Omah Wulangreh

Saya mengenal nama Omah Wulangreh di tahun 2019. Waktu itu saya ngga tahu, ini apa sih sebenernya. Dan ternyata Omah Wulangreh adalah sebuah rumah budaya yang menjadi tempat beberapa kegiatan kebudayaan. Tari-menari (tari Jawa dan tari Bali) itu adalah sedikit dari banyaknya aktivitas yang ditawarkan. Di tahun 2019 itu saya melihat ada kegiatan workshop menari di satu akhir pekan. Berhubung hanya satu kali kegiatan dan saya juga sekedar iseng, saya daftar. Sayang sekali waktu itu peminatnya hanya 2 orang termasuk saya jadi berikutnya saya agak malas juga mau lanjut ikutan. Namun di satu kali sesi itu ingat sekali waktu itu ada area yang menarik perhatian. Area dengan tulisan sajak yang menyentuh hati. Entah kenapa pas ngeliat itu bikin bener-bener terkesan sampai akhirnya saya foto dan jadikan status IG story. Nih dia sajaknya.

Ngebaca ulang tulisan itu selalu membuat saya sedikit tenang, terutama di bagian

Semua sudah sempurna

Semua sangat sempurna

Fast forward ke tahun 2021, tanpa sengaja saya lihat ada informasi bahwa di Omah Wulangreh akan ada kelas tari baru yang dibuka di bulan Juni 2021. Nama tariannya adalah tari Gabor Peliatan yang berasal dari Bali. Wah ini menarik banget, sebuah tari dari daerah yang belum pernah saya pelajari. Sebenernya sewaktu kecil saya pernah belajar tari Bali sih, tapi memang ga telaten, hanya sebentar saja saya sudah menyerah ngga mau lanjut belajar nari Bali lagi. Dengan alasan: capek! Hahaha, dasar bocah.

Sekarang, walaupun tahu kalau bakal capek banget, saya tetap mendaftar kelasnya. Dan beneeeer… Kelas pertama aja udah bikin kaki dan tangan nyut-nyut-an. Apakah kali ini mundur lagi? Tentu tidak, karena saya ketagihan hahaha.

Kelas kami berisi 12 atau 13 orang, saya lupa deh. Kami diajar oleh ibu guru yang selalu antusias, disiplin dan cukup ketat. Tidak boleh terlambat sama sekali! Hal yang bisa dimaklumi karena kelas pertemuan di hari yang sama cukup banyak dan jadwalnya berdempetan. Kalau telat bisa menghambat pertemuan kelas berikutnya, khan ga seru!

Setiap pertemuan, mbok Mimi, panggilan kesayangan guru tari kami, selalu menjelaskan makna dari gerakan yang dilakukan. Mulai dari posisi berdiri yang benar, cara memegang bokor, melirik, merentangkan selendang, sampai cara memiringkan badan dan bokong. Setiap gerakan kecil itu ada arti dan alasan di baliknya. Misalnya: gerakan dasar cara berdiri di tari Bali itu dinamakan tapak sirang pada (dibaca: tapak sirang pade dengan pengucapan e seperti kata enak). Tapak sirang pada adalah posisi kaki yang membentuk huruf V, dengan posisi tumit yang berdekatan namun tidak perlu bersentuhan. Tujuan posisi ini adalah supaya badan tetap tegak dan tidak goyah karena berat badan dibagi rata di kedua kaki.

Kelas kami memang kebetulan tidak beruntung karena dimulai di tengah pandemi. Kelas yang berjalan tatap muka ini hanya sempat berjalan 2 atau 3 kali. Di kelas berikutnya sampai dengan sekarang (akhir Juli 2021), berjalan secara online. Bener-bener deh ini kalo kelas nari yang online itu bikin keder. Udah susah ngapalin gerakan, saya suka kebalik-balik kanan dan kiri, trus gerakan kakinya suka ketuker pula. Harusnya step dulu baru silang, keseringannya silang dulu baru step… Alhasil: kesrimpet.

Tapi gapapa, mbok Mimi sang guru aja selalu bersemangat dan ngga pernah capek ngajarin kami supaya hapal dan (sedikit) benar. Beliau bilang kalau detilnya nanti dibenerin pas kelas tatap muka saja karena juga percuma disesuaikan sejak sekarang, akan kurang efektif.

Setiap latihan selalu diakhiri dengan foto bersama dengan pose berbeda-beda tiap minggunya. Contohnya saja pose di atas tuh, namanya adalah ‘ngulap-ulap’. Gerakan yang menirukan saat kita melihat sesuatu di kejauhan dan sedikit silau (‘ulap’). Mempelajari bagaimana cara mengangkat tangan, memetik, mebentuk bingkai dengan tangan, sampai dengan arah mata seakan-akan kesilauan, itu hal yang menarik banget. Apalagi punya kesempatan buat menarikannya.

Jangan bosan kalau di post berikutnya ternyata isi blog ini kebanyakan bercerita tentang kegiatan nari ya. Maklum, di masa sekarang ini, fokuskan saja pada hal yang membuat kita bahagia. Dan dalam hal ini yang bikin saya bahagia ya menari, hahaha!

One Comment to “Omah Wulangreh”

Leave a Reply to Dita Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: