sodara-sodara. Ini kalo sampe ga bawa jaket musim dingin, bakal ngga seru liburannya gara-gara masuk angin.

Pokoknya malam itu kami safe and sound nyampe di hotel, bebersih bentar, beres-beres, ini itu, pasang heater (ngga pernah saya nyangka bakal pasang heater di musim panas.. NZ memang aneh) trus bobok manis deh. Istirahat buat: besok!