115 – 445 Elizabeth Street…

Melbourne.

Iya, Judul blog post ini sebenernya adalah alamat unit yang saya tempati selama dua tahun penuh. Berlokasi sekitar 7 menit dari Melbourne Central alias stasiun di pusat kota, apartemen saya ini termasuk murah untuk ukuran tengah kota. Dapet unitnya ini pun ngga sengaja banget. Pas lagi iseng cek milis Indomelb, saya baca ada yang nawarin sebuah apartemen dua kamar di alamat 445 Elizabeth street. Saya langsung mikir, ini kalo dia punya apartemen dua kamar, berarti besar kemungkinan ada unit studio juga.

Googling-lah saya. Nah, bener aja khan, ternyata si apartemen ini dikelola oleh sebuah manajemen. Malam itu juga saya kirim e-mail buat nanya apakah masih ada studio yang tersedia. Dan ternyata.. ada lho, harganya pun ngga terlalu mahal, yaitu sekitar AUD 195 per week. Iya, di Australia sini emang beda sama Amerika. Harga-harga dihitung weekly, bahkan gajian juga dikasihnya dua mingguan, bukan bulanan.

Singkat cerita, saya langsung bayar-bayar dan kirim-kirim dokumen yang diperlukan demi bisa nge-tag si kamar itu supaya pas datang bisa langsung saya tempati. Alhamdulillah semua berjalan lancar jaya. Saking lancarnya sampe-sampe selama dua tahun saya ga pindah-pindah sama sekali. Adem, tentrem dan murah meriah lah pokoknya.

Pulang dari kampus jam 3 pagi juga ga masalah karena lokasinya deket dari kampus, trus juga masih di lingkungan free tram zone alias gratis naik tram. Belum lagi deket ke pusat perbelanjaan semacam Coles dan Woolworths. Coles ini kayak Walmart-nya Amrik, sementara Woolworths ini semacam Wegman’s-nya. Berbagai perpustakaan juga bisa dijangkau dengan jalan kaki, belum lagi kafe-kafe kopi favorit. Surga!

Ukurannya sih mini banget, cuma muat tempat tidur ukuran single. Alhasil kalo suami datang ya jadinya rebutan semuanya, ya rebutan tempat, selimut, sampe dengan bantal. Ada untungnya juga sih punya tempat tinggal berukuran mini gitu, soalnya jadi ga punya tempat buat nyimpen barang-barang dan imbasnya adalah saya jadi males belanja.

Tapi ya, ga tau kenapa walopun saya males belanja, pas tiba waktunya harus beberes untuk pulang ke Indo.. Alamaaaaak, bikin saya tambah kapok nyimpen-nyimpen barang ga penting. Semua barang memang ga ada yang saya kirim pake kargo gara-gara males ngurus administrasi dan tetek bengeknya. Prediksi saya sih kalo naik pesawat ga usah pesen bagasi banyak-banyak. Lho, emangnya ga naik Garuda kok pake pesen bagasi segala?

Iya, saya emang sengaja beli tiket pesawat sendiri dan memilih untuk pulang naik pesawat murah ketimbang minta ganti ke LPDP. Bukan, bukan gara-gara kebanyakan duit sampe ngga perlu minta reimburse, tapi lebih ke pertimbangan ekonomis. Kalo beli tiket dengan minta uang ke LPDP, saya diwajibkan pakai Garuda Airlines. Sementara harga tiket Garuda itu paling murah 8 juta rupiah. Tiket saya sih emang diganti, tapi tiket suami engga. Jadi tetep aja sayanya harus keluar uang minimal 8 juta. Sedangkan dengan beli tiket maskapai murah, saya cuma habis 5.5 juta rupiah buat berdua. Ahay, thanks to Scoot. Nah kalo naik Scoot itu khan ga termasuk bagasi, jadilah saya harus beli bagasi lagi yang kurang lebih 25 kilogram. Nambah sekitar berapa puluh dolar gitu. Jadi deh tiket pulang saya berdua dengan suami ngga nyampe 6 juta. Yay!

Dua hari sebelum pulang saya mulai bongkar lemari dan pusiiiiiing sendiri mendapati tumpukan benda semacam ini.

photo6095828791403325621

Heran juga, udah ga belanja kok ya ternyata barang saya masih banyak aja. Tau nggak, akhirnya banyak benda-benda yang dengan terpaksa saya buang. Benda yang masih bagus saya  sumbangkan melalui kotak donasi yang memang banyak tersedia di Melbourne. Jadi ada box terkunci khusus yang  gunanya memang menampung unwanted clothes, shoes, jewelery dan juga bahkan perabotan rumah tangga. Benda yang termasuk recycle saya buang ke kotak sampah daur ulang. Sisanya dengan berat hati saya buang ke tempat sampah. Saya sih memang merasa kalo saya sekarang sangat tega sama barang, benda yang saya anggap nggak berguna atau nggak pernah saya pakai dalam jangka waktu sekitar sebulan biasanya langsung saya buang.

Hasilnya? Legaaa…

Ini dia muka lega saya terbebas dari benda-benda printilan yang ternyata memang ga berguna di kamar legendaris 115 – 445 Elizabeth street.photo6098144534690113586

Trus ini hasil akhir packing-an saya. Whew, hasil selama dua tahun hidup ternyata cuma satu koper yang digiring suami saya ini. Beratnya? Cukup 25 kilogram sahaja.

photo6095828791403325622

Ah, 115 – 445 Elizabeth.. Thanks for having me in these last two years.

 

8 Comments to “115 – 445 Elizabeth Street…”

  1. Yaampun! Aku inget dulu pas sekolah di Bournemouth perasaan ga pernah beli banyak barang dan sebagainya tapi tetep aja pas pulang bawa 2 koper masing2 25kg, koper carry on, dan masih shipping 1 kardus isi 10kg… itu aja masi sedikit bangga soalnya paling dikit diantara temen2 Indo lain 😂 eh baca post kamu ini langsung pundung… hahahaha… barang aku jadi banyak bgt dibandingkan kamu 😂

  2. keren banget sih mbaaaa, cuma bawa koper 25kg aja….aduhh aku nanti seandainya mutasi dari Jkt gimana yaaaa….barang aku banyak bangeeet

  3. Memang sedikir-sedikit bisa membukit ya barang2 itu..

  4. Kalau aku mulai tega sama tanaman, klo kulihat ga berbakti lagi ya kubuang, drpd dirawat ngabisin tenaga, pupuk dan waktu kan, klo dulu sampai musim gugurpun kucoba pelihara, sampai winter tuh spt cabe dan tomat kututupi plastik atau kain, dan ujungnya tetap mati juga krn matahari jarang bersinar haha 😀 skrg sih bulan agustus sdh mulai bersih2 kebun aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: