January 27, 2020

Bogor Staycation

Sabtu lalu saya dan Yoga diundang ke acara nikahan teman Yoga di Bogor. Awalnya Yoga cuma sekedar iseng aja nanya “Kita sekalian kulineran ga di sana?”. Eh trus saya ngelunjak “Nginep aja sekalian!

Kalau istri sudah punya mau, biasanya trus suami pasrah dan ngikut aja. Gitu juga kali ini, saya udah ribut soal hotel yang akan dipilih. Awalnya bingung mau Hotel Salak The Heritage atau Whiz Prime Hotel Pajajaran Bogor. Ujung-ujungnya yang dipilih: Hotel Santika. Hahahha, Yoga aja komplain pas tau kalo akhirnya pilih Santika. Katanya “Kemarin kayaknya pilihannya bukan itu deh. Kenapa tahu-tahu jadi Santika?”

Alasannya simple: Santika lebih dekat dari tempat-tempat yang ingin saya kunjungi. Bukan tempat wisata sih.. melainkan restoran. Lah namanya juga wisata kuliner. Jadi yang dicari khan restoran dan kafe.

Kita berangkat dari Jakarta jam 9 lebih, langsung menuju lokasi resepsi. Oya, lokasinya ini bersejarah buat saya dan Yoga karena merupakan tempat kami berdua melaksanakan latihan Samapta pas awal masuk jadi trainee di BRI dulu. Dulu ke situ tahun 2005, trus 14 tahun kemudian kita nyambangi lagi dengan status yang udah berbeda, hahahaha. Padahal dulu mah siapa sangka saya bakal kawin sama dia.

Nyampe di tempat resepsi kebetulan acaranya belum mulai jadi kita masih nunggu dulu sebelum ambil makanan. Begitu tudung saji dibuka, baru deh nyamber makanan. Ga banyak sih yang disantap, cuma zupa soup, kambing guling, mie bakso.. Trus pas mau ngganyang somay kok antriannya panjang banget. Males dah. Akhirnya ya udah kita salaman sama penganten (iya, makan dulu baru salaman, hihihi) trus langsung cabut ke hotel.

Habis check in, kita leyeh-leyeh dulu bentar di kamar sambil nungguin perut lapar. Maklum, abis makan di kondangan. Sekitar jam 3 sore baru kerasa agak lapar, trus kita jalan kaki menuju Saung Pak Ewok. Di sana saya pesen makanan yang ga sempet dimakan di resepsi, apalagi kalo bukan siomay.

Di hotel kebetulan ada yang namanya Executive Lounge yang dibuka mulai jam 5 sore sampai 8 malam. Isinya sih kopi, teh, buah-buahan, asinan buah, kue lapis dan gorengan. Nyamm..

Bener-bener deh staycation kali ini isinya tuh makan.. makan dan makan.. Malam itu kita jalan lagi donk buat makan di De’ Leuit Jambal Rice Sensation dan Kedai Kita. Sengaja dibela-belain ke Kedai Kita cuma karena pengen pizza kayu bakarnya. Uenak beneran lho tnyata! Harganya juga ga mahal-mahal banget, pula!

Alhamdulillah banget deh jalan-jalan kali ini. Seneng, kenyang dan full dengan rebahan.. Jadi pengen ngajak Yoga buat staycation lagi 😀

January 20, 2020

(masih) New Zealand – Hari Keempat

Blog post kali ini masih lanjutan dari tulisan yang ini. Kenapa dipecah jadi dua postingan? Karena hari ini hari yang sibuk, jumlah steps yang terdaftar di aplikasi Apple Health saya saja sampai melonjak tajam: 22.000 steps!

Selepas dari Sealy Tarns Track, saya kapok dengan jalur track yang tinggi banget. Yoga menenangkan dan separuh membujuk untuk melanjutkan hiking hari itu ke Kea Point, sebuah jalur datar yang ga ada apa-apanya dibandingkan yang pernah ditempuh sebelumnya. Fun fact: kea adalah jenis burung kakaktua hutan yang hanya ada di New Zealand.

Menyusuri track Kea Point ternyata as easy as one two three. Jalurnya datar, lebar, pemandangan di sekitar pun bagus. Track ini berujung di sebuah area buntu yang memang didedikasikan sebagai lookout. Tersedia dua atau tiga bangku panjang buat duduk-duduk menikmati keheningan alam. Di sini bener-bener nyaman, walaupun trekker datang silih berganti, tapi semua saling menghargai kenyamanan yang lain. Pas datang ga ada yang berisik ngobrol dengan suara keras, begitu pun pas pergi.. Semua dalam pitch yang wajar.

Di sini saya dan Yoga sempat wira-wiri buat mengambil foto dari berbagai sudut, plus juga duduk berdua beberapa saat. Menikmati pemandangan dan suasana yang tenang.

Beberapa puluh menit kemudian baru kami beranjak. Kita berdua santai, soalnya toh matahari juga tenggelam jam 10 malam jadi mau berjam-jam ngemper di sini juga biasa aja. Sepulang dari Kea Point, perut mulai terasa lapar padahal bekal sudah habis. Jadilah Yoga ngajak makan dulu di area yang disebut village. Kita berdua pesan sandwich dan soup, plus secangkir flat white buat saya. Semua makanan dan minumannya biasa saja, saya pernah merasakan yang lebih enak di tempat lain.

Selepas makan, dengan perut yang terisi dan hangat, kita berdua diskusi sisa hari itu mau dihabiskan dengan ngapain. Unpredictable, soalnya sebelumnya khan rencana hiking di Sealy Tarns bakal ngabisin waktu seharian. Berhubung saya keder duluan jadi kepotong deh waktunya.

Saya ngusulin buat jalan ke trek sebelah: Hooker Valley. Di kaki gunung Cook itu memang ada 3 jalur trekking yang terkenal:

  • Sealy Tarns. Ini udah.
  • Kea Points. Ini juga udah dijalani
  • Hooker Valley. Konon kabarnya trek ini cuma sepanjang 5 kilometer. Buat saya yang biasa lari 5 kilo mah harusnya sih enteng ya, demikian pikiran jumawa saya saat itu.

Yoga udah tau kalo jalur Hooker Valley ini bakal ngelewati 3 suspension bridge. Sementara saya ga tau sama sekali, plus saya ngga ngeh kalo yang namanya suspension bridge bakalan bergoyang-goyang heboh kalo dilewati. Pas akhirnya nyampe di jembatan pertama, saya gamang dan ga mau nerusin perjalanan. Habis.. Udahlah itu jembatannya goyang, jalurnya lumayan panjang, trus di bawah jembatan mengalir sungai dengan derasnya. Bikin tambah keder aja. Tapi trus Yoga langsung menggamit tangan saya dan menggandeng saya terus sembari menyusuri jembatan itu. Karena digandeng trus jadinya berani deh, hehehe. Malah ujung-ujungnya di beberapa spot trus foto-foto donk. Halah!

Tuh, kelihatan ngga kalo di belakang saya itu air sungai mengalir deras?
Gayanya sok berani
Di sebuah titik peristirahatan

Lima kilo itu bukan jarak yang mudah, sodara.. Apalagi dalam kondisi kaki yang sebelumnya sudah diajak mendaki sekian ribu anak tangga. Sengklek alias keseleo duluan dah. Alhasil jarak yang harusnya bisa ditempuh hanya dengan 2 jam, hari itu ber-jam-jam. Walaupun begitu sebenernya hati ini masih terhibur pemandangan yang bagus banget di segala penjuru.

Saya ini orangnya suka kebersihan dan keindahan banget, jadi merasa termanjakan dengan pemandangan yang luar biasa dan BERSIH. Kalo trekking di Indo ujung-ujungnya saya ngga bisa menikmati karena sampah di mana-mana. Aduh memang luar biasa memang masyarakat yang agamis dan relijius seperti kita ini. Hobinya menyampah di mana-mana. Ujung-ujungnya jadi saya males kalo diajak berpetualang di Indo. Capek hati ngeliatin sampah, bawaannya pengen mungut biar bersih. Bukannya hati riang dan tenang, malah jadi bersungut-sungut.

Balik lagi ke cerita trekking, kaki saya yang kepayahan ini akhirnya nyerah dan minta istirahat setelah melewati suspension bridge ketiga. Yoga nyuruh saya duduk dulu sementara dia mo lanjutin perjalanan. Di sini ada kesalahpahaman antara saya dan Yoga.

Saya kira saya disuruh duduk sementara Yoga pergi sekitar yaaa sepuluh menitan kali ya, trus balik lagi ke tempat saya. Sementara Yoga menganggap, ya udah saya istirahat dulu tapi ntar abis istirahat kudu buruan nyusul dia. Jelas ngga match-lah kita. Alhasil saya nungguin terus di situ sampe dua puluh menit dan panik karena dia ngga balik-balik. Belum lagi matahari yang kala itu udah mulai lenyap perlahan-lahan. Panik!

Di alam terbuka begitu kalo terjebak sampe malam trus gimana. Alam membentang luas, jalan hanya ada setapak, trus kalo balik harus ngelewatin jembatan goyang. Belum lagi suhu yang mulai drop, mungkin bisa sampai satu digit Celcius sih itu kalau ga ada matahari. Saya gelisah trus mulai manggil-manggil nama Yoga dengan agak keras. Sebenernya banyak sih pengembara yang lalu lalang, dan saya sempat terpikir mau nanya

“Excuse me, did you see a guy wearing brown jacket over there? Somehow we got separated on our way and he hasn’t back yet til now”

Tapi ga jadi. Salah-salah nanti malah terjadi drama orang ilang gara-gara saya bilang “we got separated” padahal bisa jadi Yoga sebenernya cuma lagi keasikan trekking n nanggung mau balik lagi.

Dan bener aja khan… Di menit ke dua puluh lima dia tiba-tiba muncul lagi. Trus langsung saya peluk saking takutnya dia ilang lagi. Yang ada dia malah bingung kenapa saya panik. Dan lebih bingung lagi.. Kenapa saya ngga nyusul-nyusul! Hahaha.. Itulah, akibat kesalahpahaman kami.

Yoga maksa saya tetep ngelanjutin perjalanan walopun saya berkilah udah takut kalo matahari tenggelam. Dan ga tau kenapa tiba-tiba trus mataharinya muncul lagi donk. Jadi tadi ternyata dia ngilang cuma gara-gara ketutup awan bentar. Begitu awannya menyingkir trus jadi terang benderang lagi. Ya udah jadi ngga ada alasan lagi deh buat ngga ikut jalan.

Bener aja, ternyata trus pemandangannya bagus, banyak spot-spot yang menarik buat foto. Belum lagi perasaan bangga bahwa satu trek ini berhasil saya lalui.

Akhirnya sampe ujung jugaaaa! Liat aja tuh, mana ada sampah?

Perjalanan pulang kembali ke titik awal ngga se-drama pas pergi. Ga tau kenapa yang namanya pulang itu perasaan selalu lebih singkat daripada pas berangkat, ya ga sih?

Kalo pas awalnya saya ngeri ngelewatin suspension bridge, pas pulangnya ini malah santai banget. Ga perlu digandeng pun saya berani. Bahkan jalan sambil memandang arus air juga saya jabanin. Untung aja tadi pas berangkatnya saya ngga nyerah sebelum berjuang, hehehe.

Pemandangan dari atas

Hari ini pokoknya bener-bener hari penuh aktivitas fisik deh. Saya cukup percaya diri kalo di hari itu lemak-lemak saya luruh dengan cukup signifikan, mengingat kaki dan paha yang kaku dan pegel banget, hihihi..

January 16, 2020

New Zealand – Hari Keempat

Highlight hari ini: treking di Mt. Cook yang berakhir dengan saya hampir nangis ketakutan.

Sebenarnya sih niat mau treking berdua sudah ada dari jaman masih di US dulu, tapi seringnya jalan-jalannya cuma singgah sebentar-sebentar aja di 1 tempat (karena banyak banget yang pengen didatangi di sana), makanya ga pernah kesampaian. Begitu pula pas masih di Oz, Yoga juga pas visit ga pernah bisa lama. Akhirnya bener-bener baru bisa dieksekusi pas trip yang ini.

Sudah sejak berbulan-bulan sebelumnya Yoga itu ribut banget nyuruh saya ngurusin badan dengan latihan fisik secara teratur. Bukan karena udah bosen sama saya atau hal aneh lainnya, tapi lebih ke kepengen ngajak saya naik Mt. Cook! Saya sih dengan pedenya cuma bilang

“Khan udah lari seminggu sekali, cukup lah itu pasti!”

Ternyata yang namanya mendaki Mt. Cook itu ga cuma butuh fisik yang prima, tapi juga nyali yang cukup. Trek yang kami jalani bernama Sealy Tarns Track dengan deskripsi sebagai berikut:

Dubbed the ‘stairway to heaven’, 2,200 steps take you straight up to the freshwater lakes of Sealy Tarns. This energetic walk provides spectacular views of the Hooker valley and peaks of the area, including Aoraki/Mount Cook. An abundance of alpine flowers in summer and the views from the tarns make the effort worthwhile. The track is steep and stepped. There is a height gain of 600 m.

Tuh! Tuh! Udah ditulis kalo curam sih sebenernya. Tapi saya cukup pede dengan kemampuan dan kemauan saya.

sebelum pendakian dimulai

Oya, walaupun namanya pendakian, di sini area footpath-nya teratur dan rapih banget. Di sepanjang trek pendakian udah dibikinin tangga, jadi para trekker tinggal menyusuri tangga itu aja kalo mau naik ke atas. Sepanjang jalan saya ga habis mikir ini pekerja yang ngebikin tangga trus ngabisin berapa ribu hari buat mendaki naik ke atas dan masang satu per satu. Terpujilah mereka!

tangganya kelihatannya sih ga susah-susah amat buat didaki, tapi ini baru 4 dari 2200 anak tangga!

Perlengkapan perang kami waktu itu cukup banyak: air mineral, isotonik, protein bar, pisang plus permen. Jadi sebentar-sebentar saya minta berhenti entah sekedar buat minum atau sekalian makan pisang.

isi bensin dulu

Medan yang awalnya terlihat nyantai dan ngga perlu effort besar ternyata makin lama makin menunjukkan aslinya. Semakin tinggi jalan semakin menyempit, walaupun tetap ada anak tangganya. Di beberapa titik malah dibarengi dengan tepi jurang. Ngeri banget ngeliatnya. Beberapa kali saya minta Yoga buat berhenti, pengen minta turun tapi takut. Agak segan, soalnya Sealy Tarn ini spot yang udah dia googling berbulan-bulan sebelumnya. Bener-bener pengen banget dia nyampe atas, kayak para youtuber itu. Memang, sepertinya belum ada youtuber asal Indo yang berhasil sampe atas. Rata-rata sih bule ya.

Oya, yang bikin saya geleng-geleng kepala adalah, tiga kali saya papasan dengan bule yang gendong bayi! Gilaaaa, saya bawa beban berat badan sendiri aja menggeh-menggeh, ini mereka menggendong bayi di punggungnya dan santai aja naik turun tanpa kesulitan. Biasanya yang menggendong adalah si ceweknya sementara pasangannya menggendong backpack. Sama-sama bawa backpack, cuma yang satu isi bayi, hahahaha.. Dan senengnya, muka si bayi yang digendong itu juga hepi-hepi aja, malah ada yang menatap saya dengan mata bundar yang ceria. Usianya beragam, ada yang masih di bawah 12 bulan, ada yang udah agak gede.

Yoga terus mendorong saya untuk naik, ga peduli saya capek ataupun terengah-engah. Ga masalah sih, sampai di suatu titik saya bener-bener ketakutan. Ketinggian semakin unbearable buat saya, plus di sisi kiri itu ga ada apa-apa, langsung jurang. Di sinilah saya menyerah, minta turun. Kalau jalan menanjak atau jauh masih bisa saya teruskan, tapi tinggi dan menyeramkan, itu sudah membuat saya takut.

Untung aja Yoga mau diajak turun, mungkin juga karena melihat air muka saya yang ga karuan. Takut gila! Sebelum turun, Yoga minta difoto di titik teratas pendakian kami. Lihat saja foto di bawah ini.

Begitu sampai di daratan dengan ketinggian rendah, muka saya langsung sumringah. Tuh liat aja di foto ini, keliatan kayak bebas dan lepas.

… cerita hari ini masih belum selesai. Disambung ke blog post berikutnya ya…

January 9, 2020

God Has Perfect Timing

14 tahun yang lalu (ebuset udah lama banget ya) saya masuk sebagai trainee di sebuah bank BUMN kawasan Semanggi, Jakarta. Cukup lama juga bertengger di Sudirman, kurang lebih 5 tahun. Selama lima tahun itu kadang saya menyambangi gym di gedung Wisma Metropolitan. Sejak muda emang udah gaya deh, ikutan fitness segala. Dulu mah berhasil jadi kurus, sekarang kayaknya sih napas dikit aja tuh timbangan udah geser ke kanan.

Fast forward ke akhir tahun 2019, banyak yang sudah berubah. Saya sudah nikah, kerjaan juga bolak-balik pindah, belum lagi domisili yang sudah berganti.

Intermezzo: saya udah semacam pak Gubernur Jakarta yang pintar merangkai kata, belum?

Bukan cuma karir saya yang berubah, Yoga pun Alhamdulillah punya tantangan baru. Sewaktu saya sedang dalam proses ditarik kenalan di kantor lama, Yoga juga dalam proses penugasan di anak perusahaan kantornya. Hanya saja di awal-awal tuh masih bersifat paruh waktu, jadi dalam seminggu dia bisa ada di dua tempat. Impact-nya: saya sebagai istrinya aja suka lupa dia lagi ada di mana. Sampe-sampe pernah saya nanya di Telegram

“Hari ini kamu lagi ada di mana sih?”

Di akhir November lalu saya diminta kasi konfirmasi join date, di mana pada akhirnya saya mengajukan tanggal 6 Januari dan disetujui. Eeh kok ternyata di akhir Desember tiba-tiba Yoga dapat Surat Keputusan yang menyatakan kepindahannya ke anak perusahaan bersifat permanen, sudah bukan paruh waktu. Berani coba tebak tanggal efektifnya? Yes, di tanggal 6 Januari, persis sama dengan join date saya.

display picture WhatsApp saya

Dua-duanya pindah di tanggal yang sama, dengan lokasi baru yang saling berdekatan. Kantor baru saya bertempat di Wisma Metropolitan Sudirman, tempat yang sering saya datangi sepulang kantor empat belas tahun lalu. Trus kantor baru Yoga terletak di Rasuna Said. Buat yang belum familiar dengan Jakarta, Sudirman dan Rasuna Said itu letaknya sejajar tapi tidak kongruen.

Karena berdekatan itulah jadinya kami bisa berangkat dan pulang bareng. Yoga ngga nganter sampe depan kantor sih, tapi paling engga sudah 7/8 perjalanan. Saya tinggal nyambung naik angkutan umum. Bukan, bukannya dia ngga mau nganter.. Cuma rutenya ribet banget kalo dia ke saya dulu trus baru lanjut ke kantornya. Pulangnya juga begitu, saya nge-grab atau nge-gojek dulu ke kantornya sebelum kemudian lanjut pulang bareng ke rumah.

sama-sama kasih farewell speech

Happy? Jelas, karena tiap hari bisa bareng Yoga terus, pagi dan malam. Saya jadi bebas ngecipris cerita tentang hari itu selama Yoga nyetir. Trus tiap malam bisa mampir makan bareng dulu di manapun kami suka.

Sampai sekarang saya masih amazed dengan kenyataan bahwa saya dan Yoga sama-sama memulai hidup baru di tanggal 6 Januari. Wow. God truly has perfect timing.