July 26, 2021

Omah Wulangreh

Saya mengenal nama Omah Wulangreh di tahun 2019. Waktu itu saya ngga tahu, ini apa sih sebenernya. Dan ternyata Omah Wulangreh adalah sebuah rumah budaya yang menjadi tempat beberapa kegiatan kebudayaan. Tari-menari (tari Jawa dan tari Bali) itu adalah sedikit dari banyaknya aktivitas yang ditawarkan. Di tahun 2019 itu saya melihat ada kegiatan workshop menari di satu akhir pekan. Berhubung hanya satu kali kegiatan dan saya juga sekedar iseng, saya daftar. Sayang sekali waktu itu peminatnya hanya 2 orang termasuk saya jadi berikutnya saya agak malas juga mau lanjut ikutan. Namun di satu kali sesi itu ingat sekali waktu itu ada area yang menarik perhatian. Area dengan tulisan sajak yang menyentuh hati. Entah kenapa pas ngeliat itu bikin bener-bener terkesan sampai akhirnya saya foto dan jadikan status IG story. Nih dia sajaknya.

Ngebaca ulang tulisan itu selalu membuat saya sedikit tenang, terutama di bagian

Semua sudah sempurna

Semua sangat sempurna

Fast forward ke tahun 2021, tanpa sengaja saya lihat ada informasi bahwa di Omah Wulangreh akan ada kelas tari baru yang dibuka di bulan Juni 2021. Nama tariannya adalah tari Gabor Peliatan yang berasal dari Bali. Wah ini menarik banget, sebuah tari dari daerah yang belum pernah saya pelajari. Sebenernya sewaktu kecil saya pernah belajar tari Bali sih, tapi memang ga telaten, hanya sebentar saja saya sudah menyerah ngga mau lanjut belajar nari Bali lagi. Dengan alasan: capek! Hahaha, dasar bocah.

Sekarang, walaupun tahu kalau bakal capek banget, saya tetap mendaftar kelasnya. Dan beneeeer… Kelas pertama aja udah bikin kaki dan tangan nyut-nyut-an. Apakah kali ini mundur lagi? Tentu tidak, karena saya ketagihan hahaha.

Kelas kami berisi 12 atau 13 orang, saya lupa deh. Kami diajar oleh ibu guru yang selalu antusias, disiplin dan cukup ketat. Tidak boleh terlambat sama sekali! Hal yang bisa dimaklumi karena kelas pertemuan di hari yang sama cukup banyak dan jadwalnya berdempetan. Kalau telat bisa menghambat pertemuan kelas berikutnya, khan ga seru!

Setiap pertemuan, mbok Mimi, panggilan kesayangan guru tari kami, selalu menjelaskan makna dari gerakan yang dilakukan. Mulai dari posisi berdiri yang benar, cara memegang bokor, melirik, merentangkan selendang, sampai cara memiringkan badan dan bokong. Setiap gerakan kecil itu ada arti dan alasan di baliknya. Misalnya: gerakan dasar cara berdiri di tari Bali itu dinamakan tapak sirang pada (dibaca: tapak sirang pade dengan pengucapan e seperti kata enak). Tapak sirang pada adalah posisi kaki yang membentuk huruf V, dengan posisi tumit yang berdekatan namun tidak perlu bersentuhan. Tujuan posisi ini adalah supaya badan tetap tegak dan tidak goyah karena berat badan dibagi rata di kedua kaki.

Kelas kami memang kebetulan tidak beruntung karena dimulai di tengah pandemi. Kelas yang berjalan tatap muka ini hanya sempat berjalan 2 atau 3 kali. Di kelas berikutnya sampai dengan sekarang (akhir Juli 2021), berjalan secara online. Bener-bener deh ini kalo kelas nari yang online itu bikin keder. Udah susah ngapalin gerakan, saya suka kebalik-balik kanan dan kiri, trus gerakan kakinya suka ketuker pula. Harusnya step dulu baru silang, keseringannya silang dulu baru step… Alhasil: kesrimpet.

Tapi gapapa, mbok Mimi sang guru aja selalu bersemangat dan ngga pernah capek ngajarin kami supaya hapal dan (sedikit) benar. Beliau bilang kalau detilnya nanti dibenerin pas kelas tatap muka saja karena juga percuma disesuaikan sejak sekarang, akan kurang efektif.

Setiap latihan selalu diakhiri dengan foto bersama dengan pose berbeda-beda tiap minggunya. Contohnya saja pose di atas tuh, namanya adalah ‘ngulap-ulap’. Gerakan yang menirukan saat kita melihat sesuatu di kejauhan dan sedikit silau (‘ulap’). Mempelajari bagaimana cara mengangkat tangan, memetik, mebentuk bingkai dengan tangan, sampai dengan arah mata seakan-akan kesilauan, itu hal yang menarik banget. Apalagi punya kesempatan buat menarikannya.

Jangan bosan kalau di post berikutnya ternyata isi blog ini kebanyakan bercerita tentang kegiatan nari ya. Maklum, di masa sekarang ini, fokuskan saja pada hal yang membuat kita bahagia. Dan dalam hal ini yang bikin saya bahagia ya menari, hahaha!

June 28, 2021

Staycation di Rumah Sakit Medistra (part 2)

Ngelanjutin cerita staycation di Medistra sebelumnya..
Keesokan harinya saya balik lagi ke rumah sakit, berharap kondisi Yoga sudah membaik dan bisa pindah ke ruang rawat inap biasa. Pas berangkat itu saya udah packing baju dan perlengkapan menginap untuk beberapa hari. Ga lupa juga bawa beberapa bahan bacaan karena saya tebak pasti ngga bakal sempet ngapa-ngapain. Benar saja, seharian penuh saya di RS, bisa dibilang hanya duduk di ruang tunggu. Dan di hari itu Yoga juga masih belum boleh pindah ke ruang rawat.


Sorenya sebelum pulang, saya kontak beberapa teman kantor Yoga untuk menginformasikan bahwa ybs sedang sakit dan dirawat di RS. Juga saya sampaikan untuk mohon tidak ditengok karena dalam kondisi pandemi seperti ini agak riskan bagi semua pihak. Eh ga disangka ga diduga, tahu-tahu saya dapat support dari kantor Yoga berupa driver yang disediakan untuk antar jemput RS-rumah! Jam 7 malam, ada yang menghubungi saya dan memperkenalkan diri sebagai pak Saryo dan menawarkan untuk mengantar saya pulang. Sudah cukup lelah duduk seharian, saya mengiyakan dan turun ke lobi. Ternyata, tau ngga.. Pak Saryo membawa sekotak nasi Padang Sederhana (dua lauk!), seplastik besar buah-buahan, sekotak roti dan beberapa botol Aqua. Astaganaga ini disangka yang nungguin Yoga itu satu RT apa gimana hahaha..

Sesampainya di rumah, saya langsung bersih-bersih dan makan malam. Nikmat banget rasanya makan setelah seharian nyaris ngga makan. Iya, selama di RS ternyata saya ngga punya nafsu makan jadi ya cuma ngemil saja. Saya bertekad malam itu harus istirahat full supaya besok segar kembali. Paginya, saya di-WhatsApp oleh pak Saryo yang bilang kalau beliau sudah menunggu di lobby apartemen untuk mengantar saya kembali ke rumah sakit. Luar biasa.. Beliau pagi-pagi sudah ready sementara saya masih bersiap-siap. Perlengkapan saya kali ini jauh lebih lengkap karena saya bawa laptop kantor segala, jaga-jaga supaya bisa tetap kerja seperti biasa kalau sudah harus masuk kamar rawat inap. Benar saja, di hari itu ternyata Yoga sudah diijinkan untuk pindah ke kamar rawat inap.

Sebelum bisa menemani di ruang kamar, saya harus swab dulu untuk memastikan tidak terinfeksi virus Corona. Jujur ini swab pertama saya karena sebelumnya sama sekali ngga pernah dalam kondisi yang mengharuskan untuk swab. Ngga nyaman banget ya swab itu, kecolok n pedes sekali rasanya. Hasil swab langsung bisa didapatkan 30 menit setelahnya, dan untung saja negatif.

Selesai urusan swab dan pesen kamar, resmilah kami menjadi penghuni ruang rawat inap Medistra. Oya, tipe kamar yang kami ambil adalah kamar dengan 1 pasien tetapi kamar mandinya share dengan 2 kamar lain. Lumayan, tidak harus berbagi dengan pasien lain dan saya tetap bisa kerja. Pengalaman yang unik, kerja dari kamar rumah sakit. Cukup untuk diingat, ga perlu diulang hehehe..

Selama masa menemani di RS, aktivitas saya ya cuma berkutat di kamar RS, kamar mandi dan lobi. Berdasarkan peraturan, penunggu tidak boleh meninggalkan area rumah sakit. Kalau keluar RS harus swab ulang. Khan males ya kalo kudu swab lagi, dicolok-colok lagi. Daripada gitu akhirnya saya memilih ga keluar RS sama sekali. Untung banget ya jaman sekarang sudah ada ojek online untuk pesan makanan dan beli ini itu. Saya tiap hari memanfaatkan jasa mereka-mereka ini buat beli kopi pagi, makan siang, makan malam sampai dengan benda remeh temeh yang kelupaan dibawa.

Total Yoga dirawat di RS selama 10 hari! Ngga perlu dibahas lah mengenai detilnya, saya udah males nginget-nginget lagi hahaha. Yang pasti setelah boleh pulang, kondisi Yoga ya sehat-sehat aja, bahkan sekarang kami berdua aktif olahraga lari seminggu dua kali. Bener ya memang, kesehatan itu harta yang paling berharga. Semoga kita semua selalu sehat ya!

April 25, 2021

Staycation di Rumah Sakit Medistra (part 1)

Di hari libur Isra Mikraj bulan Maret lalu sebenernya saya sudah merencanakan staycation lain. Udah book kamar lewat web hotelnya segala malah. Check in hari Kamis lalu check out-nya di hari Minggu. Dan karena memang hanya libur di dalam kota, saya memang ga packing sama sekali.

Hari Rabu siang, Yoga mengeluh kurang enak badan. Sepertinya GERD-nya kambuh, katanya. Malamnya pas dia pulang kantor, mendadak juga langsung muntah-muntah dan kedinginan. Kami kira Yoga hanya masuk angin biasa, jadi treatment-nya pun sederhana, hanya minum Antangin, pakai sweater, minum air hangat (Yoga ga suka minum minuman berwarna), lalu tidur. Tengah malam itu saya beberapa kali terbangun karena denger Yoga muntah-muntah. Tapi kami lagi-lagi masi menyangka itu masuk angin biasa.

Keesokan paginya Yoga masih mengeluh ga enak badan. Sempat terbersit mau langsung ke dokter, tapi dalam kondisi pandemi gini, mau bawa ke rumah sakit juga rasanya berpikir seribu kali ya. Akhirnya saya putuskan konsultasi lewat Halodoc. Beberapa menit konsultasi, diagnosa dari dokter: infeksi pencernaan. Saya tebus obatnya dan langsung diminum Yoga. Beberapa jam kemudian, kok ini masih muntah-muntah. Dihitung dari malam sebelumnya, total sudah 7 kali! Saya bilang ke Yoga, kalau masih muntah sekali lagi, saya bawa ke rumah sakit terdekat. Untung saja Yoga bersedia.

Benar saja, 30 menit setelah saya bilang begitu, Yoga muntah lagi. Langsung saya bawa Yoga ke rumah sakit terdekat: Medistra. Pertimbangan saya, di bulan Desember 2019 lalu Yoga sempat dibawa ke sini juga gara-gara GERD. Kalau ternyata kali ini sebabnya sama, harapannya bisa lebih cepat karena diagnosa sakit sebelumnya sudah ada. Begitu sampai rumah sakit, saya langsung mengarahkan Yoga ke UGD supaya bisa langsung ditangani. Penanganan di UGD cukup sigap, baik dari dokter maupun perawatnya.

Sungguh saya lupa sama sekali untuk menyampaikan kondisi Yoga bahwa dia mengidap diabetes type 1 sejak tahun 2006. Diabetes type 1 itu adalah diabetes yang memang tidak bisa disembuhkan karena tubuh sudah tidak dapat memproduksi insulin atau mungkin masih bisa produksi tapi sedikit banget, jauh dibandingkan kebutuhan sehari-harinya. Dokter UGD cukup shock waktu mengukur kadar gulanya: 600!

blood sugar level less than 140 mg/dL (7.8 mmol/L) is normal. A reading of more than 200 mg/dL (11.1 mmol/L) after two hours indicates diabetes. A reading between 140 and 199 mg/dL (7.8 mmol/L and 11.0 mmol/L) indicates prediabetes.

https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/diabetes/diagnosis-treatment/drc-20371451#:~:text=A%20blood%20sugar%20level%20less,mmol%2FL)%20indicates%20prediabetes

Setelah mengetahui kadar gula Yoga yang 3 kali lipat batas normal, sang dokter mengambil tindakan preemptive dengan mengukur parameter lain di lab. Paralel, Yoga disuntikkan insulin dengan dosis 20 unit. Dosis yang sangat besar, dan ternyata belakangan Yoga cerita kalo dalam kondisi nyaris tidak sadar dia masih sempat mendengar dia mau disuntik 20 unit insulin. Pikirannya saat itu “Mati, nyuntik segitu gulaku bisa jadi minus dan aku malah hipo parah. Tapi ya udahlah ya, udah di RS ini.”

Sebagai perbandingan, biasanya Yoga nyuntik 8 unit kalau makan selain nasi dan 13 unit kalau hidangannya berupa nasi. Makanya kebayang khan, mau disuntik 20 unit itu kayak apa.

Untungnya sih, tidak sampai kejadian Yoga hipoglikemik karena disuntik insulin dosis ultra besar. Walaupun pas dites lagi 1 jam kemudian, gula darahnya mulai turun jadi 544. Karena turunnya cuma sedikit banget, disuntik insulin lagi 20 unit. Haduuuh…

Setelah hasil lab keluar, dokter bilang “ketoacidosis“. Sebuah kondisi yang memang sering ditemui di penderita diabetes. Dan sebenarnya Yoga sudah pernah sakit semacam ini dua kali, tahun 2008 dan 2013. Yang tahun 2013 itu malah pas kami masih di Amerika. Jadi kalau di Twitter sedang rame-ramenya pembahasan mengenai BPJS vs Health Insurance di Amerika, kami cuma ketawa aja. Pada belum tahu mereka kalo nginep semalam di ICU rumah sakit di Amerika kena tagihan 10.000 USD alias 120 jutaan yang ga ditanggung oleh insurance yang dipunya waktu itu karena preexisting condition.

Balik lagi ke hasil diagnosa dokter:

Diabetic ketoacidosis is a serious complication of diabetes that occurs when your body produces high levels of blood acids called ketones.

The condition develops when your body can’t produce enough insulin. Insulin normally plays a key role in helping sugar (glucose) — a major source of energy for your muscles and other tissues — enter your cells. Without enough insulin, your body begins to break down fat as fuel. This process produces a buildup of acids in the bloodstream called ketones, eventually leading to diabetic ketoacidosis if untreated.

If you have diabetes or you’re at risk of diabetes, learn the warning signs of diabetic ketoacidosis and when to seek emergency care.

https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/diabetic-ketoacidosis/symptoms-causes/syc-20371551

Intinya sih, Yoga sakit karena darahnya terlalu asam karena kebanyakan keton yang kemudian membuat lambungnya selalu bergejolak, memuntahkan lagi makanan yang masuk. Waktu masuk UGD keton di badan Yoga diukur mencapai angka 6.0, sementara di badan orang normal cuma 0.6. Yah bisa dibilang sakit keracunan keton lebih gampangnya ya

Fokus dokter saat itu hanyalah menstabilkan gula darah yang sekaligus juga menurunkan level keton dalam darah. Dan dokter UGD sangat menyarankan supaya Yoga dirawat di ICU supaya lebih dapat terkontrol. Berhubung dalam situasi COVID begini, sebelum masuk ruang ICU, Yoga harus swab test terlebih dahulu. Setelah hasil swab keluar dan Yoga dinyatakan negatif, resmilah Yoga masuk ICU dan saya tidak boleh menemui sama sekali. Apa boleh buat, hari itu akhirnya saya pulang ke rumah.

April 17, 2021

Staycation di Hotel Mulia Senayan

Di hari libur Paskah lalu kami staycation untuk ke-sekian kalinya, kali ini di Hotel Mulia Senayan. Alasan utama memilih di sini karena dekat dengan GBK. Alasan kedua: karena belum pernah di sini

Check in

Proses check in di sini agak lama karena mengantri. Ternyata banyak lho yang liburan kayak saya, sampai-sampai mau check in saja sampai antri. Tapi untungnya pihak resepsionis cukup sigap, ada slot tambahan yang dibuka khusus melayani check in. Saya agak kurang suka dengan proses di sini karena diharuskan menaruh deposit walaupun saya sudah bilang minibar dikunci saja. Kartu kredit saya di-hold sampai 6 juta rupiah, total antara harga kamar dan deposit kamar. Saya iseng nanya, kalau saya ngga punya kartu kredit bisa ngga depositnya dengan kartu debit atau cash. Sang resepsionis bilang bisa, tapi kalau dengan kartu debit nantinya akan kena charge. Trus nanya lagi, depositnya emang berapa sih kok sampe di-hold gede banget. Katanya sih 2.5 juta rupiah. Jadi yaaa kalo nginep di sini dan ngga mau kasi kartu kredit atau ngga punya kartu kredit, kudu siap-siap uang tunai 2.5 juta untuk deposit. Sebuah aturan yang aneh, ngga pernah saya temui di Gran Melia, Fairmont, Mandarin Oriental atau Ritz Carlton.

Kamar

Nah sekarang waktunya masuk ke kamar. Interiornya mewah tapi terkesan kayak interior orang kaya jaman dulu. Kebayang ga sih, bukan yang tipe minimalis gitu.. Tapi lebih ke klasik dan agak ke kerajaan kerajaan gitu.

Salah satu area lobby. Klasik banget khan
Kasurnya nyaman banget

Luas kamarnya sendiri sih so so ya, terdiri dari area lemari, bathroom dan bedroom. Di bedroom-nya sendiri ada sofa dan meja kerja. Sofanya beneran empuk dan nyaman diduduki atau ditiduri, bukan cuma sekedar sofa pajangan.

Meja area jajanan dan buah

Restoran dan Makanan

Nah sekarang soal restoran dan makanannya. Saya ambil paket kamar dengan dining voucher sebesar 900.000 yang bisa digunakan selama periode menginap. Voucher makan ini di luar sarapan tentunya. Awalnya tuh sempet bingung mau dipake kapan, makan siang atau makan malam. Akhirnya diputuskan untuk dipake tiap makan malam, baik di malam pertama menginap maupun di malam kedua. Dan karena kami sama-sama malas turun ke restoran jadinya untuk voucher ini dipakai untuk makan malam di kamar alias in room dining. Jujur, ini baru kali pertama saya nyobain in room dining. Ternyata kita dikasih meja tho buat naruh piring-piringnyaa. Kirain kita disuruh menggunakan meja kerja buat makan.. hahaha.

Menu makan malam pertama

Awalnya saya ga pasang ekspektasi tinggi atas rasa makanannya. Ha, ternyata rasanya ENAK BANGET! Beneran enak.. Walaupun harganya tetep mahal si menurut ukuran saya. Ini sih kalo disuruh bayar sendiri ngga pake voucher saya ogah.

Ga seru bahas makanan kalo ga cerita soal sarapan. Saya sengaja turun sarapan jam 6.15. Sepagi mungkin biar ga ketemu orang pokoknya. Dan benar saja, jam segitu belum banyak manusia yang turun. Saya dan Yoga adalah group ketiga yang memasuki restoran. Begitu duduk, seperti biasa saya langsung pesan satu cafe latte sebelum mulai ngider. Di sini ternyata sashimi-nya ga pelit.. Salmonnya banyak dan ginuk-ginuk. Alhasil saya bolak-balik deh ke meja Japanese menu demi nambah piring sashimi. Kalo menu lainnya sih ngga istimewa, saya sempet nyobain lontong sayur dan roti bakarnya.

Istriku habis ini minta diajak nginep di mana lagi
Ini sarapan hari kedua, Yoga udah pasrah dan mukanya ga merana kayak kemarin

Outdoor View

Lokasi kamar kami di Hotel Mulia ini agak kurang enak, soalnya lokasinya ngga lebih tinggi dari gedung sebelah jadi kalo buka jendela view-nya ya persis jendela gedung sebelah yang ngga tau dah itu kantor atau gedung partai. Jadi ga usah disajikan di blog post ini lah ya.

Kolam renangnya, nah ini beda cerita. Hotel Mulia ini kolamnya geda, jadi walopun ada beberapa orang yang berenang, masing-masing bisa ga saling tabrakan gitu. Saling mengurusi urusan masing-masing, ga ngurusin orang. Asik khan kalo yang model gini.

Sayang saya waktu itu fokus ke berenang jadi ngga terlalu banyak foto-foto.

Kurang lebih itu deh ulasan singkat mengenai staycation di Hotel Mulia ini. Pingin ke sini lagi ga? Nggg, walaupun pengalaman menginap di sini menyenangkan, tapi mengingat proses hold deposit itu kok saya agak males ya. Emang sih uangnya dibalikin di akhir masa stay, tapi tetep aja saya ga suka kartu kredit saya di-hold segitu gedenya. Bukan apa-apa, ini bukan praktik yang jamak di hotel-hotel lain, kok ya bisa di sini beda sendiri begitu.