New Zealand – Hari Kedua

Kalau hari pertama diwarnai dengan kalang kabut gara-gara SIM internasional ketinggalan, besoknya ada tragedi lagi: masuk angin dan butuh kerokan! Tapi itu cerita akhir hari, let me rewind from the beginning..

Di ujung hari pertama, saya baru ngeh kalo musim panas New Zealand ternyata dingin banget. Di saat yang bersamaan juga baru nyadar kalo cuaca di NZ ga menentu, berkat meneliti weather forecast di beberapa lokasi. Ini juga yang bikin itinerary yang udah disusun jauh hari jadi berantakan. Awalnya kami berencana ngabisin waktu di luar ruangan. Gaya deh pokoknya, gara-gara di Indo berasa terlalu kurang gerak, rencananya tuh di NZ mau main di hutan aja.

Gara-gara cuaca tak menentu itu jadi kami ber-improvisasi dengan jadwal. Rencana hari kedua dan ketiga yang akan dihabiskan di outdoor kudu digeser semuanya ke hari yang diprediksikan cerah. Sebaliknya, begitu lihat kalo ramalan cuaca kelabu, waktunya bisa dihabiskan di aktivitas di dalam ruangan. Atau paling engga lebih banyak dihabiskan cruising di dalam mobil dan hanya turun sesekali buat liat-liat pemandangan di scenic view.

Makanya yang awalnya hari kedua mau dipakai buat hiking seharian di Mt Cook akhirnya harus rela digeser karena setelah ngecek forecast-nya, di sekitar area hiking bakal diguyur hujan lebat seharian. Yoga memutuskan hari itu mendingan dipakai buat jalan ke Queenstown saja, yang bisa ditempuh 4 jam dari lokasi hotel di Twizel. Twizel ini kota yang paling deket dengan Mt Cook, jadi rekomendasi yang mau hiking ke Mt Cook dan ga mau ngongkos hotel yang umumnya mahal di lokasi bisa banget buat ngamar di hotel-hotel seputaran Twizel.

Tapi karena ke Queenstown cuma 4 jam dan di sana pun bakal cuma jalan-jalan di area downtown (itupun kalo ga hujan), akhirnya kita putusin buat ngecek ke Lake Tekapo. Mengingat setelah liat forecast, area ini bakal cerah banget sampai tengah hari. Berdasarkan pengalaman jalan ke sana tahun lalu, saya inget banget kalo pemandangan di sana penuh nuansa hijau toska yang unik. Kami putusin ke sana sekalian nostalgia.

Dan bener banget di sana pemandangannya luar biasa, ga berubah dari terakhir kali didatangi. Plus karena saat ini sudah lewat musim semi, bunga Lupin (bunga khas South Island) nampak tumbuh mekar bikin pemandangan sekitar danau bagus banget.

Habis dari Lake Tekapo, kita lanjut ke Queenstown. Di jalan mampir dulu ke Lindis Pass Summit yang biasanya jadi pit stop wajib kalo mau ke Queenstown.

Ga lama kemudian pas ketemu pertigaan yang mengarah ke Wanaka dan Queenstown, saya minta Yoga buat berubah haluan ke Wanaka dulu. Rencananya sih mau ngecek pohon di Lake Wanaka yang biasanya dijadikan post IG itu. Walaupun waktu itu awan mendung tebel udah menggelayut manja.. tapi gapapa deh. Dan beneran, hujan deras turun di Wanaka, yang juga bikin permukaan danau meluap dan sempat bikin flood warning di hari sebelumnya.

Gara-gara air tidak mengikuti perintah pak Anies Baswedan, mereka ogah masuk ke dalam tanah, jadinya hari itu pinggiran Lake Wanaka kebanjiran total. Alhasil pohon yang biasanya jadi obyek foto itu menghilang entah ke mana. Akhirnya kita cuma ngabisin waktu di park yang ada di tengah kota Wanaka.

Tiba-tiba terlihat tanda-tanda langit cerah dari arah utara jadi kami sempetin muter-muter ke Utara dulu melewati 2 danau di sekitar kota: Lake Hawea dan Lake Wanaka. Bener dong, pemandangannya serba biru dengan berbagai variasi kedalaman birunya kaya gini nih.

Tapi dari trip baru tau kalo kondisi jalan ke Franz Josef Glacier ditutup oleh official karena ada longsor gara-gara hujan deras hari sebelumnya. Padahal Franz Josef Glacier benernya juga masuk itinerary kami hari berikutnya.. Sedih deh, kudu ubah semua itinerary dan cari obyek wisata lain yang bisa dituju. Trus ini juga pake drama alot buat ngebatalin dan minta refund buat kamar hotel di sana, kudu lumayan ngotot rencananya emang mau stay di hotel yang rada mahalan hihihi…

Kita sampai di Queenstown pas jam 6 sore. Awalnya sih kami berencana buat antri di Fergburger atau jalan-jalan di downtown karena masih terkenang dengan pemandangan Queenstown di trip sebelumnya.

Sayang itu semua tinggal rencana gara-gara saya feeling unwell, kayanya gara-gara kena angin pas singgah di Crown Range Summit dan mabuk perjalanan. Maklum, jalannya naik turun gunung antara Wanaka dan Queenstown. Tapi beneran trayeknya recommended banget.

Apa boleh buat, malam itu akhirnya dihabiskan dengan istirahat aja di hotel, apalagi sesampainya di Queenstown tiba-tiba hujan deres setelah cerah sepanjang jalan (beneran deh cuacanya moody banget di sini). Sebelum tidur saya sengaja bikin teh panas, minum Tolak Angin, trus minta Yoga ngerokin. Bener-bener deh, untung aja ada partner yang pasrah aja dimintain tolong buat kerokan.

Lesson learned: kalo angin kenceng, jangan sok sok ga pake jaket. Foto di atas itu foto saya pakai jaket setelah sebelumnya ngeyel ga mau pake jaket demi foto yang ciamik. Bah, udah tua masih aja banyak gaya. Jadi kerokan khan…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: