Archive for October 6th, 2018

October 6, 2018

Lombok – Dua Hari Satu Malam

Teman: “Weekend kemarin ngapain aja?”
Saya: “Ke Lombok”
Teman: “Hah? Ke Lombok? Sabtu Minggu doank?”

42846280_10215777512044059_263024759279714304_n

Iya, akhir pekan lalu kebetulan kita berdua diundang ke resepsi nikahan temen kantor suami yang diadain di Mataram, Lombok. Sayang khan kalo ke sana trus cuma dipake ke kondangan doank. Jadi udah sejak sebulan sebelumnya saya cari info tiket, hotel dan juga paket tur.

Saya tuh cukup dipicu dengan pertanyaan simpel: “Kita ke Lombok ga?”

Begitu ditanya, langsung gercep sat set sat set trus jadi deh itu hotel, pesawat lengkap dengan paket turnya langsung ter-book. Oiya, dari hasil browsing ke beberapa paket, saya trus akhirnya ambil yang dari First Lombok. Kenapa pilih yang itu? Karena mas-masnya ga minta panjer alias uang tanda jadi (masih ada yang pake istilah panjer ga si?) alias semua pembayaran langsung tunai di tempat. Penting buat saya, karena jumlah personil yang mau ikut waktu itu masih belum pasti jadi harga turnya juga belum bisa ditentukan berapa.

Sehari menjelang hari H akhirnya terkumpul 5 orang yang semuanya temen kantor suami, sesama peserta kondangan itu. Harga per partisipan jadi bisa ditekan, cuma 390 ribu per orang, Kak. Itu mencakup jemput di bandara, anter ke pantai Pink, sewa perahu motor, guide di perahu sebanyak dua orang, makan siang, sewa peralatan snorkeling, trus dianter ke hotel. Sebenernya malah termasuk makan malam juga, cuma kita ga pake. Murah banget khan dengan harga segitu?

Dari perjalanan Lombok kali ini tujuan saya cuma satu sih sebenernya: pantai Pink. Jadi begitu ditawarin snorkeling, makan siang dan macem-macem itu menurut saya udah bonus soalnya dapat pantai Pink aja udah seneng.

43124944_10215805990996015_6701522928913088512_o

Sekitar 1 jam bermobil dari bandara Lombok, kami tau-tau berhenti di tempat pelelangan ikan di dalam sebuah desa nelayan. Karena sepanjang perjalanan kami semua molor akibat masih pada klenger gara-gara harus ikut penerbangan paling pagi ke Lombok hari itu, bingung juga kita. “Lho kok mandeg di sini? Mana pantai Pink nya? Kok ini satu pantai isinya malah kapal-kapal nelayan semua?” Melihat kami semua bingung, abang supirnya langsung menjelaskan, “Buat ke pantai Pink dan area snorkeling nanti dibawa pakai kapal nelayan itu, sekitar 1 jam perjalanan. Ga naik mobil karena akses darat ke sana berat, mobilnya ga kuat”. Ooo jadi gitu..

Jadilah waktu itu kami langsung bertukar pakaian dengan yang layak snorkeling dan menaiki salah satu kapal yang sudah disewakan oleh si abang supir. Kapalnya bersih dan nampak terawat dengan baik, kemungkinan emang selalu dijaga seperti itu demi kenyamanan wisatawan yang katanya sebelum gempa selalu ramai datang dan sayangnya kondisi seperti itu belum kembali normal semenjak gempa Lombok beberapa waktu yang lalu. Kami ikut sedih denger cerita ini, semoga Lombok kembali ramai seperti sediakala ya.

Sebenarnya sebelum ke Gili Petelu tempat area snorkeling, biasanya turis yang datang ke situ, diajak ke Gili Pasir juga. Cuma sayang waktu itu sedang pasang, jadi kami tidak dibawa ke sana. Tapi sebagai pengganti, kami sempat dibawa ke sebuah keramba tempat penangkaran lobster yang ada di tengah laut. Di sana kita bisa melihat bagaimana nelayan lokal beternak lobster dan kita dapat membantu ekonomi mereka dengan membeli lobster yang sedang diternakkan di sana untuk kemudian ikut dimasak saat makan siang. Sekilo cukup membayar 700 ribu, bisa nego sih katanya.

Di acara jalan-jalan kali ini saya ngga ikut snorkeling karena… Ga bawa baju. Padahal sebenernya udah  sempet nyiapin  baju renang plus baju gantinya juga, tapi trus saya liat-liat lagi kok bawaan jadi banyak bener. Soalnya khan ini mesti ke acara kondangan juga, berarti ada tambahan tentengan atasan dan bawahan resmi, sepatu tinggi alias high heels plus peralatan make up. Akhirnya ya udah, saya keluarin lagi tuh baju renang, toh kapan-kapan kalo mau snorkeling juga bisa pergi lagi.

Ada untungnya juga ga ikut nyebur, karena trus bisa motoin yang lagi pada snorkeling kaya gini:

DSCF0199

 

43248285_10215805989955989_4889951121264607232_o

Habis snorkeling, kita dibawa mendarat di pantai buat makan siang. Mas guide-nya kita bilang supaya kita nunggu di warung paling pojok. Tadinya saya kira itu yang bakal masakin ya si ibu warung itu, eh ternyata engga lho. Makanannya ternyata dibawain sama si mas guide di perahu yang kita pesen. Menunya mewah: nasi satu bakul, sup kepiting, cumi-cumi pedas, plus sambal. Itu doank? Engga! Masih ada ikan segar yang baru dibakar di lokasi. Trus buat minumnya, kita pesen kelapa langsung dari buahnya. Uhmm, itu salah satu makan siang ternikmat saya.

img_1987

43021729_10156681480233934_5225485305141788672_o

42778519_10215777510844029_7325762001223811072_n

Setelah makan siang itu sebenernya kami masih dapat paket jalan-jalan ke desa wisata. Berhubung kuatir kemalaman nyampe di Mataram, akhirnya  kesempatan itu kita skip daripada ntar malah berlima ngga berhasil menghadiri kondangan, khan berabe. Jam lima sore kami mendarat di hotel Fave yang terletak di jalan Langko, Mataram. Sengaja saya pilih hotel di situ karena hanya berjarak lima menit jalan kaki dari lokasi resepsi.

Lucunya, awalnya si pak supir itu menyangka kalo saya bakal minta anter ke kondangan, jadi pas nge-drop di hotel dia bilang “Nanti saya tunggu di sebelah sana saja ya, Bu.”

Ealah, kok ya kesian kalo trus dia disuruh nunggu cuma buat nganterin ke gedung yang jaraknya deket banget. Saya bilang aja kalo kita mau jalan kaki ke sana jadi tur hari itu disudahi sampai di sini saja. Udah kayak orang mo putus pacaran :D.

Jam 7 lebih dikit, kita berlima plus beberapa temen kantor suami yang juga nginep di hotel yang sama rame-rame jalan ke resepsi.

DSCF0346

IMG_4378

Kelar kondangan malam itu ternyata beberapa temen suami masih ada yang jalan-jalan ke luar hotel. Saya? Pas mendarat di kasur aja trus langsung tepar gara-gara badan kerasa remuk semua… Umur emang ga bohong, Kak.

Tapi ya, gara-gara jalan-jalan kali ini trus saya jadi ketagihan. Soalnya enak banget ternyata, bisa keluar sebentar dari hiruk pikuk Jakarta, jalan-jalan memanjakan mata sampai capek trus makan enak. Ini aja trus saya lagi melirik-lirik trip berikutnya buat akhir bulan ini. Enaknya ke mana yaaaa…