Archive for November, 2017

November 2, 2017

Tari Saman di ASEAN 50th Jubilee Celebration

“Mbok yo kalo nari itu senyum. Jangan kayak lagi ngapalin rumus matematika gitu mukanya!” komentar Treffi.

“Pokoknya gw ga mau tau! Lo harus senyum! Awas kalo gw liat videonya ntar lo ga senyum keliatan gigi!” pesan Dinda.

“Gud luck ya Put buat narinya hari ini. Jangan mengecewakan lensa.” kata Davian.

“Putri! You force everyone to come today!” protes Por.

“Mbak Put ih. Ini semuanya diajakin buat dateng hari ini?” kalo ini siapa lagi kalo bukan Ica.

DSCF0935

ASEAN Jubilee Celebration ini adalah acara rutin yang diadakan oleh ASEAN Festival. Lokasinya pun ngga jauh dari apartemen saya: Queen Victoria Market! Seperti biasa, bukan saya namanya kalau ada kesempatan seneng-seneng ngga ngajak-ngajak. Beberapa hari sebelumnya saya sengaja woro-woro di group Kelurahan MIS, dan ada beberapa orang saya ajakin secara japri buat datang.

Dan siapa aja korbannya? Ini dia:

IMG_7767

Can’t thank them enough for supporting me this time. Thank you yak, in the midst of IMPACT OF DIGITISATION’s final assignment, you guys are willing to come to see my performance :D. Kalo liat muka mereka keliatannya cerah-cerah aja, padahal dalam hati saya tahu sih kalo lagi pada mikirin essay, hihihi..

Pas lagi asik nunggu giliran manggung, tau-tau ada seorang ibu yang ngajakin saya ngobrol. Si ibu ini sebenernya pengunjung pasar, lagi mo belanja sayur seperti biasa. Trus pas liat ada panggung dan ada acara dia berhenti buat nonton. Dia nanya kapan saya bakal manggung dan tari apa yang bakal dibawain. Ya udah jadinya malah keasikan ngobrol, termasuk cerita tentang tari Saman dan Indonesia. Habis itu minta foto bareng deh.

Ini dia saya bareng Anna, si ibu itu.

IMG_7765

dscf0996.jpg

Pas di akhir tarian, pas gerakan Haila Otsa eh tau-tau Anna ngedipin saya dari bawah panggung. Otomatis saya ketawa donk.

a

Sampai beberapa menit kemudian juga saya masih ngelempar senyum ke Anna.

b

Begitu kelar nari, pas turun panggung saya langsung lari ke Anna dan nanya “How was that?” Yang terus ngga pake basa-basi langsung dijawab pake pelukan dan ciuman ke pipi saya. Kaget! Apalagi trus Anna bilang

“You’re the most beautiful dancer over theree!!”

Habis cipika cipiki dan say thank you ke Anna trus saya ngobrol bareng temen-temen dan langsung dapat komentar:

“Mbak Put kalo salah gerakan tuh harusnya NGELIRIK AJA! Ga usah nengok! Ga biasa ngelirik YHA!!” siapa lagi komen sejudes ini kalo bukan GADIS. HIH!

November 1, 2017

Tari Rantak di Spring Fling Street Festival

“Tangannya tinggal diginiin aja sih, gracefully..” gitu kata mbak Miranda waktu ngasi arahan gimana cara muter tangan dengan baik dan benar. Pas ngedengernya saya dan Ica pandang-pandangan trus sama-sama ketawa.

“Iya, kalo buat mbak Mir sih semua bisa dengan gracefully. Lha kitaa?!” si Ica komplain, menyuarakan isi hati saya dengan tepat. Kalo saya sih boro-boro bergerak dengan anggun, hapal gerakan aja udah syukur Alhamdulillah! Kesimpulan: beberapa orang memang diberkahi dengan gerakan luwes dan anggun, sementara sisanya bisa kontrol muka supaya tetep senyum selama di atas panggung itu udah seneng.

Saya sih udah jelas masuk ke kategori kedua 😀

Flashback ke akhir September, pas banget saya lagi di Canberra, mbak Miranda ngerayu lewat WhatsApp buat ngajakin tampil di acara Spring Fling Street Festival. Spring Fling ini adalah acara tahunan yang digelar oleh komunitas North and West Melbourne. Di sini isinya macem-macem, ada food truck, jualan pernak-pernik sampai stage untuk performer. Performer-nya sendiri juga ngga hanya tari tapi juga band.

Udah beberapa tahun belakangan ini Bhinneka ikut ambil bagian di Spring Fling, tapi tarian yang ditampilin beda-beda. Tahun ini sebenernya rencana awal mau nampilin tari Saman. Berhubung yang bisa ikutan tampil hanya 4 orang jadi akhirnya diganti jadi tari Minang, antara tari Rantak atau tari Piring.

Untung juga sih saya mau-mau aja pas diajakin tari Rantak, soalnya kalo ngga gitu kapan lagi coba bisa belajar hal baru. Trus udah gitu juga kesempatan buat saya pake kostum tari selain tari Saman dan tari Piring. Gimana, cukup licik khan saya, hwekekeke..

DSCF0761

DSCF0779

Trus gimana kesan setelah pertama kali tampil dengan Rantak? Haduuuh, gerakannya banyak salahnya. Ampun dah. Udah gitu pas salah banyak yang ke-capture kamera pula. Ngga, gerakan-gerakan salah dan ajaib itu ngga bakal saya upload di blog post ini. Malu-maluin!

Belum lagi kali ini saya sengaja mengundang beberapa teman kuliah. Maksud dan tujuan saya sebenernya baik lho, supaya mereka refreshing dan ngga melulu berkutat dengan assignment dan group work.

Ini dia beberapa di antara mereka yang jadi saksi gerakan salah saya :p

DSCF0788

View this post on Instagram

#Rantak last weekend at @springflingfestival 🖤💛

A post shared by BHINNEKA (@bhinneka.indoarts) on

As usual, setiap habis tampil nari dan lamaaa beberapa saat setelahnya, bawaannya selalu senang dan senyum-senyum terus. Ini aja sambil nulis blog post kali ini sambil senyum-senyum sendiri di library. Pokoknya selama bisa, rasanya sih saya bakalan terus mau nari lagi.