Archive for ‘ozip’

March 25, 2018

Harmony Day Workshop di St Anthony’s Primary School

Australia itu multikultural. Beragam etnis, kebudayaan, gaya hidup dan bahkan bahasanya bermacam-macam. Yang saya sukai dari Australia, dan juga Amerika, tempat saya pernah tinggal dulu, adalah semua perbedaan itu dihargai. Saya pernah minta pendapat salah satu mahasiswa PhD Unimelb untuk keperluan penulisan OZIP Magazine, dan ada satu kalimat yang saya suka: everyone’s differences are celebrated.

Keberagaman ini bahkan sudah dikenalkan pada anak-anak sejak masih usia dini. Salah satu yang saya lihat langsung ya di St Anthony’s Primary School, sekolah yang baru-baru ini mengundang Bhinneka untuk mengisi workshop dalam rangka Harmony Day. Baru kali ini saya melihat sekolah yang benar-benar bervariasi. Rasanya anak-anak dari berbagai negara dan etnis ada di situ, mulai dari kulit sawo busuk kayak saya, kulit putih Asia, kaukasian sampai yang eksotis dan kulitnya keren banget. Sayang karena di lingkungan sekolah, saya dilarang keras mengambil foto mereka.

IMG_0015.jpg

Hari itu, seperti biasa kalo lagi workshop, saya berangkat pagi buta. Matahari di sini baru terbit sekitar jam 7.20-an, saya jam 6 lebih udah keluar dari apartemen pake baju hitam, celana hitam, kerudung hitam dan jaket hitam. Ga beda jauh sama maling.

Ketemuan sama teman di stasiun Southern Cross, saya dan si teman berangkat bareng menuju stasiun Noble Park untuk kemudian dijemput pihak sekolah. Workshop kali ini berlangsung dengan repetisi sebagai berikut:

  1. Nari penuh 1 putaran
  2. Buka kesempatan untuk bocah-bocah itu bertanya
  3. Ngajarin satu gerakan sederhana
  4. Ulangi langkah ketiga diiringi gendang
  5. Ngajarin gerakan lain
  6. Ulangi langkah kelima dengan gendang
  7. Mengulangi gerakan nomor 3 dan nomor 5 bareng krucils
  8. Makein kostum ke anak-anak
  9. Nari bareng anak-anak yang berkostum
  10. Ulangi lagi langkah no 9 dengan lebih cepat

Udah?

Hooo tentu belum donk. Itu sepuluh iterasi di atas diulang sebanyak 4 kali dengan kelompok murid yang berbeda. Saya jamin, habis workshop pasti berat badan turun, ya sekitar 5 sampe 10 ons-an lah, itupun kalo ngga dibalas dengan makan siang yang kalap. Gara-gara syarat dan ketentuan yang di-bold itulah workshop dan berat badan saya nggak pernah berbanding terbalik. Gimana mo turun, wong pulang workshop trus ngganyang macem-macem. Ealah mbaknya malah curhat.

Setelah empat sesi selesai dan saatnya beranjak pulang rombongan tim workshop udah pada tepar. Beberapa di antaranya langsung ketiduran di kereta pas balik ke Melbourne. Oya, sekolah ini berlokasi di Noble Park yang berjarak kurang lebih 40 menit naik kereta. Lumayan lah ya buat bobok-bobok bentar.

Begitu sampe rumah pokoknya saya langsung tepar, ga kuat ngapa-ngapain lagi. Kapok? Engga lah 😀

November 21, 2017

Merawat Keragaman Bareng Wimar

“Put.. tanggal 18 Nov bisa dateng acara Wimar Witoelar?” demikian pesan pendek yang saya terima dari Taiyo, OZIP Editor.

Acaranya Wimar, kayaknya menarik nih. Apalagi tanggalnya pas saya lagi habis ujian dan semua deadline (harusnya) sudah kelar. Saya iyain deh akhirnya. Jadi hari Sabtu, 18 November 2017 kemarin, pas banget waktu yang enak buat bobok siang malah jadinya saya udah duduk manis di tram menuju KJRI Melbourne.

Begitu sampai di lokasi ternyata udah banyak yang hadir, dan uniknya mayoritas adalah bukan pelajar, melainkan penduduk Indonesia yang sudah menetap di Melbourne bertahun-tahun lamanya. Hmmm.. menarik. Walaupun begitu ternyata saya berhasil menemukan sosok manusia yang saya kenal, sesama teman LPDP PK-53 juga: Andika. Trus untung juga Andhika bawa temen yang namanya Drajat yang kebetulan belum saya kenal. Lumayan, jadi nambah teman baru.

Sekitar pukul 15.30, acara pun dimulai. Secara keseluruhan, bincang santai ini menarik karena dibawa dengan serius tapi santai. Tahu sendiri khan gaya Wimar kalau berbicara itu suka diselingi guyonan kecil. Dibungkus dengan humor, Wimar merespon satu-persatu pertanyaan dan unek-unek pengunjung.

Pada intinya Wimar menyampaikan bahwa walaupun kesan yang ada luar seakan Indonesia, khususnya Jakarta, seperti makin intoleran, namun sesungguhnya toleransi dan interaksi yang damai itu masih ada. Hanya saja yang belakangan ini tereskpos memang kebanyakan hanya hal-hal negatif.

“Keragaman kita itu ibarat bunga yang berwarna warni, bagus tapi jangan hanya dikagumi.. Ini harus dirawat.” ujar Wimar.

Andhika pun sempat mengutarakan keprihatinannya bahwa sebenarnya smart reader yang mampu mengolah dan memilah berita yang beredar itu jumlahnya cukup banyak, namun kalah dari jumlah yang memilih untuk menyebarkan berita negatif. Wimar setuju dan sekaligus menambahkan hal ini terjadi karena kebanyakan para good guy yang punya intensi baik dan positive thinking pada umumnya sibuk dalam pekerjaan ‘real‘, sementara the bad guy cukup rajin dalam mempromosikan kegiatannya menyebarkan berita negatif dan intoleran karena mereka ini memang pengangguran.

Di akhir perbincangan sebenernya saya tidak berniat untuk minta foto bareng. Tapi kok ya kebetulan Andika trus mempromosikan saya ke panitia.

“Mbak, ini ada jurnalis dari Ozip Magazine mau wawancara.”

Dan bener lho, setelah denger kalo saya dari majalah trus mbak panitia langsung membantu mendorong saya ke depan dan ngasih kesempatan mengajukan pertanyaan secara pribadi. Wow! Alhamdulillaaah…

Udah gitu untung banget juga ada Drajat yang trus cekrak-cekrek buat motretin pas saya wawancara. Jadi ya gitu deh, jurnalis pemula kayak saya pada akhirnya bisa dapat foto keren. Alhamdulillah lagi.

 

Tas adidas kebanggaan saya bahkan bisa ikut nampang bareng Wimar

Trus kapan tulisan resminya dimuat? Terpaksa masih nunggu edisi Desember dulu yaaaa 😀

November 3, 2017

Liputan Kedua – Blues Music Festival

Sebelumnya saya udah sempet kasih hint di blog post ini, bahwa liputan kedua adalah Blues Music Festival. Jujur aja, jenis musik ini termasuk jarang saya dengerin. Sehari-hari biasanya saya muternya ini nih buat nemenin nugas.

Kebayang ga, saya yang biasa denger lagu teriak-teriak macam begini trus disuruh bahas musik blues 😀

Berhubung udah ditugasin, ya udahlah ya.. Lagian juga ini acaranya gratis kok, ngga ada ruginya. Jadilah di Minggu siang yang rintik-rintik janjian ketemu sama Luqman si fotografer yang kebagian tugas nemenin liputan. Lokasi acaranya juga ga jauh dari apartemen saya: di area Docklands.

Begitu masuk ke lokasi, saya sempet agak bingung ini kok sepi begini ya. Panggungnya ga ada siapa-siapa! Tapi pas denger hingar bingar dari sebuah tenda, baru deh ngeh. Oalah ternyata karena mendung jadi orang-orang lagi pada di dalam. Saya dan Luqman langsung masuk aja ke dalam trus nyari tempat duduk di barisan depan.

Artis pertama yang kami nikmati adalah Sweet Felicia and the Tradies lalu disusul oleh Steve Boyd’s Rum Reverie dan Bonnie Kay & The Bonafides. Selama acara sayanya sih duduk-duduk sambil dengerin musiknya sementara si Luqman sibuk ke sana kemari buat jepret-jepret. Note: ini foto di bawah juga hasil jepretan Luqman.

20171022-DSC_7006

Itu acaranya bener-bener maksimal deh soalnya digelar seharian dari jam 12 siang sampe 9 malam. Udah gitu ada panggung indoor dan outdoor, trus di masing-masing panggung juga ada area buat melantai. Tiap ada musisi yang tampil pasti deh ada aja penonton yang nge-dance sepenuh hati.

*benernya pengen ikutan goyang cuma ngga pede*

Berhubung sore itu saya ada janji buat piknik sama temen-temen jadi nggak bisa lama-lama nonton festival ini. Tapi yang jelas, datang ke acara beginian ternyata nagih. Saya sampe sengaja nyari-nyari lagi event gratisan beginian. Menyenangkan… datang sendirian, duduk, dengerin lagu genre yang bukan yang biasa kita dengerin sambil mengamati orang-orang sekeliling yang bergoyang.

Apalagi ya di Melbourne sini banyak banget acara festival beginian yang gratisan. Ntar deh kapan-kapan kalo sempat bakal saya tulis lagi di sini.

October 18, 2017

Wanita Inspiring – Interview Kedua

 

20171018_163712Dear Putri,

I would prefer to talk to you directly/or by skype if possible. How about Wed around 4pm, however I need to go at 5pm. We can also skype if it’s more convenient for you.

Regards, 

Wenny

Demikian kira-kira e-mail dari wanita inspiring satu ini sewaktu saya bolak-balik menawarkan jadwal wawancara.

Sosok yang saya incar kali ini adalah Wenny Rahayu, Head of School Engineering and Mathematical Science di La Trobe University.

Jadwal pertama yang saya ajukan ditolak karena beliau ada training. Trus WR menawarkan beberapa pilihan hari dan jam, kok ya pas banget saya kuliah jadi terpaksa saya tolak. Saya hampir nyerah dan menawarkan tanya jawab lewat e-mail saja, yang ternyata ditolak juga sama beliau karena maunya ketemu langsung.

Jadwal baru yang beliau ajukan, Rabu sore kali ini sebenernya juga ga longgar-longgar amat. Malamnya ada dua deadline menanti untuk di-submit. Hadeuuuh. Tapi berhubung WR-nya udah sengaja mau meluangkan waktu, saya jadi ga enak khan. Walaupun ditawari lewat Skype, akhirnya saya memutuskan buat datang langsung saja. Kebetulan juga pengen ketemu sama orangnya, lumayan buat nambah kenalan. So.. Off we went to La Trobe University, one hour from Melbourne city. 

Saya sampai di lokasi sekitar 30 menit sebelum janji temu. Berhubung sempat kesasar waktu cari ruangan, akhirnya WR jemput saya di suatu titik. Pertama ketemu aja beliau udah nyambut dengan ramah banget. Sukak!

Di awal wawancara saya sengaja bilang kalo udah cari latar belakang tentang dirinya dan juga ngaku kalo saya mahasiswa di bidang yang sama. Seperti yang bisa ditebak, responnya positif banget, apalagi pas cerita tentang proyek yang sedang ditangani. Bisa nebak ngga tentang apa?

Big Data! *langsung iri*

WR, yang selama wawancara selalu saya panggil dengan nama depan tanpa embel-embel Miss atau Mrs atau Ibu, semangat sekali cerita tentang dua proyek terbarunya: big data analysis in airline service dan yang satu lagi predictive analysis to estimate hardware maintenance.

Sosoknya yang langsing dan mungil ini ternyata menyimpan kemampuan luar biasa. Waktu ditanya tentang pengalaman berkesan selama mengajar, katanya di awal karier beliau dulu sempat dikomentari oleh atasannya

“Wenny! I think you have to bring bodyguard!” Iya, saking badannya kecil mungil sementara murid yang diajar berjumlah 400 (!) mahasiswa bule yang gede-gede gitu. Tenggelam sih kayaknya.. Hahaha..

Berhubung WR sudah bilang di awal kalo harus pergi jam 5, akhirnya saya sangat memperkirakan waktu wawancara. Begitu pertanyaan-pertanyaan krusial diajukan dan dijawab, saya langsung menutup sesi wawancara dan minta ijin untuk mengambil foto beliau.

Trus minta selfie juga ga? Oh jelas donk.. Hahahaha…

img_7555

Btw.. Beliau sempat bilang kalau akan jadi pembicara di sebuah konferensi di ITB, awal November mendatang. Barangkali ada yang berminat datang, nih link-nya:

5th International Conference on Instrumentation, Communication, Information Technology, and Biomedical Engineering 2017