Nyaris Masuk Jurang di Majalengka

photo6062237422684579992

Akhir pekan lalu, seperti biasa, saya jalan-jalan keluar Jakarta. Ga jauh-jauh, kali ini cuma ke Cirebon dan Majalengka karena waktu yang terbatas. Sabtu jam 6 pagi kami beranjak dari Kalibata menyusuri tol Cipali selama 4 jam dengan tujuan akhir Cirebon. Sejak beberapa hari sebelumnya saya sudah pesan kamar di The Luxton Cirebon, sebuah keputusan yang diambil karena melihat kolam renang Luxton ini keren banget.

Berhubung nyampe di Cirebon masih kepagian, akhirnya kami makan siang dulu di Empal Gentong Empal Asem H. Apud. Ssst, sebelum berangkat tuh saya sengaja intip-intip blognya Malesmandi dan bu Enny buat nyari tau restoran yang recommended dan juga lokasi yang bisa didatangi. Makanya, tujuan pertama saya adalah restorannya H. Apud. Tetep yeee, ga jauh-jauh dari makanan.

Kelar makan, lanjut deh ke lokasi yang juga disebut-sebut di blog Dita dan bu Enny tadi: Taman Air Gua Sunyaragi! Murah meriah, harga tiket masuknya cuma 10.000 per orang dan itu bisa sepuasnya muter-muter di area Sunyaragi. Saya sengaja milih ga pake pemandu. Bukan apa-apa, saya dan suami ini tipenya introvert, suka malas ngobrol sama orang. Basa-basi is not our forte.

photo6062237422684579984
karena ga pake pemandu jadi ya di mana-mana fotonya swafoto saja

Seru juga muter-muter di area Sunyaragi ini, soalnya sekalian ngebayangin ini gimana sih dulu dibikinnya trus ruangan ini dulu ruangan apa dan kira-kira dulu mereka ngapain aja. Ada yang namanya Kamar Keputren, yang langsung dikomentari suami

“Eh ini kamarmu nih! Khan kamarnya Putri”

(–“)

Puter-puter di situ 2 jam, kita berkesimpulan taman ini seperti Taman Sari di Jogja, semacam petilasan/istana yang dialiri air menyerupai kolam (walo sayangnya sekarang dibiarkan kering begitu saja) dan dijadikan tempat pemandian puteri-puteri keraton Cirebon. Bener ga ya kira-kira?

photo6062237422684579989

photo6062237422684579983

photo6062237422684579987

Setelah puas foto-foto, kami pun beranjak pergi dari Sunyaragi menuju titik tujuan ketiga: Batik Trusmi. Di Batik Trusmi ini saya berhasil membujuk suami untuk ngambil dua potong kemeja batik lengan pendek dan satu kain batik. Si kain batik ini sih rencananya mau saya pake buat bawahan kondangan, entah ntar bisa makenya apa engga. Kalo liat di Youtube biasanya khan kainnya cuma dililit-lilit doank tuh. Walopun benernya saya ga yakin bisa ngelilitnya sih :D.

Keputusan kami buat berkunjung ke Trusmi di siang hari ternyata tepat, karena hujan deras kemudian mengguyur. Untung aja ujannya bukan pas lagi lompat-lompatan di Sunyaragi. Kalo udah di Trusmi trus hujan deres kayak gitu mah gapapa karena toh lokasinya juga di dalam ruangan. Satu jam kemudian kami lanjut ke The Luxton buat check in, tidur-tiduran sebentar dan… berenang.

photo6062237422684579985
bener khan, area kolam renangnya cakep bener

Malamnya kami sengaja naik ke area atas untuk makan malam di RM Klapa Manis. Sayang ga bisa milih buat duduk di area romantis karena udah di-book oleh rombongan tur. Hiks. Tapi ga rugi-rugi amat sih karena makanannya ternyata uenak. Saya pesen iga bakar madu yang rasanya yummy banget.

photo6062237422684579988
pemandangan kota Cirebon dari atas bukit
photo6062237422684579986
area restoran Klapa Manis yang udah di-book orang

Usai dari Klapa Manis, usai pulalah hari itu yang kemudian ditutup dengan bobok manis.

Besoknya kami check out jam 8 pagi untuk jalan-jalan ke terasering di Majalengka. Wisata panorama alam ini berjarak sekitar 1,5 jam perjalanan ke arah daerah lereng Gunung Ciremai. Perjalanan ke sana awalnya biasa saja, lama-lama kok bikin deg-deg an karena jalanan semakin menyempit, menanjak dan berkelok-kelok. Karena sempat 2 kali turun dari mobil dan bertanya ke penduduk sekitar,  ke Puncak tersebut bisa dilalui mobil atau tidak, dan kesemuanya dijawab,

“Bisa kok, ini kan mobil kecil.. di atas parkirnya luas.”

Kami pun pede aja terus melanjutkan perjalanan ke atas. Sampai di suatu titik tiba-tiba kami papasan dengan pickup truck di jalan yang rasanya cukup dilewati oleh 2 mobil aja engga. Di. Tikungan Tajam. Dan menanjak. Mati ga tu.

Posisi mobil kami waktu itu persis di tikungan dan pinggirnya itu udah mendekati jurang. Mau mundur tapi kok persis di belokan, plus di belakang kami udah banyak motor-motor yang antri mau naik. Saya panik berat, ga ngerti harus gimana. Suami saya juga terlihat agak cemas. Akhirnya si mas-mas pickup itu trus mencoba untuk mundur menanjak dan untungnya berhasil. Begitu pickup itu udah berhasil mundur, gantian mobil kami yang beranjak naik. Fiuh.

Udah? Begitu aja? Ha, you bet! Lepas dari tanjakan sempit itu kami masih disambut oleh kelokan lain yang ga kalah horornya. Jalanan yang kami lewati berikutnya sama sempitnya dan berlokasi persis di sebelah terasering yang membentang luas di bawah kami. Sumpah itu selama suami saya nyetir saya cuma berani ngeliat ke titik lain yang bukan jurang. Sebenernya ga lama banget sih, cuma waktu terasa ngga lewat-lewat saat itu. Saking kuatirnya, saya juga sempat minta suami buat balik arah saja saat berhasil mencapai kampung yang ternyata adalah kampung terakhir ke arah puncak terasering dan langsung ditolak mentah-mentah oleh suami.

Perjalanan mendebarkan itu akhirnya terbayar dengan pemandangan ini.

photo6062237422684579991
muka suami saya keliatan sumringah, ga ada bekas kekhawatiran samsek

Begitu nyampe lokasi.. Ya ampun ini bagus bangettt! Kayak Lindis Pass di New Zealand!

photo6062237422684579990
ini kalo ijo bakalan lebih bagus lagi deh

img_3149

Sayang kami datang pas tanamannya udah dipanen. Coba googling dengan kata kunci ‘Terasering Panyaweuyan‘ dan siap-siap terkesima dengan pemandangannya deh.

Trus gimana, jadi kapok ga gara-gara pengalaman ini? Tentu kapok lah. Tapi saya malah semangat buat mereka-reka jalan-jalan bulan ini mau ke mana yaaaa…

4 Comments to “Nyaris Masuk Jurang di Majalengka”

  1. Aku malah jadi takut kesana gara gara tau jalannya serem, alhamdulillah aman aman aja ya mba perjalanan kesana. Ke jogja aja mba, atau ke semaranf

  2. pemandangannya teraseringnya keceeee, terbayar lah sama deg-degannya…itu emang ga ada alternatif jalur yg lain kah? huhuhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: