Ketemuan Teman Lama – Part 2

Lanjutin blog post sebelumnya tentang muter-muter janjian makan siang, ini dia beberapa di antaranya..

Temen di Melbourne
Jadi secara nggak sengaja saya ternyata mengkotak-kotak-kan teman. Diinget-inget, ada beberapa klasifikasi teman saya selama di Melbourne:

  • Teman Bhinneka
  • Teman LPDP
  • Teman kuliah
  • Teman mushala
  • Teman Baillieu

Kadang teman di satu kategori bisa aja ternyata juga masuk ke kategori lainnya, tapi biasanya jarang sih. Rasa-rasanya cuma Ica yang malah masuk ke empat kategori sekaligus: Bhinneka, LPDP, Baillieu dan mushala.

Nah, balik lagi cerita tentang makan siang, pas saya masih di Melbourne kebetulan liat instatory Lia, temen Bhinneka, yang bilang kalo dia lagi ngidam banget sama chai latte produksi Australia dan dia pengen nitip kalo kebetulan lagi ada yang mau pulang ke Indo. Langsung saya japri Lia buat kasitau kalo saya dalam waktu dekat mau pulang bentar.

Jadilah akhirnya suatu siang saya ngajak suami naik kereta ke Bogor buat ketemuan sama Lia dan suaminya. Saya sempet cerita ke suami saya kalo benernya saya ngga kenal sama suami Lia. Wong Bimo, suami Lia, nggak masuk satu pun kategori yang saya sebut di atas. Bhinneka? Bukan, wong yang nari cuma si Lia. LPDP? Juga bukan, soalnya dia AAS. Kuliah? Engga juga. Mushala? Ya kali saya main ke mushala cowok??!

Pas nyampe stasiun Bogor trus kita dijemput sama Lia dan Bimo, ditraktir makan siang, diajakin ke tempat beli asinan trus udah gitu dianterin balik lagi ke stasiun Bogor. Gila, baik banget khan mereka ini? Thank you banget ya, Liaaa!

img_8552

Temen Kantor #3
Sekali janjian makan siang langsung ketemu dua orang favorit saya sekaligus: mas Yudif dan Vivi.
img_8628

Mas Yudif ini dulu user saya di kantor #3, user yang sangat baik luar biasa. Asli saya nggak melebih-lebihkan sama sekali. Dia ini pinter, baik hati, selalu mau menolong dan juga kadang bahkan melindungi saya dari beberapa pihak yang kadang suka menyerang. Setahun sebelum saya cabut dari kantor #3, dia udah resign duluan pindah ke perusahaan lain. Dan baru enam bulan lalu dia pindah lagi ke perusahaan baru bareng…..

Vivi. Bekas bos saya di kantor #3 yang galak, cerewet, perhatian, pinter dan baik. Vivi sekarang ternyata udah pindah juga dari kantor #3 dan berhasil menarik mas Yudif buat ikut jadi bagian timnya. Dulu Vivi ini teman makan siang saya setiap hari, berhubung kita berdua sama-sama nggak suka nggosip, sama-sama suka ngopi dan sama-sama suka makan siang di dalam kantor aja. Bedanya, dulu saya bawa bekal sementara dia selalu pesen katering.

Beda umur saya dan Vivi mungkin sekitar 2 atau 3 tahun dan dia udah bersikeras dari pertama ketemu kalo cuma mau dipanggil dengan nama, tanpa embel-embel ‘mbak’ atau ‘bu’. Karena usia nggak beda jauh juga sih kayaknya jadi obrolan kita di luar pekerjaan selalu nyambung. Biasanya topik obrolan kita berkisar soal suami masing-masing, aktivitas pas weekend sebelumnya ngapain aja, atau soal makanan diet. Sampai sekarang saya di Melbourne pun kadang saya masih suka WhatsApp-an sama dia, cuma sekedar cerita hal kecil atau nanya kabar.

Ketemu mereka berdua lagi ternyata sangat menyenangkan, walaupun boleh dibilang waktunya nggak pas. Mungkin karena mendekati akhir tahun kali ya jadi semua serba dikejar dan harus mencapai target. Eh ini sayanya aja yang sok tau, nggak tau sebenernya gimana, hahahaha..

.. Bersambung ke Part 3 …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: