Nginep di Bandara Wellington

….. gara-gara takut bangun kesiangan.

Iyah, dodol banget ya.. Pas habis pesen tiket pesawat itu saya baru nyadar kalau pesawat pulangnya itu jam 06.45 pagi. Berdasarkan pengalaman, biasanya kalo penerbangan internasional khan check in minimal 3 jam sebelumnya. Nah berarti kita harus sampe bandara jam 03.45 pagi. Kalo mo nginep di hotel, berarti harus bangun jam 3 lalu langsung balikin mobil sewaan. Masalahnya adalah.. Saya ngga yakin rental mobilnya buka 24 jam. Bakal berabe urusannya kalau si Hertz bandara ternyata ngga menyediakan loker pengembalian kunci yang buka setiap saat. Ga mau ambil resiko, jadilah akhirnya saya ambil keputusan sepihak: malam terakhir kita bakal tidur di bandara.

Respon suami? Ngangguk-ngangguk pasrah dan ga protes sama sekali. Udah biasa kere, soalnya. Hahahaha

sopir Antar Kota Antar Propinsi-nya lagi leyeh-leyeh memandangi laut sebelum meninggalkan kamar hotel nan nyaman

Kami berangkat dari Napier jam 10 pagi, menuju Wellington. Wellington ini adalah ibukota New Zealand yang terletak di sisi Selatan Pulau Utara. Nah lho, bingung ga tuh bacanya 😀

Di perjalanan menuju Wellington kami melewati deretan kincir angin raksasa yang bernama Te Apiti Wind Farm yang dikelola oleh Meridian, sebuah perusahaan penyedia listrik di NZ. Konon katanya sih area ini adalah PLTB (Pembangkit Listrik Tenaga Bayu) pertama yang dibangun oleh perusahaan tersebut di NZ. Sampai-sampai ada scenic lookout-nya segala lho.

foto wajib bersama mobil sewaan

Cable Car di City Center

di tengah jalan ada patung beginian

Mirip kayak San Francisco, Wellington juga punya cable car. Dan sama dengan SF juga, cable car di sini melewati area perbukitan terjal karena memang kontur tanahnya yang berbukit-bukit. Kalau dilihat, sepertinya cable car ini bukan hanya difungsikan sebagai atraksi turis karena ada warga lokal yang naik turun di tram stop. Tarifnya sih mirip-mirip kayak tram Melbourne, yakni sebesar 9 NZD bolak-balik alias 4,5 NZD sekali jalan.

di dalam tram-nya Wellington

Wellington Botanic Garden

Di pemberhentian terakhir ada jalur khusus yang mengarah ke Wellington Botanic Garden. Ahh.. Taman! Salah satu hal yang saya rindukan dari Melbourne. Kebetulan di hari itu hawanya mulai dingin jadi jaket dan syal kebanggaan dan kebangsaan saya selama kuliah bisa digunakan lagi. Gimana ga jadi kebanggaan, wong punya jaket winter dan syal juga cuma satu itu doank.

Kota Wellington dilihat dari Wellington Botanic Garden
ini pas lagi jalan-jalan di botanic garden-nya
sama seperti Napier, Wellington juga berada di pinggir pantai

Wagamama Restaurant

Berhubung saya tahu kami bakal tidur ngemper ga jelas, jadi selama di CBD muter-muter nyari restoran yang buka. Memang lagi sial, gara-gara libur Paskah ternyata rata-rata toko dan restoran tutup. Untung aja masi ada segelintir yang buka, salah satunya Wagamama, restoran Jepang. Restoran satu ini ternyata absurd luar biasa, karena merupakan restoran fusion Jepang yang memiliki kantor pusat di London dan memiliki 150 restoran di seluruh dunia. Didirikan oleh orang Hongkong. Trus sekarang CEO perusahaannya orang Inggris. Waiter yang melayani kami itu Kaukasian. Chef yang masak orang India. Asli, bingung!

bingung pilih makanan di Wagamama

Balik dari Wagamama, kita mampir Countdown, supermarket semacam Carrefour dulu. Sialnya juga karena liburan paskah, semua supermarket yang ada di tengah kota tutup. Karena bener-bener butuh beli-beli, kami terpaksa harus jalan balik lagi 30 kilo ke luar kota buat nyambangi Countdown terdekat yang buka pas liburan. Buat yang pernah tinggal di Australia pasti familiar dengan logo Countdown karena sama persis dengan Woolworths. Usut punya usut ternyata emang masih satu bagian dengan Woolworths. Aura Countdown itu sama persis dengan aura Woolies. Ahh bener-bener ngga nyangka ternyata bisa menapaki gang-gang belanjaan Woolies lagi. Norak, emang!

Setelah drama perdebatan soal berapa kotak dan plastik cokelat yang harus kami bawa, akhirnya kita memutuskan untuk membawa 10 kotak dan 4 kantong cokelat. Buat siapa aja emangnya? Buat anak-anak kantor saya, kantor suami dan jelas buat dicicipi sendiri. Debatnya cukup seru, padahal peserta debat cuma dua. Ga kalah seru sama debat capres dah pokoknya.

Jam 19.30 urusan kami udah kelar semua. Saatnya menuju bandara, bergerilya cari tempat dan kemudian mulai settle untuk siap-siap tidur.

bekal sebelum bermalam
ngemper sambil kerja
di karpet inilah kami bergeletakan tidur. berdua. kedinginan

Menurut halaman resmi bandara Wellington, konon kabarnya si bandara bakal tutup jam 01.30 – 03.30. Udah deg-deg an aja sih saya, takut diusir keluar bandara. Tengok punya tengok, di sebelah kiri area kami ada dua cewek bule yang dengan cueknya bergelung selimut tiduran di karpet bandara sambil nonton Youtube dan cekikian berdua. Dan kalau saya amati, sebenernya ngga ada yang peduli dengan keberadaan kami-kami yang bergelimpangan di pojok bandara. Tidak petugas kebersihan, petugas keamanan, atau bahkan orang lewat. Saya paling suka dengan budaya Barat yang begini. Ga ada yang peduli dan ngurusin kita, hehehehe. Everyone’s minding their own business.

Memasuki jam 23.00 bandara mulai sepi. Pendaratan terakhir hari itu ternyata sudah lewat. Jadi udah ga ada penumpang atau penjemput yang berlalu lalang. Saya dan suami mulai rebahan di lantai beralaskan karpet, lengkap dengan jaket, syal dan topi kupluk. Cuma bisa memandang iri pada mbak-mbak sebelah yang ternyata berbekal sleeping bag DAN selimut. Asli deh, itu bandara terasa dingin luar biasa kalo kita pas lagi telentang. Entah kenapa kalo pas saya duduk atau berdiri itu ga terlalu dingin, tapi begitu udah tiduran.. brrrr…

Kata ramalan cuaca di HP sih suhu malam itu cuma berkisar 13 derajat Celcius. Saya curiga suhu dalam ruangan lebih dingin lagi karena rasanya ngga mungkin 13 derajat tapi saya sampe menggigil gitu.

Jam 01.00… suara kursi dan meja digeret-geret terdengar nyaring.

Jam 02.00… vacuum cleaner berdengung.

Jam 02.30… mbak-mbak ber-vacuum cleaner muncul dan minta permisi buat ngelap jendela di samping tempat kami tidur.

Jam 04.00… mas-mas petugas cafe bandara datang dan menyalakan musik.

Yhaaa.. Jadi malam itu praktis saya hanya tidur dari jam 12 malam sampai jam 1 pagi. Tapi resiko apapun sudah saya terima sepanjang saya tahu bahwa ngga akan ketinggalan pesawat pulang ke Jakarta. Toh nanti di pesawat juga bisa tidur sepuasnya.

menu sarapan yang kami lahap jam 04.30 di bandara

Berhubung ga ada pesawat direct dari NZ ke Indonesia, jadilah kami transit dulu di Sydney. Awalnya saya khawatir aja buat menjejakkan kaki kembali di Australia. Bukan apa-apa, soalnya visa saya udah abis dan males bikin visa Aussie lagi. Untung aja ternyata kalo transit selama kurang dari 8 jam, warga negara Indonesia ngga perlu bikin visa transit.

kayak kakak adik ga si (–“)

Total jendral kami transit di Sydney selama 5,5 jam. Bosen dah itu muterin terminal dan ngeliatin ada makanan apa aja di bandara. Sampe akhirnya trus selfie beberapa kali. Ngeliatin hasil selfie, saya menarik kesimpulan kalo posisi saya ada di depan suami pas lagi selfie, itu terlihat seperti kakak-adik dengan SAYA TERKESAN SEBAGAI SANG KAKAK. Akhirnya saya minta tuker. Pokoknya kalo lagi selfie, dia yang harus di depan dan saya agak di belakang.

nah ini baru pose yang bener

Komentar suami pas saya bilang begitu? Jelas cuma cengar-cengir jahil. Sebal!

2 Comments to “Nginep di Bandara Wellington”

  1. Wah ada wagamama di NZ, dulu wagamama satu2 nya pelipur lara makanan Asia di kota kecilku, itupun ga enak2 bgt sih sebenernya 🤣

  2. Karena transit jd punya selfie ya hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: