Ketemuan Teman Lama – Part 3

Yang namanya orang IT yang kerja di bank itu lingkaran pergaulannya kecil banget, malah bisa dibilang lu lagi lu lagi. Lagi interview di bank A, jangan heran kalo ketemu si X. Pas nunggu tes kesehatan di bank B, bisa aja yang sama-sama duduk nunggu antrian ambil darah itu ternyata kenal sama seniormu di kantor yang sekarang. Atau kalo ikut konsorsium yang diadain sama bank sentral Indonesia, besar kemungkinan mbak-mbak yang duduk di depanmu itu dulu pernah jadi temen sekantor.

Ini benernya mo ngomong apaan sih kok pembukaannya heboh bener. Jangan kapok baca ya, blog post ini cuma mo cerita soal ketemuan sama temen lama doank. Iya, soalnyaa….

Temen Kantor #1
Kejadian sama Aries ini agak lucu juga. Dulu kita pernah jadi temen beda bagian di kantor #1. Trus tiga tahun lalu, pas balik dari Amerika khan saya tebar CV ke mana-mana, termasuk ke sebuah bank. Eh ga taunya manajer untuk posisi yang saya incar waktu itu ya nggak lain dan nggak bukan adalah…. Aries!

Sebagai manajer, jelas dia yang berhak buat mewawancarai calon karyawan. Tapi trus jadinya sepanjang wawancara cuma cengengesan cengar-cengir gitu. Lha gimana lagi wong memang udah kenal lama bertahun-tahun sebelumnya. Dia juga bingung kali mo nanya apa, dan saya juga bingung karena dia bingung. Tapi kayaknya emang waktu itu belum jodoh kok, akhirnya saya malah masuk ke perusahaan lain dan Aries pun juga berlabuh di kapal lain.

Berhubung udah lama banget nggak ketemu Aries, langsung saya WhatsApp dia, ngajakin ketemu makan siang.

Saya: “Mo makan di mana enaknya, Ries?”
Aries: “Aku lek Indo kurang hapal.. Hapalku Ostrali e mbak..”
Saya: “Yowes sakarepmu  .”

img_8574

Gapapa lah ketemunya cuma sebentar, yang penting sama-sama udah saling tahu kabar dan guyon nggak jelas juga bikin seneng kok.

Temen Kantor #1
Ketemu sama Ibu yang satu ini butuh sedikit perjuangan sih, soalnya dia sering meeting di luar kantor. Untung aja akhirnya saya berhasil bikin janji buat ketemuan di sebuah mall. Yoan ini adalah temen seangkatan saya di kantor #1, dia sekaligus juga tetangga kubikal selama satu tahun terakhir sebelum cabut.

Tahu sendiri lah ya kalo yang namanya tetangga kubikal itu mau nggak mau jadinya akrab, wong tiap hari juga yang ditatap dia dia mulu. Lumayan lah, ketemuan selama satu jam lebih ternyata cukup buat nostalgila dan haha hihi tentang masa-masa sebelum pisah kantor.
img_8588

Temen Kantor #2 sekaligus Teman Kantor #1
Mbak Alina ini adalah salah satu contoh yang saya sebut sebagai ‘lu lagi lu lagi’. 12 tahun yang lalu saya kenal mbak Alin pertama kali sebagai salah satu vendor kantor #1. Beberapa tahun kemudian mbak Alin memutuskan pindah ke perusahaan lain. Trus giliran saya tuh yang resign dari kantor #1 buat pindah ke kantor #2 yang ternyata adalah kantornya si mbak Alin.

Trus yang lucunya lagi adalah sekarang pak Donny, suami mbak Alin, malah jadi kolega suami saya. Saat ini mereka ada di Divisi yang sama, hanya beda Bagian. Beberapa kali suami saya suka cerita tentang pak Donny. Dan kalau pak Donny habis dinas luar tiba-tiba suka bawa oleh-oleh buat kami berdua.

See? Ini dia bukti kalo mo kabur ke mana juga pasti orang IT bank itu bakal ketemu lagi 😀

img_8869

Begitu tahu saya lagi di Indo, mbak Alin bela-belain ketemuan sama saya walopun dia sebenernya lagi cuti. Udah gitu pas muncul tahu-tahu nyodorin bingkisan, katanya oleh-oleh dia habis liburan. Lhaaaaa…. Padahal beberapa minggu sebelumnya suaminya habis ngasih oleh-oleh buat suami saya. Lha kok ini ujug-ujug sang istri juga ga mau kalah gini? Yang namanya rejeki, ga baik kalo ditolak. Ya ga?!

Temen Blogger
Jujur, saya ngga tau sih apakah Dita si Malesmandi ini udah mandi apa belum pas ketemuan sama saya. Kayaknya sih belum. Hmmmm.

img_8712

Di masa-masa sibuknya pindahan kantor eh dia masih sempet lho mengiyakan ajakan saya buat ngopi cantik. Walopun benernya ngopi sama saya itu malah jadi alasan buat meninggalkan kehebohan kubikalnya yang udah ngga jauh beda sama bilik wartel. Iya saya mafhum kalau pemakaian diksi wartel itu sebenarnya membongkar rahasia berapa kisaran umur saya saat ini, hahahaha…

Si Dita ini sama sekali nggak berubah dibandingkan dengan masa setahun lalu, di mana berkat Dita saya bisa nonton konser Coldplay di Melbourne secara gratis. Rejeki banget deh itu pokoknya.. Dodol dan becandaannya ngga berubah, bahkan sifat posesif-nya semakin nyata, terlihat dari posenya di foto di atas. Bayangin, sama bill aja dia posesif, apalagi sama si mas bebeb?!

3 Responses to “Ketemuan Teman Lama – Part 3”

  1. Paling seru kalo ketemuan ama temen temen yg udh lama gak ketemu ya

  2. ((sama bill aja posesif, gimana sama mas bebeb)) ahahaha kak dita itu yaa. :)))

    Wah berarti bahaya juga kalo jadian antarsesama anak IT bank, nanti susah move on-nya soalnya bakal ketemu dia lagi dia lagi. :”)

Trackbacks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: