Staycation di Hotel Mulia Senayan

Di hari libur Paskah lalu kami staycation untuk ke-sekian kalinya, kali ini di Hotel Mulia Senayan. Alasan utama memilih di sini karena dekat dengan GBK. Alasan kedua: karena belum pernah di sini

Check in

Proses check in di sini agak lama karena mengantri. Ternyata banyak lho yang liburan kayak saya, sampai-sampai mau check in saja sampai antri. Tapi untungnya pihak resepsionis cukup sigap, ada slot tambahan yang dibuka khusus melayani check in. Saya agak kurang suka dengan proses di sini karena diharuskan menaruh deposit walaupun saya sudah bilang minibar dikunci saja. Kartu kredit saya di-hold sampai 6 juta rupiah, total antara harga kamar dan deposit kamar. Saya iseng nanya, kalau saya ngga punya kartu kredit bisa ngga depositnya dengan kartu debit atau cash. Sang resepsionis bilang bisa, tapi kalau dengan kartu debit nantinya akan kena charge. Trus nanya lagi, depositnya emang berapa sih kok sampe di-hold gede banget. Katanya sih 2.5 juta rupiah. Jadi yaaa kalo nginep di sini dan ngga mau kasi kartu kredit atau ngga punya kartu kredit, kudu siap-siap uang tunai 2.5 juta untuk deposit. Sebuah aturan yang aneh, ngga pernah saya temui di Gran Melia, Fairmont, Mandarin Oriental atau Ritz Carlton.

Kamar

Nah sekarang waktunya masuk ke kamar. Interiornya mewah tapi terkesan kayak interior orang kaya jaman dulu. Kebayang ga sih, bukan yang tipe minimalis gitu.. Tapi lebih ke klasik dan agak ke kerajaan kerajaan gitu.

Salah satu area lobby. Klasik banget khan
Kasurnya nyaman banget

Luas kamarnya sendiri sih so so ya, terdiri dari area lemari, bathroom dan bedroom. Di bedroom-nya sendiri ada sofa dan meja kerja. Sofanya beneran empuk dan nyaman diduduki atau ditiduri, bukan cuma sekedar sofa pajangan.

Meja area jajanan dan buah

Restoran dan Makanan

Nah sekarang soal restoran dan makanannya. Saya ambil paket kamar dengan dining voucher sebesar 900.000 yang bisa digunakan selama periode menginap. Voucher makan ini di luar sarapan tentunya. Awalnya tuh sempet bingung mau dipake kapan, makan siang atau makan malam. Akhirnya diputuskan untuk dipake tiap makan malam, baik di malam pertama menginap maupun di malam kedua. Dan karena kami sama-sama malas turun ke restoran jadinya untuk voucher ini dipakai untuk makan malam di kamar alias in room dining. Jujur, ini baru kali pertama saya nyobain in room dining. Ternyata kita dikasih meja tho buat naruh piring-piringnyaa. Kirain kita disuruh menggunakan meja kerja buat makan.. hahaha.

Menu makan malam pertama

Awalnya saya ga pasang ekspektasi tinggi atas rasa makanannya. Ha, ternyata rasanya ENAK BANGET! Beneran enak.. Walaupun harganya tetep mahal si menurut ukuran saya. Ini sih kalo disuruh bayar sendiri ngga pake voucher saya ogah.

Ga seru bahas makanan kalo ga cerita soal sarapan. Saya sengaja turun sarapan jam 6.15. Sepagi mungkin biar ga ketemu orang pokoknya. Dan benar saja, jam segitu belum banyak manusia yang turun. Saya dan Yoga adalah group ketiga yang memasuki restoran. Begitu duduk, seperti biasa saya langsung pesan satu cafe latte sebelum mulai ngider. Di sini ternyata sashimi-nya ga pelit.. Salmonnya banyak dan ginuk-ginuk. Alhasil saya bolak-balik deh ke meja Japanese menu demi nambah piring sashimi. Kalo menu lainnya sih ngga istimewa, saya sempet nyobain lontong sayur dan roti bakarnya.

Istriku habis ini minta diajak nginep di mana lagi
Ini sarapan hari kedua, Yoga udah pasrah dan mukanya ga merana kayak kemarin

Outdoor View

Lokasi kamar kami di Hotel Mulia ini agak kurang enak, soalnya lokasinya ngga lebih tinggi dari gedung sebelah jadi kalo buka jendela view-nya ya persis jendela gedung sebelah yang ngga tau dah itu kantor atau gedung partai. Jadi ga usah disajikan di blog post ini lah ya.

Kolam renangnya, nah ini beda cerita. Hotel Mulia ini kolamnya geda, jadi walopun ada beberapa orang yang berenang, masing-masing bisa ga saling tabrakan gitu. Saling mengurusi urusan masing-masing, ga ngurusin orang. Asik khan kalo yang model gini.

Sayang saya waktu itu fokus ke berenang jadi ngga terlalu banyak foto-foto.

Kurang lebih itu deh ulasan singkat mengenai staycation di Hotel Mulia ini. Pingin ke sini lagi ga? Nggg, walaupun pengalaman menginap di sini menyenangkan, tapi mengingat proses hold deposit itu kok saya agak males ya. Emang sih uangnya dibalikin di akhir masa stay, tapi tetep aja saya ga suka kartu kredit saya di-hold segitu gedenya. Bukan apa-apa, ini bukan praktik yang jamak di hotel-hotel lain, kok ya bisa di sini beda sendiri begitu.

4 Comments to “Staycation di Hotel Mulia Senayan”

  1. aku suka nih mba cerita staycation gini, hahah. Berhubung mau staycation di hotel tp masih milih milih dan ngga jadi jadi šŸ™ˆ setidaknya baca postingan kayak gini memudahkan dalam memilih hotel buat staycation nanti

  2. Mevvah banget emg Mulia. Kayak nginep di kastil, hahaha. Tp klasiknya tuh gak, maaf, norak kayak interior Da Vinci. Ya klasik aja, gitu.

Leave a Reply to presyl Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: