December 9, 2018

Nyaris Masuk Jurang di Majalengka

photo6062237422684579992

Akhir pekan lalu, seperti biasa, saya jalan-jalan keluar Jakarta. Ga jauh-jauh, kali ini cuma ke Cirebon dan Majalengka karena waktu yang terbatas. Sabtu jam 6 pagi kami beranjak dari Kalibata menyusuri tol Cipali selama 4 jam dengan tujuan akhir Cirebon. Sejak beberapa hari sebelumnya saya sudah pesan kamar di The Luxton Cirebon, sebuah keputusan yang diambil karena melihat kolam renang Luxton ini keren banget.

Berhubung nyampe di Cirebon masih kepagian, akhirnya kami makan siang dulu di Empal Gentong Empal Asem H. Apud. Ssst, sebelum berangkat tuh saya sengaja intip-intip blognya Malesmandi dan bu Enny buat nyari tau restoran yang recommended dan juga lokasi yang bisa didatangi. Makanya, tujuan pertama saya adalah restorannya H. Apud. Tetep yeee, ga jauh-jauh dari makanan.

Kelar makan, lanjut deh ke lokasi yang juga disebut-sebut di blog Dita dan bu Enny tadi: Taman Air Gua Sunyaragi! Murah meriah, harga tiket masuknya cuma 10.000 per orang dan itu bisa sepuasnya muter-muter di area Sunyaragi. Saya sengaja milih ga pake pemandu. Bukan apa-apa, saya dan suami ini tipenya introvert, suka malas ngobrol sama orang. Basa-basi is not our forte.

photo6062237422684579984

karena ga pake pemandu jadi ya di mana-mana fotonya swafoto saja

Seru juga muter-muter di area Sunyaragi ini, soalnya sekalian ngebayangin ini gimana sih dulu dibikinnya trus ruangan ini dulu ruangan apa dan kira-kira dulu mereka ngapain aja. Ada yang namanya Kamar Keputren, yang langsung dikomentari suami

“Eh ini kamarmu nih! Khan kamarnya Putri”

(–“)

Puter-puter di situ 2 jam, kita berkesimpulan taman ini seperti Taman Sari di Jogja, semacam petilasan/istana yang dialiri air menyerupai kolam (walo sayangnya sekarang dibiarkan kering begitu saja) dan dijadikan tempat pemandian puteri-puteri keraton Cirebon. Bener ga ya kira-kira?

photo6062237422684579989

photo6062237422684579983

photo6062237422684579987

Setelah puas foto-foto, kami pun beranjak pergi dari Sunyaragi menuju titik tujuan ketiga: Batik Trusmi. Di Batik Trusmi ini saya berhasil membujuk suami untuk ngambil dua potong kemeja batik lengan pendek dan satu kain batik. Si kain batik ini sih rencananya mau saya pake buat bawahan kondangan, entah ntar bisa makenya apa engga. Kalo liat di Youtube biasanya khan kainnya cuma dililit-lilit doank tuh. Walopun benernya saya ga yakin bisa ngelilitnya sih :D.

Keputusan kami buat berkunjung ke Trusmi di siang hari ternyata tepat, karena hujan deras kemudian mengguyur. Untung aja ujannya bukan pas lagi lompat-lompatan di Sunyaragi. Kalo udah di Trusmi trus hujan deres kayak gitu mah gapapa karena toh lokasinya juga di dalam ruangan. Satu jam kemudian kami lanjut ke The Luxton buat check in, tidur-tiduran sebentar dan… berenang.

photo6062237422684579985

bener khan, area kolam renangnya cakep bener

Malamnya kami sengaja naik ke area atas untuk makan malam di RM Klapa Manis. Sayang ga bisa milih buat duduk di area romantis karena udah di-book oleh rombongan tur. Hiks. Tapi ga rugi-rugi amat sih karena makanannya ternyata uenak. Saya pesen iga bakar madu yang rasanya yummy banget.

photo6062237422684579988

pemandangan kota Cirebon dari atas bukit

photo6062237422684579986

area restoran Klapa Manis yang udah di-book orang

Usai dari Klapa Manis, usai pulalah hari itu yang kemudian ditutup dengan bobok manis.

Besoknya kami check out jam 8 pagi untuk jalan-jalan ke terasering di Majalengka. Wisata panorama alam ini berjarak sekitar 1,5 jam perjalanan ke arah daerah lereng Gunung Ciremai. Perjalanan ke sana awalnya biasa saja, lama-lama kok bikin deg-deg an karena jalanan semakin menyempit, menanjak dan berkelok-kelok. Karena sempat 2 kali turun dari mobil dan bertanya ke penduduk sekitar,  ke Puncak tersebut bisa dilalui mobil atau tidak, dan kesemuanya dijawab,

“Bisa kok, ini kan mobil kecil.. di atas parkirnya luas.”

Kami pun pede aja terus melanjutkan perjalanan ke atas. Sampai di suatu titik tiba-tiba kami papasan dengan pickup truck di jalan yang rasanya cukup dilewati oleh 2 mobil aja engga. Di. Tikungan Tajam. Dan menanjak. Mati ga tu.

Posisi mobil kami waktu itu persis di tikungan dan pinggirnya itu udah mendekati jurang. Mau mundur tapi kok persis di belokan, plus di belakang kami udah banyak motor-motor yang antri mau naik. Saya panik berat, ga ngerti harus gimana. Suami saya juga terlihat agak cemas. Akhirnya si mas-mas pickup itu trus mencoba untuk mundur menanjak dan untungnya berhasil. Begitu pickup itu udah berhasil mundur, gantian mobil kami yang beranjak naik. Fiuh.

Udah? Begitu aja? Ha, you bet! Lepas dari tanjakan sempit itu kami masih disambut oleh kelokan lain yang ga kalah horornya. Jalanan yang kami lewati berikutnya sama sempitnya dan berlokasi persis di sebelah terasering yang membentang luas di bawah kami. Sumpah itu selama suami saya nyetir saya cuma berani ngeliat ke titik lain yang bukan jurang. Sebenernya ga lama banget sih, cuma waktu terasa ngga lewat-lewat saat itu. Saking kuatirnya, saya juga sempat minta suami buat balik arah saja saat berhasil mencapai kampung yang ternyata adalah kampung terakhir ke arah puncak terasering dan langsung ditolak mentah-mentah oleh suami.

Perjalanan mendebarkan itu akhirnya terbayar dengan pemandangan ini.

photo6062237422684579991

muka suami saya keliatan sumringah, ga ada bekas kekhawatiran samsek

Begitu nyampe lokasi.. Ya ampun ini bagus bangettt! Kayak Lindis Pass di New Zealand!

photo6062237422684579990

ini kalo ijo bakalan lebih bagus lagi deh

img_3149

Sayang kami datang pas tanamannya udah dipanen. Coba googling dengan kata kunci ‘Terasering Panyaweuyan‘ dan siap-siap terkesima dengan pemandangannya deh.

Trus gimana, jadi kapok ga gara-gara pengalaman ini? Tentu kapok lah. Saya malah tetep bersemangat buat mereka-reka jalan-jalan bulan ini mau ke mana yaaaa…

November 3, 2018

Open Trip ke Pulau Harapan – Kepulauan Seribu

44920405_10215961515404028_2552477305708478464_n

Mo jalan-jalan tapi duit cekak? Atau bernasib kayak saya yang cungpret dan ga punya jatah cuti? Ada solusinya nih: ikutan open trip ke Kepulauan Seribu.

Jujur, ini pertama kali saya ikutan jalan-jalan dengan metode open trip, jadi masi agak bingung dengan apa saja yang ter-cover biaya dan yang enggak. Biaya trip kali ini kurang lebih 380 ribu per orang yang mencakup tiket kapal Muara Angke – Pulau Harapan pulang pergi, tour guide selama di lokasi, homestay, makan tiga kali, sewa motor boat dan sewa peralatan snorkeling. Buat saya pribadi, ada sedikit masalah dengan homestay. Berhubung ini open trip, jadi kamarnya digabung dengan peserta lain. Yasud, akhirnya saya upgrade kamar supaya bisa sekamar berdua dengan suami. Jadi nambah 350 ribu deh. Gapapa, masih terjangkau banget kok.

20181027_070124

ini dia kapal yang kami naiki: kapal Dolphin

Di hari yang sudah ditentukan, kami berangkat pagi-pagi ke Pelabuhan Kali Adem, Muara Angke. Jam 6 pagi udah di lokasi padahal kapal berangkat jam 8.30, kurang rajin apa coba. Di sinilah terjadi…

KESALAHAN PERTAMA: GA SARAPAN
Masih pagi, ngantuk, plus males makan.. Jadilah kami ga sarapan sama sekali, cuma ngabisin dua potong martabak manis sisa semalam. Walopun sisa, tapi masih manis kok. Dua potong itu ternyata ga cukup buat mengisi perut kosong.

KESALAHAN KEDUA: DUDUK DI DEK BAWAH
Dek paling bawah adalah area yang paling kerasa guncangannya. Kapal goyang dikit, perut ikut bergoyang.

KESALAHAN KETIGA: GA MINUM ANTIMO
Fatal. Ini fatal banget.

Akumulasi dari tiga kesalahan itu, udah bisa ditebak: saya jackpot empat kali. Gile itu rasanya bener-bener ga enak banget. Sampe mikir, ini mo jalan-jalan aja kok rasanya sengsara bener.

Tiga jam yang cukup menyiksa bikin saya klenger pas mendarat di Dermaga Pulau Harapan. Dasar saya anaknya doyan makan, pas nyampe itu saya langsung jajan telur gulung dan es kelapa, eh dalam hitungan menit trus langsung seger lagi.

45008526_10215961560245149_8049087291903180800_o

Di Pulau Harapan itu kita ga ditelantarkan begitu aja sama tour guide. Mereka nganterin kami ke homestay yang ternyata udah bersih, rapih, sejuk karena ber-AC dan juga.. udah disediain makan siang! Whaaa! Nikmat banget rasanya, habis klenger mabuk laut trus dapat sajian makan siang.

Pulau Harapan sendiri sebenarnya bukan tujuan akhir open trip ini karena di pulau yang kecil dan padat ini full banget dengan pemukiman penduduk yang sepertinya kebanyakan usahanya terkait dengan homestay dan buat memenuhi kebutuhan makan atau minum para turis yang datang. Wisatanya sendiri ada di pulau-pulau kecil yang ada di sekitarnya, termasuk wilayah Kepulauan Seribu yang paling utara dan dipenuhi gugusan pulau yang umumnya masih sangat bersih karena jauh dari manapun.

Kelar makan siang, sekitar jam 1 siang gitu kami digiring menuju dermaga lagi buat naik kapal motor kecil. Buat apa lagi kalo bukan buat snorkeling. My FIRST snorkeling ever! Ya ampuuun, baru nyobain snorkeling pas umur udah hampir empat puluh. Ke mana aja, Bu?

DCIM100GOPROGOPR1457.

nyelamnya pakai kaos dry fit lengan panjang plus celana renang

Ada beberapa spot snorkeling di sekitar sana dan kita bisa aja rekues pengen liat spot snorkeling (kalo paham atau mungkin cari alternatif spot lain selain yang dulu pernah didatangi), tapi kalo ga paham dan baru pertama kali macam saya sih terima pasrah dibawa ke mana aja semau Bapak yang punya kapal wkwkwk..

20181027_140027

deretan kapal wisata di area snorkeling

Selepas snorkeling, kami diberikan opsi antara snorkeling lagi di spot yang lain atau langsung ke pantai saja. Karena rombongan open trip kami rata-rata memilih opsi kedua, kami pun kemudian diangkut lagi menuju ke sebuah pulau buat beristirahat leyeh-leyeh sambil makan camilan. Pulau Dolphin, katanya. Pulau kecil yang berpantai pasir putih dan berair jernih. Di sini saya sempat main banana boat, minum es kelapa muda dan makan pisang goreng hangat. Di pulau ini pulalah terjadi bencana, kacamata hitam saya hilang pas main banana boat. Ya jelas hilang lah wong diterjang ombak dan si boat-nya itu. Hiks, bye bye kacamata dua puluh dolaran kesayangan.

44994491_10215968846347297_4070053048553046016_o

pulau Gosong, sebuah mini island di tengah lautan

Kapal kami berangkat kembali menuju Pulau Harapan menjelang matahari beranjak tenggelam. Tidak langsung pulang sih, masih ada 1 pulau lagi yang disinggahi. Pulau Bulat, pulau yang konon katanya milik keluarga Cendana yang sudah tidak terurus lagi. Di pulau ini ada pantai menghadap ke ufuk barat yang biasanya digunakan untuk spot berfoto atau sekedar buat memandangi matahari yang beranjak pergi.

photo6264796395420624978

Badan saya yang mulai menua ini bersukaria ketemu kasur malam itu. Ada sedikit insiden kecil malam itu, pas saya yang udah capek banget dan pengen istirahat memaksakan diri buat ikutan barbecue yang digelar di area dekat pelabuhan. Sayang, satu jam lebih kami menunggu ternyata barbecue belum juga siap. Belum lagi ditambah dangdut koplo yang diputar di sound system stereo yang liriknya kurang lebih

“Aku gadis tapi bukan perawan. Gara-gara pacarku kelewatan.”

Yasalam. Liriknya murahan, suaranya memekakkan telinga, alhasil saya jadi cranky. Melihat muka saya yang capek plus ditekuk tujuh, suami pun mengalah dan mengajak saya kembali ke penginapan. Benar saja, begitu sampai kamar saya langsung teler ga bangun-bangun sampai… 1 jam kemudian pintu kamar digedor. Kaget, saya bangun dengan terburu-buru. Ternyata apa coba? Mas-mas tour guide-nya dateng bwt nganterin hasil bebakaran malam itu. So sweet.  Jadilah trus malam itu saya dan suami makan ikan bakar berdua di dalam kamar. Berasa abis pesen layanan kamar 😀

Hari berikutnya saya bangun dalam keadaan pegal-pegal seluruh badan. Tapi ga bisa istirahat lebih lama karena jam 6 pagi sudah harus sarapan dan siap-siap berangkat ke pelabuhan untuk jalan-jalan ke pulau Kelapa, island hopping gitu mah kalo kata anak Jaksel. Jalan-jalan ke pulau siang hari ini cukup menyenangkan walaupun kalo dibanding dengan pulau yang kami kunjungi sehari sebelumnya masih bagusan yang kemarin sih.

20181028_090257

di atas kapal

Jalan-jalan ke pulau tetangga ga memakan waktu lama, 1,5 jam saja. Itupun cukup untuk mengunjungi penangkaran penyu dan budidaya bakau. Jam 11 siang saya dan peserta open trip lain sudah duduk manis di dalam kapal. Belajar dari pengalaman sebelumnya, kali ini saya memutuskan untuk makan siang secukupnya, bawa tas plastik kecil buat jaga-jaga kalo jackpot lagi, minum antimo sebelum kapal berangkat, dan memilih duduk di deck atas. Manjur, karena saya berhasil tidur dengan sukses dan ngga mabuk laut sama sekali.

Sebenarnya sih, kalo tidak mau naik kapal tradisional yang berpotensi memabokkan itu, masih ada opsi lain kalo mau datang ke Pulau Harapan, naik speed boat 1,5 jam dari Marina Ancol, tapi harganya memang selisih jauh banget, dari awalnya 60 ribu per orang dengan kapal tradisional jadi 500 ribu per orang kalo naik speed boat. Tapi itu kembali ke masing-masing orang kan?

Secara keseluruhan, trip ke Pulau Harapan ini termasuk jalan-jalan termurah kami. Cukup menghabiskan biaya 1,2 juta untuk berdua untuk dua hari satu malam. Itupun sudah termasuk semuanya: kapal, penginapan, makan. Murah meriah khan?

October 6, 2018

Lombok – Dua Hari Satu Malam

Teman: “Weekend kemarin ngapain aja?”
Saya: “Ke Lombok”
Teman: “Hah? Ke Lombok? Sabtu Minggu doank?”

42846280_10215777512044059_263024759279714304_n

Iya, akhir pekan lalu kebetulan kita berdua diundang ke resepsi nikahan temen kantor suami yang diadain di Mataram, Lombok. Sayang khan kalo ke sana trus cuma dipake ke kondangan doank. Jadi udah sejak sebulan sebelumnya saya cari info tiket, hotel dan juga paket tur.

Saya tuh cukup dipicu dengan pertanyaan simpel: “Kita ke Lombok ga?”

Begitu ditanya, langsung gercep sat set sat set trus jadi deh itu hotel, pesawat lengkap dengan paket turnya langsung ter-book. Oiya, dari hasil browsing ke beberapa paket, saya trus akhirnya ambil yang dari First Lombok. Kenapa pilih yang itu? Karena mas-masnya ga minta panjer alias uang tanda jadi (masih ada yang pake istilah panjer ga si?) alias semua pembayaran langsung tunai di tempat. Penting buat saya, karena jumlah personil yang mau ikut waktu itu masih belum pasti jadi harga turnya juga belum bisa ditentukan berapa.

Sehari menjelang hari H akhirnya terkumpul 5 orang yang semuanya temen kantor suami, sesama peserta kondangan itu. Harga per partisipan jadi bisa ditekan, cuma 390 ribu per orang, Kak. Itu mencakup jemput di bandara, anter ke pantai Pink, sewa perahu motor, guide di perahu sebanyak dua orang, makan siang, sewa peralatan snorkeling, trus dianter ke hotel. Sebenernya malah termasuk makan malam juga, cuma kita ga pake. Murah banget khan dengan harga segitu?

Dari perjalanan Lombok kali ini tujuan saya cuma satu sih sebenernya: pantai Pink. Jadi begitu ditawarin snorkeling, makan siang dan macem-macem itu menurut saya udah bonus soalnya dapat pantai Pink aja udah seneng.

43124944_10215805990996015_6701522928913088512_o

Sekitar 1 jam bermobil dari bandara Lombok, kami tau-tau berhenti di tempat pelelangan ikan di dalam sebuah desa nelayan. Karena sepanjang perjalanan kami semua molor akibat masih pada klenger gara-gara harus ikut penerbangan paling pagi ke Lombok hari itu, bingung juga kita. “Lho kok mandeg di sini? Mana pantai Pink nya? Kok ini satu pantai isinya malah kapal-kapal nelayan semua?” Melihat kami semua bingung, abang supirnya langsung menjelaskan, “Buat ke pantai Pink dan area snorkeling nanti dibawa pakai kapal nelayan itu, sekitar 1 jam perjalanan. Ga naik mobil karena akses darat ke sana berat, mobilnya ga kuat”. Ooo jadi gitu..

Jadilah waktu itu kami langsung bertukar pakaian dengan yang layak snorkeling dan menaiki salah satu kapal yang sudah disewakan oleh si abang supir. Kapalnya bersih dan nampak terawat dengan baik, kemungkinan emang selalu dijaga seperti itu demi kenyamanan wisatawan yang katanya sebelum gempa selalu ramai datang dan sayangnya kondisi seperti itu belum kembali normal semenjak gempa Lombok beberapa waktu yang lalu. Kami ikut sedih denger cerita ini, semoga Lombok kembali ramai seperti sediakala ya.

Sebenarnya sebelum ke Gili Petelu tempat area snorkeling, biasanya turis yang datang ke situ, diajak ke Gili Pasir juga. Cuma sayang waktu itu sedang pasang, jadi kami tidak dibawa ke sana. Tapi sebagai pengganti, kami sempat dibawa ke sebuah keramba tempat penangkaran lobster yang ada di tengah laut. Di sana kita bisa melihat bagaimana nelayan lokal beternak lobster dan kita dapat membantu ekonomi mereka dengan membeli lobster yang sedang diternakkan di sana untuk kemudian ikut dimasak saat makan siang. Sekilo cukup membayar 700 ribu, bisa nego sih katanya.

Di acara jalan-jalan kali ini saya ngga ikut snorkeling karena… Ga bawa baju. Padahal sebenernya udah  sempet nyiapin  baju renang plus baju gantinya juga, tapi trus saya liat-liat lagi kok bawaan jadi banyak bener. Soalnya khan ini mesti ke acara kondangan juga, berarti ada tambahan tentengan atasan dan bawahan resmi, sepatu tinggi alias high heels plus peralatan make up. Akhirnya ya udah, saya keluarin lagi tuh baju renang, toh kapan-kapan kalo mau snorkeling juga bisa pergi lagi.

Ada untungnya juga ga ikut nyebur, karena trus bisa motoin yang lagi pada snorkeling kaya gini:

DSCF0199

 

43248285_10215805989955989_4889951121264607232_o

Habis snorkeling, kita dibawa mendarat di pantai buat makan siang. Mas guide-nya kita bilang supaya kita nunggu di warung paling pojok. Tadinya saya kira itu yang bakal masakin ya si ibu warung itu, eh ternyata engga lho. Makanannya ternyata dibawain sama si mas guide di perahu yang kita pesen. Menunya mewah: nasi satu bakul, sup kepiting, cumi-cumi pedas, plus sambal. Itu doank? Engga! Masih ada ikan segar yang baru dibakar di lokasi. Trus buat minumnya, kita pesen kelapa langsung dari buahnya. Uhmm, itu salah satu makan siang ternikmat saya.

img_1987

43021729_10156681480233934_5225485305141788672_o

42778519_10215777510844029_7325762001223811072_n

Setelah makan siang itu sebenernya kami masih dapat paket jalan-jalan ke desa wisata. Berhubung kuatir kemalaman nyampe di Mataram, akhirnya  kesempatan itu kita skip daripada ntar malah berlima ngga berhasil menghadiri kondangan, khan berabe. Jam lima sore kami mendarat di hotel Fave yang terletak di jalan Langko, Mataram. Sengaja saya pilih hotel di situ karena hanya berjarak lima menit jalan kaki dari lokasi resepsi.

Lucunya, awalnya si pak supir itu menyangka kalo saya bakal minta anter ke kondangan, jadi pas nge-drop di hotel dia bilang “Nanti saya tunggu di sebelah sana saja ya, Bu.”

Ealah, kok ya kesian kalo trus dia disuruh nunggu cuma buat nganterin ke gedung yang jaraknya deket banget. Saya bilang aja kalo kita mau jalan kaki ke sana jadi tur hari itu disudahi sampai di sini saja. Udah kayak orang mo putus pacaran :D.

Jam 7 lebih dikit, kita berlima plus beberapa temen kantor suami yang juga nginep di hotel yang sama rame-rame jalan ke resepsi.

DSCF0346

IMG_4378

Kelar kondangan malam itu ternyata beberapa temen suami masih ada yang jalan-jalan ke luar hotel. Saya? Pas mendarat di kasur aja trus langsung tepar gara-gara badan kerasa remuk semua… Umur emang ga bohong, Kak.

Tapi ya, gara-gara jalan-jalan kali ini trus saya jadi ketagihan. Soalnya enak banget ternyata, bisa keluar sebentar dari hiruk pikuk Jakarta, jalan-jalan memanjakan mata sampai capek trus makan enak. Ini aja trus saya lagi melirik-lirik trip berikutnya buat akhir bulan ini. Enaknya ke mana yaaaa…

September 26, 2018

Main Gokart

20180924_190802

sebagian besar tim kantor saya

Saya ga bisa nyetir, walopun udah berkali-kali disuruh suami buat belajar nyetir. Ngambil kursus udah, nyoba ke jalan udah, cuma masih belum cukup nyali buat terjun langsung ke jalan. Alhasil pas kantor ngadain outing buat main gokart, saya agak-agak gimana gitu… ikut ga ya… kut ga yaa.. Tapi lha wong ini gratis kok, mosok trus saya ngga ikutan? Tetep yee, jadi pasukan pemburu gratisan.

Senin, 24 September kemarin kantor saya menggerakkan massa ke Plaza Semanggi, lokasi mainan speedy karting. Konon ya, di sini tuh dulu biasanya sebulan sekali diadain acara main-main. Yang udah pernah: wall climbing, spinning class alias naik sepeda indoor buat keringetan bareng-bareng, shooting alias tembak-tembakan, trus juga nobar. Kali ini: balapan liar alias gokart.

Bedanya dengan dulu, kalo outing yang sekarang ini kayaknya bakalan tiga bulan sekali. Pas personil masih dikit sih dulu mereka mainnya sebulan sekali. Sekarang udah makin bengkak pegawainya, cuy. Entahlah kalo nanti makin gendut, bakalan jadi setahun sekali kayak perusahaan lain juga kali. Disyukuri… Itu tandanya perusahaan makin laris dan makin jaya, ahahaha.

Balik lagi ke gokart, sayang banget saya ngga punya foto diri pas lagi narik mobil. Tapi asli, seru banget itu main balapan begituan. Sampe ketagihan dan pengen main bareng suami nih kapan-kapan. Ga bisa nyetir? Ga masalah, soalnya pijakannya cuma gas dan rem. Trus juga kapan lagi bisa ngepot di tikungan, nyenggol mobil lawan atau mencegah si lawan ngelewatin kita, hihihi