Terkapar di Lorong Toilet Gandaria City

Gimana, judulnya udah cukup click bait belum? Buktinya kalian pada baca postingan ini.. Ngaku deh, pasti karena penasaran sama judul khan? Tapi judul itu beneran nyata, bukan hal yang dikarang-karang cuma demi nambah jumlah pembaca blog.

Jum’at malam lalu, seperti biasa, saya dijemput suami dari kantor buat langsung nonton di Gandaria City. Sebelum nonton, kita makan malam dulu di Thai Street. Di sinilah petaka yang tidak saya sadari bermula. Jadi memang sejak lahir saya mengidap alergi udang dan kepiting akut. Setiap makan cuplikan udang, bahkan cuma makan sesuatu yang digoreng dengan minyak yang sama dengan gorengan udang aja udah bikin gatal dan panas seluruh badan.

Tapi makin berumur trus saya penasaran banget dengan rasa udang dan kepiting yang kata orang itu enak. Akhirnya pelan-pelan saya colek deh tuh udang dan kepiting, tapi dengan catatan setiap habis makan saya selalu langsung nenggak incidal, sebuah merek obat alergi. Berhasil, lama-lama tanpa incidal pun saya bisa bebas makan udang dan kepiting.

… Ternyata tidak berlaku buat soft shell crab-nya Thai Street…

Tiga puluh menit setelah makan, saya dan suami jalan-jalan di Gramedia. Di sini mulai berasa telapak tangan saya gatal. Dalam hati mbatin

“Wah, tangan kok gatel ya. Apa mo dapet duit?”

Pas lagi asik garuk-garuk telapak tangan, tiba-tiba terasa daun telinga panas, leher gatal dan muka saya terasa aneh. Paham lah saya.. Ini serangan negara api. Langsung saya menggamit suami buat keluar dari Gramedia secepatnya dan cari toko obat buat beli incidal. Saya bawa stok sih sebenernya, cuma gara-gara ketiban ini itu trus si incidal yang mungil itu jadi remuk ga berbentuk.

Di Century ternyata ga jual incidal. Pasrah, saya akhirnya menenggak incidal tanpa bentuk dalam bentuk bubuk itu. Saya bilang ke suami kalo mau ke toilet sebentar, dan dia pun bergerak cepat nyari toko obat lain. Ternyata dia ga nemu incidal, tapi berhasil dapat versi generiknya: cetirizine.

Begitu keluar toilet, lutut saya udah terasa ga bertulang, lemes banget. Waktu suami menyodorkan cetirizine pun saya ngga punya tenaga buat nerima obat dan buka plastiknya. Iya, separah itu. Saya cuma bisa berbisik

“Bukain. Ambilin air minum dari tas. Aku ga kuat.”

Untung aja di lorong toilet itu ada bangku agak panjang. Tanpa pikir panjang lagi saya rebahan di bangku itu. Ga peduli orang berlalu lalang ngeliatin ini kenapa kok ada mbak-mbak tidur di sini. Saya udah terlalu lemes.

Suami sempat mengusulkan buat tidur di dalam bioskop aja, toh film akan dimulai 10 menit lagi. Memang kami udah pegang tiket nonton buat film jam 21.50 WIB dan saat itu udah jam 21.40 WIB. Tapi kemudian datanglah satpam Mal. Kayaknya dia udah dapat laporan bahwa ada orang nyaris pingsan di situ, jadi si pak Satpam ini ngajakin kami ke Ruang Sehat Mal. Awalnya dia nawarin mau dorong pake kursi roda. Tawaran yang saya tolak karena saya masih kuat jalan kalo lokasinya ga jauh. Kata si bapaknya sih ga jauh. Yasud, kita ngikut dibawa dia ke Ruang Sehat.

Begitu nyampe, ternyata modelnya kayak UKS sekolahan gitu. Begitu lihat ada tempat tidur saya berbinar-binar.. Langsung deh buka sepatu trus tidurrrr…

Sumpah itu begitu menggeletak di tempat tidur saya langsung ilang.

Beberapa saat kemudian saya denger ada orang ngobrol, yang ternyata adalah bapak Satpam Mal dan suami saya. Jadi selama saya tidur itu suami saya nungguin efek sakit dan obat dengan sangat sabar. Nungguin saya kelar sekolah dua tahun aja dia sabar, apalagi nungguin 30 menit, ya ga?

Pas udah kebangun itu saya merasa agak kuat buat melangkah dan menempuh perjalanan pulang dengan motor. Tadinya sempet kuatir juga, takut masih nggliyeng trus malah jatuh di jalan. Tapi untungnya sih udah pulih, walopun belum 100%.

Efek kambuh dan obat alergi ternyata ga cuma sampai di malam itu. Keesokan harinya praktis saya ngga bisa ke mana-mana karena… NGANTUK berat. Ga tau itu apakah gara-gara over dosis obat alergi (khan saya sempet nenggak setengah remah-remah incidal plus sebutir cetirizine) atau memang karena sakitnya.

Seingat saya, terakhir kali saya kambuh separah itu adalah saat SMA, di mana itu udah DUA PULUH TAHUN lalu. Gile, tua amat ya saya.  Paling engga, kambuhnya alergi kali ini membuat saya lebih berhati-hati lagi untuk selalu mengecek stok obat alergi di dalam tas. Jangan sampai obat remuk tak berbentuk masih juga dibawa-bawa. Untung kemarin itu masih nemu cetirizine, kalo engga, wah mungkin malam itu saya berakhir di rumah sakit. Fiuh.

3 Comments to “Terkapar di Lorong Toilet Gandaria City”

  1. wow alhamdulillah km ga knapa2 ya mbak pas perjalanan pulang. Aku udah lama nih ga nyetok incidal. Pernah ada momen alergi juga, ama durian dan saosnya Doner Kebab. Untungnya pas tragedi Doner Kebab itu, Century-nya jual Incidal.

  2. Kelebihan dosisnya kali Ning, lain kali klo sdh hancur tablet buang aja 😀 . Cetirizine suamiku selalu pakai saat musim semi, klo bunga2 mulai banyak benang sarinya yg beterbangan.

  3. Ya ampun mbaaaa, ku baru baca iniiii dan baru tau kalo dirimu alergi udang dan kepiting huhuhu. Alhamdulillah ga kenapa2 ya, mungkin softshell crabnya kurang seger ya jadi bikin alergi kambuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: