Archive for ‘husband’

April 5, 2018

Things I’m Grateful for Today (2)

Hari ini hari Kamis, lagi libur tengah semester antara Week 5 dan Week 6. Walopun libur, yang namanya ke perpus sih tetep jalan seperti biasa soalnya saya nggak mau kelabakan menjelang deadline. Sebisa mungkin tugas dan bacaan dicicil satu per satu. Nah di tengah-tengah libur dan kesibukan perpus, ada beberapa hal yang bikin saya seneng.

Tugas yang mulai kelihatan hilalnya

Maksudnya tak lain dan tak bukan adalah saya perlahan-lahan udah mulai ngerti ide yang mau dibawa ke tulisan itu seperti apa. Kadang seakan otak saya ini agak macet, udah baca jurnal berkali-kali tetep ngga ngerti maksudnya apa, hahahaha. Hari ini, entah kenapa, perjalanan saya nugas mulus kayak mukanya Lucinta Luna. Baca jurnal, ngerti. Cross check ke sumber lain, paham. Lagi encer kayaknya otak saya, hehehe.

Suami dan liburan

Suami saya bentar lagi datang, yes! Dan istilah ‘sebentar lagi’ itu literally sebentar lagi, tepatnya: lusa! Trus udah gitu dia sengaja mau bawain sesuatu spesial buat saya, apalagi kalo bukan asupan Tolak Angin, panadol dan juga SK-II. Yess, kurang random apa coba mahasiswa yang satu ini. Suami dijadikan supplier tiga bulanan produk kesehatan dan kecantikan istri. Ada rencana ke mana? Hehe, itu nanti bisa jadi blog post khusus lah.

Service Management and Innovation Assignment

Lah, kayaknya ini udah dibahas pas posting kemarin? Ngomongin mata kuliah yang satu ini mah bisa saya jadiin series khusus. Mungkin kapan-kapan saya mo ngompyang soal subject kontroversial tapi menarik ini. Kenapa saya bersyukur? Karena lagi-lagi teman-teman sekelompok saya baik dan pengertian.

Minggu lalu saya udah bilang “Guys, my husband will be coming to town next week so is it okay for you to have discussion on this week only?”

Mereka semua (tiga orang) setuju dan hari Minggu kemarin kita udah ngobrol sehari penuh dari jam 11 siang sampe jam 8 malam. Gila emang ini subject, udah tak terkatakan lagi lah pokoknya. Nahhh, mendadak siang ini salah satu teman iseng donk pengen bahas hitung-hitungan matematikanya secara lebih mendalam. Saya bingung lah pokoknya kenapa kok ada yang semangat 2018 banget gitu buat nguthek lagi. Berhubung saya lagi asik ngerjain tugas yang dibahas di poin pertama tadi, saya minta ijin buat ga ikut diskusi. Eh trus mereka selow aja dan bilang “Don’t worry about us”. Okelah, qaqa.

 

Jadi gitu deh, sekilas lintas tentang hidup saya hari ini yang ga jauh-jauh dari tugas dan perpustakaan. Jangan bosen yak 😀

December 29, 2017

Love Hime

Ternyata asik juga punya nama yang ada terjemahannya dalam berbagai bahasa.

Indonesia: Putri
Inggris: Princess
Thailand: Jaul-ying
Bhutan: Ashi
Jepang: Hime

Belakangan ini suami saya sering nonton anime Yowamushi Pedal. Sesuai namanya yang ada pedal-pedalnya, anime ini emang tentang balap sepeda. Lucunya, salah satu pemeran utama di Yowamushi Pedal ini suka nonton anime berjudul Love Hime. Trus selama balapan sepeda si tokoh utama ini suka nggremeng (tau nggremeng ngga?) sendiri lagu pembuka Love Hime ini.

hiime hime!! hime! 
suki suki daisuki 
hime!! hime!! 
kira kira rin ☆ 

yang artinya kurang lebih

Putri, putri!! Putri!!
Aku sangat menyayangimu♥
Putri!! Putri!!
Kau memang berkilau☆

Tapi trus lirik itu di-abuse alias disalahgunakan sama suami.  Kalo pas lagi chatting dan ada tanda-tanda kira-kira dia bakal disembur, suami bakal ngeluarin jurus Hime:

Saya: “Di dalam kulkas ini kok ada sendok ya?”
Suami: “Kupake buat minum cuka apel yang kusimpen di kulkas.”
Saya: “Tapi khan sendoknya ngga perlu disimpen di kulkas juga.”
Suami: “♪ hime hime!! hime! ♪ suki suki daisuki ♪ hime!! hime!! ♪ kira kira rin ♪”
Saya: ……………………………….

December 23, 2017

ChitChat Ajaib #1

Biasalah begitu sampai di apartemen setelah sekian lama nggak pulang, saya langsung beberes rumah sambil geleng-geleng sendiri. Gimana enggak, selama bersih-bersih saya nemuin beberapa benda yang anonoh alias tidak senonoh.

Menurut KBBI, tidak senonoh adalah hal yang tidak patut dan termasuk tidak manis dipandang. Nah, benda yang saya temukan di bawah ini termasuk tidak manis dipandang. Alhasil terjadilah percakapan lewat Telegram di bawah ini

Mangkok 
Saya: “Mangkok kita kok tinggal satu ya? Satu lagi ke mana?”
Suami: “Di kulkas”
Saya: *buka kulkas dan menemukan mangkok satu-satunya dijadiin wadah tempat YUPI. Y-U-P-I!! Iya, yang permen kenyal jelly itu ditaruh di kulkas diwadahin mangkok!

Sendok
Saya: “Eh ini sendok kenapa tiba-tiba jadi banyak sih? Habis beli?”
Suami: “Menurutmu kenapa aku beli, hayo?”
Saya: “Biar kalo abis dipake bisa ditumpuk dulu ga langsung dicuci khan?
Suami: “Kok tauuuu?”

Pisau
Saya: “INI KENAPA ADA PISAU DI KAMAR MANDIII?” *histeris saking frustasi nemu benda-benda absurd di tempat tidak semestinya*
Suami: “Oh itu”
Saya: “Oh itu kenapa?”
Suami: “Itu buat buka tutup saringan air di kamar mandi itu lho”
Saya: ……….

Mungkin kalo lebih lama saya tinggal, bakal ada piring di dalam lemari baju atau sutil di perpustakaan. Entah..

November 25, 2017

Romantis ala Suami

Suami saya itu tipe yang menyampaikan perhatiannya dengan cara berbeda. Dan untungnya si istri ini juga tipe yang cuek, jadi ngga mengharapkan diperlakukan yang kayak gimana gitu.

Tapi walopun gitu saya merasa kalo suami perhatian ke saya. Misalnya nih, setelah beberapa bulan ga ketemu, pas pulang dari Melbourne ke Jakarta.. Sesampainya di bandara Soekarno Hatta Jakarta, saya nyamperin suami ke kantornya. Niatnya sih cuma makan siang bareng trus habis itu saya pulang sendiri naik Gojek.

Suami: “Udah biar aku anterin pulang aja habis ini.”

Saya: “Tapi panas-panasan begini lho. Apa gapapa?”

Maklum, kami memang belum punya mobil jadi ke mana-mana naik motor.

Suami: “Ga apa-apa. Kuanterin aja.”

Sebagai gambaran, kantor suami itu ada di Ragunan jadi kita makan siangnya juga di sekitaran Ragunan. Trus rumah kami ada di Kalibata City, sekitar 10-11 kilometer dari kantor. Udah gitu waktu itu pas siang tengah hari bolong, kebayang khan panas, macet dan debunya kayak apa.

Jelas saya seneng banget. Begitu nyampe Kalibata City, kirain cuma dianter ke depan gerbang. Eh ternyata dianterin sampe depan tower-nya segala. Yang artinya si nona manja ini tinggal turun dari motor trus udah tinggal beberapa langkah lagi nyampe rumah. Perhatian yang sederhana kayak begini ternyata bisa bikin saya seneng dan ngerasa diperhatikan banget. Alhamdulillah 😍