Archive for February 2nd, 2020

February 2, 2020

Cotton Ink to the Rescue

Sebelas tahun lalu, sewaktu masih aktif buka forum Femaledaily setiap hari setiap waktu, saya termasuk rajin baca thread terkini. Dulu itu salah satu yang heboh adalah Cotton Ink, sebuah brand baru lokal yang menyediakan bermacam shawl. Harga per item-nya berkisar 50 ribuan, maksimal 100 ribu. Saya sempat punya beberapa shawl-nya dengan berbagai warna. Beberapa saya lego di forum tersebut, ada yang saya buang begitu saja dan ada juga yang masih disimpan sampai sekarang!

Waktu berlalu, saya nikah, pergi sebentar trus balik lagi trus pergi lagi eh lalu sekarang udah for good tinggal di Indo, saya ngga terlalu ngeh dengan merek-merek baju. Setelah nikah dan tinggal di Amrik dulu termasuk jarang beli baju karena saya lebih suka pakai baju Yoga. Trus pas di Melbourne juga saya lebih sering beli Cotton On atau Uniqlo. Plus, saya ga suka buka instagram jadi ngga paham apa yang lagi beredar.

Tahun 2018 pas ketrima kerja di kantor yang lama, saya ngga terlalu kelabakan soal baju. Ya gimana ya, wong di kantor itu pake piyama aja juga ga ada yang peduli. Nah pas waktu itu saya lagi suka-sukanya pakai Uniqlo, atasan yang tipe waffle. Saking sukanya saya sampe punya 8 item buat dipake setiap hari dengan warna hitam, navy blue, ijo, kuning, cokelat muda, cokelat tua, merah dan kuning.

Tapi pas dilihat-lihat, kok kalo pakai baju ini saya nampak sangat berisi alias gendhat. Padahal kalau dilihat pakai baju rumah yang model kaos, saya sebenernya ga semontok itu. Berhubung saya males buat beli-beli lagi ya udah cuek aja saya pake baju itu tiap hari. Gendhat gendhat dah, I don’t care.

Nah trus cerita berubah pas saya lagi proses rekrutmen di kantor sekarang. Namanya juga kantor yang bersifat corporate, saya menduga pasti dress code sehari-hari bakalan resmi. Waffle top bakal dilungsurkan begitu saja. Mulai deh saya berburu baju yang agak acceptable buat kerja. Iseng-iseng ngecek di google: Cotton Ink. Lhah.. Merek ini ternyata masih ada! Trus produksinya udah beragam, ga hanya shawl aja. Sekarang kayaknya lini shawl mereka sangat minim.

Kebetulan pas saya ngecek akun instagramnya, mereka lagi ada bazaar di Plaza Senayan. Langsung deh saya geret Yoga ke Plaza Senayan saat itu juga dan memborong empat helai atasan baru! Namanya juga bazaar, harganya lebih murah ketimbang harga di web ataupun di toko resminya.

Sejak saat itu saya jadi ketagihan (lagi) sama Cotton Ink. Apalagi pas tahu ternyata mereka ada toko online di Tokopedia yang menyediakan item yang udah lewat masanya (last season) dengan harga diskon sampai 60%. Makin rajin deh mantengin Tokopedia, begitu lihat ada item yang saya suka, langsung masuk keranjang.

Ada satu hal yang saya sesali setelah masuk kantor ini, yaitu: dress code-nya ternyata casual! Padahal saya kira harus resmi atau bahkan pakai blazer sampai saya bela-belain beli baju baru nih. Tapi gapapa lah, wong ternyata baju-baju Cotton Ink ini oke banget dipadu padan dengan jeans.

Gara-gara Cotton Ink ini saya juga jadi mengamati padu padan warna di halaman blog-blog fashion luar negeri. Karena saya ngga pengen pakai baju dan kerudung yang senada, kesannya jadi ‘mati’ dan apa adanya. Jadilah segala warna saya tabrak. Mustard ditemukan dengan biru navy, pink salem saya paksa cocok dengan abu-abu, ungu dipadu dengan dusty pink, beige harus oke dengan cokelat gelap.

So far, baju di bawah ini merupakan baju favorit saya karena kesannya lebih ceria dan muda. Oh iya, semua baju yang dipakai di foto bathroom mirror selfie ini adalah Cotton Ink., bahkan sampai jaketnya juga. Ya ampun, ternyata bener-bener saya se-tergila-gila itu sama merek satu ini!

Kalo kalian gimana? Familiar dengan brand Cotton Ink ga? Atau mungkin juga punya merek andalan yang selalu jadi penyelamat?