Archive for February, 2018

February 23, 2018

NZ Trip – Hari Pertama

Kami kena tegur petugas bandara Christchurch! Wkkwkwkwk, emang bandel sih kitanya, udah tahu kalo hari mulai siang dan bandara aktif, kita masih geletakan aja tidur-tiduran dengan ransel bergelimpangan. Didatengin deh sama ibu-ibu petugas dengan muka datar, untungnya begitu liat kita beberes trus dia pergi, hihihi.

20180216_234445.jpg

selfie di dalam Jetstar Melbourne – Christchurch

Saya dan suami terbang dari Melbourne jam 12 malam trus mendarat di Christchurch jam 5 pagi waktu Christchurch. Masalahnya adalah itu sebenernya jam 2 pagi waktu Melbourne, sehingga otomatis kita tidur cuma 2 jam. Klenger klenger deh!

Pernah denger kalo imigrasi Australia itu ketat pemeriksaannya? Beuh, New Zealand lebih ketat lagi. Etapi jangan bandingin sama imigrasi Amerika lah ya, itu emang bener-bener strict dan nyeremin. Seperti biasa, sebelum mendarat kita harus isi declaration form dulu. Nah biasanya kalo di Australia tuh habis misalnya kita ngga declare apa-apa atau paling cuma vitamin (kayak saya) langsung dibiarin lewat gitu aja. Eh ini engga lho!

Total jendral kita antri masalah custom ini tiga kali. Ngantuk jadi ilang. Jam 6 pagi akhirnya kami terbebas dari custom dan imigrasi. Trus langsung deh kita cari operator seluler yang udah buka. Waktu itu cuma ada 1 konter: Spark. OKs, beli Spark-lah kita, beli paket yang isinya data 1.5 GB seharga 25 NZD.

20180217_080218.jpg

di lapangan parkir Hertz

Kami ndelosor di bandara, nungguin sampe jam 8 buat ambil mobil di Hertz.  Lho emangnya belum buka? Udah buka sih, cuma booking-nya mulai jam 8. Menurut perhitungan saya kami akan mengembalikan tepat 48 jam kemudian. Misalnya diambil sebelum jam 8 pagi itu, otomatis ngembaliinnya harus dalam jangka waktu 48 jam. Kalo gini kejadiannya saya ngga yakin bisa tepat waktu sih. Daripada kena charge tambahan 1 hari lagi, mending nunggu sesuai pesanan ajalah.

Berangkat dari bandara Christchurch, hari itu jadwal kami menyusuri Church of Good Shepherd dan Lake Tekapo, Lake Pukaki, Lake Wakatipu dan tidur di Te Anau.

 

Lake Tekapo

Lake Tekapo ini unik, berwarna toska karena pengaruh rock flour atau kadang dikenal juga sebagai glacial flour.

20180217_115107.jpg

Asik jeprat sana-sini, suami saya beberapa kali kena protes saya gara-gara mengambil foto dari sudut yang tidak tepat.

“Kok aku keliatan lebar sih?”

“Agak miringan dikit biar kurus”

Lama-lama dia bete kali ya, trus akhirnya ngedumel sendiri

“Salah sendiri jadi lebar”

 

Church of Good Shepherd

20180217_120135.jpg

Gereja ini merupakan bangunan mungil satu-satunya di pinggiran Lake Tekapo. Cantik. Tapi juga rame banget. Saya sempet kesel gara-gara berusaha motret Gereja pas lagi ngga ada orang eeh tahu-tahu muncul satu cewek dengan sok manisnya mondar-mandir ke sana kemari. Gimana ga sebel, wong Gereja pas lagi sepi ngga ada orang kecuali makhluk satu itu! Aaaargggghhh.

Salah satu review di TripAdvisor bilang begini:

“I visited Tekapo the week before Chinese New Year in February and this beautiful church and setting was absolutely mobbed with tourists from China, talking at the top of their lungs and really it was hard to get a good photo in as even a small family of them went through many permutations…son with different poses, mom with different poses, son with mom, mom with dad, etc.”

‘Different permutation’ katanya!! Hwakakakakaka!! Ternyata ga cuma saya aja yang kesel di sini, hihihihi.

Saya ngga bisa ngebayangin aja sih kalo misalnya pas ada kebaktian trus kayak gimana ramenya. Wong sampe sekarang Church of the Good Shepherd ini masih aktif dengan kebaktian setiap hari Minggu sore kok.

 

Lake Pukaki

Lake Pukaki ini secara penampilan kurang lebih sama dengan Lake Tekapo. Jadi kita skip-lah danau satu ini. Ngga foto-foto, cuma dipandangi aja sambil naik mobil.

 

Lindis Pass

Ini bonus perjalanan kami, karena ga ada di itinerary dan saya juga ngga tau kalo ada tempat sebagus ini.

28164960_10156121081593934_3222810400961231202_o.jpg

 

Lake Wakatipu

Wow wow wow wow!!! Birunya Lake Wakatipu ini sumpah keren banget. Kebetulan juga rencananya kami akan menuju ke sini lagi keesokan harinya jadi nggak terlalu banyak foto-foto.

20180217_163635.jpg

 

Te Anau

Ini dia lokasi tujuan akhir kami: Te Anau. Kenapa nginepnya di sini? Soalnya kami rencana mau ke Milford Sound dan kota yang paling deket ke Milford Sound ya Te Anau ini. Penginapannya sendiri berupa kabin-kabin dengan beberapa kabin yang berisi kamar campur. Campur, maksudnya cowok dan cewek jadi satu, semacam hostel gitu deh. Berhubung saya waktu itu terlambat pesan hotel, jadi terpaksa deh pesan kamar yang campur ini.

Kami check in di hotel ini pukul 19.15-an. Begitu masuk ke dalam kamar, terlihat ada dua ranjang yang sudah terisi, walaupun orangnya ngga ada. Sayang, ranjang yang tersisa letaknya ga sebelahan jadi saya dan suami tidurnya kepisah jauh. Ya udahlah, lagian kita berdua lagi capek banget, apalagi suami saya yang habis nyetir selama total 11 jam sendirian.

Langsung deh kami mandi dan beberes sebentar, trus molor sampe pagi. Saking capeknya, saya dan suami langsung hilang ke alam mimpi dan ngga denger kalo ada yang masuk kamar. Well, sebenernya samar-samar denger sih ada yang buka pintu tapi trus saya cuek dan langsung tidur lagi.

Saya akhirnya baru bangun keesokan paginya, setelah mas-mas yang tidur di ranjang sebelah suami saya beranjak mandi……

February 22, 2018

Anniversary Trip – New Zealand

Kia Ora!

28164432_10214099009282539_5929308849219964807_o.jpg

Sebuah sapaan yang bermacam maknanya tergantung konteks dan kondisi, bisa “Selamat datang!” atau “Good job!” atau “Thank you!”. Tapi terjemahan sesungguhnya adalah “Be well!”

Jalan-jalan ke New Zealand yang kami rencanakan sejak akhir November 2017 lalu memang sengaja diagendakan sebagai perayaan ulang tahun pernikahan kami yang ke-6. Baru seumur jagung memang, tapi semoga berlangsung selamanya :D. Ngomong-ngomong, ada yang tahu umurnya jagung biasanya berapa lama kah? Kebetulan juga di bulan Februari ini ada satu hari libur, pas Imlek dan pas saya juga masih libur sekolah. Suami ngga perlu cuti lama-lama, saya pun ngga bolos kuliah.

Nah, berhubung suami nggak cuti lama itu juga jadi perjalanan kami termasuk singkat. Total hanya 4 hari dengan mengunjungi 4 kota di 2 pulau. Gimana saja nih itinerary-nya?

itinerary.png

 

Ngebut banget, Neng, sampe-sampe 4 hari doank dibela-belain ke dua pulau? Padahal banyak yang bilang kalo di NZ mesti ngabisin waktu lama di satu pulau. Well, lagi-lagi masalahnya ya itu tadi: waktu.

Lagian juga pas nyusun itinerary saya udah nanya ke suami,

“Ini hari pertama kira-kira kita bakal di jalan 11-12 jam-an lho. Kuat nyetirnya ga?”

Suami, yang waktu di Amerika pernah nyetir 17 jam non stop sih dengan entengnya ngangguk-ngangguk aja. Jelas saya harus nanya dulu, soalnya memang suami bakal jadi single driver, eh, single fighter dalam hal nyetir-menyetir. Entahlah saya juga heran dengan daya tahan dia nyetir lama. Tapi katanya sih dia memang suka dan menikmati nyetir di jalan yang tenang, apalagi kalo disuguhi pemandangan indah sepanjang jalan.

Dari rencana yang sudah disusun, ada satu yang belum terlaksana, yaitu ikut Hobbiton tour. Gara-garanya kami pergi pas peak season, jadi waktu mau book tour secara online sejak Desember lalu pun waktu yang kami incar sudah penuh. Sempat nekat sih langsung datang ke Matamata, berharap ada seat yang tiba-tiba kosong. Tapi ternyata harapan tinggal harapan.

Tapi kami juga ga kecewa, soalnya di hari yang bersamaan ternyata hujan lebat. Padahal Hobbiton tour itu khan outdoor, jadi kalau hujan jadinya ya kurang bisa menikmati pemandangan juga ya. Yasud, jadi rencananya besok-besok kalo mau ke NZ lagi sih kami book tiket Hobbiton tour duluan baru beli tiket pesawat dan lain-lain, hihihi.

Cerita detil hari demi hari tentang perjalanan New Zealand ini bakal saya tulis di blog post berikutnya. Tungguin ya!