Archive for January, 2020

January 5, 2020

New Zealand – Hari Ketiga

Mentang-mentang hari ketiga ini sudah sehat, tema jalan-jalannya adalah magem alias makan gemerlap. We splurge much on breakfast, coffee and lunch!

Pagi-pagi saya checkout dari hostel, trus bilang sama mas resepsionis kalo mo titip mobil sebentar di parkiran depan. Dia bilang boleh, no charge, jadi kita jalan kaki menuju kafe nomor satu di Queenstown: Bespoke Kitchen. Kafe-nya antri gila.. Ini Minggu pagi begini pada rajin banget buat sarapan di luar.

Berhubung di Melbourne dulu saya jarang banget makan di luar, sekalinya makan itu pasti saya anggap sesuatu yang istimewa. Pengalaman makan di Queenstown ini juga mengingatkan saya akan brunch di Melbourne, ya tipe kafe-nya, jenis makanannya, pilihan kopinya (flat white FTW!),

Mengingat itinerary ke Franz Josef Glacier sudah jauh banget panggang dari api, trus situasi di Queenstown sendiri pagi itu masih terus turun hujan jadi kami mengubah arah. Hujannya sendiri kadang-kadang deres, dan sisanya rintik-rintik yang cuma bikin mobil kotor itu lho… Ngeselin khan. Balik lagi ke rencana perjalanan, sebelumnya sudah memutuskan untuk berubah arah perjalanan jadi menyusuri pinggiran Lake Wakatipu ke arah Utara. Mau ke mana kita? Ke kota kecil yang namanya Glenorchy.

Glenorchy hanya berjarak 2 jam bermobil dari Queenstown. Harapannya sih kaya hari kemarin, tiba-tiba peruntungan berubah dan cuaca jadi cerah sesampainya di tujuan hehehe..

Tapi malang emang ga bisa ditolak ya, sesampai di Glenorchy nuansa tetap suram, dipayungi awan hujan tebal dan hujan terus-terusan turun. Di sana cuma sempat ambil foto di depan red shed yang terkenal dan mampir ke kafe kecil buat beli kopi dan numpang ke toilet. Kami pun langsung balik arah kembali ke Queenstown.

Untungnya cuaca di tengah arah pulang membaik.. Horeee.. akhirnya kami bisa ambil foto di Bennett Bluff yang bagus banget itu. Rasanya sih di sinilah scenic view terbagus yang kami temukan sepanjang jalan di pinggiran danau-danau di South Island. Jadi pastiin datang ambil foto di sini ya.

Sampai di Queenstown sekitar jam 2 dan sudah waktunya makan siang. Cuaca juga lumayan membaik, kami pun putuskan sebelum cabut ke Mt Cook antri dulu makan burger di Fergburger yang saat itu antriannya lagi di luar kebiasaan alias masih pendek banget. Mungkin karena cuacanya lagi ga bagus kali ya, jadi belum banyak yang bangun dan keluar buat antri di tengah jalan buat makan siang. Pesen 2 burger yang sama kaya tahun lalu, rasanya tetap yummy, cuma bedanya dulu rasanya ga semegap2 ini deh makannya wkwkwk..

Karena besoknya rencananya akan hiking seharian diputuskan langsung cabut ke Omarama (basecamp cadangan kami menjelang dan setelah hiking day – gara-gara semua hotel di Twizel full booked semua hiks) supaya malamnya bisa istirahat lebih cepat dan punya banyak stamina lebih buat trip besok.

Ga lupa mampir lagi ke Lindis Pass Summit hahaha, mumpung matahari pas muncul-munculnya menjelang sampai hotel, cocok banget ternyata forecast-nya, bakal cerah terang benderang di hari keempat kami di South Island.

Ga sabar deh buat hiking besok..

January 4, 2020

New Zealand – Hari Kedua

Kalau hari pertama diwarnai dengan kalang kabut gara-gara SIM internasional ketinggalan, besoknya ada tragedi lagi: masuk angin dan butuh kerokan! Tapi itu cerita akhir hari, let me rewind from the beginning..

Di ujung hari pertama, saya baru ngeh kalo musim panas New Zealand ternyata dingin banget. Di saat yang bersamaan juga baru nyadar kalo cuaca di NZ ga menentu, berkat meneliti weather forecast di beberapa lokasi. Ini juga yang bikin itinerary yang udah disusun jauh hari jadi berantakan. Awalnya kami berencana ngabisin waktu di luar ruangan. Gaya deh pokoknya, gara-gara di Indo berasa terlalu kurang gerak, rencananya tuh di NZ mau main di hutan aja.

Gara-gara cuaca tak menentu itu jadi kami ber-improvisasi dengan jadwal. Rencana hari kedua dan ketiga yang akan dihabiskan di outdoor kudu digeser semuanya ke hari yang diprediksikan cerah. Sebaliknya, begitu lihat kalo ramalan cuaca kelabu, waktunya bisa dihabiskan di aktivitas di dalam ruangan. Atau paling engga lebih banyak dihabiskan cruising di dalam mobil dan hanya turun sesekali buat liat-liat pemandangan di scenic view.

Makanya yang awalnya hari kedua mau dipakai buat hiking seharian di Mt Cook akhirnya harus rela digeser karena setelah ngecek forecast-nya, di sekitar area hiking bakal diguyur hujan lebat seharian. Yoga memutuskan hari itu mendingan dipakai buat jalan ke Queenstown saja, yang bisa ditempuh 4 jam dari lokasi hotel di Twizel. Twizel ini kota yang paling deket dengan Mt Cook, jadi rekomendasi yang mau hiking ke Mt Cook dan ga mau ngongkos hotel yang umumnya mahal di lokasi bisa banget buat ngamar di hotel-hotel seputaran Twizel.

Tapi karena ke Queenstown cuma 4 jam dan di sana pun bakal cuma jalan-jalan di area downtown (itupun kalo ga hujan), akhirnya kita putusin buat ngecek ke Lake Tekapo. Mengingat setelah liat forecast, area ini bakal cerah banget sampai tengah hari. Berdasarkan pengalaman jalan ke sana tahun lalu, saya inget banget kalo pemandangan di sana penuh nuansa hijau toska yang unik. Kami putusin ke sana sekalian nostalgia.

Dan bener banget di sana pemandangannya luar biasa, ga berubah dari terakhir kali didatangi. Plus karena saat ini sudah lewat musim semi, bunga Lupin (bunga khas South Island) nampak tumbuh mekar bikin pemandangan sekitar danau bagus banget.

Habis dari Lake Tekapo, kita lanjut ke Queenstown. Di jalan mampir dulu ke Lindis Pass Summit yang biasanya jadi pit stop wajib kalo mau ke Queenstown.

Ga lama kemudian pas ketemu pertigaan yang mengarah ke Wanaka dan Queenstown, saya minta Yoga buat berubah haluan ke Wanaka dulu. Rencananya sih mau ngecek pohon di Lake Wanaka yang biasanya dijadikan post IG itu. Walaupun waktu itu awan mendung tebel udah menggelayut manja.. tapi gapapa deh. Dan beneran, hujan deras turun di Wanaka, yang juga bikin permukaan danau meluap dan sempat bikin flood warning di hari sebelumnya.

Gara-gara air tidak mengikuti perintah pak Anies Baswedan, mereka ogah masuk ke dalam tanah, jadinya hari itu pinggiran Lake Wanaka kebanjiran total. Alhasil pohon yang biasanya jadi obyek foto itu menghilang entah ke mana. Akhirnya kita cuma ngabisin waktu di park yang ada di tengah kota Wanaka.

Tiba-tiba terlihat tanda-tanda langit cerah dari arah utara jadi kami sempetin muter-muter ke Utara dulu melewati 2 danau di sekitar kota: Lake Hawea dan Lake Wanaka. Bener dong, pemandangannya serba biru dengan berbagai variasi kedalaman birunya kaya gini nih.

Tapi dari trip baru tau kalo kondisi jalan ke Franz Josef Glacier ditutup oleh official karena ada longsor gara-gara hujan deras hari sebelumnya. Padahal Franz Josef Glacier benernya juga masuk itinerary kami hari berikutnya.. Sedih deh, kudu ubah semua itinerary dan cari obyek wisata lain yang bisa dituju. Trus ini juga pake drama alot buat ngebatalin dan minta refund buat kamar hotel di sana, kudu lumayan ngotot rencananya emang mau stay di hotel yang rada mahalan hihihi…

Kita sampai di Queenstown pas jam 6 sore. Awalnya sih kami berencana buat antri di Fergburger atau jalan-jalan di downtown karena masih terkenang dengan pemandangan Queenstown di trip sebelumnya.

Sayang itu semua tinggal rencana gara-gara saya feeling unwell, kayanya gara-gara kena angin pas singgah di Crown Range Summit dan mabuk perjalanan. Maklum, jalannya naik turun gunung antara Wanaka dan Queenstown. Tapi beneran trayeknya recommended banget.

Apa boleh buat, malam itu akhirnya dihabiskan dengan istirahat aja di hotel, apalagi sesampainya di Queenstown tiba-tiba hujan deres setelah cerah sepanjang jalan (beneran deh cuacanya moody banget di sini). Sebelum tidur saya sengaja bikin teh panas, minum Tolak Angin, trus minta Yoga ngerokin. Bener-bener deh, untung aja ada partner yang pasrah aja dimintain tolong buat kerokan.

Lesson learned: kalo angin kenceng, jangan sok sok ga pake jaket. Foto di atas itu foto saya pakai jaket setelah sebelumnya ngeyel ga mau pake jaket demi foto yang ciamik. Bah, udah tua masih aja banyak gaya. Jadi kerokan khan…

January 2, 2020

New Zealand – Hari Pertama

Akhir November 2019 lalu Yoga ngajak saya jalan-jalan buat ngabisin block leave. Kalo di tempat dia istilahnya apa ya, mandatory leave deh kalo ga salah. Di kantor saya dulu sih nyebutnya block leave. Block leave, mandatory leave, intinya sama aja: cuti yang wajib diambil oleh karyawan. Tidak boleh tidak. Berhubung yang namanya mandatory leave ini lumayan, harus tiga hari berturut-turut, jadi kita mainnya agak jauhan dikit: South Island New Zealand.

Heran deh, yang namanya perjalanan kok ga pernah lepas dari drama. Kali ini dimulai dengan:

SIM Internasional ketinggalan.

Hadeeeeeuhhh.. Ini nyadarnya juga pas udah duduk manis di kafe bandara. Untung aja belum boarding, jadi saya dan Yoga gerilya di internet buat nyari jasa terjemahan yang bisa kasi dokumen dalam hitungan jam. Ga seru aja kalo pas udah sampe NZ trus kita ga bisa sewa mobil khan. Untung aja Yoga berhasil menemukan link yang bisa kirim dalam waktu 20 menit saja: https://internationaldriversassociation.com/

Sebagai backup, saya juga nyari penerjemah yang ada di Indonesia. Sekali saya coba hubungi yang dari Aussie, rate-nya 150 AUD. Gila, mahal banget. Akhirnya nemu juga dari Bandung dengan harga terjangkau: 200 ribu rupiah.

Beres urusan terjemahan SIM, kita langsung menuju ruang tunggu dan ga lama kemudian boarding. Maskapai yang saya pilih waktu itu adalah Qantas Airways. Nyaman, makanannya enak, hangat dan kami dapat tempat duduk di sisi yang dua seat jadi tidak berbagi dengan penumpang lain.

Kami berangkat dari Jakarta pukul 8 malam dan mendarat di Sydney jam 6 pagi waktu setempat. Transit dulu ceritanya, 2 jam kira-kira. Di Sydney saya muter-muter bandara bwt jajan makanan kecil dan minuman khas Aussie, sekalian nostalgia. Sekitar jam 9 waktu Sydney, kami lanjut terbang lagi dengan maskapai Emirates. Menurut saya sih lebih enak naik Emirates ketimbang Qantas karena tempat duduknya lebih lega dan lebih bersih. Pramugara-nya juga lebih ramah.

Jam 14.30 waktu Christchurch akhirnya kami menginjakkan kaki di New Zealand. Yeay!

Masih deg-deg an nih saya, takut dokumen SIM yang diajukan suami tidak diterima. Mbak penjaga counter-nya juga kayak agak ragu gitu, dia minta ijin buat konfirmasi ke supervisornya dulu sebelum memproses pengajuan rental mobil kami. UNTUNG AJA trus dia balik lagi dan senyum-senyum bilang kalo “it should be no problem.” HORE!

Untung saja hari itu sudah menginjak musim panas jadi matahari tenggelam lebih lama dari biasanya yaitu pukul 10 malam. Kalo engga, wah masa baru mau keluar jam 3 sore, 3 jam kemudian udah gelap. Ga seru. Hari itu kami cuma jalan bermobil ke penginapan yang ada di kota Twizel, sekitar 4 jam dari Christchurch sambil sesekali berhenti di pinggir jalan kalau nemu spot yang menarik dan pas cuacanya lagi bagus (pas di tengah jalan, langit tiba-tiba mendung banget lalu turun hujan yang lumayan deres).

Untungnya sih, sampai di pinggir Lake Pukaki, hujan mereda. Akhirnya mobil pun kami parkirkan sambil turun meluruskan kaki di pinggir danau dan menikmati pemandangan Mt. Cook dari kejauhan. Menjelang sunset, baru deh jalan lagi menuju hotel yang masih sekitar 30 menit-an lagi dari danau tempat kami rehat.

Ada satu hal lucu mengenai cuaca di sini. Jadi sebelum berangkat, saya dengan sok tau bilang ke Yoga

“Udah ga usah bawa jaket, wong di sana musim panas kok. Baru-baru ini ada kebakaran hutan di Perth saking panasnya.”

Yoga ga percaya, dia ngecek weather forecast dulu. Untung aja dia pake ngecek forecast karena suhunya di sana bisa mencapai 11 derajat Celcius, sodara-sodara. Ini kalo sampe ga bawa jaket musim dingin, bakal ngga seru liburannya gara-gara masuk angin.

Pokoknya malam itu kami safe and sound nyampe di hotel, bebersih bentar, beres-beres, ini itu, pasang heater (ngga pernah saya nyangka bakal pasang heater di musim panas.. NZ memang aneh) trus bobok manis deh. Istirahat buat: besok!

January 1, 2020

Mengundurkan Diri (Lagi)

Sebelum ngomongin 2020, saya pengen cerita dulu tentang 2019. Tepat 31 Desember 2019 lalu saya mengundurkan diri dari tempat kerja. Bukan karena ga betah atau ada masalah. Malah sebaliknya, saya sangat enjoy di sana. Kantor yang bukan cuma tempat kerja, tapi juga keluarga. Ini beneran, bukan cuma gombal.

with my boss and fellow Project Manager

Kalau dihitung-hitung, sudah satu tahun empat bulan saya bekerja di sini. Yang awalnya saya ga ngerti soal cloud server dan github trus sekarang saya jadi paham AWS, Google Cloud dan Alibaba. Bisa nyambung kalo anak-anak ngomongin soal merge, pull, deploy dan sebagainya.

Kalo sebelumnya saya pahamnya cuma bisnis perbankan, sekarang jadi tahu soal lifestyle, healthcare, inventory system dan lain-lain.

Engga, saya ngga jago sama sekali apalagi tahu sampai level coding-nya. Paling engga sih kalo diajak ngobrol soal ini bisa nyambung.

kalau yang ini bareng technical team dan CTO

Selama satu tahun empat bulan ini juga saya kerja pakai hati. Bisa bilang begini karena hubungan dengan teman-teman kantor bukan sebagai manager dan subordinates. Tapi lebih ke arah kakak-adik. Beberapa hari setelah saya ambil keputusan resign, diam-diam saya pandangi anak-anak di kantor. Sedih, karena tahu sebentar lagi interaksi dengan mereka akan berakhir.

my beloved team

Dan setelah pada akhirnya mereka tahu, semua bilang kalau kaget dan tidak menyangka. Walaupun pada akhirnya bisa memahami, awalnya tetep pada protes sih.

Rebel Ladies
another annoying team
meja kerja saya, yang malam itu sudah dibajak anggota tim lain

Apapun, RebelWorks akan selalu menjadi salah satu kenangan termanis saya.

I bid you adieu, guys….

Wisma Metropolitan, Januari 2020