Archive for ‘friends’

April 3, 2018

Library at the Dock, Melbourne (2)

Ceritanya digabung aja sama hari kemarin kali ya. Jadi minggu lalu saya baca status Facebook temen MIS (Master of Information Systems) yang bilang kurang lebih “bad things happen to me recently.” Otomatis trus saya kirimi pesan, nanya ada apa trus ada yang bisa dibantu ga. Mungkin aja dia cuma butuh teman cerita. Dia bilang “That’s okay, I’ve talked to someone. But it’s great that you ask, we have to catch up!”

Jadilah hari Senin kemarin kami ngopi-ngopi cantik di kedai kopi yang namanya Code Black. Memang kami udah lama banget ga ketemu, padahal biasanya tiap semester paling engga ngobrol di kelas lah. Kedai kopi ini disaranin sama dia. Saya jelas senang soalnya bisa sekalian nyobain tempat baru.

img_0086

Sambil ngopi dan cerita-cerita, dia bilang kalo selama mid semester break ini ga ke mana-mana. Nah kebetulan saya dan teman lain punya rencana mau main ke Library at the Dock, perpustakaan cantik yang pernah saya tulis di blog post yang ini. Dan pas saya ajakin, eh kok ya kebeneran dia mau. Sip, jadi sejauh ini rencana saya dan tiga teman lain plus si teman satu ini mo belajar bareng di Library at the Dock.

Hari ini, sekitar jam 10-an saya mangkal dulu di perpus favorit sepanjang masa: Baillieu library. Gimana ga jadi perpustakaan kecintaan, di sinilah saya menghabiskan hari-hari semester sampe nginep-nginep segala. Cintaku padamu lah, mas Baillieu! Tiga teman janjian saya: Kanya, Ica dan Sheby kebetulan juga kuncen Baillieu jadi tanpa janjian pun saya berhasil menemukan mereka di sana.

Kami berempat rame-rame nge-tram ke Library at the Dock buat ketemuan sama teman saya. Si teman ini sebelumnya bilang ke saya “I might leave early so we’ll meet there instead of meeting at tram stop.” 

Okaaaay.

Begitu nyampe library, kita berempat berpisah cari tempat kesukaan masing-masing. Saya milih duduk bareng si teman sementara Kanya, Sheby dan Ica entah ke mana. Si teman ini asyik sendiri dengerin lecture capture sambil manggut-manggut. Lecture capture ini adalah video rekaman dari pelajaran kampus, bermanfaat banget buat ngulang materi.

Belakangan trus Ica muncul dan langsung tenggelam dalam bacaan jurnal, walaupun di tengah-tengah baca juga Ica colak-colek saya buat diskusi soal bahan yang dia baca. Soalnya dia kebetulan mau menggali soal Knowledge Management System, yang kebetulan kelasnya memang lagi saya ambil semester ini.

Beberapa jam kemudian….

Kanya dan Sheby muncul. Bilang “Kita menyerah, Kakaaaak.”

Okelah akhirnya kita berempat, para mahasiswa Indo ini pamit pulang duluan sama teman saya. Ironis, soalnya si teman yang tadinya bilang “I might leave early” malah dia bertahan lebih lama dari kita, hwaaaa… Energi dan semangatnya memang luar biasa.

Udah gitu ya, melihat pemandangan yang cantik di luar perpus bikin kita ga tahan buat ga foto-foto. Jadi inilah dia..

78383c27-e300-4918-9797-743fb3300af2

Atas: saya dan Ica. Bawah: Kanya dan Sheby

Saya yakin deh, besok kalo ke Baillieu pasti saya akan menemukan gerombolan ini mendekam sejak pagi. Yeah, student lyfe..

December 30, 2017

Ketemuan Teman Lama – Part 3

Yang namanya orang IT yang kerja di bank itu lingkaran pergaulannya kecil banget, malah bisa dibilang lu lagi lu lagi. Lagi interview di bank A, jangan heran kalo ketemu si X. Pas nunggu tes kesehatan di bank B, bisa aja yang sama-sama duduk nunggu antrian ambil darah itu ternyata kenal sama seniormu di kantor yang sekarang. Atau kalo ikut konsorsium yang diadain sama bank sentral Indonesia, besar kemungkinan mbak-mbak yang duduk di depanmu itu dulu pernah jadi temen sekantor.

Ini benernya mo ngomong apaan sih kok pembukaannya heboh bener. Jangan kapok baca ya, blog post ini cuma mo cerita soal ketemuan sama temen lama doank. Iya, soalnyaa….

Temen Kantor #1
Kejadian sama Aries ini agak lucu juga. Dulu kita pernah jadi temen beda bagian di kantor #1. Trus tiga tahun lalu, pas balik dari Amerika khan saya tebar CV ke mana-mana, termasuk ke sebuah bank. Eh ga taunya manajer untuk posisi yang saya incar waktu itu ya nggak lain dan nggak bukan adalah…. Aries!

Sebagai manajer, jelas dia yang berhak buat mewawancarai calon karyawan. Tapi trus jadinya sepanjang wawancara cuma cengengesan cengar-cengir gitu. Lha gimana lagi wong memang udah kenal lama bertahun-tahun sebelumnya. Dia juga bingung kali mo nanya apa, dan saya juga bingung karena dia bingung. Tapi kayaknya emang waktu itu belum jodoh kok, akhirnya saya malah masuk ke perusahaan lain dan Aries pun juga berlabuh di kapal lain.

Berhubung udah lama banget nggak ketemu Aries, langsung saya WhatsApp dia, ngajakin ketemu makan siang.

Saya: “Mo makan di mana enaknya, Ries?”
Aries: “Aku lek Indo kurang hapal.. Hapalku Ostrali e mbak..”
Saya: “Yowes sakarepmu  .”

img_8574

Gapapa lah ketemunya cuma sebentar, yang penting sama-sama udah saling tahu kabar dan guyon nggak jelas juga bikin seneng kok.

Temen Kantor #1
Ketemu sama Ibu yang satu ini butuh sedikit perjuangan sih, soalnya dia sering meeting di luar kantor. Untung aja akhirnya saya berhasil bikin janji buat ketemuan di sebuah mall. Yoan ini adalah temen seangkatan saya di kantor #1, dia sekaligus juga tetangga kubikal selama satu tahun terakhir sebelum cabut.

Tahu sendiri lah ya kalo yang namanya tetangga kubikal itu mau nggak mau jadinya akrab, wong tiap hari juga yang ditatap dia dia mulu. Lumayan lah, ketemuan selama satu jam lebih ternyata cukup buat nostalgila dan haha hihi tentang masa-masa sebelum pisah kantor.
img_8588

Temen Kantor #2 sekaligus Teman Kantor #1
Mbak Alina ini adalah salah satu contoh yang saya sebut sebagai ‘lu lagi lu lagi’. 12 tahun yang lalu saya kenal mbak Alin pertama kali sebagai salah satu vendor kantor #1. Beberapa tahun kemudian mbak Alin memutuskan pindah ke perusahaan lain. Trus giliran saya tuh yang resign dari kantor #1 buat pindah ke kantor #2 yang ternyata adalah kantornya si mbak Alin.

Trus yang lucunya lagi adalah sekarang pak Donny, suami mbak Alin, malah jadi kolega suami saya. Saat ini mereka ada di Divisi yang sama, hanya beda Bagian. Beberapa kali suami saya suka cerita tentang pak Donny. Dan kalau pak Donny habis dinas luar tiba-tiba suka bawa oleh-oleh buat kami berdua.

See? Ini dia bukti kalo mo kabur ke mana juga pasti orang IT bank itu bakal ketemu lagi 😀

img_8869

Begitu tahu saya lagi di Indo, mbak Alin bela-belain ketemuan sama saya walopun dia sebenernya lagi cuti. Udah gitu pas muncul tahu-tahu nyodorin bingkisan, katanya oleh-oleh dia habis liburan. Lhaaaaa…. Padahal beberapa minggu sebelumnya suaminya habis ngasih oleh-oleh buat suami saya. Lha kok ini ujug-ujug sang istri juga ga mau kalah gini? Yang namanya rejeki, ga baik kalo ditolak. Ya ga?!

Temen Blogger
Jujur, saya ngga tau sih apakah Dita si Malesmandi ini udah mandi apa belum pas ketemuan sama saya. Kayaknya sih belum. Hmmmm.

img_8712

Di masa-masa sibuknya pindahan kantor eh dia masih sempet lho mengiyakan ajakan saya buat ngopi cantik. Walopun benernya ngopi sama saya itu malah jadi alasan buat meninggalkan kehebohan kubikalnya yang udah ngga jauh beda sama bilik wartel. Iya saya mafhum kalau pemakaian diksi wartel itu sebenarnya membongkar rahasia berapa kisaran umur saya saat ini, hahahaha…

Si Dita ini sama sekali nggak berubah dibandingkan dengan masa setahun lalu, di mana berkat Dita saya bisa nonton konser Coldplay di Melbourne secara gratis. Rejeki banget deh itu pokoknya.. Dodol dan becandaannya ngga berubah, bahkan sifat posesif-nya semakin nyata, terlihat dari posenya di foto di atas. Bayangin, sama bill aja dia posesif, apalagi sama si mas bebeb?!

December 28, 2017

Ketemuan Teman Lama – Part 2

Lanjutin blog post sebelumnya tentang muter-muter janjian makan siang, ini dia beberapa di antaranya..

Temen di Melbourne
Jadi secara nggak sengaja saya ternyata mengkotak-kotak-kan teman. Diinget-inget, ada beberapa klasifikasi teman saya selama di Melbourne:

  • Teman Bhinneka
  • Teman LPDP
  • Teman kuliah
  • Teman mushala
  • Teman Baillieu

Kadang teman di satu kategori bisa aja ternyata juga masuk ke kategori lainnya, tapi biasanya jarang sih. Rasa-rasanya cuma Ica yang malah masuk ke empat kategori sekaligus: Bhinneka, LPDP, Baillieu dan mushala.

Nah, balik lagi cerita tentang makan siang, pas saya masih di Melbourne kebetulan liat instatory Lia, temen Bhinneka, yang bilang kalo dia lagi ngidam banget sama chai latte produksi Australia dan dia pengen nitip kalo kebetulan lagi ada yang mau pulang ke Indo. Langsung saya japri Lia buat kasitau kalo saya dalam waktu dekat mau pulang bentar.

Jadilah akhirnya suatu siang saya ngajak suami naik kereta ke Bogor buat ketemuan sama Lia dan suaminya. Saya sempet cerita ke suami saya kalo benernya saya ngga kenal sama suami Lia. Wong Bimo, suami Lia, nggak masuk satu pun kategori yang saya sebut di atas. Bhinneka? Bukan, wong yang nari cuma si Lia. LPDP? Juga bukan, soalnya dia AAS. Kuliah? Engga juga. Mushala? Ya kali saya main ke mushala cowok??!

Pas nyampe stasiun Bogor trus kita dijemput sama Lia dan Bimo, ditraktir makan siang, diajakin ke tempat beli asinan trus udah gitu dianterin balik lagi ke stasiun Bogor. Gila, baik banget khan mereka ini? Thank you banget ya, Liaaa!

img_8552

Temen Kantor #3
Sekali janjian makan siang langsung ketemu dua orang favorit saya sekaligus: mas Yudif dan Vivi.
img_8628

Mas Yudif ini dulu user saya di kantor #3, user yang sangat baik luar biasa. Asli saya nggak melebih-lebihkan sama sekali. Dia ini pinter, baik hati, selalu mau menolong dan juga kadang bahkan melindungi saya dari beberapa pihak yang kadang suka menyerang. Setahun sebelum saya cabut dari kantor #3, dia udah resign duluan pindah ke perusahaan lain. Dan baru enam bulan lalu dia pindah lagi ke perusahaan baru bareng…..

Vivi. Bekas bos saya di kantor #3 yang galak, cerewet, perhatian, pinter dan baik. Vivi sekarang ternyata udah pindah juga dari kantor #3 dan berhasil menarik mas Yudif buat ikut jadi bagian timnya. Dulu Vivi ini teman makan siang saya setiap hari, berhubung kita berdua sama-sama nggak suka nggosip, sama-sama suka ngopi dan sama-sama suka makan siang di dalam kantor aja. Bedanya, dulu saya bawa bekal sementara dia selalu pesen katering.

Beda umur saya dan Vivi mungkin sekitar 2 atau 3 tahun dan dia udah bersikeras dari pertama ketemu kalo cuma mau dipanggil dengan nama, tanpa embel-embel ‘mbak’ atau ‘bu’. Karena usia nggak beda jauh juga sih kayaknya jadi obrolan kita di luar pekerjaan selalu nyambung. Biasanya topik obrolan kita berkisar soal suami masing-masing, aktivitas pas weekend sebelumnya ngapain aja, atau soal makanan diet. Sampai sekarang saya di Melbourne pun kadang saya masih suka WhatsApp-an sama dia, cuma sekedar cerita hal kecil atau nanya kabar.

Ketemu mereka berdua lagi ternyata sangat menyenangkan, walaupun boleh dibilang waktunya nggak pas. Mungkin karena mendekati akhir tahun kali ya jadi semua serba dikejar dan harus mencapai target. Eh ini sayanya aja yang sok tau, nggak tau sebenernya gimana, hahahaha..

.. Bersambung ke Part 3 …

December 21, 2017

It’s Good to Know..

That you have friends who..

… look for you when they’re in need

… share their deepest secret to you

… tell you some little but important thing happen to them

… genuinely hope you will be able to come to their graduation ceremony

… invite you to their precious moment such as closed birthday party

… put you as one of trusted contacts to recover their Facebook account when someone hacks their account

most importantly…

… never forget to bring your name in their prayer. Wish your happiness always.

I’m grateful to know that I have some friends treat me those ways ☺️