God Has Perfect Timing

14 tahun yang lalu (ebuset udah lama banget ya) saya masuk sebagai trainee di sebuah bank BUMN kawasan Semanggi, Jakarta. Cukup lama juga bertengger di Sudirman, kurang lebih 5 tahun. Selama lima tahun itu kadang saya menyambangi gym di gedung Wisma Metropolitan. Sejak muda emang udah gaya deh, ikutan fitness segala. Dulu mah berhasil jadi kurus, sekarang kayaknya sih napas dikit aja tuh timbangan udah geser ke kanan.

Fast forward ke akhir tahun 2019, banyak yang sudah berubah. Saya sudah nikah, kerjaan juga bolak-balik pindah, belum lagi domisili yang sudah berganti.

Intermezzo: saya udah semacam pak Gubernur Jakarta yang pintar merangkai kata, belum?

Bukan cuma karir saya yang berubah, Yoga pun Alhamdulillah punya tantangan baru. Sewaktu saya sedang dalam proses ditarik kenalan di kantor lama, Yoga juga dalam proses penugasan di anak perusahaan kantornya. Hanya saja di awal-awal tuh masih bersifat paruh waktu, jadi dalam seminggu dia bisa ada di dua tempat. Impact-nya: saya sebagai istrinya aja suka lupa dia lagi ada di mana. Sampe-sampe pernah saya nanya di Telegram

“Hari ini kamu lagi ada di mana sih?”

Di akhir November lalu saya diminta kasi konfirmasi join date, di mana pada akhirnya saya mengajukan tanggal 6 Januari dan disetujui. Eeh kok ternyata di akhir Desember tiba-tiba Yoga dapat Surat Keputusan yang menyatakan kepindahannya ke anak perusahaan bersifat permanen, sudah bukan paruh waktu. Berani coba tebak tanggal efektifnya? Yes, di tanggal 6 Januari, persis sama dengan join date saya.

display picture WhatsApp saya

Dua-duanya pindah di tanggal yang sama, dengan lokasi baru yang saling berdekatan. Kantor baru saya bertempat di Wisma Metropolitan Sudirman, tempat yang sering saya datangi sepulang kantor empat belas tahun lalu. Trus kantor baru Yoga terletak di Rasuna Said. Buat yang belum familiar dengan Jakarta, Sudirman dan Rasuna Said itu letaknya sejajar tapi tidak kongruen.

Karena berdekatan itulah jadinya kami bisa berangkat dan pulang bareng. Yoga ngga nganter sampe depan kantor sih, tapi paling engga sudah 7/8 perjalanan. Saya tinggal nyambung naik angkutan umum. Bukan, bukannya dia ngga mau nganter.. Cuma rutenya ribet banget kalo dia ke saya dulu trus baru lanjut ke kantornya. Pulangnya juga begitu, saya nge-grab atau nge-gojek dulu ke kantornya sebelum kemudian lanjut pulang bareng ke rumah.

sama-sama kasih farewell speech

Happy? Jelas, karena tiap hari bisa bareng Yoga terus, pagi dan malam. Saya jadi bebas ngecipris cerita tentang hari itu selama Yoga nyetir. Trus tiap malam bisa mampir makan bareng dulu di manapun kami suka.

Sampai sekarang saya masih amazed dengan kenyataan bahwa saya dan Yoga sama-sama memulai hidup baru di tanggal 6 Januari. Wow. God truly has perfect timing.

17 Comments to “God Has Perfect Timing”

  1. selamat pindah ke temat kerja yang baru mbak, semoga betah😁

  2. Selamat ya mbak πŸ™‚ ikut senang bacanya πŸ™‚

  3. Selamat. Semoga lancar2 kerjaan barunya.

  4. Aku harus daftar zenius dulu, untuk bisa memahami “sejajar tapi tak kongruen”

  5. Wahh sama-sama pindah kerja ya mba, selamat yaaa semoga semakin sukses di tempat baru. Ayo main dooong ke mega kuningan, deket kaaaan πŸ˜€

  6. mantab, rejeki gak salah kantong! ikut seneng mik, udah ada welcome email di kantor baru, sering2 nulis lagilah..,

  7. ntar ceritain juga yaa kerjaan yang baru πŸ™‚

  8. Selamat yaa sudah pindah ke kantor yg baru dan berdekatan kantornya sama suami, jadi bisa nyamperin dulu, tadinya aku pikir bakal bertemu di tengah, alias di lotte/kuncit 😁

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: