Archive for September, 2018

September 14, 2018

Hello from Pondok Indah

Hai haiii.. Ga kerasa udah seminggu saya aktif kerja di kantor yang berlokasi di area Pondok Indah ini. Secara keseluruhan sih saya menikmati hari-hari di sini, soalnya ga kerasa seperti kerja. Sehari-hari saya belajar, bebas ngabisin waktu dan dikitari temen-temen yang baik. Hari saya biasanya dimulai dengan:

06.30  Suami berangkat ke kantor
06.45  Turun buat nge-gym
07.35  Pulang ke apartemen trus masukin baju ke mesin cuci trus sekalian mandi
08.05  Berangkat nyegat Kopaja yang ke arah Blok M, trus sambung Metromini ke arah kantor
09.15  Mulai aktif di kantor
19.00  Pulang

Nah kalo berangkat itu jalurnya enak banget karena Kopaja dan Metromini yang saya naikin biasanya ga penuh jadi bisa duduk. Udah gitu sayanya juga ga kepanasan, ga kayak kalo naik ojek.

img_1712

di dalam metromini

Beda dengan jalur pulang, saya belum nemu urutan angkutan umum yang murah, cepat dan nyaman dinaiki. Akhirnya.. gojek to the rescuee :D.

Oiya, kantor saya ini bener-bener beda dari perusahaan tempat saya kerja sebelumnya. Di sini lebih bebas dengan jam kerja yang fleksibel, ada opsi buat kerja dari rumah, dan juga pakaian yang ga diatur. Banyak tuh anak-anak yang datang hanya pake kaos, datang jam 11 siang. Di sini yang dikedepankan itu adalah tanggung jawab, selama kerjaan selesai dan oke, mau ngapain aja jam kerja juga terserah elu.

Bos saya malah sambil guyon bilang “HR ini gimana sih, harusnya ngerekrut orang itu yang main Mobile Legend!”

Dan temen saya juga bilang “Put, lo kalo mau nyari pak X (si pak bos), ga cukup cuma lewat WA atau Slack atau Trello. Lo mesti chat di ML juga.”

Heyaaaa. Ada-ada aja ini mah.

Oiya, ini saya kasih intip dikit bagian kantor saya ya. Konsepnya di sini itu terbuka, tanpa sekat, ga ada sungkan-sungkanan kalo mau ketemu CEO atau CTO. Mereka duduk di meja yang sama, di sini juga.

img_1713

Di luar ada ruangan terbuka dengan sofa yang bebas aja dipake tidur-tiduran, ngerokok, ngopi atau cuma main game.

img_1715

img_1716

Intinya, si CEO sih pengennya kantor ini adalah rumah. Temen kerja adalah keluarga. Ga ada istilahnya kalo ada yang kesusahan trus ngga ada yang bantu. Semua programmer di sini biasanya ga pelit bagi ilmu dan pengalaman.

Oh ya, seminggu sekali di sini ada sesi curhat one-on-one dengan seorang pakar. Bakalan ada yang dateng trus per hari dijatah 5 orang dengan masing-masing orang kira-kira dapat satu jam sesi ngobrol. Bisa soal apapun, kerjaan, keluarga, atau masalah lain. Tujuannya ya apalagi kalo bukan supaya karyawan di sini bahagia dan ngga tertekan dengan masalah kerjaan.

Seru ya?

September 11, 2018

Uluru Trip – Hari Ketiga

Cerita tentang hari terakhir di Uluru ini nyaris aja ngga muncul di blog. Padahal benernya foto-fotonya udah di-upload sejak beberapa bulan lalu, tinggal ditulis ajah. Tapi ya tetep aja ketinggalan ditulis. Payah 😀

Sama dengan hari kedua, di hari terakhir ini kita berangkat jauh sebelum matahari terbit. Dan hari ini kita keduluan sama dua mas Jepang yang sekamar sama kita. Mereka udah cabut sejak jam 4 kurang, katanya sih mau hiking pagi-pagi. Di hari terakhir kami di Uluru, Yoga mengajak berangkat pagi lagi karena pengen melihat perspektif yang lain lagi dari hari sebelumnya untuk menikmati indahnya sunrise. Kalo hari sebelumnya lebih ke bagaimana indahnya matahari pagi menyinari Uluru, sedangkan yang kali ini, dia pengen melihat bagaimana semburat matahari yang muncul dari balik Uluru. Mungkin karena itu sih, beda dengan area yang kami datangi sehari sebelumnya, kali ini jauh lebih sepi. Pas kami datang di Uluru Sunset Viewing Area itu malah cuma ada sepasang kakek nenek menanti sunrise berdua. Keliatan dari namanya kan? Datang ke spot sunset malah pas matahari terbit hahaha…

Saya bilang ke suami,

“Nanti kalo kita udah anyuk-anyuk, ke sini lagi nunggu matahari terbit berdua kayak mbah-mbah itu yuk..”

Yang tentu saja disambut dengan pandangan aneh.

20180409_06590720180409_070245

Puas memandangi sunrise, kok ngantuk banget ya. Alhasil saya pun melanjutkan molor di mobil  sementara suami ngajak lanjut ke area lain. Sebagai penumpang yang  ga bisa nyetir dan ngantuk luar biasa, saya pun manut dibawa dia ke mana aja. Bahkan sampe-sampe dia iseng motoin juga saya pura-pura ga sadar. Makanya posenya bisa bobok cantik gitu, bukan bobok mangap.

20180409_072957

Setelah membolak-balik peta dan membaca-baca web review wisata Uluru, akhirnya suami memutuskan kita mendingan ke Mala Walk saja, salah satu jalur Uluru base walk yang ada di dekat-dekat situ dan track-nya ga terlalu panjang, jadi kita jalan-jalan santai tanpa kuatir kehabisan waktu buat terbang pulang ke Melbourne.

Di titik awal Mala Walk ini pula ada spot awal buat orang yang pengen manjat ke puncak Uluru dengan cliff climbing, tentu saja buat ini perlu permit khusus pengelola kawasan ya. Walau kalo diliat-liat sih, lebih condong cliff walking ya ketimbang cliff climbing kalo mau naik ke atas sana hehehe.. Kebetulan pas kami datang, tidak ada orang yang lagi memanjat. Mungkin karena angin pada saat itu sedang bertiup kencang jadi tidak ada yang diperbolehkan untuk naik ke atas.

20180409_07373820180409_074514

Uluru ini kalo pagi dinginnya minta ampun, tapi begitu matahari udah terbit.. Langsung deh kita disinari dengan sepenuh hati. Ga sante gitu panasnya. Alhasil kalo pas di area yang ga kena matahari, saya pasang jaket. Begitu disapa lagi trus jadi lepas lagi deh.

20180409_082357

Mala Walk hari itu benar-benar terbebas dari keramaian dan bis tur. Berjarak sekitar 2 km bolak-balik dan berujung di Kantju Gorge, jalur walk ini umumnya hanya didatangi pengunjung dengan kendaraan sendiri atau yang memang sengaja hiking dari jalur trekking lain. Total lintasan bisa ditempuh dalam waktu kurang lebih 1.5 jam saja.

20180409_083626

Selepas trekking di Mala Walk kami pun kembali mengunjungi visitor center, melihat-lihat isi galeri di sana yang kebanyakan isinya menceritakan kehidupan suku aborigin yang tinggal di sekitar Uluru beserta mitos, folklore-nya dan menikmati fasilitas kafe sambil menunggu capek hilang sehabis jalan-jalan juga sih.

20180409_094138

Habis nge-charge diri dengan makan siang dan kopi, kita berdua trus muterin Uluru dengan mengikuti alur jalan mobil di seputar Uluru base walk. Tentu saja dengan mobil :D. Paling engga bisa bilang kalo udah pernah muterin Uluru, walopun bukan hiking, wkwkwk. Hiking bisa makan waktu 8 jam sedangkan dengan mobil cukup 15 menit, gimana? Sangat efisiensi waktu kan?

20180409_103048

Hari mulai beranjak sore, saatnya kami menuju bandara untuk kembali terbang ke Melbourne. Kita udah nyampe bandara sekitar 3 jam sebelum penerbangan dan ternyata ada sedikit masalah di bandara: airport scanner rusak! Berhubung bandara di Uluru ini bandara sangat kecil yang bahkan jauh lebih kecil dari Halim Perdanakusuma, jadi mereka cuma punya satu scanner. Dan rusak.

Sumpah, itu antrian pengecekan jadinya puanjaaaaang banget karena semua barang bawaan dicek manual. Bener-bener manual, semua resleting dibuka, kompartemen diaduk-aduk, tumpukan pakaian dalam dibuka-buka, tas kosmetik, tas peralatan mandi, tas isi elektronik, semua tanpa kecuali dibongkar. Saya salut banget sih sama petugas bandaranya yang kelihatan jelas kalo lelah dan letih tapi mereka tetap melayani kami dengan senyum, ramah, tapi tegas. Ngga ada kesan intimidasi atau menyemburkan emosi ke calon penumpang sama sekali.

Iya, penerbangan kami saat itu akhirnya delay gara-gara nungguin semua tas dan koper penumpang selesai dicek. Sekarang sih pengalaman itu bisa diinget sebagai hal yang lucu, tapi pas ngalaminnya mah ngga enak banget dan jelas ga mau kita ulangi lagi 😀

September 9, 2018

Musiman

Saya ini orangnya musiman. Kalo lagi getol atau suka sama sesuatu, pasti saya cari terus tiap hari selama beberapa lama. Trus bisa aja mendadak berhenti begitu aja tanpa sebab apapun. Ini berlaku di beberapa hal, mulai dari makanan, minuman, bacaan, sampai perpustakaan. Suami saya sampe udah paham banget sama kebiasaan aneh ini.

Trus jadi saya iseng deh inget-inget selama kuliah, apa aja yang saya datangi dan lakukan terus-terusan.

Semester 1
Soal musik, saya lagi hobi banget dengerin The Script. Hampir semua lagunya rutin diputer di Spotify saya, tapi khusus satu lagu ini yang nemenin saya kerja dan belajar di perpustakaan.

Ngomongin soal perpustakaan, semester ini masa-masanya saya ngerjain tugas di Eastern Resource Center alias ERC yang juga perpustakaannya fakultas saya: School of Engineering. Ga tau kenapa, di perpus yang satu ini tuh ga pernah sepi, dalam arti sebenarnya. Suasananya tuh nggak bisa dibilang kondusif buat belajar soalnya selalu aja ada yang diskusi di sini jadi berisiiiik. Tapi keberisikannya ini bikin saya betah banget ngerjain tugas di sini.

Semester 2
Musik yang rutin saya puter di Spotify dan Youtube sekarang ganti lagi, lebih ke selera Nusantara. Di masa ini saya hobi banget dengerin Padi, Sheila on 7, Peterpan, GIGI, pokoknya band 90 – 2000-an awal deh. Di semester ini juga saya lagi rajin-rajinnya masak  buat bekel makan siang di kampus walopun menunya bukan sesuatu yang spektakuler. Tapi bisa dibilang ini pencapaian khusus buat yang males masak kayak saya.

Beda dengan semester pertama, kali ini saya pindah perpustakaan buat ngendon, tepatnya di Giblin Eunson library. Berkhianat, karena ini benernya perpus anak Ekonomi dan Bisnis.

Semester 3
Di semester tiga ini saya cenderung suka musik yang kenceng sangat: Disturbed. Tiap pagi begitu nyampe Baillieu library maka hal yang pertama saya lakukan: login komputer, colok earphone, buka Youtube dan langsung muter video klip yang ini dan diulangi sampe saya kelar nugas.

Ini saya jadi inget komentar Mama dulu yang bilang kalo dilihat dari lagu-lagu koleksi, saya lebih mirip cowok ketimbang cewek. Plus, dulu Mama sempet mengungkapkan kekuatirannya, apakah bakalan ada cowok yang mau deketin saya yang tomboy minta ampun begini. Hahahaha, jangan kuatir, Ma. Ternyata ada kok cowok yang berhasil dijebak buat ngawinin saya.

Semester 4
Semester akhirrrr! Seperti yang udah diceritain di blog post yang ini, saya tiap akhir pekan udah ga punya tempat nongkrong lain selain di sudut perpustakaan ERC buat diskusiin tugas. Makin akhir sepertinya beban kuliah bukannya makin ringan, malah semakin bikin saya pulang dini hari. Makanya saya butuh musik yang menggugah semangat kayak lagu-lagunya The Greatest Showman. Mulai dari The Greatest Show, This is Me sampe Never Enough terus menyemangati saya. Jadi kadang kalo udah ngerasa capek, ngga semangat dan kangen-kangen nggak jelas sama suami, lirik This is Me bisa banget bikin batere diri ke-charge sampe 100% lagi.

Berhubung saya agak males baca buku self-help, motivasi atau ceramah, jadi ya cara buat ngembaliin semangat cuma lewat dengerin lagu, nari atau ngopi. Menurut saya pribadi, lebih baik menghabiskan waktu dengan baca buku non fiksi, baca jurnal atau novel sekalian ketimbang buku-buku jenis self-help.

Begitu selesai kuliah, kebiasaan musiman saya pun berganti lagi. Udah ga ada perpus-perpusan, keseharian saya trus diganti dengan: berenang. Random amat yak. Habis gimana lagi, sebulan kemarin saya kerjaannya cuma buka laptop, buka job seeker platform, tulis lamaran, kirim resume trus kalo ada panggilan interview ya saya datengi. Coba tebak berapa sesi wawancara yang saya ikuti kemarin? Kurang lebih ada 10 sesi test yang semuanya bermacam-macam, ada yang interview HR, interview user, online test dan juga online interview. Mayan yeee.

Ntar kita liat lagi gimana kebiasaan musiman saya setelah ada di kantor baru 😀

 

September 8, 2018

115 – 445 Elizabeth Street…

Melbourne.

Iya, Judul blog post ini sebenernya adalah alamat unit yang saya tempati selama dua tahun penuh. Berlokasi sekitar 7 menit dari Melbourne Central alias stasiun di pusat kota, apartemen saya ini termasuk murah untuk ukuran tengah kota. Dapet unitnya ini pun ngga sengaja banget. Pas lagi iseng cek milis Indomelb, saya baca ada yang nawarin sebuah apartemen dua kamar di alamat 445 Elizabeth street. Saya langsung mikir, ini kalo dia punya apartemen dua kamar, berarti besar kemungkinan ada unit studio juga.

Googling-lah saya. Nah, bener aja khan, ternyata si apartemen ini dikelola oleh sebuah manajemen. Malam itu juga saya kirim e-mail buat nanya apakah masih ada studio yang tersedia. Dan ternyata.. ada lho, harganya pun ngga terlalu mahal, yaitu sekitar AUD 195 per week. Iya, di Australia sini emang beda sama Amerika. Harga-harga dihitung weekly, bahkan gajian juga dikasihnya dua mingguan, bukan bulanan.

Singkat cerita, saya langsung bayar-bayar dan kirim-kirim dokumen yang diperlukan demi bisa nge-tag si kamar itu supaya pas datang bisa langsung saya tempati. Alhamdulillah semua berjalan lancar jaya. Saking lancarnya sampe-sampe selama dua tahun saya ga pindah-pindah sama sekali. Adem, tentrem dan murah meriah lah pokoknya.

Pulang dari kampus jam 3 pagi juga ga masalah karena lokasinya deket dari kampus, trus juga masih di lingkungan free tram zone alias gratis naik tram. Belum lagi deket ke pusat perbelanjaan semacam Coles dan Woolworths. Coles ini kayak Walmart-nya Amrik, sementara Woolworths ini semacam Wegman’s-nya. Berbagai perpustakaan juga bisa dijangkau dengan jalan kaki, belum lagi kafe-kafe kopi favorit. Surga!

Ukurannya sih mini banget, cuma muat tempat tidur ukuran single. Alhasil kalo suami datang ya jadinya rebutan semuanya, ya rebutan tempat, selimut, sampe dengan bantal. Ada untungnya juga sih punya tempat tinggal berukuran mini gitu, soalnya jadi ga punya tempat buat nyimpen barang-barang dan imbasnya adalah saya jadi males belanja.

Tapi ya, ga tau kenapa walopun saya males belanja, pas tiba waktunya harus beberes untuk pulang ke Indo.. Alamaaaaak, bikin saya tambah kapok nyimpen-nyimpen barang ga penting. Semua barang memang ga ada yang saya kirim pake kargo gara-gara males ngurus administrasi dan tetek bengeknya. Prediksi saya sih kalo naik pesawat ga usah pesen bagasi banyak-banyak. Lho, emangnya ga naik Garuda kok pake pesen bagasi segala?

Iya, saya emang sengaja beli tiket pesawat sendiri dan memilih untuk pulang naik pesawat murah ketimbang minta ganti ke LPDP. Bukan, bukan gara-gara kebanyakan duit sampe ngga perlu minta reimburse, tapi lebih ke pertimbangan ekonomis. Kalo beli tiket dengan minta uang ke LPDP, saya diwajibkan pakai Garuda Airlines. Sementara harga tiket Garuda itu paling murah 8 juta rupiah. Tiket saya sih emang diganti, tapi tiket suami engga. Jadi tetep aja sayanya harus keluar uang minimal 8 juta. Sedangkan dengan beli tiket maskapai murah, saya cuma habis 5.5 juta rupiah buat berdua. Ahay, thanks to Scoot. Nah kalo naik Scoot itu khan ga termasuk bagasi, jadilah saya harus beli bagasi lagi yang kurang lebih 25 kilogram. Nambah sekitar berapa puluh dolar gitu. Jadi deh tiket pulang saya berdua dengan suami ngga nyampe 6 juta. Yay!

Dua hari sebelum pulang saya mulai bongkar lemari dan pusiiiiiing sendiri mendapati tumpukan benda semacam ini.

photo6095828791403325621

Heran juga, udah ga belanja kok ya ternyata barang saya masih banyak aja. Tau nggak, akhirnya banyak benda-benda yang dengan terpaksa saya buang. Benda yang masih bagus saya  sumbangkan melalui kotak donasi yang memang banyak tersedia di Melbourne. Jadi ada box terkunci khusus yang  gunanya memang menampung unwanted clothes, shoes, jewelery dan juga bahkan perabotan rumah tangga. Benda yang termasuk recycle saya buang ke kotak sampah daur ulang. Sisanya dengan berat hati saya buang ke tempat sampah. Saya sih memang merasa kalo saya sekarang sangat tega sama barang, benda yang saya anggap nggak berguna atau nggak pernah saya pakai dalam jangka waktu sekitar sebulan biasanya langsung saya buang.

Hasilnya? Legaaa…

Ini dia muka lega saya terbebas dari benda-benda printilan yang ternyata memang ga berguna di kamar legendaris 115 – 445 Elizabeth street.photo6098144534690113586

Trus ini hasil akhir packing-an saya. Whew, hasil selama dua tahun hidup ternyata cuma satu koper yang digiring suami saya ini. Beratnya? Cukup 25 kilogram sahaja.

photo6095828791403325622

Ah, 115 – 445 Elizabeth.. Thanks for having me in these last two years.