Archive for ‘husband’

February 10, 2019

Terkapar di Lorong Toilet Gandaria City

Gimana, judulnya udah cukup click bait belum? Buktinya kalian pada baca postingan ini.. Ngaku deh, pasti karena penasaran sama judul khan? Tapi judul itu beneran nyata, bukan hal yang dikarang-karang cuma demi nambah jumlah pembaca blog.

Jum’at malam lalu, seperti biasa, saya dijemput suami dari kantor buat langsung nonton di Gandaria City. Sebelum nonton, kita makan malam dulu di Thai Street. Di sinilah petaka yang tidak saya sadari bermula. Jadi memang sejak lahir saya mengidap alergi udang dan kepiting akut. Setiap makan cuplikan udang, bahkan cuma makan sesuatu yang digoreng dengan minyak yang sama dengan gorengan udang aja udah bikin gatal dan panas seluruh badan.

Tapi makin berumur trus saya penasaran banget dengan rasa udang dan kepiting yang kata orang itu enak. Akhirnya pelan-pelan saya colek deh tuh udang dan kepiting, tapi dengan catatan setiap habis makan saya selalu langsung nenggak incidal, sebuah merek obat alergi. Berhasil, lama-lama tanpa incidal pun saya bisa bebas makan udang dan kepiting.

… Ternyata tidak berlaku buat soft shell crab-nya Thai Street…

Tiga puluh menit setelah makan, saya dan suami jalan-jalan di Gramedia. Di sini mulai berasa telapak tangan saya gatal. Dalam hati mbatin

“Wah, tangan kok gatel ya. Apa mo dapet duit?”

Pas lagi asik garuk-garuk telapak tangan, tiba-tiba terasa daun telinga panas, leher gatal dan muka saya terasa aneh. Paham lah saya.. Ini serangan negara api. Langsung saya menggamit suami buat keluar dari Gramedia secepatnya dan cari toko obat buat beli incidal. Saya bawa stok sih sebenernya, cuma gara-gara ketiban ini itu trus si incidal yang mungil itu jadi remuk ga berbentuk.

Di Century ternyata ga jual incidal. Pasrah, saya akhirnya menenggak incidal tanpa bentuk dalam bentuk bubuk itu. Saya bilang ke suami kalo mau ke toilet sebentar, dan dia pun bergerak cepat nyari toko obat lain. Ternyata dia ga nemu incidal, tapi berhasil dapat versi generiknya: cetirizine.

Begitu keluar toilet, lutut saya udah terasa ga bertulang, lemes banget. Waktu suami menyodorkan cetirizine pun saya ngga punya tenaga buat nerima obat dan buka plastiknya. Iya, separah itu. Saya cuma bisa berbisik

“Bukain. Ambilin air minum dari tas. Aku ga kuat.”

Untung aja di lorong toilet itu ada bangku agak panjang. Tanpa pikir panjang lagi saya rebahan di bangku itu. Ga peduli orang berlalu lalang ngeliatin ini kenapa kok ada mbak-mbak tidur di sini. Saya udah terlalu lemes.

Suami sempat mengusulkan buat tidur di dalam bioskop aja, toh film akan dimulai 10 menit lagi. Memang kami udah pegang tiket nonton buat film jam 21.50 WIB dan saat itu udah jam 21.40 WIB. Tapi kemudian datanglah satpam Mal. Kayaknya dia udah dapat laporan bahwa ada orang nyaris pingsan di situ, jadi si pak Satpam ini ngajakin kami ke Ruang Sehat Mal. Awalnya dia nawarin mau dorong pake kursi roda. Tawaran yang saya tolak karena saya masih kuat jalan kalo lokasinya ga jauh. Kata si bapaknya sih ga jauh. Yasud, kita ngikut dibawa dia ke Ruang Sehat.

Begitu nyampe, ternyata modelnya kayak UKS sekolahan gitu. Begitu lihat ada tempat tidur saya berbinar-binar.. Langsung deh buka sepatu trus tidurrrr…

Sumpah itu begitu menggeletak di tempat tidur saya langsung ilang.

Beberapa saat kemudian saya denger ada orang ngobrol, yang ternyata adalah bapak Satpam Mal dan suami saya. Jadi selama saya tidur itu suami saya nungguin efek sakit dan obat dengan sangat sabar. Nungguin saya kelar sekolah dua tahun aja dia sabar, apalagi nungguin 30 menit, ya ga?

Pas udah kebangun itu saya merasa agak kuat buat melangkah dan menempuh perjalanan pulang dengan motor. Tadinya sempet kuatir juga, takut masih nggliyeng trus malah jatuh di jalan. Tapi untungnya sih udah pulih, walopun belum 100%.

Efek kambuh dan obat alergi ternyata ga cuma sampai di malam itu. Keesokan harinya praktis saya ngga bisa ke mana-mana karena… NGANTUK berat. Ga tau itu apakah gara-gara over dosis obat alergi (khan saya sempet nenggak setengah remah-remah incidal plus sebutir cetirizine) atau memang karena sakitnya.

Seingat saya, terakhir kali saya kambuh separah itu adalah saat SMA, di mana itu udah DUA PULUH TAHUN lalu. Gile, tua amat ya saya.  Paling engga, kambuhnya alergi kali ini membuat saya lebih berhati-hati lagi untuk selalu mengecek stok obat alergi di dalam tas. Jangan sampai obat remuk tak berbentuk masih juga dibawa-bawa. Untung kemarin itu masih nemu cetirizine, kalo engga, wah mungkin malam itu saya berakhir di rumah sakit. Fiuh.

September 5, 2018

ChitChat Ajaib #2

Semua percakapan yang ada di sini udah pernah dijadiin status Facebook. Daripada hilang atau lupa, akhirnya saya jadiin satu aja di blog post 😀

SEMACAM PILLOW TALK
Saya: “Hari ini di kantor ngapain aja?”
Suami: “Hmm..”
Saya: “Kok cuma hmm sih.”
Suami: “Coding
Saya: “
Coding apa?”
Suami: “
Coding sampe selesai”
Saya: “Kok
coding sampe selesai sih?”
Suami: “Lha trus emang apa?”
Saya: “Harusnya khan.. Oh aku tadi
coding modul ABC trus masi ada tampilan yang kayaknya masi belum rapi jadi aku ngerapiin dulu. Atau.. Aku tadi coding dan masi ada bug jadi fokus nyari bug-nya dulu baru lanjutin lagi fitur XYZ”
Suami: “Lha itu kamu tau. Kenapa masih nanya?” *trus dengan cueknya lanjut molor*
Saya: …….

SELALU SALAH?
Di suatu sore, waktu lagi naik motor
Saya: …..
Saya: ….
Saya: ….
Suami: “Kamu ngantuk ya?”
Saya: “Iya! Kok tau?”
Suami: “Diem aja dari tadi”

*****
Kesempatan lain, lagi naik motor juga
Saya: “Bla bla bla”
Saya: “Bla bla bla”
Saya: “Bla bla bla”
Suami: “Kamu laper ya?”
Saya: “Iya! Kok tau sih?”
Suami: “Ngicris aja dari tadi”
****
Ini kenapa jadi istri yang serba salah? Bukannya istri selalu benar?!

MEMBINA
Video call di Sabtu siang waktu Melbourne / Sabtu pagi waktu Jakarta.
Saya: “Kok masi glundang glundung di depan TV? Udah makan belum?”
Suami: “Aku tadi laper sih. Trus pas diem aja ngga ngapa-ngapain ternyata lapernya ilang.”
Saya: “Tapi tetep harus makan lho..”
Suami: “Kalo ngga mau trus kamu mo ngapain? Pasti jadi ga sabar pengen pulang lagi untuk membina suami…..”

Beberapa detik kemudian

Suami: “Membinasakan.” *nyengir jahil minta disembur*
Saya: *mengelus dada sambil narik napas yang sabaaaaaaaaaaar sekali*

TINDER
Saya: “Eh suaminya si artis ini tnyata ada di Tinder.”
Suami: “Mosok? Kukira itu cuma pacarnya doank.”
Saya: “Bukan. Udah kawin kok itu.”
Suami: “Kamu ga mau ngecek Tinder? Siapa tau suamimu juga ada di Tinder”
Saya: “Mana ada! Wong Instagram sama LinkedIn aja aku yang bikinin.”

GOJEK
Saya: “Kayaknya aku perlu helm baru deh. Yang lama karetnya udah copot.”
Suami: “OK, aku beliin.”
Beberapa hari kemudian ternyata yang datang adalah sebuah helm GOJEK

38923551_10215425482763547_3569485107104317440_n

April 5, 2018

Things I’m Grateful for Today (2)

Hari ini hari Kamis, lagi libur tengah semester antara Week 5 dan Week 6. Walopun libur, yang namanya ke perpus sih tetep jalan seperti biasa soalnya saya nggak mau kelabakan menjelang deadline. Sebisa mungkin tugas dan bacaan dicicil satu per satu. Nah di tengah-tengah libur dan kesibukan perpus, ada beberapa hal yang bikin saya seneng.

Tugas yang mulai kelihatan hilalnya

Maksudnya tak lain dan tak bukan adalah saya perlahan-lahan udah mulai ngerti ide yang mau dibawa ke tulisan itu seperti apa. Kadang seakan otak saya ini agak macet, udah baca jurnal berkali-kali tetep ngga ngerti maksudnya apa, hahahaha. Hari ini, entah kenapa, perjalanan saya nugas mulus kayak mukanya Lucinta Luna. Baca jurnal, ngerti. Cross check ke sumber lain, paham. Lagi encer kayaknya otak saya, hehehe.

Suami dan liburan

Suami saya bentar lagi datang, yes! Dan istilah ‘sebentar lagi’ itu literally sebentar lagi, tepatnya: lusa! Trus udah gitu dia sengaja mau bawain sesuatu spesial buat saya, apalagi kalo bukan asupan Tolak Angin, panadol dan juga SK-II. Yess, kurang random apa coba mahasiswa yang satu ini. Suami dijadikan supplier tiga bulanan produk kesehatan dan kecantikan istri. Ada rencana ke mana? Hehe, itu nanti bisa jadi blog post khusus lah.

Service Management and Innovation Assignment

Lah, kayaknya ini udah dibahas pas posting kemarin? Ngomongin mata kuliah yang satu ini mah bisa saya jadiin series khusus. Mungkin kapan-kapan saya mo ngompyang soal subject kontroversial tapi menarik ini. Kenapa saya bersyukur? Karena lagi-lagi teman-teman sekelompok saya baik dan pengertian.

Minggu lalu saya udah bilang “Guys, my husband will be coming to town next week so is it okay for you to have discussion on this week only?”

Mereka semua (tiga orang) setuju dan hari Minggu kemarin kita udah ngobrol sehari penuh dari jam 11 siang sampe jam 8 malam. Gila emang ini subject, udah tak terkatakan lagi lah pokoknya. Nahhh, mendadak siang ini salah satu teman iseng donk pengen bahas hitung-hitungan matematikanya secara lebih mendalam. Saya bingung lah pokoknya kenapa kok ada yang semangat 2018 banget gitu buat nguthek lagi. Berhubung saya lagi asik ngerjain tugas yang dibahas di poin pertama tadi, saya minta ijin buat ga ikut diskusi. Eh trus mereka selow aja dan bilang “Don’t worry about us”. Okelah, qaqa.

 

Jadi gitu deh, sekilas lintas tentang hidup saya hari ini yang ga jauh-jauh dari tugas dan perpustakaan. Jangan bosen yak 😀

December 29, 2017

Love Hime

Ternyata asik juga punya nama yang ada terjemahannya dalam berbagai bahasa.

Indonesia: Putri
Inggris: Princess
Thailand: Jaul-ying
Bhutan: Ashi
Jepang: Hime

Belakangan ini suami saya sering nonton anime Yowamushi Pedal. Sesuai namanya yang ada pedal-pedalnya, anime ini emang tentang balap sepeda. Lucunya, salah satu pemeran utama di Yowamushi Pedal ini suka nonton anime berjudul Love Hime. Trus selama balapan sepeda si tokoh utama ini suka nggremeng (tau nggremeng ngga?) sendiri lagu pembuka Love Hime ini.

hiime hime!! hime! 
suki suki daisuki 
hime!! hime!! 
kira kira rin ☆ 

yang artinya kurang lebih

Putri, putri!! Putri!!
Aku sangat menyayangimu♥
Putri!! Putri!!
Kau memang berkilau☆

Tapi trus lirik itu di-abuse alias disalahgunakan sama suami.  Kalo pas lagi chatting dan ada tanda-tanda kira-kira dia bakal disembur, suami bakal ngeluarin jurus Hime:

Saya: “Di dalam kulkas ini kok ada sendok ya?”
Suami: “Kupake buat minum cuka apel yang kusimpen di kulkas.”
Saya: “Tapi khan sendoknya ngga perlu disimpen di kulkas juga.”
Suami: “♪ hime hime!! hime! ♪ suki suki daisuki ♪ hime!! hime!! ♪ kira kira rin ♪”
Saya: ……………………………….