Archive for September 9th, 2018

September 9, 2018

Musiman

Saya ini orangnya musiman. Kalo lagi getol atau suka sama sesuatu, pasti saya cari terus tiap hari selama beberapa lama. Trus bisa aja mendadak berhenti begitu aja tanpa sebab apapun. Ini berlaku di beberapa hal, mulai dari makanan, minuman, bacaan, sampai perpustakaan. Suami saya sampe udah paham banget sama kebiasaan aneh ini.

Trus jadi saya iseng deh inget-inget selama kuliah, apa aja yang saya datangi dan lakukan terus-terusan.

Semester 1
Soal musik, saya lagi hobi banget dengerin The Script. Hampir semua lagunya rutin diputer di Spotify saya, tapi khusus satu lagu ini yang nemenin saya kerja dan belajar di perpustakaan.

Ngomongin soal perpustakaan, semester ini masa-masanya saya ngerjain tugas di Eastern Resource Center alias ERC yang juga perpustakaannya fakultas saya: School of Engineering. Ga tau kenapa, di perpus yang satu ini tuh ga pernah sepi, dalam arti sebenarnya. Suasananya tuh nggak bisa dibilang kondusif buat belajar soalnya selalu aja ada yang diskusi di sini jadi berisiiiik. Tapi keberisikannya ini bikin saya betah banget ngerjain tugas di sini.

Semester 2
Musik yang rutin saya puter di Spotify dan Youtube sekarang ganti lagi, lebih ke selera Nusantara. Di masa ini saya hobi banget dengerin Padi, Sheila on 7, Peterpan, GIGI, pokoknya band 90 – 2000-an awal deh. Di semester ini juga saya lagi rajin-rajinnya masak  buat bekel makan siang di kampus walopun menunya bukan sesuatu yang spektakuler. Tapi bisa dibilang ini pencapaian khusus buat yang males masak kayak saya.

Beda dengan semester pertama, kali ini saya pindah perpustakaan buat ngendon, tepatnya di Giblin Eunson library. Berkhianat, karena ini benernya perpus anak Ekonomi dan Bisnis.

Semester 3
Di semester tiga ini saya cenderung suka musik yang kenceng sangat: Disturbed. Tiap pagi begitu nyampe Baillieu library maka hal yang pertama saya lakukan: login komputer, colok earphone, buka Youtube dan langsung muter video klip yang ini dan diulangi sampe saya kelar nugas.

Ini saya jadi inget komentar Mama dulu yang bilang kalo dilihat dari lagu-lagu koleksi, saya lebih mirip cowok ketimbang cewek. Plus, dulu Mama sempet mengungkapkan kekuatirannya, apakah bakalan ada cowok yang mau deketin saya yang tomboy minta ampun begini. Hahahaha, jangan kuatir, Ma. Ternyata ada kok cowok yang berhasil dijebak buat ngawinin saya.

Semester 4
Semester akhirrrr! Seperti yang udah diceritain di blog post yang ini, saya tiap akhir pekan udah ga punya tempat nongkrong lain selain di sudut perpustakaan ERC buat diskusiin tugas. Makin akhir sepertinya beban kuliah bukannya makin ringan, malah semakin bikin saya pulang dini hari. Makanya saya butuh musik yang menggugah semangat kayak lagu-lagunya The Greatest Showman. Mulai dari The Greatest Show, This is Me sampe Never Enough terus menyemangati saya. Jadi kadang kalo udah ngerasa capek, ngga semangat dan kangen-kangen nggak jelas sama suami, lirik This is Me bisa banget bikin batere diri ke-charge sampe 100% lagi.

Berhubung saya agak males baca buku self-help, motivasi atau ceramah, jadi ya cara buat ngembaliin semangat cuma lewat dengerin lagu, nari atau ngopi. Menurut saya pribadi, lebih baik menghabiskan waktu dengan baca buku non fiksi, baca jurnal atau novel sekalian ketimbang buku-buku jenis self-help.

Begitu selesai kuliah, kebiasaan musiman saya pun berganti lagi. Udah ga ada perpus-perpusan, keseharian saya trus diganti dengan: berenang. Random amat yak. Habis gimana lagi, sebulan kemarin saya kerjaannya cuma buka laptop, buka job seeker platform, tulis lamaran, kirim resume trus kalo ada panggilan interview ya saya datengi. Coba tebak berapa sesi wawancara yang saya ikuti kemarin? Kurang lebih ada 10 sesi test yang semuanya bermacam-macam, ada yang interview HR, interview user, online test dan juga online interview. Mayan yeee.

Ntar kita liat lagi gimana kebiasaan musiman saya setelah ada di kantor baru 😀