Huru Hara Visa New Zealand

Bukan saya namanya kalo ngurus sesuatu ngga pake deg-deg-an atau drama. Pun pas saya perlu ngurus visa New Zealand juga gitu. Benernya saya bisa ngajuin aplikasi visa New Zealand ini dari Melbourne aja. Tinggal isi form secara online, upload persyaratan, trus kirim paspor ke kantor imigrasi New Zealand di Sydney, jadi deh.

Etapi ya… Visa New Zealand ini unik lho. Biasanya kalo bayar buat permohonan visa itu dihitung per individu, nah kalo NZ ini bisa per keluarga. Jadi akan jauh lebih hemat kalo saya dan suami mengajukan aplikasi visa sebagai satu keluarga ketimbang saya ngajuin sendiri di Melbourne dan suami dari Jakarta. Makanya saya bela-belain nunggu waktu pas liburan musim panas ini buat pulang ke Jakarta sebentar sekaligus bikin visa NZ.

Masalah muncul sewaktu baca syarat-syaratnya di mana salah satunya adalah surat keterangan bekerja dari kantor. Bukan apa-apa, kok ya kebetulan atasan langsung suami saya pas banget lagi dinas luar selama seminggu jadi ga bisa dimintain tanda tangan buat surat keterangan kerja ini. Padahal saya udah mau balik ke Melbourne persis setelah tahun baru. Beda dengan visa Australia yang ga perlu ninggal paspor, visa NZ ini masih mensyaratkan kita ngasih paspor ke mereka jadi otomatis saya ngga bisa berangkat ke Melbourne kalo proses aplikasi belum kelar.

Lha, 2 Januari khan masih lama? Iya sih masih ada waktu sekitar dua mingguan. Masalahnya, seperti halnya perusahaan lain, VFS sebagai kantor yang ngurusin aplikasi visa NZ dan juga kantor imigrasi New Zealand akan tutup selama periode 25 Desember 2017 – 1 Januari 2018. Matilah saya.

Saya panik bongkar-bongkar berkas aplikasi visa yang dulu-dulu dan kebetulan nemu surat referensi kantor suami yang dibuat tahun 2012. Isi surat itu kurang lebih menyatakan kalau suami saya adalah benar karyawan perusahaan dan mendapat sponsor untuk sekolah ke Amerika. Trus juga ada keterangan bahwa suami terikat kontrak dengan perusahaan selama sekian tahun. Okelah, saya pake surat yang satu ini buat permohonan visa NZ. Toh sama-sama ada kata-kata

“Yoga Arnindita is a full-time employee of XYZ”

Sedikit gambling, saya datang ke VFS Kuningan City pada tanggal 14 Desember 2017 lalu. Perhitungan saya, kalo permohonan visa makan waktu sekitar 7 hari kerja maka jelek-jeleknya proses akan kelar tanggal 22 Desember. Asli ini beneran nekat, soalnya saya datang ke VFS ngga bawa berkas asli seperti Kartu Keluarga. Berikut daftar dokumen yang saya tenteng:

  1. Form aplikasi visa New Zealand yang saya download dari website resmi dan sudah diisi.
  2. Paspor asli saya dan suami.
  3. Foto saya dan suami sesuai dengan ukuran yang diminta di website resmi masing-masing 2 lembar. Buat ketenangan hati, saya sengaja bikin foto baru di sebuah studio di jalan Sabang.
  4. Fotokopi Kartu Keluarga saya dan Kartu Keluarga suami. KK kami memang masih sendiri-sendiri gara-gara malas belum sempat ngurus.
  5. Fotokopi KTP saya dan suami.
  6. Fotokopi buku nikah. Ini satu-satunya berkas yang nunjukin kalo kami udah kawin, soalnya di KTP kami masing-masing statusnya masih BELUM MENIKAH. Sempet baca di salah satu blog yang bilang kalo dia sampe dikirimin e-mail oleh pihak imigrasi, dimintain surat domisili yang menegaskan bahwa memang suami istri. Sempet kuatir juga soal ini, wong bisa dibilang saya dan suami khan domisilinya ga sama.
  7. Surat keterangan kerja suami yang diceritain di atas. Agak kuatir juga sih soalnya surat ini ditujukan ke Immigration Section the United States of America Embassy lengkap dengan alamatnya di Jalan Medan Merdeka Selatan nomor sekian bla bla bla. Saya sih berharap aja si Imigrasi NZ ini ngga baper-an dikasih surat referensi yang ga ditujukan ke dia. Jangan tersinggung ya, Pak.. Bu.. Maapin saya, hiks.
  8. Slip gaji suami selama 3 bulan terakhir.
  9. Bukti potong pajak gaji dari kantor suami. Dulu juga ngelampirin ini buat aplikasi visa turis Aussie.
  10. Screenshot internet banking sebagai bukti rekening koran suami. Kita terlalu malas buat datang ke bank dan minta print rekening koran. Jadi diakalin dengan screenshot mutasi rekening selama tiga bulan terakhir dan saya kompilasi jadi satu. Kalo ga salah, dulu pas ngurus visa turis Australia buat suami juga pake teknik ini dan di-approve tuh.
  11. Balance statement rekening saya di Commonwealth Bank Australia. Ini sih asli gampang banget. Tinggal klak klik klak klik di HP trus surat yang berisi detil rekening beserta saldo langsung dikirim ke e-mail kita.
  12. Itinerary perjalanan selama di New Zealand yang berupa plan kasar aja, ngga lengkap sama sekali. Di dokumen ini juga ga ada keterangan mo nginep di mana wong saya belum pesen hotel sama sekali.
  13. Tiket pesawat pulang pergi New Zealand. Saya kasihnya sih cuma tiket pulang pergi dari Melbourne, bukan dari Jakarta. Soalnya khan kita rencana ketemuan dulu di Melbourne trus baru berangkat bareng ke NZ.
  14. Visa student Australia saya dan visa turis Australia suami. Ini sebenernya cuma sekedar meyakinkan bahwa saya beneran student dan suami beneran punya ijin buat masuk Aussie, soalnya tiket kita khan dari Aussie, bukan dari Indo.

Selama proses penyerahan dokumen saya nervous, udah kayak tertuduh yang tertangkap basah. Bukan apa-apa, semua dokumen asli ngga ada yang saya bawa. Ini kalo mendadak si masnya pengen verifikasi dengan yang asli saya cuma bisa nyengir pasrah. Untung aja ga kejadian, fiuhh.

Saya lega banget pas masnya akhirnya bilang bahwa dokumennya udah dia terima dan saya harus bayar sebesar Rp. 2.068.500,00. Lupa deh rincian lengkapnya kok keluar angka segini, pokoknya ini udah termasuk dengan biaya notifikasi harian lewat e-mail.

Hari-hari saya berikutnya ga tenang… Religiously twice a day Iog on to NZ visa tracking application website to get current status of my visa application. Jelas gelisah wong nasib kepulangan saya ke Melbourne bergantung pada kembalinya si paspor.

14 Desember 2017, ada e-mail masuk yang ngasih tahu bahwa aplikasi saya udah diproses.

15 Desember 2017, e-mail-nya bilang “Aplikasi kamu udah diproses di imigrasi New Zealand lho. Udah tenang aja.”

16 Desember 2017 saya dapat e-mail lagi padahal ini hari Sabtu. Eeeh ternyata cuma ngasitau kalo lagi ada outage jadi kalo mo ngurus-ngurus apapun yang melalui web dia lagi ga bisa. Siyal, padahal pas terima e-mail saya udah ke-ge er-an.

17 Desember 2017 ga ada e-mail. Ya iyalah wong hari Minggu.

18 Desember 2017 juga ga ada kabar. Ini saya di-PHP-in apa gimana nih? Katanya tiap hari mo dikabarin.

19 Desember 2017, masih digantungin aja. Mungkin kalo Dita si Malesmandi bakalan bilang “aku tuh ga bisa diginiin, mz”

20 Desember 2017, sebagai cewek yang ga bisa digantung tanpa kejelasan, saya pun inisiatif kirim e-mail minta kepastian status mengajukan permohonan pengembalian paspor karena keperluan ke luar negeri. Dalam beberapa menit e-mail saya langsung dibalas lho, dikasitau kalo proses permohonan udah kelar dan paspor sebenernya udah bisa diambil. Trus beberapa menit kemudian e-mail update-annya baru nyampe. Di e-mail itu dikasitau “Eh permohonan kamu udah kita balikin ke VFS ya, udah kamu buruan ambil ke sana gih.” Yeeee, tau gitu saya ga kirim e-mail duluan tadi,  keliatan banget agresif-nya.

Hari itu juga saya langsung nge-gojek ke Kuningan City demi mendapatkan paspor. Pokoknya approve ga approve saya harus bisa balik ke Melbourne.

Hasilnya?

img_8818

Taraaaaa… Alhamdulilllah, approved!

Tags:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: